Jalan Mengenal Diri: Cara Bapak Bagindo Mochtar

Assalammu’alaikum wbt

Jalan Mengenal Diri: Cara Bapak Bagindo Mochtar diasaskan oleh Bapak Bagindo Mochtar yang berasal daripada Indonesia. Kata bapak dalam risalahnya; jalan ini adalah salah satu cabang daripada ilmu pengetahuan. Namun demikian, pemerhatian khusus berkenaan jalan ini mengungkaikan secara teoritikal dan praktikalnya menghampiri kepada cabangan ilmu Tasawwuf; iaitu salah satu daripada berbilang cara akan cara khusus dalam mendekatkan diri kepada Allah.

Sepertimana yang diamalkan oleh pengamal-pengamal ilmu kebatinan, cara yang diperkenalkan bapak adalah secara metafizik. Iaitu penggunaan tenaga rohani. Sesetengah orang menyatakan tenaga ghaib. Ianya tidak terzahir secara lahiriah melainkan secara batiniah. Ilmu pengetahuan ini amnya dipraktikkan dalam segala segi kehidupan. Terutamanya dalam perhubungan serta hubungan dengan alam ghaib. Alam yang dikatakan tidak dapat dilihat secara mata kasar.

Apa yang diajarkan di dalam ilmu pengetahuan ini adalah melatih anak-anak yang telah diijazahkan dalam membuat penyerahan sepenuhnya kepada kuasa yang Maha Esa dalam apa jua perbuatan. Insyaallah dengan adanya serta wujudnya ilmu pengetahuan ini, diharapkan melahirkan generasi baru, iaitu generasi yang serba lengkap dalam menjalankan kehidupan di alam yang fana ini serta Akhirat; bak kata Bapak dalam risalahnya: ‘Diri yang boleh dipakai semasa hidup, dan boleh ditumpang semasa mati’.

About these ads

592 Respons

  1. ..di mana ada aku, di situ ada DIA…

    • “dimana ada aku, disitu ada Dia”

      akan tetapi………..

      yakinkah disitu ada Dia, bila aku lalai.
      & yakinkah bila aku berharap Dia akan dekat.

      1. Tumbuhkanlah akar pada kayu yang terbakar.
      2. Terbanglah saat badai datang. Kepakan sayap seluas mata memandang.
      3. Menagislah saat senang dan menang, tertawalah saat derita sengsara dan merana.

      Wassalam
      Seorang Sahabat

      • ini hanyalah kata2 falasauf jer, bukti dan kenyataan jauh berbeza

      • ini lah kenyataan yang bersifat mensyirikkan zat sifat asmak ALLAH SWT..renung-renungkan lah………….

        Berburu kepadang datar,
        dapat rusa si belang kaki,
        berguru kepalang ajar,
        ibarat bunga kembang tak jadi…

        Maaf bukan hendak menghina atau merendahkan mertabat ilmu tuan hanyalah sekadar teguran dan memperluruskan yang bengkok pada sudut ilmu makrifah sahaja. Kalau ingin berfalasauf biar la kena pada tempatnya …

    • adakah ini cara Nabi Kita RAsulullah S.A.W….? Nabi tak mengajar sedemikian rupa…nabi kita suruh solat…

      • YE MAKANYA KAMU SOLATLAH ITU BAHGIAN KAMU JADI JANGAN DIIKUTI ILMU INI KERANA BISA MENIMBULKAN BANYAK PERSOALAN DALAM AKALMU NANTI,DAN BOLEH MEROSAKKAN JIWAMU

      • apa erti iman, beriman dan beriman pada rukun iman? sekiranya anda tahu, awak akan faham apa kaitannya ilmu bapak dengan cara Rasulullah s.a.w. Nabi bukan mengajar solat sahaja, tetapi ilmu yang diungkapkannya sungguh luas, tanggungjawap kita adalah untuk memahaminya. Alhamdulillah

  2. Assalamu’alaikum w.b,t,,,, alhamdulillah, sudah dimulakan langkah di sini hehe, tahniah ya akhi, insyaALLAH makin berkembang nanti. Sama2 kita berbakti kepada agama tercinta, jazaakallahu khoirol jazaa’ , ma’assalamah :)

  3. Salaaam. hehe tema baru nampak :D bagus2 akhi, cuba2 la berjinak2 dengannya , lama2 biasa la hehe. Boleh saya tahu anta orang mana? Saya orang Terengganu, menetap area Kuala Terengganu.

  4. Salaamm… Terima kasih anta. Tula.. masa pun curi2 je ni. Maklumlah dalam waktu bekerja jua. Try in error jek. Saya org N9, menetap di Nilai. Hmm.. Terengganu… saya suka negeri tu. Rileks je keadaannya… Dekat ngan laut.

    Anta, bagaimana nak buat pautan/ link untuk send artikel ke blog anta eh? alamak.. susah jua. Kena tumpukan masa sket. Maybe lepas ofiz hrs kot. Huhu…

  5. Aslkum….sdr…,

    utaan maaf,cam mana nak beli/dapat buku2 tulisan bapak bagindo mochtar..

    Tqs.

    Sharizan

    • rohaizad supian :
      YE MAKANYA KAMU SOLATLAH ITU BAHGIAN KAMU JADI JANGAN DIIKUTI ILMU INI KERANA BISA MENIMBULKAN BANYAK PERSOALAN DALAM AKALMU NANTI,DAN BOLEH MEROSAKKAN JIWAMU

  6. Wslm..

    Buat pengetahuan Saudara Sharizan, risalah/ buku Jalan BBM hanya diedarkan untuk anak didiknya. Saya syorkan saudara mencari ýang dituakan’untuk mendapatkannya.

    Saya ada kenal beberapa orang guru di kawasan sekitar N9, KL dan Selangor. Bagitahu saya sekiranya saudara berhajat.

    …di mana ada aku, di situ ada DIA…

    • en mahmud,
      saya tinggal di kl.. nak tumpang tanya…. ade tak tuan kenal ngan seorang abgtua nama abg halim yg di katakan tinggal di area cheras kl… abg saya yg tinggal di penang galak kan saya mencari die. kalau kenal boleh salurkan maklumat ke email saya reymie79@yahoo.com.my. TQ

    • saya berhajat mendapatkan buku2 itu.

    • aslkum ..sdr kalau d kota singa saya perlu jumpa siapa ?

    • saya berasal dari perak, jika diizinNya dapat kita berjumpa. adakah sahabat tahu atau kenal sapa2 di perak yg boleh saya hubungi untuk berkenalan untuk rujukan dalam jalan ini?

    • untuk makluman semua..hanya memiliki dan merujuk kepada buku belum tentu cukup untuk memahami ilmu bapak, dan juga belum tentu direstui ilmu itu sekiranya ia bukan melalui guru2 yang diwakilkan. walaupun tahu, belum tentu tahu isinya. mintalah restu guru

  7. Aslkum………

    Terima kasih kerana memberi info tentang buku2 tu..harap dapat bgi email/blog/talipon guru2 sekitar kl,n9,selangor dan lain2..tk.

  8. Waálaikummussalam…

    Saudara Shahrizan bolehlah menghantar private email kepada email saya:

    shah_arjuna@yahoo.com

    Nanti saya akan beri nombor telefon guru di sekitar wilayah tengah ini. InsyaAllah…

    …di mana ada aku, di situ ada DIA…

    • Minta maaf saudara saya minta Jangan di propoganda dengan ilmu pengetahuan yg dari Pak Bagindo Muctar….. ini bukan ilmu yg harus dipromosikan dan kalau setakat dipamerkan catatan Bagindo untuk mencari keahlian maka sama sekali ianya bercanggah dan tidak menurut anjuran yg telah ditetapkan …… jangan sekadar hidu[p bagaikan maling masuk rumah orang ….. Rujuk dulu pada Persatuan dulu

      • Terima kasih di atas ingatan saudara. Pada pendapat saya, hanya orang yang ditakdirkan sahaja akan dianugerahkan dengan ilmu pengetahuan ini. Bukanlah bermaksud melakukan sebarang propaganda atau promosi, hanyalah berkongsi pendapat dan pengalaman badan Diri masing-masing.

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • sama2

        kami hanya sekadar menyampaikan amanah aja … dengan harapan moga2 tidak ada satu pun kata2 dari kami ini bisa membuatkan anda para pembaca jadi tersinggung …..apapun coretan di bawah ini di jadikan sekadar renungan buat kita semua apatah lagi org seperti saya ini yg masih bodoh dan tidak matang dlm hal2 ilmu ini ….

        apakah tujuan sebenar kita mengambil dan berjalan di aliran ini ?
        hnaya mahu berkongsi pengalaman badan diri ? menurut KAMI, pendapat dari kata2 yg ada ini bahawa hanya org2 yg terpilih berjalan dgn ilmu ini … tidak mengandungi makna apa2 dan masih hanya sekadar kulit cerita kerana golongan yg ada sekarang ini hanyalah di antara ahli2 yg dibukakan sahaja melalui guru2 para2 wakil bapak yg di iktiraf kan di dalam persatuan.
        Seharusnya anjuran kami biarlah golongan yg di posisi ini agar tidak harus berjalan dengan sendiri … ilmu ini nga bisa pass praktisnya dgn hanya melalu ilmiah kefahaman dgn buku aja ….. kan kita masih ada guru2 nya … ya kan ? kalau ada yg punya minat … maka dirujukan pada badan persatuan yg sedia ada kerana si peminat ini ini bisa di beri penjelasan juga penerangan yg secukupnya dari para2 wakil2 … dan kalo mereka itu emangnya punya bahagian untuk pasti dibukakan keikhlasan hati nya untuk mengambil dan berpraktis di aliran ini sekurang2kurang nya mereka bisa bermula dgn asas latihan untuk berjalan di lowongan saluran yg sedia ada …….
        biar enak dipimpin di didik , di tonton mpraktis dgn sebetulnya …. kan ada kuliah2, rujukan dari antara murid yg di tuakan ……..
        . bukankah itu juga yg telah di anjurkan seperti dnyata kan dgn jelas dlm catatan Pak Bagindo Muctar agar tetap kita2 ini mendatang pada guru yg membuka untuk dipimpin, dituntun dan dididik agar kita bisa berjalan di rombongan bapak berlandaskan pada landasan yg telah ditetapkan …

        maka jangan pernah ngomongnya sebarangan kalau kita ini masih belum tahu erti sebenarnya …. saya bisa dan berani jaminan bahawa yang rata2 ahli yg berjalan pun di aliran ini di zaman sekarang ini emang tidak pernah pernah mendapatkan aliran ini secara langsung dari Bagindo Muctar …… lantaran itu saya jadi kurang mengerti kalaupun kita ini udah emang tahu dan mengerti benar yah… akan ilmu ini justeru kenapa ya ? kenapa ya ? kenapa ya ? masih lagi wujud sifat2 dan juga kata2 dari kami perdapatkan di laman web disini yg bicaranya,bahasnya seolah2 mengerti benar2 akan dgn ilmu ini ya ?…… apakah pasti yg emang kita ini yakin yg kita ini benar2 terpilih dan di anugerah dalam menjalan hal ini …….. kan anjuran itu agar kita berjalan dalam rahsiaNya jadi kenapa harus di publikasi hal2 perbincangan yg sebegini dijadi kan perbincangan umum di laman ini ….

        kami jadi khawtir yg ada diantara segelintir bisa jadi salah erti dgn praktis asasnya ….. dan akan menimbulkan malah bisa mewujudkan implikasi yg negatif bagi yg bukan ahli ….

        Ini hanyalah pendapat kami utarakan … mungkin kami juga mohon dibetulkan andai pendapat ini salah ….

        kan lebih mudah kalau di lewatkan perbincangan ini melalui email peribadi masing2 ….

        Sekian terima kasih

  9. saudara mahmudshah,

    saudara ambil jalan bapak ke?

  10. Belajar sahaja. Semakin banyak yang dipelajari, semakin banyak pula yang tidak diketahui. Yang paling penting kita sedar Diri mengetahui dan membezakan mana baik dan mana buruk. Lain dari itu, kita perdapat ilmu dari cabangan ilmu pengetahuan yang luas tidak bertepi ini yang semuanya akan kembali jua pada Allah Azzawajalla.

    …di mana aku berada, di sana ada DIA…

  11. pada saya buku bapak dibaca dan difahami seiring dengan latihan amali kalau tidak ia agak sukar difahami.

  12. salam!
    jalan yang ku cari telah ku temui!
    indah nya alam pabila ku mengenali diriku ini,
    “awalluddin makrifatullah”

  13. Alhamdulillah, nampaknya seorang demi seorang anak didik bapak datang menghampir. Hendaknya terjalinlah ikatan silaturrahim yang utuh sesama kita. InsyaAllah…

    Ya, benar. Buku bapak memang sukar difahami melainkan seiring dengan latihan amali yang kita amalkan sepanjang masa; dan atas panduan guru-guru yang dimuliakan. Bak kata ‘Yang Dituakan';

    tumpukan pada rasa yang terasa, buangkan kepala yang ada agar tumpuan itu tidak tergugat oleh kelemahan pemikiran…

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  14. Inti Jln Bapak Bagindo Muchtar terletak pada m/s 24 buku lama yg ditaip iaitu “mengenal diri” atau “diriku yg kukenal” kalau tak silap. Baca betul2. Selagi tak sampai maka latih lagi sampai ke perjalanan balik batang… asal berasal.

    • Saya ingin mengetahui apakah perbezaan antara jalan Bagindo Muchtar dan perguruan ilmu tenaga dalam lain(metafizik) adalah satu tenaga yg sama?

      Baginda Muchtar dpt mearsakan energy dan kedua tangannya mula bergerak pd peringkat permulaan.Begitu juga ilmu dari perguruan tenaga dalam.Minta dijelaskan perkara ini.Saya benar2 ingin megetahui perkara ini.

      HambaAllah

      • ilmu ALLAH itu luas, jalan bapak adalah antara salah satu jalanNya. kalau nak diterangkan memang banyak, tetapi yang perlu dilihat, jalan banyak, tetapi siapa dulu yang sampai?

      • tambahan: Ilmu ALLAH memang luas, jangan dibanding2kan dengan ilmu2 lain tetapi bila disatukan semua ilmu ALLAH…itulah jadinya.

    • ‘Perjalanan balik batang…’ istilah ini sering dipesan oleh guru. Semakin kita terbang melangkau awan, semakin dekat kita pada asal muasal. Tapi kadang-kadang bila kita terbang terlalu tinggi, kepak akan mula letih dan kepenatan. Ketika itulah kita tahu ‘Tiada daya dan upaya melainkan dengan izin Allah’.

      Sungguh ilmu Allah Maha Luas. Kagum dan kagum dengan kekuasaan-Nya.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  15. Buat HambaAllah,

    Semua ilmu hakikatnya drp Allah dan sememangnya setiap ilmu itu ada perbezaan dan mungkin juga ada persamaa. Memang sdr betul apabila mengatakan jln Bagindo Muchtar adalah jln gerak. Cuma gerak yg dibukakan pada pengamal jln ini adalah gerak drp diri ruhani masing2. Bukan gerak jin, khadam dsbnya. Yg membuka menggunakan aliran tenaga ruhaninya utk membuka jaluran tenaga diri yg dibuka. Jln Bapak Bagindo Muchtar mengajar utk mengenali diri sedalam2nya (mengikut hak bhg rezeki masing2). Jln Bapak mengajar utk mengejar akhirat dan dlm masa yg sama mengejar dunia sebagai tapak utk mendapatkan akhirat. Ianya boleh disimpulkan oleh kata2 Bapak ini, “Dunia dapat, akhirat tak lepas”.

    Banyak lagi rahsia yg dapat diketahui oleh sesiapa sahaja pengamal yg rajin berlatih dan dibukakan pintu mengenal diri ini. Terpulang kpd sdr atau sesiapa jua utk mengamalkan mana2 jln mengenal diri kerana Allah mengurniakan cukup banyak berbagai2 jln yg BENAR atau HAQ yg boleh kita pilih utk sampai dgn Rahmat kpdNya. Cuma jgn tersalah pilih jln yg sesat dan mudarat. Mintalah petunjuk drp Allah sebab Dia sebenar2 yg memberi petunjuk.

  16. Salam,
    Saya semasa ke P.Dickson bulan jun masa cuti skolah ada terpandang sticker kat belakang cermin kereta bertulis “Jalan Bapak Bagindo Mockhtar” ini mesti yang dlm buku tu..mengenal diri

  17. saya asal dari sabah dapat jalan ini tahun 1986

  18. apa yang menjadi masalah ialah Alam Fikiran ketika membawa JALAN ini, jadi apakah pandangan saudara untuk kita mengorbankan alam fikiran sehingga kita berjaya menguasainya.

  19. Assalamualaikum,

    rasa macam kenal aje :-)

  20. salam.
    Ada pernah baca buku ni tapi tak habis, susah nak paham, banyak simbolik, penerangan berulang-ulang.
    Saudara Dinda since 1986~2009 wow! satu “perjalanan yang panjang dah penuh pengalaman”
    Soalan Dinda tu pon sebenarnya satu pemecahan.

    ~maaf zahir batin~

  21. assalamualaikom wrt.
    Alhamdulilah…. sangat2 saya bersyukur kepada Allah Yang Maha Mengatur. DIA telah mengaturkan apa yang saya harapkan selama ini untuk saya menemui saudara yang hilang, saudara yang tempat saya akan membicarakan atau membincangkan mengenai Ilmu Pengetahuan almarhum Bapak Bagindo Muchtar.
    Memang berulangkali saya baca buku karangan Almarhum Bapak. “Diriku Yang Ku Kenal”. setiap kali dibaca setiap kali kefahaman, pengertian akan bertambah, seolah2 Diri kita yang kecil kian membesar sehingga dewasa. Namun walaupun dewasa rupa2nya kedewasaan kita mengalami pelbagai keaadaan yang tidak menentu, kekadang ok, kekadang ko… mungkin juga ujian, dugaan, atau menebalnya perasaan kemanusiaan kita yang diasuh dengan 100% menggunakan alam fikiran. Dan tiba2 dapat Jalan ini alam fikiran pula kalau boleh tak payah digunakan, hanya satu2 keadaan bagi mengimbangi dan menimbangi perbuatan kita. Betulkah apa yang saya cakap ini?

    Dari sudut pengalaman tu, tidaklah seberapa, tapi ada juga maklumlah kami di sini terlalu jauh berhubungan dengan kawan2 kita di Semananjung. Apa yang kurang bagi saya ialah Pengetahuan. Diharap sdra akan sudi mengkhabarkan atau menyampaikan apa2 cerita tentang Jalan ini samada dari Bapak melalui buku, kuliah, kaset beliau atau kuliah2 Abg2 kita yang dituakan di sana.
    -Dinda-

    • Salam Abang Dinda, saya mohon maaf kerana terputus hubungan kerana telah berpindah ke Kuching sarawak dari Labuan tambahan pula keadaan komputer yang baru saya dpt dipulihkan.

  22. hamba Allah said:

    Saya ingin mengetahui apakah perbezaan antara jalan Bagindo Muchtar dan perguruan ilmu tenaga dalam lain(metafizik) adalah satu tenaga yg sama?

    Susah untuk diterangkan secara ilmiah akan perkara ini. Cumanya saya mungkin boleh beri sedikit perumpamaan berdasarkan firasat yang lemah ini.

    Umpamanya buah rambutan. Ada rambutan merah, rambutan gading, rambutan hijau, rambutan lekang dan sebagainya. Setiap rambutan itu ada rasa yang berlainan. Dan kita yang berbadan ini sentiasa ingin memperbandingkan yang mana sedap. Rambutan gading ke, rambutan lekang ke yang sedap. Kesedapan makan rambutan itu bergantung kepada lidah jasad masing-masing.

    Kesimpulannya, kita pilihla rambutan yang mana satu kita anggap sedap dan kita mahu makan. Itulah yang dibandingkan Jalan Bapak dengan ilmu metafizik yang lain. :-)

    hamba Allah said:

    Baginda Muchtar dpt mearsakan energy dan kedua tangannya mula bergerak pd peringkat permulaan.Begitu juga ilmu dari perguruan tenaga dalam.Minta dijelaskan perkara ini.Saya benar2 ingin megetahui perkara ini.

    Inilah yang di namakan ‘rasa’. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  23. dinda said:

    apa yang menjadi masalah ialah Alam Fikiran ketika membawa JALAN ini, jadi apakah pandangan saudara untuk kita mengorbankan alam fikiran sehingga kita berjaya menguasainya.

    Inilah ujian yang paling berat. Bagaimana untuk menanggalkan kepala dari jasad?

    Pada pendapat saya, caranya cuma satu. Iaitu penumpuan pada ‘rasa’. Jujurnya, badan Diri saya pun tak perdapat lagi. huhu… mungkin ada di kalangan pembaca yang boleh bantu beri pencerahan.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  24. dinda said:

    Namun walaupun dewasa rupa2nya kedewasaan kita mengalami pelbagai keaadaan yang tidak menentu, kekadang ok, kekadang ko… mungkin juga ujian, dugaan, atau menebalnya perasaan kemanusiaan kita yang diasuh dengan 100% menggunakan alam fikiran.

    Guru pernah berpesan:

    “kita tahu cili itu pedas. Tapi kita tahukah rasa pedas itu tanpa memakan cili tersebut?”

    Inilah yang di namakan pengalaman… Kita mesti makan cili tersebut walau bagaimana pedasnya agar kita mengetahui rasa pedas tersebut, agar lain kali kita sudah diberitakan akan bahayanya cili.

    Tapi, cili yang pedas yang mungkin bahaya itu mampu pula beri kita kebaikan dan kesedapan dalam makanan. Jadi, bagi saya, itulah yang mendewasakan ke’pedas’an dalam kehidupan.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  25. Sdra yang dihormati,
    yang anehnya saya berulang-kali makan lada dan merasa pedasnya, serta tahu lagi akan pedas jenis lada, akan tetapi entahlah saya ni orang yang tidak serik2 barangkali. Maksudnya pedas yang menjadi pengalaman yang baik membuat saya leka dan lalai hingga kadang kali saya menjadi bodoh dalam perJalanan ini. Makin lama makin terasa kemanusiaan saya sangat2 memerlukan bimbingan dan pimpinan untuk menjawap persoalan siapakah saya ini.
    Contohnya, adakala saya bukan saya ketika melakukan perkara yang bukan saya ketahui.
    Diharap sdra yang saya hormati akan dapat memberi pandangan, jawapan atau pengertian tentang persoalan ini.
    Terima kasih…….

    • salam dinda, saya pernah bertanya soalan yang sama pada guru saya, dia menjawap, DIRI kita tidak pernah tidur. saya syorkan dinda membaca terjemahan AlQuran dan hadis seperti yang disyorkan Bapak, mungkin dinda menjumpai apa yang dicari disana.

  26. dinda said:

    yang anehnya saya berulang-kali makan lada dan merasa pedasnya, serta tahu lagi akan pedas jenis lada, akan tetapi entahlah saya ni orang yang tidak serik2 barangkali. Maksudnya pedas yang menjadi pengalaman yang baik membuat saya leka dan lalai hingga kadang kali saya menjadi bodoh dalam perJalanan ini. Makin lama makin terasa kemanusiaan saya sangat2 memerlukan bimbingan dan pimpinan untuk menjawap persoalan siapakah saya ini.

    Pada firasat saya, bimbingan dalam memperJalankan jalan kita ini dapat diperoleh secara terus dari guru-guru kita yang mengijazahkan kita. Namun, bak kata guru:

    “Pengalaman adalah pembimbing yang terbaik”

    Bila diamat-amati, benarlah. Bahawasanya pengalaman kita itulah merupakan pembimbing kita dalam menempuhi kehidupan. Selagi tiadanya pengalaman, selagi itulah kita tidak ke mana.

    Manusia itu tidak bodoh, cumanya sering alpa dan lalai. Kealpaan dan kelalaian ini adalah berpunca dari hawa nafsu. Hawa nafsu kita itulah yang berpunca dari alam pemikiran yang dipengaruhi oleh unsur-unsur negatif itulah yang menjadikan kita terus terusan alpa dan lalai.

    Makan lada dan merasa pedas adalah kehidupan dalam berpengalaman. Kita sudah tahu kepedasan lada itu, dan kita tidak boleh mungkir untuk merasainya. Cara terbaik dalam langkah itu ialah kita lupakan lada dan gantikan dengan terung. :-)

    Pada pendapat saya, kita serahkan semuanya pada Allah. Jgn lupakan ‘rasa’ yang diperdapat. Maka akan ingatlah kita akan kebesaran dan keagungan Allah Azzawajalla. InsyaAllah.

    p/s: apa yang saya nukilkan di atas adalah berdasarkan rujukan saya kepada guru-guru yang dimuliakan.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  27. si rahsia said:

    maka jangan pernah ngomongnya sebarangan kalau kita ini masih belum tahu erti sebenarnya …. saya bisa dan berani jaminan bahawa yang rata2 ahli yg berjalan pun di aliran ini di zaman sekarang ini emang tidak pernah pernah mendapatkan aliran ini secara langsung dari Bagindo Muctar …… lantaran itu saya jadi kurang mengerti kalaupun kita ini udah emang tahu dan mengerti benar yah… akan ilmu ini justeru kenapa ya ? kenapa ya ? kenapa ya ? masih lagi wujud sifat2 dan juga kata2 dari kami perdapatkan di laman web disini yg bicaranya,bahasnya seolah2 mengerti benar2 akan dgn ilmu ini ya ?…… apakah pasti yg emang kita ini yakin yg kita ini benar2 terpilih dan di anugerah dalam menjalan hal ini …….. kan anjuran itu agar kita berjalan dalam rahsiaNya jadi kenapa harus di publikasi hal2 perbincangan yg sebegini dijadi kan perbincangan umum di laman ini ….

    Salam sejahtera kepada saudara si rahsia. Terima kasih di atas ingatan saudara itu. Itulah terkadang membujur lalu melintang patah, ke mana hala ke mana tuju untuk ditempuh tidak diperdapatkan lagi. Firasat dan akal saling bertingkah, saling berkelahi untuk mendapatkan yang dinafsukan. Manusia seringkali menjadi manusia dengan ketiadaan pembimbing. Dan apa yang dimahukan ialah manusia yang bergelar insan kamil. Itulah yang kita cita-citakan sebagai khalifah di muka Bumi Allah ini.

    InsyaAllah saudara, teguran dan bimbingan dari saudara dan adik-beradik seangkatan mampu memberi garis panduan kepada kami-kami yang masih lagi belajar. Benar. Jalan ini penuh rahsia dan adalah tidak bagus untuk diceritakan kepada yang tidak memahaminya.

    Tapi saudara, apa salahnya kita jadikan kecanggihan teknologi sekarang sebagai tapak kita saling faham memahami dan bertukar-tukar pandangan mengenai ilmu pengetahuan?

    Orang sudah ke bulan, adakah kita hanya menunggu tempurung yang menyelabungi kita pecah untuk mengetahui apa yang di luar sana?

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  28. Saudara mahmud,

    makasih kerna sudi beri perhatian di atas kata2 kami tempoh hari…

    jujur dari kami yg sekali lagi kami nga punya niat untuk berbahas ataupun berdiskusi di laman ini apatah lagi tentang aliran ini…. meskipun di zaman yg berteknologi ini hingga ada yg uda sampai ke bulan namun ianya tetap tidak bermakna sesuatu rahsiaNYA itu bisa di kongsi bersama kerna tiada anjuran sesuatu fakta yg uda kukuh lagi uth mahu di pecah dikupas dibahas demi pengertian yg bisa mengkhawtirkan kami akan menimbulkan wasangka yg negatif serta implikasi yg bisa mengelirukan para bukan ahli atau ahli2 yg baru nanti …. maka itu anjuran kami biar lah ahli2 berjalan didalam persatuan yg ada
    tanpa ada keraguan dalam membawakan nya kan ?
    ……….

  29. Si rahsia said:

    ianya tetap tidak bermakna sesuatu rahsiaNYA itu bisa di kongsi bersama kerna tiada anjuran sesuatu fakta yg uda kukuh lagi uth mahu di pecah dikupas dibahas demi pengertian yg bisa mengkhawtirkan kami akan menimbulkan wasangka yg negatif serta implikasi yg bisa mengelirukan para bukan ahli atau ahli2 yg baru nanti …. maka itu anjuran kami biar lah ahli2 berjalan didalam persatuan yg ada
    tanpa ada keraguan dalam membawakan nya kan ?

    Benar kata saudara. Dan benar jualah kekuatiran saudara itu. Namun pada firasat saya, terkadang kita perlu BERANI dan BERFIKIRAN TERBUKA dalam membahaskan serta bertukar-tukar pendapat tentang perJalanan kita ini. Bukan saya seorang malahan ramai lagi para anak didik bapak yang masih belum benar-benar mengkaji akan perJalanan ini.

    Secara peribadi, apa yang kita perolehi ini adalah suatu anugerah yang amat istimewa. Apa salahnya kita mengkaji? Jika ada tersalah kita tegur sama-sama. Jika ada benarnya kita akal kan sama-sama. Buang yang keruh ambil yang jernih kerana kita sudah ada syahadah. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  30. Mahmud said :

    Secara peribadi, apa yang kita perolehi ini adalah suatu anugerah yang amat istimewa. Apa salahnya kita mengkaji?

    —————————————————————————-

    Ya mahu mengkaji …Terserah lah kerana itu pendapat yg menurut firasat mu ……. kan ? mahu mengkaji perjalanan kamu kan ? memang kamu punya minat mahu mengkaji ..?
    jadi bisa tahu apa email address mu ?

  31. Assalamualaikom wrt…
    Terima kasih yang tak terhingga memberikan jawapan, nesihat dan pandangan bagi badan diri saya.
    saya ingin lanjutkan persoalan saya,

    soalan 1.” Salahkah kalau kita kenalkan perJalan ini kepada saudara2 kita yang terdekat, ahli keluarga kita. Dan apakah cara yang terbaik untuk kita memperkenalkannya?”.

    soalan 2. ” Apakah tindakan kita kalau rakan sealiran tidak aktif membawakan Jalan ini dan dalam masa yang sama dia tenggelam timbul mendatangi kita?”.

    soalan 3. ” Apakah sebaik2 jalan untuk mendidik rakan2 kita agar mereka dapat memahami perJalanan ini dengan baik?”.

    Diharap sdra sudi menjawab dan memberi pandangan ke atas soalan saya. -

    • mualaikum salam wbt izinkan saya memberi pendapat:
      1) saya pernah mengenalkan jalan ini kepada kawan2 saya, tetapi akhirnya mereka tidak memilihnya. pesan guru saya yang kurang lebih, ” ilmu yang nampak semua orang mahu, yang tak nampak tidak ada yang mahu, biarkan lah..bukan tah rezekinya tu.”. cara yang terbaik adalah dia sendiri terbuka hatinya untuk mempelajarinya dan mendapat hidayah dari ALLAH. samalah juga seperti kita yang mahu mempelajari ilmu ini bukan dengan terpaksa.

      2)biarkanlh dia, kita tidak dapat memaksa orang. tetapi jika dia memerlukan bimbingan, kita berikan. kalau mahu bertindak, gunakanlah jalannya,insyaALLAH dia akan kembali berjalan pada jalan ini.

      3)pendidikan yang terbaik adalah melalui kita sendiri. itulah contoh bagi mereka. InsyaALLAH

  32. salam,

    izinkan kami beri penjelasan.

    perihal pertama:

    apabila belajar cara si labu, maka cara si labulah yang wajib diamal – ikut apa yang si labu anjurkan, dan hindari yang si labu tegah.

    kalau belajar cara bapak, maka cara bapaklah yang wajib diamal – ikut apa yang bapak anjurkan, dan hindari yang bapak tegah.

    dalam hal ini bapak pesan:
    – ilmu ini jangan dipropagandakan;
    – ini ilmu berbuat, bukan ilmu bercakap.

    perihal kedua & ketiga:

    kehidupan manusia bergantung kepada Tuhan – jantina, umur, dsb. dan apa yang dapat diketahui oleh seseorang itu bergantung kepada izin Tuhan jua, kerana Tuhan itu Tuhan yang mencipta ilmu, yang memiliki ilmu, yang mengajar, yang memberi kefahaman, dsb. takkan ada seorangpun dapat memberi lain orang faham, kecuali dengan izin Tuhan jua. namun, tak ada paksaan dalam ‘deen’. jadi, yang boleh hanya nasihat dan amaran jua. jangan persoalkan urusan Tuhan, itupun kalau mau bertuhan.

    dalam hal ini bapak pesan:
    – jangan suka menegur apa yang lain orang lakukan;
    – jangan mengintip-intip kesalahan orang;
    – jangan salah-menyalahkan (& jangan semai perbalahan);
    – perbaiki badan dirimu dengan apa yang ada padamu, dan perbaiki apa yang di luar dari badan dirimu dengan apa yang ada padamu.

    (kalau mau belajar, email terus kepada mahmud shah bagi mendapatkan maklumat-maklumat lanjut seperti yang beliau sarankan.)

  33. sdra yang dihormati…..
    saya sangat berterima kasih diatas khidmat nesihat dan menurunkan kata2 nesihat daripada bapak. semoga akan menjadi panduan kepada kami.
    kalau boleh dan kalau ada lagi sila titipkan kepada saya kata2 bapak yang boleh dikongsikan bersama demi mencari kebenaran dan kebaikan membawa Jalan ini.
    terima kasih…… dinda

  34. sdra2 yang dikasihi..
    tolong berikan e mail sdra Mahmud Shah kepada saya, e mail saya – ingat_rasa@yahoo.com

  35. sdra yang dikasihi..
    tolong berikan e mail sdra Mahmud Shah kepada saya, e mail saya – ingat_rasa@yahoo.com

  36. Ya… begini lah anjuran yg disarankan pada anak2 didik bapak … tanpa sering membahaskannya….

  37. bolehkah kita tidak gunakan perkataan bahas, hanya nesihat menesihati, ingat mengingatkan, tegur menegur yang bukan secara details kita membahaskan perJalanan ini. saya seronok kawan2 dapat menesihati atau menegur saya demi kebaikan. kalaulah sekiranya pada pendapat sdra2 itu Rahsia tolong e mailkan jawapan sdra2 kepda saya : ingat_rasa@yahoo.com. saya sngat berbesar hati / mengucapkan jutaan trima ksih pda anda smua. terlebih dulu saya minta maaf bagi pihak saya sndiri klu2 ada yg kurang elok sya bicarakan.

  38. Dinda said:

    soalan 1.” Salahkah kalau kita kenalkan perJalan ini kepada saudara2 kita yang terdekat, ahli keluarga kita. Dan apakah cara yang terbaik untuk kita memperkenalkannya?”.

    Tidaklah salah, malah digalakkan sendiri oleh Allahyarham Bapak. Cara terbaik ialah dengan menyatakan ‘keindahan’ ilmu pengetahuan yang diperdapat ini.

    soalan 2. ” Apakah tindakan kita kalau rakan sealiran tidak aktif membawakan Jalan ini dan dalam masa yang sama dia tenggelam timbul mendatangi kita?”.

    Kita terus membawakannya dan terus terusan. Bak kata bapak, ilmu kita ini umpama emas. Walau ia jatuh ke dalam lubuk yang kotor dan busuk, ia akan tetap bersinar dan berharga. Itulah perumpamaan ilmu itu. Saya teringat lagi kata bapak dalam risalahnya:

    ‘telur yang kuberi dan amanahkan jika dipecah dan digoreng akan habis di situ jua tanpa diperkembangkan. Maka baiklah andainya telur yang diberi itu dieramkan agar beranak-pinak dan bertambah’

    Kita pilihlah samada ingin makan terus telur yang diberi, atau dieramkan. Semuanya adalah pada badan Diri masing-masing. Jgn dirisaukan saudari, insyaAllah dengan adanya laman sebegini, kita boleh merapatkan lagi hubungan kita sesama ahli walaupun tanpa melihat muka. Di situlah ilmu ini diperkembangkan.

    soalan 3. ” Apakah sebaik2 jalan untuk mendidik rakan2 kita agar mereka dapat memahami perJalanan ini dengan baik?”.

    Sebaik-baik jalan ialah ‘pengAlaman’. :-)

    p/s: jawapan saya di atas adalah berdasarkan firasat badan Diri saya. Mungkin ada di kalangan saudara-saudari sealiran yang boleh singgah memberi jawapan. Kita berbincang dan bertukar-tukar pendapat. Barulah telur yang diperdapat menjadi ayam dan bertelur lagi agar memberi manfaat kepada semua makhluk.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  39. Dinda said:

    bolehkah kita tidak gunakan perkataan bahas, hanya nesihat menesihati, ingat mengingatkan, tegur menegur yang bukan secara details kita membahaskan perJalanan ini.

    Setuju.

    saya seronok kawan2 dapat menesihati atau menegur saya demi kebaikan. kalaulah sekiranya pada pendapat sdra2 itu Rahsia tolong e mailkan jawapan sdra2 kepda saya : ingat_rasa@yahoo.com.

    :-) Pada pendapat saya, ilmu yang dimiliki tiada salahnya dikongsi bersama. Kan pengAlaman badan diri masing2? berbeza semuanya kan? Mungkin lebih lanjut kita dapat kongsi pengalaman kita di sini.

    saya sngat berbesar hati / mengucapkan jutaan trima ksih pda anda smua. terlebih dulu saya minta maaf bagi pihak saya sndiri klu2 ada yg kurang elok sya bicarakan.

    Tiada pula dilihat kepincangannya. Setiap manusia melakukan kesilapan, dari kesilapan itulah kita mengAlami. Bila sudah mengAlami, kita akan berInsan dengan sifat2 Insan Kamil. InsyaAllah, malahan penulis sendiri pun masih belajar dan belajar, maka dari situlah pengalaman demi pengalaman mengInsankan. InsyaAllah, sudah nampak kita-kita akan sinar tunggu tangan kita-kita untuk mewarna dan memanfaatkan ianya.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  40. Salam hormat dan salam kebahagiaan……
    kekadang ada masanya saya seolah2 mengatakan begini, “Alangkah bahagia dan seronoknya mereka2 yang sempat mendapat Jalan ini ketika hayat Bapak masih hidup”. saya adalah yang terkemudian dan ilmu yang didapat jauh brbeza dengan abg2 yang trdahulu. pengetahuan yang sampai agak berbeza dari seorg ke seorg. jadi apakah pendapat sdra2 ?

    Pengetahuan: Dinda dalam bahasa daerah kami adalah adik bungsu. dalam keluarga, saya anak bungsu lelaki.

  41. salam hormat……
    Apa yang bapak sarankan ialah jangan membawa alam fikiran dalam perJalanan ini. Namun bagi saya terlalu sukar untuk meninggalkannya. Ada saja gangguan. Mungkin juga diasuh sejak kecil begitu dan apabila dapat Jalan ini bercanggah pula. Soalan saya:
    1. Apakah jalan terbaik bagi mengelakkan terlalu membawa alam fikiran khususnya dalam menjalani kehidupan seharian.
    2. Semasa berJalan tolong bagi tip2 untuk khusyuk / tenang / fokus.
    3. Untuk lebih meningkat apakah yang harus saya lakukan.

    Diharap soalan2 ini tidak membebankan atau melainkan perasaan mana2 pihak. Terima kasih – Dinda

  42. Dinda said:

    saya adalah yang terkemudian dan ilmu yang didapat jauh brbeza dengan abg2 yang trdahulu. pengetahuan yang sampai agak berbeza dari seorg ke seorg. jadi apakah pendapat sdra2 ?

    Pada firasat saya, ilmu yang diperdapat adalah sama; yang berbezanya ialah cara kita membawanya. Pengetahuan berbeza adalah kerana pengAlaman masing2 yang berbeza. Bawakan sahaja, ingat pada ‘rasa yang terpancar’ maka perdapatlah ilmu yang dianugerahkan secara hakiki.

    Apa yang bapak sarankan ialah jangan membawa alam fikiran dalam perJalanan ini. Namun bagi saya terlalu sukar untuk meninggalkannya. Ada saja gangguan. Mungkin juga diasuh sejak kecil begitu dan apabila dapat Jalan ini bercanggah pula.

    Ya betul. Selalunya alam fikiran mengganggu kita kerna sudah ada pengujinya iaitulah nafsu. Tumpuan untuk memisahkan alam fikiran dalam pembawaannya memang diakui amat susah. Itulah perdapatnya pengalaman. Tumpukan pada rasa yang terpancar di hujung-hujung jari. Di situlah segala rahsia. Di situlah setiap nadi kita disirami dengan keAkuan.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  43. 1. Apakah jalan terbaik bagi mengelakkan terlalu membawa alam fikiran khususnya dalam menjalani kehidupan seharian.

    Alam fikiran jua penting. Dalam kerja dan kehidupan kita seharian perlu guna fikiran bukan? Sebab itulah kata bapak dalam risalahnya:

    “Ilmu yang boleh dipakai semasa hidup, dan boleh ditumpang semasa mati”

    Apa maksudnya tu? :-)

    2. Semasa berJalan tolong bagi tip2 untuk khusyuk / tenang / fokus.

    Cara saya, kita syahadah dan istighfar hingga terasa masuk ke ‘dalam’. Hingga sinar terpancar di setiap bukaan roma kulit. Hingga ber’jalan’ jauh nun ke lautan rohani yang tidak bertepi. Itu cara saya, mungkin ada cara lain, kita lihat sama2 siapa yang bertandang bagi penceritaannya.

    3. Untuk lebih meningkat apakah yang harus saya lakukan.

    Cari pengAlaman. Berdepan dengan masalah kehidupan secara fizikal dan batiniah. Berdepan dengan semua makhluk duniawi yang bermasalah. Di situlah ilmu itu akan memberi peningkatan yang amat menakjubkan. Pendapat badan diri sayalah. Mungkin ada pendapat lain, kita tunggu dan lihat siapa yang berani tampil keluar dari cengkerang lamanya. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  44. Salam,

    dinda…..

    Biar kami katakan sesuatu demi sesuatu agar ada pegertian yg mudah difahami…. ianya hanyalah sebagai satu nasihat sahaja adapun maknanya bahas itu ialah bermaksud biarlah kita seharusnya menjalankan sessi diskusi / dialog soal jawab itu melalui email peribadi dan bukan lah untuk dijadikan tontonan umum. … tidak lebih dari itu pun maksud yg mahu disampaikan

    saudara mahmud ….

    terserahlah buat mu kerna itu caramu ..menurut kefahaman mu serta latihan kajian mu maka itulah pengalamanmu …. dan berjalan lah terus dgn cara mu ……

    cuma sedikit yg kami bisa pesankan ….. kalau minta nya mahu meningkat …. tidak ada istilah dalam jalan bapak … cuma kita dipesan untuk terus berlatih hingga terlatih ………melalui guru2 para wakil atas niat dipimpin ditonton dan di didik – selebihnya
    berjalanlah dengan kesesuaian pada diri sendiri agar ujian yg mendatang tidak menjadi beban/ tekanan buat para2 ahli yg berjalan sebagai anak didik …..

    seharusnya kita yg punya aliran yg begini haruslah berbicara lewat email peribadi masing …agar kita tetap memelihara telur yg ada biar berjalan berkembang melalui pada laluan nya sendiri apapun yg empunya tetaplah empunya tak mungkin telurnya diberi dgn sia2 dan kalau pun menurut adab kan harus minta izin dulu …. agar kita tidak digelar si maling ….

    kan uda berani mengaku yg masing2 membawa jalan aliran bapak … tetapi anehnya kenapa kita tidak mahu terus berjalan melalui aturan yg anjuran dari bapak oleh yg terdahulu ….

    disini bukan tempatnya membuktikan kebenaran/ kesahihan tentang kepandaian2 dan juga kata2 yg emosi yg seolah2 mahu menjual atau pun provokator untuk kami tampil berbicarakan sesuatu hal yg mahu diceritakan,

    cuma yg kami jadi hairan kerna berkali2 kami bilangkan yg kami tidak punya minat untuk berbahas berdikusi secara umum ….

    ya saudara mahmud … harap kamu bisa dan tahu penyampaian maksud kami biar tidak disalah ertikan pula bagi pihak kamu lagi ….

    Pesan bapak itu, jangan lah hingga yg ada di antara mejalankan memutarkan belit fakta mempercampur aduk ilmu darinya dgn kefahaman yg melalui pengalaman masing2 kemudian di bilang inilah ilmu dari bapak

    .. ya kan ? cara bapak maka cara bapak lah …cara kamu maka cara kamu lah maka kita berjalan di rombongan yg berbeda …..

    .. diri tetap diri … aku tetap aku dan kami tetap kami … yg kecil tetap yg kecil, bisa menerima dan yg besar tetap besar dan bisa memberi dan menerima ….itupun anjuran yg ditetapkan dari segi ilmu di aliran ini ….

  45. si rahsia said:

    Biar kami katakan sesuatu demi sesuatu agar ada pegertian yg mudah difahami…. ianya hanyalah sebagai satu nasihat sahaja adapun maknanya bahas itu ialah bermaksud biarlah kita seharusnya menjalankan sessi diskusi / dialog soal jawab itu melalui email peribadi dan bukan lah untuk dijadikan tontonan umum. … tidak lebih dari itu pun maksud yg mahu disampaikan

    Inilah yang mengakibatkan ilmu ini semakin lama semakin lapuk ditelan zaman. Mengapa saya berkata demikian? Ini adalah kerna anda terlalu takut pada umum. Terlalu takut untuk melakukan kesilapan. Kesilapan itulah yang akan membimbing kita. Dan kesilapan itulah yang menjadi ilmu yang amat berharga. Mengapa perlu disorokkan perkara yang baik?

    Zaman dahulu, org2 Melayu amat berilmu. Penuh ilmunya di dada. Duniawi dan ukrowi. Mengapa org Melayu skrg tidak mampu lagi jadi sebegitu? Itulah, kerana takut untuk berkongsi ilmu sesama sendiri, takut pada kenyataan. Apa yang hendak ditakutkan jika ilmu yang diperdapat ini adalah ilmu yang bermanfaat? Salahkah untuk kita kongsi bersama untuk kemajuan bangsa kita? Guru dah membenarkan. Kerna itulah saya wujudkan blog ini bagi penceritaan dan perkongsian pengalaman.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  46. salam …

    bukan takut wahai saudara tetapi kata2 yg ada bisa mdatangkan biadaah di sisi masyarakat pasti timbul nanti….. sejarah juga terbukti berlakunya perkara ini maka kita itu wujudkan persatuan biar bebas bergerak aktif …. …. kalau tak tahu silakan bertanya wahai saudara ? ….

    dari mana datang pengasas ilmu ini ? dari org melayu kah ??? siapa aja sebetulnya yg nga bisa hidup di kenyataan yg ada tertulis begini ?

    bukan takut pada kenyataan tetapi hakikat nya nanti yg segelintir konon2nya terlalu asyik bicara tanpa memikirkan akibatnya ….. suruhlah si guru bertanya gurunya pula !!! katanya ada guru … masakan si guru2 tak tahu cara bapak ….?

    iyakan kita ini masih lagi ada yg diTuakan di malaysia dan juga di indonesia …… tidak kah kamu tahu tentang hal ini …. sesuatu perkara yg kita juga perlu ambil tahu sebagai tititk panduan kerana mereka2 telah pun berjalan dahulu dari kita 2 yg masih lagi di tahap punya rasa dan masih sering berbicara tentangnya ? kan bicara yg ada lebih di kepala aja semua nya kalau yg si TAHU

    janganlah bercakap seperti ilmu ini seperti kepunyaan kita lantaran kita dibukakan ….

    …masakan sama rasa pembawakan tiap individu ….. berani kerana benar tetapi bercakap biar kena pada tempatnya …….. disini kita bisa tahu dan belajar meletakkan mendudukkan diri pada tempatnya wahai si banyak mahu …

    mengertikah kamu hal ini ….. ????

    tiada siapa menyalahkan blog ini namun akan tetapi kamu dan guru mu juga hanya di antara sahaja di antara sahaja dan di antara sahaja para ahli2 yg berpraktis di bidang ilmu bapak dan bukan lah terbuka dengan sendirinya …

    .maka menceritakan hal perihal peribadi ilmu yg ada dari catatan pak bagindo bukankah di panggil propaganda ……. tahukah ? kenal benarkah kita ? mengertikah kita ? anjuran dari yg empuNYA ……

    ilmu yg ada pada yg membawa itu tidak pernah lapuk dan tidak lekang dalam apapun keadaan nya biarpun berlaku peredaran zaman beratus2an tahun sekali pun tanpa dibicarakan secara umum …. apakah kamu tidak pernah tahu tentang hal ini….. ?

    kesilapan tetap akan wujud dalam dimanapun kehidupan yg ada namanya manusia namun kesilapan yg bicara tentang sesuatu melibatkan ilmu ini bisa mendatangkan bidaah di sisi masyarakat tidak kah ia juga melibatkan ahli2 yg lain juga …. tidak kah kita kasihan pada mereka2 juga ?

  47. maafkan kami kalau2 kata yg dari kami bisa menyinggung mana2 pihak kerna tidak sedikit niatpun mahu menyinggung siapapun yg membawa cuma …..pendapat kami yg tidak seberapa ini sering kali sering kali sering kali disalah ertikan namun apapun kami mohon maaf sekali ….

    iya terserahlah kerna kan masing2 punya cara nya tapi yg pasti hanyalah yg mengerti jalan bapak seharus tahu dengan siapakah kami si musafir hamba yg menyinggah di laman yg indah ini …. sekadar perhentian aja buat kami disini ….. ingat mengingatkan sesama dari kami untuk renungan juga kebaikan bersama buat semua anak2 didikan bapak …

    wasalam …………

  48. salam hormat dan kasih sayang kepada yang sudi memberi nesihat dan pandangan kepada saya.
    sungguh terharu dan bercampur risau saya pabila membaca komen2 dalam blog ini. kenapa ada suasana yang kurang intim antara kita.
    Adakah kerana pembawaan? kerana perguruan? kerana kepentingan? kerana kurang pengertian? kerana kenegerian? kerana individu? atau apa iya yang berselindung disebalik suasana.
    Ya Allah ! maafkan saya kenapa begitu celupar saya membicara dan meluahkan kata2 yang tidak sepatutnya ini. tolong komen luahan saya ini kerana saya masih dangkal dan terlalu jauh nipis kefahaman saya tentang perJalanan ini, berbanding dengan anda semua.
    sekali lagi maafkan saya kerana terlalu emosi dan membawa alam fikiran
    …….dinda.

  49. salam kembali …

    tidak ada suasana yg tidak intim pun di antara kita yg ada ..ya kami ini di antara ahli2 juga bersama dengan kamu semua ….

    jgn lah ada sedikit pun rasa buruk sangka terhadap kenyataan yg kami pertontonkan ini kerna ia semata2 perhatian juga pendapat aja dari kami yg bodoh juga daif dari segi ilmu/ praktik yg di bawa …..

    bagaimanapun ….. ini hanyalah buah pendapat kami yg bisa kita kongsi bersama … sekadar membetulkan fakta2 berdasar pengalaman2 mereka yg terdahulu ….

    kami tetap damai dalam apapun situasi … walaupun ada kenyataan yg berbaurkan provokator namun kami cuba atasi sebaik mungkin untuk memberi pendapat, menjalankan sebaik mungkin dengan memberi kefahaman bagi setiap kekeliruan dalam membawakan aliran ini agar kita bisa lebih mengerti dan tahu apa yg dibawakan ……. renungi dan fahamilah dgn positif di setiap bicara kami dari awal dan mungkin bisa membantu sedikit sebanyak bagi setiap kekeliruan yg ada ……..menurut kefahaman masing2 tanpa ada pun bebanan di fikiran ….

    yg pasti dan jelas , kami tidakpun menyalahkan mana2 pihak cuma sekadar berpesan biar kita ini lebih berhati2 dalam membicarakan sesuatu topik yg melibatkan aliran bapak agar bentuk penyampaian itu tidak mendatangkan bidaah di sisi mata masyarakat kerana bicara laman ini kan umum dan bisa di akses semua para penguna web … … kalau mahu bicara tentang ilmu si labu …. ya terserahjenis bicara nya ..akan tetapi kalau tentang ilmu bapak … ya beginilah anjuran yg telah pun disarankan dari awal ………

    wassalam

    • Salam sirahsia! Saya telah membaca dan mengamati pesanan saudara dan saya yakinlah benar apa yang saudara kemukakan. Mudah mudahan menjadi perhatian untuk saudara saudara yang lain..

  50. Syukur alhamdulilah …….
    lega hati saya pabila membaca jawapan dan penerangan anda. Tapi apapun ianya kita tidak sunyi dari intaian setan/iblis yang sentiasa berusaha memecahkan perpaduan dan keintiman kita. Dan semoga dalam hal ini saya sangat2 mengharap dari anda semua agar sudi membimbing dan menunjuk-ajar saya ke arah sebenar membawakan perJALANan almarhum BBM.
    akhir sekali saya minta maaf atas keceluparan itu.

  51. Si Rahsia said:

    dari mana datang pengasas ilmu ini ? dari org melayu kah ??? siapa aja sebetulnya yg nga bisa hidup di kenyataan yg ada tertulis begini ?

    Anda berkata umpama anda tidak tahu asal usul orang Melayu. Agaknya di manakah asal usulnya orang Melayu di Tanah Melayu? Dari mana ya? :-)

    bukan takut pada kenyataan tetapi hakikat nya nanti yg segelintir konon2nya terlalu asyik bicara tanpa memikirkan akibatnya ….. suruhlah si guru bertanya gurunya pula !!! katanya ada guru … masakan si guru2 tak tahu cara bapak ….?

    Di situlah rekabentuk pengAlaman diwujudkan. Kita diciptakan untuk mengAlami. Benar kan begitu? Setiap manusia ada pendapatnya dari badan Diri masing-masing. Termasuklah kita-kita sealiran. Saya fikir tidak salah kita bincang dan bertukar pendapat. Jika saudara tidak setuju, apa boleh buat…

    sesuatu perkara yg kita juga perlu ambil tahu sebagai tititk panduan kerana mereka2 telah pun berjalan dahulu dari kita 2 yg masih lagi di tahap punya rasa dan masih sering berbicara tentangnya ? kan bicara yg ada lebih di kepala aja semua nya kalau yg si TAHU

    janganlah bercakap seperti ilmu ini seperti kepunyaan kita lantaran kita dibukakan ….

    Saya teringat kata guru: “setiap anak didik bapak ada bahagiannya masing-masing. Mungkin lebih mungkin kurang dan tak mungkin SAMA”. :-) Apa maksudnya saudara? Kita tak punya apa-apa. Semuanya pinjaman dari-Nya. Dipinjamnya kepada kita agar kita tahu cara menikmati anugerah-Nya. Anugerah ini hebat.

    Dan saudara juga mengakuinya seperti ujaran saudara di bawah:

    masakan sama rasa pembawakan tiap individu ….. berani kerana benar tetapi bercakap biar kena pada tempatnya …….. disini kita bisa tahu dan belajar meletakkan mendudukkan diri pada tempatnya wahai si banyak mahu

    Adakah anda berkata bahawa anugerah yang kita perdapatkan ini tidak boleh dikembangkan dan dikongsi sesama makhluk? Di manakah keprihatinan saudara sebagai Insan Kamil?

    maka menceritakan hal perihal peribadi ilmu yg ada dari catatan pak bagindo bukankah di panggil propaganda ……. tahukah ? kenal benarkah kita ? mengertikah kita ? anjuran dari yg empuNYA ……

    Kita akui sudah jumpa ‘Diri’ bukan? Mengapa mahu malu? :-) Adakah saudara tidak jumpa lagi Diri itu? Adakah saudara masih biarkan dia terkurung di dalam sangkarnya? Mata hanya mampu melihat, tak mampu berbuat apa-apa?

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  52. si rahsia said:

    kesilapan tetap akan wujud dalam dimanapun kehidupan yg ada namanya manusia namun kesilapan yg bicara tentang sesuatu melibatkan ilmu ini bisa mendatangkan bidaah di sisi masyarakat tidak kah ia juga melibatkan ahli2 yg lain juga …. tidak kah kita kasihan pada mereka2 juga ?

    Hik hik. Selagi namanya manusia, pasti akan melakukan kesilapan. Bidaah? Saudara, sila perbetulkan pendapat saudara yang dari ‘kepala’ itu. Bukankah Almarhum Bapak sudah beritahu, apa yang kita pelajari ini adalah ‘ilmu pengetahuan’. Ilmu pengetahuan ada kene mengena dengan bidaah ke? Kalau mahu bercerita tentang agama, silalah jumpa yang arif tentang agama. Ilmu ini adalah ilmu pengetahuan, dan tidak semestinya seiring dgn agama. Tak percaya? Kalau pernah datang kuliah, saudara mesti berkali-kali dengar dgn seorang anak didik bapak yang menganut Buddha. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  53. si rahsia said:

    iya terserahlah kerna kan masing2 punya cara nya tapi yg pasti hanyalah yg mengerti jalan bapak seharus tahu dengan siapakah kami si musafir hamba yg menyinggah di laman yg indah ini …. sekadar perhentian aja buat kami disini ….. ingat mengingatkan sesama dari kami untuk renungan juga kebaikan bersama buat semua anak2 didikan bapak …

    Insan Kamil. Alhamdulillah…. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  54. Dinda said:

    Tapi apapun ianya kita tidak sunyi dari intaian setan/iblis yang sentiasa berusaha memecahkan perpaduan dan keintiman kita. Dan semoga dalam hal ini saya sangat2 mengharap dari anda semua agar sudi membimbing dan menunjuk-ajar saya ke arah sebenar membawakan perJALANan almarhum BBM.
    akhir sekali saya minta maaf atas keceluparan itu.

    Saudara jgnlah terlalu risau pada setan/ iblis. Apa yang saya diajar, semuanya berpunca dari ‘dalam’ kita. Jika kita tahu menggunakannya dan dekat pada-Nya sentiasa, insyaAllah, kesilapajn itulah yang akan menjadi kekuatan kita. InsyaAllah.

    Tak mengapa celupar, kerana untuk tahu sakitnya kesakitan itu, perlulah kita sakit dahulu. Jgn nanti dah terhantuk baru terngadah. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  55. Dinda said:

    sungguh terharu dan bercampur risau saya pabila membaca komen2 dalam blog ini. kenapa ada suasana yang kurang intim antara kita.

    Ingat ‘rasa’. :-) Belajar takkan pernak tamat.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  56. Terlebih dahulu saya mengucapkan jutaan terima kasih atas jawapan sdra.Mahmud. dan yang lain. Semoga ianya akan menambah pengertian bagi saya tentang Ilmu Pengetahuan (IP) ini.
    Saya ingin bertanya sesiapa yang sudi menjawap atau menjelaskan,
    1. Dalam surat bapak ada mengatakan ‘Pengakuan’ apakah itu?
    2. Untuk apa kita mengadakan Pengakuan?
    3. Bagaimanakah kita mengadakan Pengakuan?
    4. Bilakah masa yang sebaik2nya kita mengadakan Pengakuan?
    5. Adakah ayat2 tertentu? atau Dua Kalimah (2KS) sahaja dibaca ketika itu?
    sekiranya jawapan terlalu rahsia tolong e mailkan pada saya: ingat_rasa@yahoo.com

  57. Dinda said:

    1. Dalam surat bapak ada mengatakan ‘Pengakuan’ apakah itu?

    Berdasarkan rujukan saya pada guru, ‘Pengakuan’ adalah suatu anugerah kepada badan ‘Diri’ anak didik bapak. Ia lebih kepada keistimewaan tertentu berdasarkan kecenderungan kita kepada sesuatu. Sebagai contoh, sekiranya kita cenderung untuk menggunakan ‘jalan’ ini membantu orang yang kerasukan jin, maka, kecenderungan ini akan terserlah dengan sendirinya apabila kita berhadapan dengan kes-kes kerasukan jin. Ini adalah salah satu.

    Lain dari itu termasuklah pandangan orang lain atau org sekeliling terhadap kita. Mungkin pada perasaan badan Diri kita kita tiada apa-apa kosong tiada berilmu. Pada pandangan orang lain pula kita ini bukan sebarang orang. Itu sebagai contoh. Setiap badan Diri lain-lain pembawakannya. Itulah dia pengakuan yang dimaksudkan.

    Jawapan bagi soalan-soalan yang lain akan saya huraikan kemudian selepas saya rujuk pada guru di sini. InsyaAllah.

    …di mana aku berada di sana ada Dia…

  58. alhamdulilah terima kasih atas jawapannya, semoga kefahaman saya akan bertambah dalam perJALANan ini.
    Maafkan saya sekiranya saya ini rajin bertanya dan menyusahkan anda.
    soalan saya:
    Kita punya Jalan ini akan tetapi masih takut. Takut hantu, takut orang, takut miskin, takut mati…..dll.
    1. Apakah sebabnya?
    2. Bagaimana mengatasinya?

  59. Dinda said:

    alhamdulilah terima kasih atas jawapannya, semoga kefahaman saya akan bertambah dalam perJALANan ini.

    Alhamdulillah.

    Maafkan saya sekiranya saya ini rajin bertanya dan menyusahkan anda.
    soalan saya:
    Kita punya Jalan ini akan tetapi masih takut. Takut hantu, takut orang, takut miskin, takut mati…..dll.
    1. Apakah sebabnya?
    2. Bagaimana mengatasinya?

    Al sebab kepada semua ketakutan itu adalah kerana dasar keyakinan saudara terhadap perJalanan ini. Saudara perlu menJalankan Jalan ini dengan penuh hikmah agar semua ketakutan itu hilang dari badan Diri saudara. Kita yakin bukan kepada kuasa Allah? “tiada daya dan upaya melainkan atas izin Allah” Kita pegang itu dengan tegar.

    Cara mengatasinya ialah sentiasalah ingat pada ‘Rasa’. InsyaAllah, akan tertampillah petunjuk-Nya yang terang benderang.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  60. Dalam perJalanan sering leka oleh pemandangan mata, pendengaran telinga, tayangan akal fikiran, akhirnya kita tak pernah merasa puas dan seolah2 perJalanan itu hanya sekadar berJalan2. Seiring bertukar haluan. Bagaimanakah mengatasi semua itu?

  61. salam,

    saya ingin bertanya adakah wakil dr pengajaran almarhum baginda muchtar yg masih ada di pulau pinang?

  62. SALAM……
    SAYA MENCARI SDRA SE ALIRAN SAYA DI BRUNEI. SEBAB LAMA INDA BERHUBUNG. NO. TELEFON DAH HILANG. SEBENARNYA RAMAI KAWAN2 KITA DI BRUNEI MEMBAWAKAN JALAN INI. (JALAN BBM)

    BUNGSU……….
    DARI SABAH.

  63. Salam..
    Tahniah diatas usaha saudara dalam kewujudan blog ini. janganlah disebabkan hal yang remeh membuatkan anak2 bapak dalam aliran ini bermusuhan. Bapak mahu kita bersangka baik. Ilmu adalah hak Allah semata-mata. berkongsi pendapat dalam ruangan bukanlah bermakna kita mempropagandakan jalan BBM ini.

    Jangan lah jadikan ruangan ini tempat berbahas. Rasulullah hanya 1 tetapi mazhab berpecah kpd 4 yg terbesar. Kerana apa?. Adakah smuanya salah?. Jawapannya tentu tidak tetapi perbezaan pendapat lah yang membezakannya. Zaman dah berubah, dunia dah maju. Yang tua tetap dihormati dan yang muda juga perlu dihormati.

    Apa yang ada diantara Mekah dan Madinah, Abang dan adik, tua dan muda. Jawapannya tentu mudah “Dan”. Janganlah memikir terlalu dalam sehingga menjadi keliru dengan apa yg telah diperdapat. Bapak pernah berpesan,” ini ilmu tidak lah terlalu sukar dan juga tidak terlalu mudah. Dimana ada kemahuan disitu ada jalan. Jalan sudah ada, kemauan pun ada. Matikan badan sebelum kita dimatikan.11 cukup bagiku tetapi belum mencukupi”. MOHONLAH, MOHONLAH pada Allah, kata Bapak. Dan sudah pasti ada nya PERMOHONAN yang diturunkan oleh Bapak kepada anak2 nya. Permohonan ini juga terdapat didalam risalah “mengenal diri” kepada yang mencarinya. Permohonan yang terdiri daripada alat2 perlengkapan yang kita perlukan dalam perjalanan menuju ke hadirat-Nya. Wallahuwalam

  64. Benar sekali pendapatnya saudara csepuluh2. InsyaAllah… Niat kami hanya satu, mengeratkan silaturrahim sesama anak didikan bapak serta berkongsi pengalaman kita sealiran. Maklumlah, mahu berjumpa depan berdepan agak susah kerana tiadanya kesepakatan mungkin. Itulah melalui blog dan zaman kemajuan sekarang inilah yang kita harapkan dapat bermesyuarah dan berkongsi pendapat, bukanlah bermusuhan dalam perJalanan kita semasa hidup dan selepas mati. Bak kata pepatah minang:

    “Duduak marauik ranjau, tagak maninjau jarah. Pawang biduak nak rang Tiku, Pandai mandayuang manalungkuik, Basilang kayu dalam tungku, Di sinan api mangko hiduik”.

    InsyaAllah.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  65. Selepas saya membuat beberapa rujukan kepada guru-guru dalam Jalan ini, saya simpulkan jawapan yang dipersoalkan oleh Saudara Dinda adalah seperti berikut:

    2. Untuk apa kita mengadakan Pengakuan?

    Sebagai langkah pertama menuju ke Allah. Dan untuk mendapatkan pengakuan.

    3. Bagaimanakah kita mengadakan Pengakuan?

    Sepertimana yang diajar, untuk membuat pengakuan adalah seperti yang diajar oleh guru-guru semasa mengijazahkan kita. Dan pengakuan ini boleh dilaksanakan pada bila-bila masa walaupun pengakuan itu sudah pun kita laksanakan sejurus sehari selepas kita diijazahkan. Saya fikir Saudara Dinda tahu apa yang perlu dilafazkan semasa membuat pengakuan bukan? :-)

    4. Bilakah masa yang sebaik2nya kita mengadakan Pengakuan?

    Bila-bbila masa yang hati kita tenang dalam pembawaannya.

    5. Adakah ayat2 tertentu? atau Dua Kalimah (2KS) sahaja dibaca ketika itu?

    Saya fikir ‘ayat’ tertentu tersebut sudahpun diberi semasa kita diijazahkan oleh guru. Saudara boleh rujuk semula pada guru yang mengijazahkan saudara. :-)

    Jawapan saya tidak semestinya betul, saya alu-alukan anak didikan bapak untuk memperbetulkan sekiranya tak berkenan di hati. Semoga beroleh kefahaman. InsyaAllah.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  66. salam kami,

    ijinkan kami beri penerangan sekali lagi buat para pengkaji yg sudi dan mahu mendengar bicara yg jelek dari kami ini ……..

    sekali lagi… kami minta pada yg posisi nya di tahap merujuk pada guru2 ….

    Emang kita semua di anjurkan bersangka baik mengikut saranan aliran ini namun akan tetapi kita juga uda di pesan berkali2 bahawa janganlah ilmu ini di propaganda … hairan ya ? kalau lah emang udah berani mengaku ketemu dan kenal diri sendiri … apa perlu bicara lagi di laman yg umum ini ? ….
    hairan kan ? katanya uda berpengalaman sudah ada guru dan punya pengalaman ?

    pengertian si sepuluh itu datang dari yg terbuka bukan lah yg di buka ….. maka tidak pula menjadi kesalahn pada kita andainya kita bisa gelarkan diri kita semua sebagai di antara di antara dan di antara sahaja anak2 didik sisepuluh …. biar kita sentiasa tahu dan sedar yg dari dulu aturan nya emang sebegini …..

    bukanlah kerna tiada kesepakatan akan tetapi barangkali dikalangan yg ada tidak mahu menurut seperti yg di anjurkan dan sering membawa pengertian serta kefahaman yg di luar tak tidak berlandaskan dari aliran ini maka jadi kurang selesa kiranya pendapat nya sering tak diterima …

    kenapa ya tidak diterima ? kerna anjuran yg ditetapkan tidak pernah sama sekali membicarakan tentang hal2 sebegitu …

    apakah kita pasti si guru2 ini membawa kita pada didikan pak bagindo muctar yg

    sebenarnya sedangkan mereka pun tidak pernah kenal atau ketemu dgn si almarhum ini …

    barangkali dibawa pada jalan guru itu sendiri
    maka tidak salah kalau terjadi hal2 sebegini ….

    akan tetapi kami ini juga benar benar jadi hairan kerna rata2 persoalan yg tertulis di atas ini datang nya dari seorang ahli yg telahpun mengaku belasan puluhan tahun mempraktikan aliran ini …. kenapa ya ? apakah yg sedang dipertontonkan dalam situasi ini ?

    dan yg terakhir dari kami …. lantaran yg si tukang2 promosi ini yg byk bicara di tempat lamam yg seumum ini mahukah ? mampu kah ? siapkah ? mengambil tanggungjawab sekiranya nanti di persoalkan atau berlaku pertikaian oleh jabatan2 atau badan2 tertentu tentang aliran ini ?

    kitakan harus sedar kenapa kami sering melakukan penafian kerna khuatir akibat kerana ada yg diantara ghairah dalam sessi diskusi soal jawab yg kononnya praktis sekarang mengikuti peredaran zaman serba internet ….yg bisa membuatkan para ahli persatuan2 yg menjalankan akhirnya menjadi mangsa nanti…. …. sekiranya terjadi sesuatu ianya tak diselesaikan melalui rasa yg terasa aja atau berdasarkan dgn berpepatah sahaja….

    sekali lagi nasihat serta pesan kami … kalaupun mahu melakukan penerangan maka gunakan kemudahan serba teknologi canggih tetapi membataskan komunikasi secara individual agar biar hak cipta senantiasa terpelihara …..

  67. si rahsia said:

    Emang kita semua di anjurkan bersangka baik mengikut saranan aliran ini namun akan tetapi kita juga uda di pesan berkali2 bahawa janganlah ilmu ini di propaganda … hairan ya ? kalau lah emang udah berani mengaku ketemu dan kenal diri sendiri … apa perlu bicara lagi di laman yg umum ini ? ….
    hairan kan ? katanya uda berpengalaman sudah ada guru dan punya pengalaman ?

    Pengalaman-pengalaman adalah ilmu yang berbeza-beza setiap yang dibukakan. Salahkah untuk dikongsi dan dimengerti? Mungkin kita tidak mampu berbicara dan serahkan pada ‘rasa’. Adakah itu menjadikan kita terus-terusan berpandangan dan berprasangka negatif terhadap anjakan paradigma kefahaman peribadi?

    bukanlah kerna tiada kesepakatan akan tetapi barangkali dikalangan yg ada tidak mahu menurut seperti yg di anjurkan dan sering membawa pengertian serta kefahaman yg di luar tak tidak berlandaskan dari aliran ini maka jadi kurang selesa kiranya pendapat nya sering tak diterima …

    kenapa ya tidak diterima ? kerna anjuran yg ditetapkan tidak pernah sama sekali membicarakan tentang hal2 sebegitu …

    Kalu begitu, sampai bila kita hanya mampu berfaham tanpa kefahaman? Pendapat adalah dari masing-masing akalnya. Salah tidak betul pun tidak, bergantung kepada penerima. Dari aspek ini, kita-kita sudah ada ‘rasa’. Apakah menjadi suatu kesalahan sekiranya ‘rasa’ itu mahu diungkaikan? Adakah salah kiranya kita mahu tahu ‘benarkah Bumi itu bulat’?

    apakah kita pasti si guru2 ini membawa kita pada didikan pak bagindo muctar yg

    sebenarnya sedangkan mereka pun tidak pernah kenal atau ketemu dgn si almarhum ini …

    barangkali dibawa pada jalan guru itu sendiri
    maka tidak salah kalau terjadi hal2 sebegini ….

    Cara berceritanya sebegini seolah-olah apa yang hendak ditampilkan di dalam ini salah semuanya. Namun demikian, penulis juga tak lepas dari berbuat salah. Makanya silalah perbetulkan. Maklumlah, pengalaman secupil, itu pun ntah dinamai pengalaman atau tidak pun tidak pula kita tahu. Satu sahaja pemerhatian kita, Manusia itu tidak layak untuk menghukum, kerana menghukum adalah ketetapan Khalik.

    akan tetapi kami ini juga benar benar jadi hairan kerna rata2 persoalan yg tertulis di atas ini datang nya dari seorang ahli yg telahpun mengaku belasan puluhan tahun mempraktikan aliran ini …. kenapa ya ? apakah yg sedang dipertontonkan dalam situasi ini ?

    Inilah yang dinamakan berkongsi pengalaman. Saudara yang sudah lama membawakan jalan ini adakah saudara benar-benar pasti jalan yang dibawa adalah jalan bapak? :-) Jangan memperlekehkan orang lain seolah-olah kita ini sudah hidup seribu tahun. Bagi saya, lama atau tidaknya kita berJalan bukanlah ukuran. Melainkan kefahaman itulah yang menjadi ukuran sebenar. Saudara benar-benar fahamkah?

    dan yg terakhir dari kami …. lantaran yg si tukang2 promosi ini yg byk bicara di tempat lamam yg seumum ini mahukah ? mampu kah ? siapkah ? mengambil tanggungjawab sekiranya nanti di persoalkan atau berlaku pertikaian oleh jabatan2 atau badan2 tertentu tentang aliran ini ?

    Berani kerana benar. Apa mahu ditakutkan jika kita membawakan jalan ke arah kebenaran? Jalan ini adalah ilmu pengetahuan dari selautan ilmu yang ada yang diturunkan oleh Allah. Samalah statusnya dgn kita mempelajari fizik, biologi, matematik, dsb nya itu. Adakah menjadi kesalahan? Kenapa pula saudara ingin mempersalahkan? Apa kata saudara memperbetulkan. Itulah timbulnya ukhwah bukan?

    Kefahaman tidak semestinya pengalaman, pengalaman tidak semestinya memahami.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  68. salam pada saudara mahmud,

    kami disini sebetulnya menjadi hairan dan lucu dgn setiap kali persoalan dari kami bisa menimbulkan ataupun disalah ertikan melalui pemahaman mu sendiri, anehnya di setiap bicara … mu seperti harus memikirkan setiap jawaban ber unsurkan emosi …

    kapan kah kami memperlekehkan sesiapa ?

    terus kalau mahu kami pertikaikan kami juga bisa persoalkan tentang siapa sebetulnya yg memperlekehkan aliran almarhum guru kami ? kenapa kami tidak bisa pertikaikan hal ini apabila aliran ini melibatkan pergerakan persatuan kami …

    akan tetapi kami tidak pula mahu menyentuh topik2 begini kan ? yg kami mahu utarakan biar lah berjalan pada tempatnya … kan bentuk unsur positf tanpa perlu terasa di hati perasaan yg tercabar ….

    justeru tertera lagi jelas bahawa ini kan hanya ilmu pengetahuan mengenal diri yg tidak mungkin diperdapatkan semudah umum seperti ilmu fizik, matematik mahupun biologi …..namun begitu … ianya tetap berbeda statusnya di bandingkan aliran ini…

    terserahlah pada mu …. tergantunglah pada penilaian mu kalau masih tidak mengerti penyampaian yg ada ini ….

    sedikit kupasan dari kami

    Melalui kefahamanlah wujud satu pengertian individual lantaran sesuatu kefahaman yg utuh datangnya dari pengalaman sendiri dan …

    hmmm kami rasa tak perlu kami terangkan selebihnya… kerana ia bagai air dicurahkan di daun keladi …. kerana kami tidak pula di anjurkan untuk berbicara secara umum sebegini…

    salam

  69. salam,

    adakah wakil dr pengajaran almarhum baginda muchtar yg masih ada di pulau pinang?

    wassalam.

  70. si rahsia said:

    terus kalau mahu kami pertikaikan kami juga bisa persoalkan tentang siapa sebetulnya yg memperlekehkan aliran almarhum guru kami ? kenapa kami tidak bisa pertikaikan hal ini apabila aliran ini melibatkan pergerakan persatuan kami …

    Ambil yang jernih buang yang keruh. Kita-kita bukannya org lain, jalan yang diperdapat adalah jalan yang sama. Bagus dipertikaikan. Semoga menjadi teladan dan pengajaran. Apa-apa pun terima kasih di atas tegurannya. Bukanlah penulis menuduh saudara memperlekehkan aliran ini, melainkan teguran jua buat saudara yang ‘seolah-olah memperlekehkan’ saudara-saudara kita yang sealiran. Saya percaya saudara punya ‘rasa’, begitu juga kami. Apa bezanya? Jadi, salahkah untuk kita jadikan medan maya ini sebagai medan perbincangan dan bertukar pendapat? Rasanya tak salah, dan penulis percaya ramai yang bersependapat dgn penulis.

    akan tetapi kami tidak pula mahu menyentuh topik2 begini kan ? yg kami mahu utarakan biar lah berjalan pada tempatnya … kan bentuk unsur positf tanpa perlu terasa di hati perasaan yg tercabar ….

    :-) Cara bagimana tu? Ada kaedah spesifik ‘berjalan pada tempatnya’? Sila beri tunjuk ajar.

    justeru tertera lagi jelas bahawa ini kan hanya ilmu pengetahuan mengenal diri yg tidak mungkin diperdapatkan semudah umum seperti ilmu fizik, matematik mahupun biologi …..namun begitu … ianya tetap berbeda statusnya di bandingkan aliran ini…

    Ilmu-ilmu yang saudara senaraikan pun bukan senang nak diperdapat. Perlu belajar dan mengkaji, perlu masuk aliran sains, perlu dapat pengiktirafan dan ujian. Bukankah sama sahaja konsepnya dengan ‘Jalan’ kita ini? Perlu ada guru, belajarnya pula dari pelajaran masing2 yang membawa. Berbezanya hanya kerana ianya ilmu ghaib yang boleh di ‘Rasa’ i. Ilmu fizik pun ilmu ghaib, biologi pun ilmu ghaib, tapi tak dapat dirasai.

    Melalui kefahamanlah wujud satu pengertian individual lantaran sesuatu kefahaman yg utuh datangnya dari pengalaman sendiri dan …

    Kan kefahaman dari pengalaman tu… :-)

    hmmm kami rasa tak perlu kami terangkan selebihnya… kerana ia bagai air dicurahkan di daun keladi …. kerana kami tidak pula di anjurkan untuk berbicara secara umum sebegini…

    Bunyinya seperti sudah merajuk :-)

    Saudara si rahsia, penulis ingin meminta maaf sekiranya apa yang dihuraikan dan ditulis di sini menjadikan saudara kecil hati dan marah. Kita sama-sama masih berJalan. Even, guru2 kita pun masih belajar. Luaskan pandangan kita tentang alam, itulah pengAlaman yang Alami dari badan Diri kita sendiri. Semoga jangan sampai ada rasa tersinggung kerana kita mahu sama-sama menjadi Insan Kamil.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  71. jeff said:

    adakah wakil dr pengajaran almarhum baginda muchtar yg masih ada di pulau pinang?

    Ya. Masih ada. Saudara boleh emailkan kepada saya di:

    shah_arjuna@yahoo.com.

    saya akan berikan nombor contactnya. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  72. Alhamdulilah saya bersyukur pada Allah swt, saya puas hati atas penerangan tentang ‘ Mengadakan Pengakuan’. memang betul seprti guru saya cakap. Trima kasih, semoga ruang ini akan menjadi halaman diskusi untuk memantapkan lgi kita membawakan JALAN ini, demi mencari Kebenaran.

    usik mengusik memantau asyik.
    tegur menegur mengelak gugur.
    nesihat menesihati jangan ambil hati.
    Maaf….. terlajak kata……

  73. Dinda said:

    Trima kasih, semoga ruang ini akan menjadi halaman diskusi untuk memantapkan lgi kita membawakan JALAN ini, demi mencari Kebenaran.

    Alhamdulillah… Yg penting yang dibuka itu perlulah lebih terbuka. Barulah mantap pembukaannya.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  74. saya setuju bagi setiap orang yang dibuka akan terbuka dalam apa jua keadaan yang positif demi menerima ilmu BBM sebab kalau tidak ianya akan tergelatak dalam emosi yang meruntun ke arah yang tidak konsisten. akhirnya akan bercakaran dan masing2 membawa haluan.

  75. Setuju dgn Dinda…

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  76. Dapat kiranya tuan Mahmud emailkan pada saya contact wakil bapak bagindo muchtar di pulau pinang..venom_72000@yahoo.com

  77. assalamualaikum saudara mahmud shah..saya ingin bertanya, adakah saudara belajar ilmu bapak ini dari johor?

  78. hadi said: assalamualaikum saudara mahmud shah..saya ingin bertanya, adakah saudara belajar ilmu bapak ini dari johor?

    Wa’alaikumussalam saudaraku hadi. Saya perdapat Jalan ini di n9. Saudara perdapat dari Johor kah?

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • ya saudara mahmud..saya perdapat daripada nenek dan atuk saya dari johor..alhamdullilah, mereka antara murid terawal bapak bagindo dan sempat bjumpa dengan allahyarham bapak ketika allahyarham bapak datang ke malaysia dulu. saya merasa senang melihat ada yg benar2 mengambil jalan ini..semoga kita semua dapat melahirkan masyarakat islam yg lebih baik dsisi Allah yg satu..

  79. hadi said:
    ya saudara mahmud..saya perdapat daripada nenek dan atuk saya dari johor..alhamdullilah, mereka antara murid terawal bapak bagindo dan sempat bjumpa dengan allahyarham bapak ketika allahyarham bapak datang ke malaysia dulu. saya merasa senang melihat ada yg benar2 mengambil jalan ini..semoga kita semua dapat melahirkan masyarakat islam yg lebih baik dsisi Allah yg satu..

    Alhamdulillah… Owh datuk dan nenek ambil Jalan juga ke? Pastinya terasa begitu dekat dgn Almarhum Bapak kan? :-) Tentunya datuk dan nenek saudara mengenali beerapa orang terawal yang perdapat jalan ini direct dari Almarhum bukan? Dahulu ada beberapa yang terawal yang dituakan, malangnya ramai yang sudah kembali bertemu Allah.

    Harapnya kita pelapis-pelapis ‘muda’ ini dapat bersatu padu dalam membawakan jalan ini seiring dengan apa yang dimaksudkan almarhum, telur yang diamanahkan dieram dan menjadi ayam dan bertelur lagi, menjadi ayam, hingga berkembang biak dan membawakan manfaat. Itulah yang diharapkan. Semoga kita sama-sama daat berkongsi pengalaman masing-masing sebagai panduan meniti hari muka. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  80. Sdra. Hadi, saya juga banyak mendapat pendidikan, tunjuk ajar dari Yang Dituakan di Johor. semoga ilmu yang diberikan akan berkekalan hingga seluruh genarasi kita dan akan sentiasa bertambah Ilmu Pengetahuan kita. Minta dijauhi segala bentuk kesesatan dan gangguan iblis/setan. Amin……

  81. kan enak … bicara yg begini … yg dicari kenalan yg berjalan dgn aliran ini .. bukan membahaskan secara umum … ?

    • ni tumpang tanya sat aih…orang mana ni si rahsia. dari ataih sampai ke bawah cara tulis macam mat indon ja. indon mai seberang ka nak jadi orang indon…maklomlah bapak kan orang indon. ataupun (batuk) uhuk uhuk bapak sendiri yang dok bagi komen…..

      • saudara si bongkar pun perdapat Jalan ini jua kah? Dari cara saudara sepertinya saudara dari utara? Teringat kami pada Mejar Rahman. :-)

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • wa’alaikumsalam … senang sekali kami disini menerima etika yg dipertontonkan oleh teman yg baru mendatang ini saudara bongkar ya ?

        kami berharap moga2 saudara mahmud kita bisa melayani tamu baru ini demi mengadakan jalinan ikatan ukhwah iya kan ?
        barangkali siapa tahu bahawa tamu baru kita ini juga di antara yg pernah mengenali almarhum mejar rahman selaku anak didik bapak yg dituakan di bahagian utara ….

        maka bisa bertambah kenalan2 yg berjalan dgn aliran bapak …

        buat saudara si bongka – di sini kami mohon agr jgn disalah ertikan sessi dialog bicara kami bersama saudara mahmud yg tertera di laman ini ….. hanya sekadar bicara2 bertukar fikiran & pendapat sesama sendiri ….

        melalui rahsiaNYa justeru berlakunya secara kebetulan2NYA, rupa2nya di tiap sessi dialog kami yg tidak rasmi ini secara tidak langsung juga bisa menjadi tumpuan serta perhatian si para2 tamu yg singgah di blog ini….
        moga2 saudara mahmud bisa mndapatkan lagi kenalan2 dikalangan dari anak2 didik bagindo muchtar … wassalam ya saudara mahmud ….

  82. sapa boleh terangkan pada saya kenapa BBM menamakan dirinya atau nama samarannya si 10.
    sekiranya jawapan anda akan menimbulkan suasana yang kurang menyenangkan, kalau sudi sila hantarkan ke email saya ingat_rasa@yahoo.com

  83. Assalamu’alaikum Sahabat semua.
    Satu kepingan puisi Bapak Bagindo Mochtar :

    Aku, Saya dan Dia.

  84. Sewaktu di Malaysia saya pernah ikut jalan Bapak. Sampai sekarang masih melekat dihati. Setelah pulang ke kampung halaman, saya selalu berjalan sendiri dengan memohon perlindungan dari Allah agar tidak tersesat. Syukur Alhamdulillah setelah 3 tahun berjalan akhirnya aku jumpa wordpress ini, sehingga aku tak merasa sendiri.

    Tempat untuk bertukar fikiran.
    Wassalam

  85. Alhamdulillah… Semoga ikatan ukhwah antara kita terjalin selamanya…

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  86. Buat teman-teman dan saudara-saudara sealiran. Adapaun baru-baru ini penulis ada membuat sedikit perbincangan khusus berkenaan ilmu pengetahuan ini bersama salah seorang waris Almarhum Bapak di Indonesia. Penulis berasa amat terpanggil untuk berkongsi bersama tentang apa yang kita perbincangkan. Mana yang baik, ambillah, mana yang tidak baik, perbetulkanlah. Maklumlah, kita semuanya makhluk yang lemah…

    Apa yg kita cari bukan sesuatu yg perlu kita cari, tapi apa yg tidak kita cari. Dalam perjalanan akal, kita masih perlukannya sebagai alat kawalan, tetapi di hujung perjalanan itu sendiri akal harus tinggal.

    Sambungan lagi sekitar pertanyaan penulis berkenaan orbit dan galaksi.

    Untuk memasuki galaksi /orbit akal tidak dipakai karena tingginya panas dpt mghancurkan akal & jasad itu sendiri maka dgn tidak di pakainya akal jasad dpt mnembus orbit kerana di bawa oleh rohani dgn kecerdasan tinggi & tahan bakar.

    Dgn lepasnya ‘akal ruh’ dpt membwa jasad untuk menembus orbit dgn tidak berlakunya hukum. Dan untuk memasuki langit ke 7 kita harus bljar kepada Khaidir dan untuk bertemu dgn Khaidir adalah di pertemuan di antara 2 samudra yaitu samudra zahir dan batin yang dinamakan samudra ilmu.

    Pernyataan-pernyataan di atas adalah amat baik untuk kita renungkan bersama dalam memperJalankan ilmu ini. InsyaAllah. Jutaan terima kasih kepada saudara-saudara kita di Indonesia yang telah sudi bertukar maklumat dan berbincang dengan penulis. Walaupun perbincangan itu amat singkat, namun banyak ilmu yang diperdapat.

    Alhamdulillah.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  87. saudara si bongkar pun perdapat Jalan ini jua kah? Dari cara saudara sepertinya saudara dari utara? Teringat kami pada Mejar Rahman. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    Alhamdulillah, betoi tu dari utara… Sampai la ni masih letih dengaq…”berapa lama dah ambik”…”ini bukan cara bapak”…naik meluat dah. Yang dituakan…ikut adat orang timur ka, barat, utara, selatan boleh guna semua, sopan santun la katakan, tapi jangan dok kira lama tu macam buah nyok (kelapa he he sori) kadang-kadang santan pun tarak. Harap tua saja la. Tapi boleh pakai jugak tua ni sebab boleh jugak diguna kat persatuan. Dan boleh jugak diguna supaya orang hormat.

    Ilmu PengeTAHUan yang dicetuskan oleh BBM memang saya kategorikan sebagai insan genius. Tapi anak anak yang menerima aliran bapak termasuklah SAYA belum tentu lagi reti ka dak…tak kira la ambik kat sapa pun dan berapa lama dah kita dan orang yang kita terima aliran tu ambik.

    Arwah Mej. Rahman…tak berkesempatan jumpa dia, tapi masa pengkebumian ada la pi jenguk.

    Si rahsia…salah erti…dak aih. Takkan bicara tukar fikiran dan pendapat kat sini kot. Kata tak boleh kat sini…kena privasi. ohhh sori mungkin ada tuan beremail dengan en. mahmud kot.

    Makasih ya bapak bapak dan ibu ibu. Mungkin bisa kita ketemu lagi di lain waktu.

    Salam…

  88. wa ailaikumsalam wahai si bongka,

    biarkan aja saudara mahmud yg menerangkan tentang perbicaraan dari kamu itu ….kamu kan tamu nya dia …. …

  89. Salam, buat renungan bersama dari kuliah bbm

    …dicubanya pula dengan ilmunya diserunya Syeikh Qadir Jailani, wali sembilan. Entah yang mana wali sembilan. Bagaimana sejarah wali sembilan, dia nggak tahu. Orang-orang, ramai di sini ilmu wali sembilan. Wali Sembilan… diseru wali sembilan. Padahal kami di Indonesia sendiri itu kan, ertinya wali yang pertama siapa? Yang kedua siapa? Yang ketiga siapa? Wali yang keempat siapa? Bukan satu dia. Di mana tempatnya? Di Jawa di sana. Ada di Cirebon. Ada di Bantan.
    Ada yang dekat Semarang di sana. Ada yang di Surabaya. Ada
    yang di Kudus. Wali pertama macam saya katakan tadi sampai ke sembilan, mereka tidak mengetahui semua sekali apa-apa.
    TETAPI BENARKAH? Betulkah dia itu yang datang? Benarkah, dan dapat dipercayaikah, bahawa Syeikh Abdul Qadir Jailani itu yang datang? TAKKAN BISA itu roh suci? Dia sudah KEMBALI ke Hadirat Tuhan! Syaitan iblis yang merupakan, mungkin. “Aku Syeikh Abdul Qadir Jailani,” katanya…

  90. alhamdulilah… makin lama ramai rakan2 sealiran yg sudi singgah di ruang ini dan sudi pula membicarakan Ilmu Pengetahuan BBM. bagi saya sendiri sya amat bersyukur dan brterima kasih kerana dengannya sya bnyak menceduk, mengaut, memahami walaupun ianya dibicarakan penuh dengan kiasan.
    trima ksih kpd anda semua…….semoga kita sentiasa dalam keadaan diberi petunjuk dalam kita membawakan JalanNya, NYA….

  91. si bongkar said:

    Alhamdulillah, betoi tu dari utara… Sampai la ni masih letih dengaq…”berapa lama dah ambik”…”ini bukan cara bapak”…naik meluat dah. Yang dituakan…ikut adat orang timur ka, barat, utara, selatan boleh guna semua, sopan santun la katakan, tapi jangan dok kira lama tu macam buah nyok (kelapa he he sori) kadang-kadang santan pun tarak. Harap tua saja la. Tapi boleh pakai jugak tua ni sebab boleh jugak diguna kat persatuan. Dan boleh jugak diguna supaya orang hormat.

    Saudara, pada pandangan penulis, lama atau sekejapnya kita membawakan Jalan ini bergantung kepada pengamatan kita jua. Benar, berapa lama pun kita ambil Jalan ini sekiranya pengAlaman kita masih di takuk lama, tiada juga gunanya. Kerana itulah kita ini generasi pelapis, perlulah lebih terbuka dalam memperJalankan ilmu ini. Keterbukaan itu pula mestilah seiring dengan kita ini sebagai makhluk-Nya; dan lebih hebat lagi jika berpaksikan Al-Qur’an dan Hadith; walaupun kita berJalan hanyalah mengikut apa yang di ‘Rasa’.

    Pada pendapat penulis lagi, ‘cara’ kita membawakan Jalan ini terserah kepada individu-individu dengan apa yang diinginkan di arena duniawi dan ukhrowi. Kerana kita kena ingat, Jalan yang kita perdapat ini serba guna. Bila dikatakan serba guna itu, maksudnya ‘rasa’ yang diperdapat itu kita boleh gunakan dalam apa jua perkara sebagaimana kata bapak dalam penulisannya: ‘yang boleh dipakai semasa hidup, yang boleh ditumpang semasa mati’. Apa maksudnya itu? Jadi sama-samalah kita membuat eksperimen dalam kehidupan kita selagi kita hidup. Itulah yang bapak anjurkan mengikut kefahaman penulis.

    Ilmu PengeTAHUan yang dicetuskan oleh BBM memang saya kategorikan sebagai insan genius. Tapi anak anak yang menerima aliran bapak termasuklah SAYA belum tentu lagi reti ka dak…tak kira la ambik kat sapa pun dan berapa lama dah kita dan orang yang kita terima aliran tu ambik.

    Ya, kita semuanya insan genius. Kerana mahu tahu setakat mana geniusnya itulah kita perlu menjalankan eksperimen-eksperimen. Berkaitan dengan eksperimen, penulis ada membuat kajian tentang ‘rasa’ yang terasa dihujung jari suatu ketika dahulu dengan menggunakan penyukat sinaran radioaktif. Terbukti ada memberikan bacaan di mana ‘rasa’ yang kita perdapat di hujung-hujung jari itu adalah suatu TENAGA. Dan banyak lagi kajian penulis yang suatu masa nanti akan penulis abadikan di dalam penulisan di sini. Tunggu… :-)

    Arwah Mej. Rahman…tak berkesempatan jumpa dia, tapi masa pengkebumian ada la pi jenguk.

    Al-Fatihah kita sedekahkan buat beliau. Semoga rohnya dicucuri rahmat-Nya.

    Si rahsia…salah erti…dak aih. Takkan bicara tukar fikiran dan pendapat kat sini kot. Kata tak boleh kat sini…kena privasi. ohhh sori mungkin ada tuan beremail dengan en. mahmud kot.

    Makasih ya bapak bapak dan ibu ibu. Mungkin bisa kita ketemu lagi di lain waktu.

    Si rahsia ada pendapatnya tersendiri dalam mebawakan Jalan ini. Dan semua anak didik bapak pun begitu. Rambut kan sama hitam, hati lain-lain. Apatah lagi kita-kita yang boleh dikategorikan sebagai Insan Genius bukan? Tapi tak bolehlah kita riak pula kerana perasaan bangga diri itu berpunca dari nafsu yang terkebawah. Bukankah kita mahu menjadi Insan Kamil? Bukankah kita mahu menjadikan Amal Soleh sebagai pemandu kita di dunia ini? Sama-samalah kita ber’Jalan’ mengikut kehendak-Nya.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  92. “Wali pertama macam saya katakan tadi sampai ke sembilan, mereka tidak mengetahui semua sekali apa-apa.”

    Justeru apa maksudmu ini ? ….. kurang mengerti kami dgn maksudmu ?

    Gayamu seperti kamu seolah2 tahu dan kenal akan sejarah wali sembilan ? tapi apakah kaitannya dgn dgn aliran ini ….

    begini aja lah si bongka… kata nya mencari kenalan aliran bapak di laman ini …. …. kan uda ketemu malah harusnya bersyukur tetapi kenapa mahu mengelirukan sesama aliran dgn cerita cerita begini ? ya kan …. ?

    • KOLEKSI KULIAH DR. BAGINDO MUCHTAR PH.D. (1971 – 1975)

      KULIAH XIII, ms 312 perenggan terakhir disambung ke ms 313

  93. ya saudara mahmud ,,,

    makasih di atas penjelasan mu pada tamu baru mu ….

    ya emang masih juga ya wujud provokator itu kerna tidak memahami anjuran yg disarankan hingga pengolahan di setiap bicara – melibatkan yg tidak ada sama sekali hubung kaitnya dgn aliran ini ….?

    Namanya manusia maka tetaplah manusia berbeda pendapat maka selamanya emang begitu kan aturannya ….

    Namun asal kami dari malaysia atau indonesia tidaklah perlu di di bahaskan kan kerna kami di sini juga ingin nyatakan secara jujur yg kami sama sekali tidak berminat untuk mengenali dgn org2 yg tidak tahu sama sekali menghormati persis nya beda status yg tua dan muda yg berpraktik di aliran ini …..

    • Salam, teRASA jugak. Memang disengajakan provokasi kerana kalau Tuan masih ingat hampir setiap komen dari Tuan lebih kepada jangan dibincangkan atau membahaskan secara umum.

      “Manusia memang berbeda pendapat dan selamanya begitu kan aturannya…” betul tetapi pasai apa kita lupa yang manusia juga boleh bersependapat. Yang menjadi masalah disini adalah apabila manusia itu menggunakan keegoaannya untuk menekan dan berselindung. Cuba Tuan lihat kata-kata bapak dalam ruangan SEPATAH KATA bagi buku DIRIKU YANG KUKENAL…

      SEPATAH KATA
      Kupersembahkan karyaku ini pada anakku, anak-anak didikku
      dan masyarakat ramai yang meminatinya. Apa yang dikupas
      dalamnya ialah hasil dari pemecahan, penggalian, pengkajian dan pengalamanku untuk dapat mengenal dan menemui diri sendiri untuk dijadikan ilmu pengetahuan umum dan aku namailah dia ‘DIRIKU YANG KUKENAL.’

      Untuk mendapatkannya aku belajar sambil mengajar, jadi
      murid sambil jadi guru, berteori sambil berpraktik dan adalah ini
      semua hasil dari perjalanan pengembaraanku sambil menemui
      pengalaman selama lebih kurang lima belas tahun lamanya. Maka adalah tahun 1973 ini tahun ke 18 bagiku berjalan dengan ilmu pengetahuan ini yang aku jadikan, jadi amalanku.
      Maka berbahagialah seseorang yang dapat menemui ‘Aku’-
      nya.
      BAGINDO MUCHTAR
      (Si Sepuluh)

      Tang mana yang tak boleh kita paham bila bapak kata “Kupersembahkan karyaku ini pada …….dan masyarakat ramai yang meminatinya” susah sangat ka bahasa bapak.

      Kata bapak lagi “Apa yang dikupas dalamnya ialah hasil dari pemecahan, penggalian, pengkajian dan pengalamanku untuk dapat mengenal dan menemui diri sendiri untuk dijadikan ilmu pengetahuan umum dan aku namailah dia ‘DIRIKU YANG KUKENAL.” ……untuk dijadikan ilmu pengetahuan umum.

      Dan berulang kali bapak tegaskan ini ilmu pengeTAHUan bukan ilmu agama…nak belajar agama kena lah jumpa ahlinya.

      Kalau kita gunakan ketenangan yang dikurniakan dalam perbuatan kita tiap-taip hari, alhamdulillah.

      Kalau kita nak orang lain berfikiran terbuka, kita kenalah berfikiran terbuka. Kalau betoi..betoilah. Kalau tak betoi…maka tak betoilah tapi tunjukkan jalan supaya dapat kita sama-sama perbetoi. Jangan benda tu kita tak tau langsung tapi kita kata tak betoi, tak boleh ataupun paling famous “itu bukan cara bapak”.

      Macam komen kat atas tu …dalam kuliah bapak, mustahil Tuan tak pernah baca sedangkan Tuan mempertikaikan hampir setiap sesuatu . Apabila tuan kata….

      “Justeru apa maksudmu ini ? ….. kurang mengerti kami dgn maksudmu ?

      Gayamu seperti kamu seolah2 tahu dan kenal akan sejarah wali sembilan ? tapi apakah kaitannya dgn dgn aliran ini ….”

      sebetulnya Tuan mempertikaikan kata-kata bapak sendiri. jangan dikaburi mata-mata kita yang dianugerahkan dan yang paling penting akal fikiran kita. Jangan kita cepat melatah dan menghukum.. itu dari komen saya yang pertama saya baru cuit sikit saja, Tuan dah melatah..tapi bila orang lain…mencurah air di daun keladilah. Tu laa kalau STATUS jugak yang kita dok cari.

      Wassalam..

      • Saudara bongka ,

        dimana silap nya diri kamu tidak mahu mengerti bahawa yg kami anjurkan hanyalah untuk berbicara pemecahan atau kupasan tentang aliran di bicarakan menlewati email peribadi agar setiap kata yg yg di persembahkan di laman yg se umum ini tidak di salah ertikan dan dikhawtirkan bisa mendatangkan bi daah di sisi masyarakat yg tidak mpraktiskan nya …. maklumlah kerana setiap bicara bisa tersasar lantaran keasyikan bersama …..

        cubalah dianggapkan diri kita di antara yg tidak mpraktik kan nya … lalu melalui setiap bicara di laman yg terlalu umum ini – apa kah pandangan mu tentang ilmu ini ? maka kami hanyalah di antara yg berprihatin untuk saling mengingatkan agar kita2 semua tidak terlalu berbicara secara umum …. memandangkan di luar itu terlalu banyak pendapat dan andaian yg bisa mengekpoitasikan setiap sesuatu bicara yg menjejaskan imej aliran bapak ini ….iya kan saudara si bongka … ” apa kata orang di darat nanti ”

        akan tetapi jika mahu teruskan secara umum aktif dan agresif …iya silakan lah ….terserah pada mu ..tidak pula kami menghalang nya

        ya benar , emang byk sekali pesanan, perumpaan dari bapak juga etc .
        ” kalau mahu belajar agama kenalah jumpa ahlinya”

        akan tetapi secara logika nya , melalui perumpamaan ini dari bapak juga, kenapa kita tidak bisa memahami dan ambil ikthibar secara tidak langsung bahawa kalau kita mahu belajar ilmu pengetahuan ini maka kita harus berjumpa dgn ahli2 yg telah diwakilkan dan tidak pula di anjurkan untuk belajar di internet yg seumum ini …..

        meskipun berjalan peredaran zaman membangun pesat akan teknologinya dan serba cyber maka kita bisa gunakan email2 peribadi untuk tetap berhubung untuk sessi pembelajaran / diskussi ………..

        apapun dgn ada laman yg wujud in hasil inisiatif dari saudara mahmud ada lebih membantu memudahkan untuk mendapatkan contact dan kenalan sealiran yg lebih ramai lagi dan kami sangat senang cuma memohon agar kita dapat bersama memelihara laman ini dgn setiap yg kita bicarakan menlewati email peribadi …….

        ya jika emang tamu yg mdatang itu aslinya di antara yg mepraktikkan aliran ini niatnya ingin berkongsi pendapat serta pengalaman ….pasti dia tahu dan mahu berhubung melalui email peribadi …secara tidak langsung disini aja kita dapat memperlihatkan kejujuran setiap ahli memelihara amanah di antara ahli2 aliran ini … malahan berdiskusi melalui group email lebih mesra lantaran kita berpraktik di aliran yg sama kerna rasa terasa yg di pertontonkan oleh kita semua adalah lambang kasih sayang hormat diri kita pada aliran ini serta ahli2nya …..

        Maka mohon maafkan niat kami yg di nyatakan di atas yg kebarangkalian di mata semua yg menyalah ertikan … bukanlah status yg kami cari akan tetapi semata2 mahukan yg situasi yg lebih terbaik buat kita semua ….. kalau ini pun disalah ertikan ….. maka maafkan kami sekali lagi ….. dan tidaklah lagi kami mahu mencampuri urusan laman ini …. makasih ya ….wassalam buat semua …….

  94. Dinda said:

    sapa boleh terangkan pada saya kenapa BBM menamakan dirinya atau nama samarannya si 10.

    Mungkin hanya gelarannya sahaja. Seperti kita-kita ini menggelarkan diri sendiri dengan nama-nama yang senang diingat, nama2 tertentu.. begitu juga dengan almarhum bapak. Ada jua diceritakan banyak kali oleh yang dituakan semasa menghadiri kuliahnya. Mungkin pendapat saudara si bongka sepertimana kenyataan di bawah ada hubung kaitnya. Namun, wallohhu’alam. Hanya Allah yang mengetahuinya.

    Si bongka said:

    Salam, buat renungan bersama dari kuliah bbm

    …dicubanya pula dengan ilmunya diserunya Syeikh Qadir Jailani, wali sembilan. Entah yang mana wali sembilan. Bagaimana sejarah wali sembilan, dia nggak tahu. Orang-orang, ramai di sini ilmu wali sembilan. Wali Sembilan… diseru wali sembilan. Padahal kami di Indonesia sendiri itu kan, ertinya wali yang pertama siapa? Yang kedua siapa? Yang ketiga siapa? Wali yang keempat siapa? Bukan satu dia. Di mana tempatnya? Di Jawa di sana. Ada di Cirebon. Ada di Bantan.
    Ada yang dekat Semarang di sana. Ada yang di Surabaya. Ada
    yang di Kudus. Wali pertama macam saya katakan tadi sampai ke sembilan, mereka tidak mengetahui semua sekali apa-apa.
    TETAPI BENARKAH? Betulkah dia itu yang datang? Benarkah, dan dapat dipercayaikah, bahawa Syeikh Abdul Qadir Jailani itu yang datang? TAKKAN BISA itu roh suci? Dia sudah KEMBALI ke Hadirat Tuhan! Syaitan iblis yang merupakan, mungkin. “Aku Syeikh Abdul Qadir Jailani,” katanya…

    Semua ini pengalaman ghaib badan Diri masing-masing. Bersediakah kita untuk dikorban dan terkorban? Itulah yang perlu kita persediakan ‘persalinan’nya. Mungkin saudara si rahsia atau saudara si bongka ada pendapat berkenaan bab ini. Bab si sepuluh.

    Wallohu’alam.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • Salam saudara mahmud, kata kata diatas tu sebenarnya adalah kata kata bapak dalam:-

      KOLEKSI KULIAH DR. BAGINDO MUCHTAR PH.D. (1971 – 1975)

      KULIAH XIII, ms 312 perenggan terakhir disambung ke ms 313

    • Salam, saudara Mahmud, kalau boleh kita rujuk dulu kepada buku Diriku yang kukenal m/s 239 hingga m/s 261. Ada penerangan-penerangan dari bapa sendiri hingga dia menyatakan “sisepuluh”.

      Kenyataan tuan “penulis ada membuat kajian tentang ‘rasa’ yang terasa dihujung jari suatu ketika dahulu dengan menggunakan penyukat sinaran radioaktif. Terbukti ada memberikan bacaan di mana ‘rasa’ yang kita perdapat di hujung-hujung jari itu adalah suatu TENAGA.”… alhamdulillah nyata. Jutaan terima kasih kerana berkongsi maklumat& pengalaman ini.

  95. Saudara mahmud ,

    ditanyakan aja pada si bongka … Brgkali aja saudara si bongka Kita mau juga sudi memberi pendapatnya lantaran mengerti dia akan tentang hal hal gaya begini …..

    Saudara bongka,

    telah kami bilang sekali lagi dari awal lagi …. kami tak punya minat untuk berdiskusi tentang apapun di laman ini ……. sekadar senang melihat kenalan2 aliran ini …. harap dapatlah mengerti sedikit dan tidak sebanyak tumpang belajar dari ilmu serta pengetahuan yg telah di pertontonkan oleh jaguh2 dari aliran ini …..

  96. ya tertutup lah sudah nukilan komen2 juga coretan pengoreksian diri kami dilaman umum ini secara rasmi di hari ini buat teman2 di malaysia di laman ini ….
    selamat belajar …….

  97. si bongka said:

    Salam, saudara Mahmud, kalau boleh kita rujuk dulu kepada buku Diriku yang kukenal m/s 239 hingga m/s 261. Ada penerangan-penerangan dari bapa sendiri hingga dia menyatakan “sisepuluh”.

    Ya, terima kasih saudaraku. :-)

    Kenyataan tuan “penulis ada membuat kajian tentang ‘rasa’ yang terasa dihujung jari suatu ketika dahulu dengan menggunakan penyukat sinaran radioaktif. Terbukti ada memberikan bacaan di mana ‘rasa’ yang kita perdapat di hujung-hujung jari itu adalah suatu TENAGA.”… alhamdulillah nyata. Jutaan terima kasih kerana berkongsi maklumat& pengalaman ini.

    Ya, penulis begitu perspektif berkenaan ‘Rasa’ yang terasa di hujung jari itu. Kerana begitu optimisnya pada rahsia itu, penulis mengeksperimenkan dalam banyak bidang dan lapangan kehidupan. Apa yang penulis perolehi, adalah apa yang penulis tidak perolehi sebelum itu. Sesungguhnya, rasa yang terasa di hujung jari itu adalah suatu rasa yang ajaib.

    Penulis tertampil untuk menukilkan sedikit nukilan bapak dalam bukunya berkenaan tenaga ini, iaitulah tenaga ghaib.

    Pengalaman-pengalaman dan percubaan-percubaan yang banyak, membuka dengan sendirinya akan rahsia yang terkandung dalam tenaga ghaib itu. Penelitian yang mendalam menentukan dan menunjukkan pada orang yang mahu menyelidikinya bahawa adalah tenaga ghaib itu tenaga rohani atau tenaga diri dan penangkapan cara membawakan dan mempergunakannya dengan dapat merasakan perbezaan antara yang satu dengan yang lain.

    Jadi, dari pengistilahan bapak ini, ilmu ini umumnya tenaga ghaib yang ‘serba guna’ serba banyak ‘warna’nya. Selamat bereksperimen! :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • Salam saudara mahmud, betul. Tapi ada lagi cerita bab rasa di hujung jari yang bapa cerita. Sila rujuk buku Batinku m/s 36 “Dan begitulah…..” sampai habis perenggan tu. Insyaallah penerangan lanjut dari bapa jelas.

  98. si rahsia said:

    ..oleh jaguh2 dari aliran ini …..

    Pesan bapak dalam risalahnya, buat diri penulis dan saudara-saudara sealiran jua:

    “cukupkanlah lebih dahulu yang telah cukup dan dengan telah dapat dan pandai mencukupkan itu, carilah kelebihan yang bisa diperdapat di luar, di luar badan diri kita, di alam yang maha luas ini. Kalau tak dapat di tempatmu sendiri, di kampungmu, di negerimu, carilah di tempat lain, di negeri lain, walaupun di benua China sekalipun. Kalau kelebihan telah diperdapat, janganlah pergunakan kelebihan itu untuk menyombong diri, yang mendatangkan takbur, yang menyebabkan kita lupa kepada diri sendiri.”

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  99. salam hormat kepada rakan2 sealiran dan SELAMAT MENYAMBUT MAULIDILRSUL tanggal 26.2.2010 , semoga kita menjadi hambaNYA dan menjadi umat NabiNYA. Amin…….

  100. Salam MAULIDURROSUL kepada sidang pembaca dan saudara sehabat sekalian. Semoga kita tetap menjadi Umat Muhammad SAW sehingga bercerai nyawa dari jasad.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  101. Salam semua di lelaman ini… Alhamdullilah saya rasa bersyukur dapat mengikuti aliran ini (JBBM) walaupun berada jauh di Singapura….

    Di sini saya dapati tidak banyak yang membawa ilmu pengetahuan BBM ini dan saya ingin benar jika dapat berbincang tentang buku yang telah saya dapati iaitu Diriku Yang Ku Kenal karya BBM.

    Saya juga ingin tahu dimanakah boleh saya dapati buku2 yang 2 lagi iaitu kalau tidak silap saya “Mengenal Diri” & “Bathinku”.

    Jika ada yang sudi memberitahu atau boleh diajak berbincang dengan lebih dalam tentang buku2 ini, terlebih dahulu saya ucapkan terima kasih.

    Wassalam.

    –Rezal

  102. Rezal said:

    Salam semua di lelaman ini… Alhamdullilah saya rasa bersyukur dapat mengikuti aliran ini (JBBM) walaupun berada jauh di Singapura….

    Di sini saya dapati tidak banyak yang membawa ilmu pengetahuan BBM ini dan saya ingin benar jika dapat berbincang tentang buku yang telah saya dapati iaitu Diriku Yang Ku Kenal karya BBM.

    Saya juga ingin tahu dimanakah boleh saya dapati buku2 yang 2 lagi iaitu kalau tidak silap saya “Mengenal Diri” & “Bathinku”.

    Jika ada yang sudi memberitahu atau boleh diajak berbincang dengan lebih dalam tentang buku2 ini, terlebih dahulu saya ucapkan terima kasih.

    Alhamdulillah saudaraku Rezal. Rupanya ada jua anak didik bapak di Singapura. InsyaAllah, kita boleh bincangkan sama-sama tentang apa yang dimaksudkan di dalam karya bapak. Ada lah nanti tu yang akan menerangkan. Ilmu pengetahuan kita ini adalah ajaib.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  103. si bongkar said:

    Salam saudara mahmud, betul. Tapi ada lagi cerita bab rasa di hujung jari yang bapa cerita. Sila rujuk buku Batinku m/s 36 “Dan begitulah…..” sampai habis perenggan tu. Insyaallah penerangan lanjut dari bapa jelas.

    Saudara, mungkin saudara boleh lampirkan apa yang tertulis pada buku tersebut. Mungkin kita boleh fikirkan sama-sama menggunakan ‘rasa’ yang terasa sesama kita. Bab ‘rasa’ ini pada pendapat penulis amatlah misteri. Mari kita kaji sama-sama.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • Salam saudara mahmud, mungkin m/s yang ada pada kita tak sama, antara buku baru dan buku lama. Minta maaf sebab dalam berkongsi, buku lama yang ada pada saya hilang, mungkin ada orang lain yang lebih memerlukan.

      Dari buku bapa :-

      { Dan begitulah aku bayangkan (sebagai perumpamaan)
      perjalanan untuk mencarinya sampai dapat mengenal dan
      menemuinya hendaklah di tempatnya. Dalam perjalanan seperti aku sebutkan di atas; bila engkau melihatnya, hendaklah engkau ertikan bila engkau telah dapat merasakannya. Di saat itu, berpeganglah kepadanya. Tinggalkanlah jalanmu dan ikutilah perjalanannya dengan berjalan pada jalannya. Pada taraf permulaan, engkau akan merasakan sesuatu iaitu titik-titik atau denyutan yang dapat betul engkau merasakannya melalui hujung jari-jarimu. Apa itukah yang dia? Tidak. Bukan itu yang dia yang sebenarnya. Jikalau engkau mahu menelitinya, adalah di balik dia, ada dia lagi, dan masih ada dia dan dia lagi dan begitu seterusnya. Ketahuilah bahawa yang itu adalah tanda-tanda menunjukkan keadaannya. }

      Kalau direnungkan penerangan bapa, denyutan yang dirasa dihujung-hujung jari adalah tanda-tanda keadaannya…ibarat kita melihat lampu yang dihidupkan suisnya. Persoalannya adalah dari mana datangnya sumber elektrik yang menghidupkan lampu tadi. Sama juga, dari mana datangnya sumber asal hingga dapat terasa dihujung jari kita?

      Wassalam.

  104. Wah.. nampaknya rakan2 kita dah mula menceritakan buku karangan Almarhum BBM.. saya sangat seronok sekali mengikutinya. Semoga ianya tidak akan mendatangkan kekeliruan orang2 di luar sana.
    Teruskanlah wahai sdra2ku yang dihormati semoga sumbangsih yang penuh dengan keikhlasan akan melancarkan lagi setiap penerangan, yang mana ianya akan membawa kita semua dalam satu arah yang sama bagi memahami perJALANan yang dibawa dan diampaikan oleh BBM.

  105. Salam hangat dan salam perkenalan dari Indonesia !
    Senang sekali bisa ikut sharing dilaman ini. Saya salah satu orang di Indonesia yang juga mendapat limpahan ilmu pengetahuan Bapak DR.Bagindo Muchtar dari seorang ahli murid Bapak yang sekarang bermukim di Jawa Barat.
    Bolehlah saya memberi saran agar laman ini lebih banyak kita saling berbagi pengalaman selama mempelajari ilmu Bapak BM ini dan lebih focus pada apa yang dimaksud “pemecahan” dan “pemisahan” sebagaimana yang dikatakan Bapak dalam dua naskahnya “Mengenal Diri” dan “Bathinku”.
    Selama saya mempelajari dan melatih ilmu ini bolehlah saya katakan bahwa ilmu ini adalah ilmu petunjuk, yang ujung2nya adalah petunjuk dari Allah swt.
    Semoga laman ini bermanfaat bagi kita semua.
    Wassalam

  106. si bongkar said:

    Dan begitulah aku bayangkan (sebagai perumpamaan)
    perjalanan untuk mencarinya sampai dapat mengenal dan
    menemuinya hendaklah di tempatnya.

    Pertemuan antara kiri dan kanan. Betul kah?

    Dalam perjalanan seperti aku sebutkan di atas; bila engkau melihatnya, hendaklah engkau ertikan bila engkau telah dapat merasakannya.

    Rasa yang terasa di hujung jari bukan?

    Di saat itu, berpeganglah kepadanya. Tinggalkanlah jalanmu dan ikutilah perjalanannya dengan berjalan pada jalannya.

    Sentiasa me’rasa’ rasa yang di hujung-hujung jari itu.

    Pada taraf permulaan, engkau akan merasakan sesuatu iaitu titik-titik atau denyutan yang dapat betul engkau merasakannya melalui hujung jari-jarimu. Apa itukah yang dia? Tidak. Bukan itu yang dia yang sebenarnya. Jikalau engkau mahu menelitinya, adalah di balik dia, ada dia lagi, dan masih ada dia dan dia lagi dan begitu seterusnya. Ketahuilah bahawa yang itu adalah tanda-tanda menunjukkan keadaannya. }

    Keadaannya yang semulajadi yang Allah kurniakan kepada roh kita mungkin. TENAGA ROHANI. Betulkah? Silalah sidang pembaca memberi pendapat. Pendapat penulis tak semestinya benar…

    Kalau direnungkan penerangan bapa, denyutan yang dirasa dihujung-hujung jari adalah tanda-tanda keadaannya…ibarat kita melihat lampu yang dihidupkan suisnya. Persoalannya adalah dari mana datangnya sumber elektrik yang menghidupkan lampu tadi. Sama juga, dari mana datangnya sumber asal hingga dapat terasa dihujung jari kita?

    Pada hemat penulis, datangnya adalah dari TENAGA ROHANI, yang terbukti memang merupakan tenaga yang hidup.

    Terima kasih saudara si bongkar di atas pemecahannya. Alahamdulillah. Mungkin ada di kalangan anak didik bapak yang mahu memberikan pendapatnya pula. Dialu-alukan jua kehadirannya.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  107. Mahmud Shah said:

    Di saat itu, berpeganglah kepadanya. Tinggalkanlah jalanmu dan ikutilah perjalanannya dengan berjalan pada jalannya.

    Sentiasa me’rasa’ rasa yang di hujung-hujung jari itu.

    Pada pendapat penulis, tinggalkan jalanmu dalam ertikata bapak ialah tinggalkan yang fana, iaitulah tinggalkan ‘kepala’ kita yang sentiasa memanipulasikan apa yang difikirkan. Kerana itulah Bapak pernah berkata, ‘sudah lama aku tinggalkan kepalaku dari badanku’. Kerana akal fikiran kita ini tak mampu menembus secara logiknya sesuatu yang kita namakan ‘rasa’. Mungkin itulah maksud bapak.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  108. JogoMu said:

    Salam hangat dan salam perkenalan dari Indonesia !

    Ya, salam perkenalan jua dari kami di Malaysia. :-)

    Senang sekali bisa ikut sharing dilaman ini. Saya salah satu orang di Indonesia yang juga mendapat limpahan ilmu pengetahuan Bapak DR.Bagindo Muchtar dari seorang ahli murid Bapak yang sekarang bermukim di Jawa Barat.
    Bolehlah saya memberi saran agar laman ini lebih banyak kita saling berbagi pengalaman selama mempelajari ilmu Bapak BM ini dan lebih focus pada apa yang dimaksud “pemecahan” dan “pemisahan” sebagaimana yang dikatakan Bapak dalam dua naskahnya “Mengenal Diri” dan “Bathinku”.

    Setuju dengan saudara. Benar, itulah yang kita mahukan, pemecahan dan pemisahan sepertimana dalam saranan buku-buku bapak. Alhamdulillah.

    Selama saya mempelajari dan melatih ilmu ini bolehlah saya katakan bahwa ilmu ini adalah ilmu petunjuk, yang ujung2nya adalah petunjuk dari Allah swt.

    Pada pendapat penulis, segala ilmu di dunia ini adalah asalnya dari Allah jua, dan terpulanglah pada kita untuk jadikan ianya petunjuk atau tidak. Hakikatnya, semua ilmu yang diturunkan Allah adalah untuk kita berinsaf bahawa kita ini hanyalah hamba Allah.

    Semoga laman ini bermanfaat bagi kita semua.
    Wassalam

    Itu jualah harapan penulis. Semoga apa yang tertampil ini dapat memberikan manfaat duniawi mahupun ukhrowi kepada sidang pembaca, yang merupakan juri-juri hakim di dalam penulisan ini.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  109. Assalalu’alaikum,
    Siapakah diantara rekan-rekan dilaman ini yang memiliki “KOLEKSI CERAMAH BAPAK DR.BAGINDO MUCHTAR (1971 – 1975) ? Bila ada mohon hubungi saya di gozali38@gmail.com. Terimaksih sebelumnya.

  110. Salamualaikom kepada semua anda yang budiman..

    sebagaimana sdra2 yang lain saya juga mengharap sangat sudi apalah kiranya kepada sesiapa yang memiliki “KOLEKSI CERAMAH BAPAK DR.BAGINDO MUCHTAR (1971 – 1975)” agar menghubungi saya di : ingat_rasa@yahoo.com

    terima kasih

  111. InsyaAllah, ramai guru-guru yang ada koleksi tersebut. Untuk mendapatnya, saudara-saudara bolehlah hubungi penulis terus melalui e-mail, dan penulis akan panjangkan kepada guru-guru tersebut untuk memberikan koleksi ceramah itu. Mungkin ada sedikit bayaran, insyaAllah, penulis akan tanya mereka nanti. Rasanya tiada masalah.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  112. salam. sahabat aliran bapak.soronok jumpa forum ni. mana pi habis ahli ghaib.

  113. salam buat semua, sealiran atau bukan, Ilmiah tetap Ilmiah umum untuk semua tiada pengecualian. PenDekatan, keFahaman dan pengAmalan tertakluk kepada kesesuai dan ketepatan PengeTAHUan individu.cebisan kata2 empunya kata3 “dibawa mengikut kefahaman masing2″. sedihhhhhhhhhhh sekali pabila 10 org buta diberi tugasan mengenali seekor gajah, akan tetapi , mereka mempertahan apa yang mereka rasai tanpa mengetahui keseluruhan seekor gajah. dimana silap nya ?
    10 orang buta ke ?
    Orang yang memberi tugasan tanpa sempurna matlumat tugasan nya?
    10 orang buta yang terlalu Ego dgn penemuan nya ?
    atau sememang bergitu kehendak alam ?
    Jgn disalah Ibu mengandung, tepuk dada tanya akal yang mengenali. sekian sebagai SALAM PENGENALAN dari Mike

  114. Saudara Mike, penulis tertarik dengan bidalan 10 orang buta mengenali gajah. Yang mengenal gajah itu ialah GAJAH itu sendiri. Bukanlah 10 orang buta tersebut, kerana 10 orang buta tersebut hanya mengenali kegelapan. Kerana itulah ‘mata’ yang dianugerahkan digunakan sebaik-baiknya buat penunjuk kepada orang yang ‘buta’.

    Kerana itulah perbincangan ini diadakan. Buat mengenal bagaimanakah rupanya ‘gajah’ itu. Ramai orang kata begini. Ramai manusia kata begitu. Jadi sama-samalah bertukar ilmu kerana manusia dan orang adalah makhluk berbeza. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  115. salam sejahtera, gajah tak perlu utk dia mengenal nya, dia tahu yg dia adalah makluk yg ujud dimuka bumi ini. tetapi kita yg hendak mengenali dan menamakan dia gajah. untuk mengenali dia terletak atas tanggung-jawab kita bukan si Gajah. Maka terbit lah cerita seekor helang dibela dari anak bersama Ayam, berlari menyembunyikan diri bila nampak helang berterbangan. kenapa? kerana dia tak tahu yg dia adalah seekor helang. hingga matilah dia sebagai ayam bukan seekor helang. kenapa ? tiada yang menyedarkan dan tersedar akan dia adalah helang yang ganas.
    seperti kata2 empunya kata2 ” dia bodoh tapi tahu……” tanggungjawab siapa kah untuk menafaatkan akan ke”TAHU”an nya. melalui sendiri, diberi melalui atau tersendiri. Ini juga tertakluk pada latar belakang individu itu sendiri. Ta’usah kita menunjuk jari pada kelemahan orang, nanti takut tercucuk mata sendiri. penyampaian boleh dihurai dari berbagai perpektif tapi adakah benar2 kita mengetahui akan maksud si penyampai. Ini lah persoalan yang perlu kita sama2 renungkan sebelum kesimpulan dibuat. Biar mereka mezahirkan apa yg mereka faham tak perlu kita kita membuat andaian, kita teruskan menyampai apa yg difahami supaya tidak timbul medan perebahasan yg tiada kesudahan, seperti komentor2 sebelum ini, masing2 cuba menegak benang basah.
    kalau benar yg di kata benar, tak ada satu resolusi yg bolih membuat pengakuan kerna bagi dia semuanya sama. seperti empunya kata ” dari situ kesitu jua”. wassallam mike.

  116. Assalamualaikum…..
    Yang udah itu udahlah….yang berminat untuk belajar,
    carilah guru dan bergurulah lebih baik kiranya berpesatuan,
    Pada yang udah terbuka pintunya,
    Keluarlah berjalan pada jalannya nescaya pelbagai pengalaman
    menanti diluar sana.
    Ilmu ini janganlah dikupas dengan akal.RASAIlah ia………
    Tenang…..tenang…………tenang………..
    Astagafirullahhullazim………..
    wallahualam….

  117. Assalaamualaikom…
    Saya biasa dengar orang kata “diri hang, diri hang, diri aku, diri aku, hang hang, aku ,aku..rahsia hang rahsia hang, rahsia aku rahsia aku..hang lain aku lain”
    “kalau hang dapat sesuatu nikmat, hikmat, rahsia, pengalaman, seronok, bahgia dll..tulis dlm buku, jgn dok pi cerita kat orang, cuma pada guru…”
    Maaf ye kalau tak faham, tapi lagu ni lah ayat dia …

    • c10 said:

      Assalaamualaikom…
      Saya biasa dengar orang kata “diri hang, diri hang, diri aku, diri aku, hang hang, aku ,aku..rahsia hang rahsia hang, rahsia aku rahsia aku..hang lain aku lain”

      Itu orang yang seperti aour yang melepaskan pucuk masing2. Tiada untungnya.

      “kalau hang dapat sesuatu nikmat, hikmat, rahsia, pengalaman, seronok, bahgia dll..tulis dlm buku, jgn dok pi cerita kat orang, cuma pada guru…”
      Maaf ye kalau tak faham, tapi lagu ni lah ayat dia …

      Itu ialah kata orang yang umpamanya diberi telur, dipecahkan dan digoreng, dimakan dan seterusnya menjadi tahi. Tiada memberi faedah kepada alam.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  118. Assalamualaikom wrt….
    kepada anda yang budiman semua..
    suatu ketika saya sedang berjalan dengan si dia. mula2 kami seia sekata. seiring sejalan. saya memang benar2 mau ikut dia berjalan, berjalan berserta dia.
    diapun berkata pada saya, “kalau engaku ingin ikut berjalan bersama aku syaratnya jangan banyak cakap, jangan tanya itu ini dalam perjalanan nanti”. ok saya setuju.
    kamipun mula berjalan…….. oh seronoknya saya dalam perjalanan itu, saya asyik dan asyik, sebagai manusia baru konon, rupa2nya entah tak berapa lama, di persinggahan awal saya nampak bebayang yang mengasyikkan dan terlalu memukau…. tak terduga saya celupar, “Apa tu?”….. dia diam aja. dalam hati saya mungkin dia kasian si saya yang banyak mahu ni …. lagi, “Siapa tu?”, tanya saya lagi…… yang ketiga kalinya saya baru mahu angkat mulut…..”Kalau gini baliklah kita, kau gagal dan tidak sabar berjalan berserta aku”. spontan cakapnya tapi sangat2 menyedihkan saya.
    kawan2ku sekalian….
    pengalaman itu cukup membuat saya terharu dan sedih disebabkan saya, iya saya yang hingga kini dalam ke-saya-an saya, kerapkali berjalan bersama dia tidak kesampaian. sampai hanya sampai letih, penat, ngantuk.
    jadi mohon kekawan yang budiman di sana, apa kiranya sudi memberi tips atau bekalan agar lain kali kalau saya berjalan bersertanya saya seronok, berjaya dan merasa nikmatnya dalam PERJALANAN.

    wassalam, maaf terlebih dahulu kiranya ada ungkaian yang tak kena.

  119. Dinda said:

    pengalaman itu cukup membuat saya terharu dan sedih disebabkan saya, iya saya yang hingga kini dalam ke-saya-an saya, kerapkali berjalan bersama dia tidak kesampaian.

    Nak ke mana? Sampai ke mana sudah?

    sampai hanya sampai letih, penat, ngantuk.
    jadi mohon kekawan yang budiman di sana, apa kiranya sudi memberi tips atau bekalan agar lain kali kalau saya berjalan bersertanya saya seronok, berjaya dan merasa nikmatnya dalam PERJALANAN.

    ‘Masuk’ ke dalam hingga fanalah segalanya melainkan Allah..

    …di mana aku berada di sana ada DIA..

    • nak ke mana? pertama: saya mengikut dia berjalan untuk mengetahui apa yang sebenarnya dia lakukan dalam PERJALANAN. kedua: minta selesaikan masalah2 saya. ketiga: ke SANA.

      apa komen tuan?

      • Salam…sepatutnya no 1 perg kei no 2…dan no 2 ke no 1…selesaikan masalah bdndiri dulu baru berjalan….dan saya bagi bdndiri awak itu tidak mengikut dia berjalan kerana bila berjalan dlm keadaannya… semata2 adalah dia tidak ada saya lg.

      • Jawapan yang merangkumi semuanya ialah:

        Bertemu-Nya. :-)

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

  120. Salam…saudara mahmud….lama tak memberi komen.

    Silakan saudara….

  121. salam…Abg yg dituakan dari johor, abg jamil sekrg ni sedang sakit tenat…sama2 kita doakan utk kebaikab beliau.

  122. salam……
    sama2lah kita doakan semoga abg. Jamil akan cepat sembuh.
    pada Kak Nor dan keluarga, sabarlah menghadapi ujianTuhan.

  123. salam,
    tabah dan yakin menghadapi situasi gawat memerlukan kekuatan diri yang mutlak, seperti kata empunya kata ” aku bimbing kearah keakuan masing…..” dan juga pusaka yang ditinggalkan ” telah ku temui tali pegangan ku dan kunci di jari ku….” dengannya untuk memenuhi keperluan diri masing2.
    abang jamil memerlukan sokongan dan dorongan untuk menghadapi keADAan dirinya, maka sesiapa yang berhampiran dengan abang Jamil , bantuilah dia supaya sentiasa ingat kepada dirinya.
    tiada yang lebih afdal hanya sentiasa bersama2 dengan dia…….
    kemana pergi empunya kata2 yang sering sangat berkata2
    …dimana aku berada disana dia berada….
    hai , takan tinggal kata2 saja, sedangkan suadara tua dalam keuzuran. buktikan kata2 itu benar dan bermanafaat , kalau tidak hanya tinggal kata2 saja. , seperti burung nuri diajar bercakap…….
    wassallam
    mike….

  124. Semoga Abg Jamil mendapat kesembuhan dan kesihatan seperti sedia kala. Hanya Dia yang tahu apa yang di suratkan. Bersamalah kita memanjatkan doa untuk kesihatan beliau.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  125. salam….Alhamdulilah semlm bdndiri ini dgn beberapa sahabat pergi ziarah Abg jamil di johor…setakat ni Alhamdulilah beliau semakin sehat kmbali…mudah2an insyAllah.

  126. salam…
    Alhamdullilah, bergitulah caranya kita bersuadara, ingat mengingati kewajipan bersama. empunya diri sedang berjuang , kita yang waras perlu bersama2 membantu meringinkan bebanannya dengan mengingatkan dia akan DIRI nya sendiri. Dengan memanjangkan doa utk kesejahteraan itu bagus, tapi , kan lebih afdal empunya diri sendiri yang sedar, tapi kebiasaan nya empunya diri dlm keadaan yang tidak menentu (sedang berjuang). Disini lah letaknya kekuatan sokongan dan dorongan sahabat2 yg sama memahami akan keadaan ADA nya dia.
    Bagi mereka yang mantap pengAKUan nya tidak lah mereka panik dan hilang arah tuju bergitu saja . Ini sangat berkaitan rapat dgn apa yg sering kedengaran kata dari empunya kata2 “TENANG, TENANG, TENANG” ambillah iktibar dari kata2 yg ditnggalkan olih empunya kata.
    janganlah seperti si burung NURi hanya pandai berkata2, pagi , petang dan malam tetap ” good morning”
    Wassallam.
    mike

  127. :-) Suka penulis mendengar akan istilah ‘burung nuri yang pandai berkata-kata..’ dari saudara mike. Walaupun burung itu tidak dianugerahi ‘jiwa’ seperti manusia, dia tetap empunya jiwa yang dari selautan ‘jiwa yang luas’. Ia tetap cantik dan menenangkan mata manusia yang melihatnya. Dan ia tetap kekal begitu hinggalah ‘jiwanya yang kecil’ itu diambil oleh-Nya.

    Walaupun mungkin ia hanya pandai berkata ‘good morning’ hakikatnya ‘jiwanya’ kepunyaan-Nya dan mungkin lagi mulia kerana ia sentiasa bertasbih memuji-Nya walaupun hanya berkata ‘Good Morning’, pagi, petang, siang dan malam. Manusia semuanya begitukah? :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  128. salam,
    …menguasai seluruh alam tanpa satu pun yg terkecuali……
    penggunaan bahasa kadangkala bolih membawa kearah salah faham. maka itu dikatakan, “……. berceritalah dikalangan ahlinya”.
    manusia kerap terpengaruh dengan apa kemampuan jangkauan akal berfikir dan meletak keseluruhan kemampuan pada apa yg terfikir olihnya, disitulah berkisarnya pengertian hidupnya, sedangkan ianya lebih dari itu setelah kita dapat mengeTAHU akan keADAannya.
    manusia ditingkatkan maltabatnya sehingga dilantik sebagai khalifah dunia dan disediakan SYURGA dan NERAKA sebagai pemantau kehidupan insan. tapi, ………………………………… kepada sesipa yg mengeTAHUinya.
    kalau manusia seragam dan satu acuan, tak perlulah ada bergitu ramai Nabi dan Rasul diutuskan sehingga puluhan ribu jumlahnya. renungkanlah sejenak, kenapa bergitu jadinya..?
    ohhhh, tak cukup ruang untuk berkongsi pandangan dan pengalaman, memadailah buat seketika.
    wassallam.
    mike.

  129. salam….
    syukur alhamdulilah abg. jamil dah sembuh walaupun tak seberapa.

    bila mendengar kata bicara
    saya di sini anda di sana
    membuat saya asyik belaka
    hingga terpesona menilai apa yang ada
    rupanya kita sama belaka
    walaupun kini jauh di mata
    namun ………
    namun apa iya?

  130. Saudara sahabat-sahabat seper’Jalan an. Marilah kita bersatu-padu membuat ‘Gerak’ di rumah masing-masing bagi membantu saudara kita di Palestin. Jalan kita serba guna, marilah kita bersatu padu bersama dan niatkan untuk kemaslahatan Islam di muka Bumi. Sambil kita ber’Jalan’ kita niatkan sama-sama sepertimana di bawah:

    ” Ya Allah, sebagaimana engkau pernah menghantar burung-burung ababil menghancurkan tentera bergajah Abrahah, maka kami memohon kepada mu ya Allah, turunkanlah bantuanmu kali ini kepada orang-orang Islam di Palestin, hancurkanlah rejim zionis Yahudi sedahsyat-dahsyatnya” .

    Kita ber’Jalan bersama setiap malam sekurang-kurangnya selama 3 hari berturut-turut. Kasihanilah saudara kita di Palestin. ‘Ini’ yang kita ada, gunapakailah ‘ia’ untuk kemaslahatan saudara Islam kita. Lebih afdal jika kita berkumpul dan ber’Jalan bersama. Apa kata guru-guru dan saudara-saudara senior JBBM?

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  131. Salam… Sekadar berkongsi Pandangan… Pada pandangan saya, setelah cuba mengikuti ape yang telah dibicarakan..agaknya kalian tidak akan ke mana-mana sebagaimana hajatnya. Kalau Pokok persoalan untuk menemuiNya sbgmn maksud “Siapa yang kenal DiriNya, maka mengenal akan TuhanNya”
    Maka, jangan diperbanyakkan bunga-bunga jika nak menemuiNya, teruskan sahaj kpd pokoknya. Dasarnya, kita perlu fahami bahawa bidang ini adalah kepakaran bidang tasawuf, maka kita seharusnya merujuk kepada ahlinya. Sejak zaman rasululuh saw, sahabat, tabiin, salaf hingga kini, saipakah mereka itu?
    Mereka ini yang telah mengenal diri dan menemuiNya dan telah mencapai derajat khawas wal-khawas. Malahan telah banyak mengarang kitab-kitab untuk jenerasi kemudian sehingga kini tetap menjadi panduan buat kita semua.
    Siapa tak kenal dengan Sheikh Abdul Jilani, Sheikh Muhyidin Ibnu Arabi, Hujatul Islam Imam Ghazali, Sheikh Ibnu ‘Atha’illah dan berpuluhan Sheikh,Imam Sufi nusantara yang meninggal kitab untuk kita tuntuni. Cubalah jalani pengajian kitab2 spt Al-Hikam, Futuhatul Makkiyah, Sirrus-Asrar, Fusus-Hikam, Kimia Kebahgiaan… mudahan anda dibimbingNya untuk makrifat Ilmu sebelum mencapai sbenarbenar Makrifatullah.

    • Alhamdulillah. Terima kasih saudara Hamba Allah. Namun bak kata Saudara Mike, hanya jauhari mengenal manikam… :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  132. salam,
    masyaallah…
    kata2 peninggalan org dulu kala,
    – ” buat apa yang disuruh buat, jangan ditanya apa aku buat”.
    – tugasan masing2 telah di tetapkan , jangan seperti “Kuman seberang lautan kelihatan bangkai gajah depan mata tak perasan”.
    – “aku tak akan ubah nasib kaum/sesorang itu melainkan ada kesedaran/keinsafan untuk berubah olih mereka”.
    – “tiada tergerak walau sebutir zarakh tanpa izin mu Ya’Allah”.

    banyak sekali kata2 atau nas yang mengambarkan hala tuju dalam kita bermasyarakat, Perihatin itu wajib tapi prihatin pada diri sendiri itu lah yang dituntut. bermula sesuatu itu dengan diri sendiri jgn sampai diibaratkan “Ibu ketam mengajar anak nya berjalan lurus kehadapan”. bergitu juga kita bermasyarakat, keluarga kita sendiri pun berbalah/teraniaya/diambil kesempatan secara halus dan berbudi, tidak kita perbetuikan,
    Ini mereka yg mempunyai saudara mara yang kayaraya, hingga hanya untuk tukar tayar kereta PERILLEY sewa sebuah kapalterbang ke London. Apaannya ni?
    Simpati tu wajib, tapi, jadi kan ia pengetahuan untuk memajukan diri. Jangan hanya mudah bersimpati yang di depan mata sendiri buat tak’ faham.
    kata2 org dulu-kala, “buat baik berPADA2, buat jahat jgn sekali2″
    sedangkan saudara Mahmud berterusan dgn wadahnya
    “dimana aku berada disana ada dia”, biar mereka dgn peganggannya.kenapa kita hendak mencampuri urusan dari Maha penentu dan Maha MengeTAHUi, Siapalah kita hendak mempertikaikannya atau ingin mepersoalkan urusan “DIA”. Jangan panik tak menentu, biar lah urusan orang NEGARAWAN mengurusinya kerna mereka ada agenda tersendiri.
    masih banyak yang perluk ita renungkan dlm kelompuk kita yg masih keakuan disana sini, tapi, hanya tinggal tapi saja.
    renungkanlah seperbagaiman peninggalan kata2 empunya kata,
    ” aku bawa ke pengAKUan masing2 dan dapat memberi manafaat kepada diri masing2 dengan mengunakan sesuatu dan sesuatu…..”
    wassallam
    mike.

    • banyak sekali kata2 atau nas yang mengambarkan hala tuju dalam kita bermasyarakat, Perihatin itu wajib tapi prihatin pada diri sendiri itu lah yang dituntut. bermula sesuatu itu dengan diri sendiri jgn sampai diibaratkan “Ibu ketam mengajar anak nya berjalan lurus kehadapan”.

      Benar sekali Saudara Mike. Ya, prihatin kita kepada diri sendiri serta golongan kita-kita jua amat penting bagi memperbetulkan mana yang pincang. Terima kasih di atas tegurannya.

      bergitu juga kita bermasyarakat, keluarga kita sendiri pun berbalah/teraniaya/diambil kesempatan secara halus dan berbudi, tidak kita perbetuikan,
      Ini mereka yg mempunyai saudara mara yang kayaraya, hingga hanya untuk tukar tayar kereta PERILLEY sewa sebuah kapalterbang ke London. Apaannya ni?

      Benar sekali. Keluarga. Hendaknya Saudara Mike boleh bertukar pandangan bersama kita bagaimanakah caranya untuk kita perbetulkan semuanya itu. Mungkin boleh kita perbetulkan kembali apa yang tidak betul itu.

      Simpati tu wajib, tapi, jadi kan ia pengetahuan untuk memajukan diri. Jangan hanya mudah bersimpati yang di depan mata sendiri buat tak’ faham.
      kata2 org dulu-kala, “buat baik berPADA2, buat jahat jgn sekali2″

      Saudara, benarkah simpati itu wajib? Tapi kami setuju dengan pendapat saudara yang mengatakan simpati adalah pengetahuan bagi memajukan diri. Benar. Tapi sejauh mana pula ‘simpati’ mampu memberi impak khusus kepada kemajuan diri? Mungkin saudara ada pandangan tersendiri. Kita kongsikan bersama ya.

      sedangkan saudara Mahmud berterusan dgn wadahnya
      “dimana aku berada disana ada dia”, biar mereka dgn peganggannya.kenapa kita hendak mencampuri urusan dari Maha penentu dan Maha MengeTAHUi, Siapalah kita hendak mempertikaikannya atau ingin mepersoalkan urusan “DIA”. Jangan panik tak menentu, biar lah urusan orang NEGARAWAN mengurusinya kerna mereka ada agenda tersendiri.

      Benar. Mungkin salah perhitungan hamba menyeru kita-kita membantu saudara seagama kita di sana memohon pertolongan Yang Maha Perancang. Mungkin salah. Penulis meminta maaf jika dianggap ‘penyalahgunaan’. Namun, pada penulis, apalah salahnya kita memanjatkan ‘doa’ pada-Nya untuk saudara kita di sana. Kan Nabi SAW ada bersabda lebih kurang begini maksudnya:

      “Orang Islam itu seperti sekujur tubuh. Satu bahagian tubuh sakit, seluruh tubuh merasakan sakitnya”

      Ya, benar. Yang dekat kita pun mungkin ada yang perlu lebih kita titikberatkan. Namun, ‘titipan’ itu tak mampu diuraikan dengan perkataan. Diamnya ‘rasa’ tidak bermaksud tidak berpe’Rasa’an, melainkan hanya Dia yang Maha Tahu keberadaan ‘harapan’ itu yang disuratkan sejak azali.

      masih banyak yang perluk ita renungkan dlm kelompuk kita yg masih keakuan disana sini, tapi, hanya tinggal tapi saja.

      Agaknya apa punca jadi begini? Diri sendiri? Jika diri sendiri, bagaimana pula untuk mengatasinya? Adakah benar Diri yang di dalam itu kita terbitkan dengan saksama? Penulis tidak fikir hanya tinggal ‘tapi’. Sudah disuratkan setiap badan Diri masing-masing sudah di ‘anugerah’-kan. ‘Anugerah’ itu mengikut kecenderungan masing-masing untuk menggunakan. Keakuan itu tetap di situ, pada tempatnya yang di sebalik hitam dan putih jua.

      renungkanlah seperbagaiman peninggalan kata2 empunya kata,
      ” aku bawa ke pengAKUan masing2 dan dapat memberi manafaat kepada diri masing2 dengan mengunakan sesuatu dan sesuatu…..”
      wassallam

      Apa itu sesuatu yang dibawa? Apa itu sesuatu yang diguna? Manfaat kepada diri sendiri sahajakah? atau manfaat kepada sejagat A.La.M.? :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  133. salam buat saudara dgn mengelar diri “Hamba Allah”
    dari mana saudara ini ?
    tak ribut tiada hujan, tup, tup, tup
    tasawuff……
    pak sheikhlah, tok gurulah , tok wali entah apa2 lagi ditambah pulak dgn berbagai2 kitab.
    hendak jual kitab ke…
    ini bukan forum menunding jari, hanya untuk mencari hening dikalangan kelompuk fahaman/pegangan/didikkan Bapak Dr. Bagindo Mohctar (BBM).
    tapi dalam perbincangan, sokongan2 diperlukan untuk meluaskan skop fahaman, Maka rujukkan pada NAS – NAS dan kata2 orang terdahulu dijadikan sandaran selain dari buku peninggalan BBM sendiri. bukan niat menindak/menafi/menolak tapi, ambil ikhtibar satu-satu supaya mantap fahamannya.
    takut nanti seperti, ” dikejar tak dapat, dikendung berciciran”
    Ini diambil berat untuk menjaga kesusilaa diri seperti nas yg berikut”……hendaklah kamu berbincang dikalangan ahli2 kamu supaya tidak menimbulkan fitnah…..”. Ini dibahagi pada 2 perpektif, iaitu mereka2 yg arif dan mereka dlm kelumpuk yg sama.
    Inilah yg dimaksudkan kalau kita berbincangan dari berlainan sudut/tapak/fahaman , maka timbullah cerita 10 orang buta meraba seekor gajah, masing2 dengan penemuannya”.
    Jangan dikelirukan dengan kata2/perkataan atau fahaman, “hanya jauhari yang jua mengenal menikam”
    wassallam
    mike.

  134. salam,
    matang dan licik cara pendekatan saudara mahmud utk mendapat menafaat dari perbincangan. “….mengundur setapak tidak bererti mengalah….”
    -a- tetapi, apa yg menyedihkan, ada yg mengaku lebih tiga puloh thn bergerak tapi masih meraba2 seperti bermain PIANO yg tak bertemu “key note”.
    Adakah ini yg dimaksudkan bergerak?
    berGERAK atau meRASA mana satu jadi pilihan. kedua2nya perlu tapi ada tempat meletak akan kesesuaiannya.
    -b- ada yg bergitu taksub hinggakan semua yg dilakukan mesti cara Bapak, tidakkah kita mahu berfikir “…..aku bawa kepada pengakuan diri masing2…..”
    -c- yang sedih sekali, ada yang mengaku dirinya jelmaan bapak hinggakan batuknya menyerupai batuk bapak. disini saya berani mengatakan kalau bergitu pendirian ada jelmaan bapak dalam tubuh badan yg mengaku, saya mutlak mengatakan bapak sesat dan mengajar ilmu sesat.
    sedangkan beliau ada mengatakan
    ” aku sering berulang alik”,
    “aku baru pulang dari sana”,
    “dihadapannya aku telah tiada”,
    “kembaliku dijemput”.
    Kalau bapak masih bolih menyerapi dlm diri yg mengaku diserapi, ini adalah satu bidaah lagi memesungkan ahkidah ianya mirip pada kebudayaan keAgamaan hindu.
    dan yg ketara, kebanyakkan sentiasa mengharapkan kuasa mistik yg mampu memberi kekuatan dan keajaiban.
    Adakah ini yg BBM bimbing Ilmu pengeTAHUan pada kita, untuk mengejar mistik dan keajaiban.?.
    Sedangkan Tajuk buku bapa pun jelas mengatakan.
    i. Ilmu Mengenal Diri/Diri yang ku kenali
    ii. Bahtin ku
    dan ditambahkan pulak kata2 achir beliau, “…kalau tak bisa mengawal alam kecil bagaimana bisa mengawal alam besar…”.
    seperti kata org dulukala,
    – “Jgn digundah bintang dilanggit, rumput keliling rumah pun tak habis dikenali”.
    – “Jgn dipersalahkan lantai jongkang-jingkit kalau tak pandai menari”
    – “tup tup, ibu dipersalahkan kerna mengandung”
    renung, renung, renung,
    jangan asyik berwadah ” dimana aku berada disana ada DIA”.tapi fahaman masih tebal dgn mengharap. belum mutlak lagi pegangan diri.
    APAKAH KATA2 TERACHIR BBM
    ” setelah aku temui tali………..dan …………….ditangan ku…..”
    hingga ada beliau berkata, “hingga disuapan masih tercari.2…”

    wassallam
    mike

  135. mike said:

    -a- tetapi, apa yg menyedihkan, ada yg mengaku lebih tiga puloh thn bergerak tapi masih meraba2 seperti bermain PIANO yg tak bertemu “key note”.
    Adakah ini yg dimaksudkan bergerak?

    Itu bahagian badan Diri masing-masing.

    berGERAK atau meRASA mana satu jadi pilihan. kedua2nya perlu tapi ada tempat meletak akan kesesuaiannya.

    Adakah ianya seiring sejalan, seia sekata? Rasa dan Gerak itu? Bagi kami, ya, mestilah seiring.

    -b- ada yg bergitu taksub hinggakan semua yg dilakukan mesti cara Bapak, tidakkah kita mahu berfikir “…..aku bawa kepada pengakuan diri masing2…..”

    Cara bapak sebagai ‘asas’. Kerana ‘Jalan’ ini diperdapat daripada Bapak bukan? Asas seperti diajar perlu diturutkan. Bila sudah berJalan baharulah badan Diri itu pula mengambil tempatnya.

    -c- yang sedih sekali, ada yang mengaku dirinya jelmaan bapak hinggakan batuknya menyerupai batuk bapak. disini saya berani mengatakan kalau bergitu pendirian ada jelmaan bapak dalam tubuh badan yg mengaku, saya mutlak mengatakan bapak sesat dan mengajar ilmu sesat.

    BENAR. Setuju dengan saudara. Tak sangka pula ada yang sampai begitu sekali. Eloklah pulang ke pangkal jalan kerana perJalanan kita adalah perJalanan balik batang.

    dan yg ketara, kebanyakkan sentiasa mengharapkan kuasa mistik yg mampu memberi kekuatan dan keajaiban.
    Adakah ini yg BBM bimbing Ilmu pengeTAHUan pada kita, untuk mengejar mistik dan keajaiban.?.

    Biasalah orang kita. Belajar sesuatu untuk sesuatu, mengikut nafsu nafsi yang ada. Kerana itulah ‘yang 5′ dan ‘yang 6′ perlu dipegang dengan kukuh agar tujuan sebenar tidak tersasar. Kembali semula kepada ‘asas’ seperti yang bapak ajar dan perturunkan untuk anak didiknya; dan untuk sesuatu keajaiban sudah sememangnya kita peroleh kerana Jalan ini sendiri pun sudah ajaib. :-)

    dan ditambahkan pulak kata2 achir beliau, “…kalau tak bisa mengawal alam kecil bagaimana bisa mengawal alam besar…”.

    Bagaimana mahu kita bezakan ‘alam kecil’ dan ‘alam besar’? ALAM… bukankah kedua-duanya? Kembali semula pada pertemuan kiri dan kanan kita-kita. Ingatlah ‘kunci’ yang dibawa, itulah alam sealam-alamnya. Beza cuma pada peringkat perkembangan sahaja.

    jangan asyik berwadah ” dimana aku berada disana ada DIA”.tapi fahaman masih tebal dgn mengharap. belum mutlak lagi pegangan diri.

    Pegangan diri yang bagaimana yang mutlak itu? :-) Fahaman dan harapan, dari situlah kita belajar, dari situlah titik tolak kepada perkembangan Diri. Jangan pula dipersalahkan kepada mereka yang ingin belajar, boleh jadi yang nampak dungu itu lebih bijak dari kita. :-)

    APAKAH KATA2 TERACHIR BBM
    ” setelah aku temui tali………..dan …………….ditangan ku…..”
    hingga ada beliau berkata, “hingga disuapan masih tercari.2…”

    ..dan tambahan kata-kata bapak dalam penceritaannya:

    “Telur ayam sudah diperdapat. Eramkan ia agar ia beranak dan berkembang menjadi ayam dan mengeluarkan telur lagi. Sungguhlah rugi kepada mereka yang perdapat telur ayam tersebut, dipecahkan, digoreng, dimakan dan menjadi tahi. Tidak diperkembangkan”

    dan tambahan kata-kata bapak lagi lebih kurang begini:

    “Jalan ini umpama emas sepuluh. Walaupun dilemparkan ke dalam longkang yang amat busuk airnya dan lumpur hitam yang kotor, jika diambil dan dibasuh ia tetap akan bersinar dan berharga”

    Renung-renungkan. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  136. salam….
    mengharap berbedza dari merancang
    merancang pula berbedza dengan berfikir
    berfikir itu berbedza dari spontan
    saudara Mahmud, masih berbedza antara pengertian dan perbuatan ianya saling berkait tapi tak mutlak.
    sering dikatakan olih empunya kata , ” jangan duduk di ALAM FIKIRAN tapi hendak lah kita berfikir”.
    renungkan, renungkan renungkan
    maka timbul cerita BBM , Pedati, Tukang Pedati dan kerbau.
    telah sampai kedestinasi masing kembali ketempat masing,
    Kerbau ke kandang
    Pedati ke Garage
    Si Pedati ke rumah
    tapi aku tetap aku bukan mereka
    ditambah cerita BBM
    setelah diaju pertolongan , jangan panik akan ketidak ketahuan , tapi biar ia melakukan……
    banyak gambaran dan contoh kalau hendak dikongsikan tapi keadaan tak mengizinkan, just draw key point for consideration.
    tup , tup, tup mana pulak datangnya ke 5 dan ke 6, inilah yang dikatakan tersasar dari asas pelajaran (mungkin saya tak dapat memahami maksud saudara tapi,…}
    asas pelajaran
    5 di dalam dan 5 diluar
    kunci di tanganku
    pengerakkan yang tak bolih di kawal.
    dan dimulai dan diachiri dengan 2xmah syahdat , tiada kompormi kalau tak mengerti hanya tinggal kata2 saja (orang Yahudi lagi pandai)
    saudara mahmud,
    cari lah pengerti ALAM KECIL dan ALAM BESAR
    permulaan pun ALAM, apa itu ALAM ?
    dalam sajak yang di pertuntunkan banyak mengurai
    tapi membaca banyak yang bolih ,
    mengerti amat sedikit,
    kerna aku beri hidayatku pada yg sedikit , kerna ………
    Maka, mutlak lah kata2 yang empunya kata, setelah rahsia mu aku ketahui, tiada lagi rahsia antara kita ”
    jgn mudah berwadah “Dimana aku berada, disana ada dia’ kalau masih ada ciri 2 ……………..!!!!.
    wassalam
    mike.

  137. Alhamdulillah sedikit demi sedikit kita sudah mula menghuraikan apa yang tersirat. Mungkin perkataannya kurang difahami tetapi ‘rasa’nya dapat dirasai… :-) Baiklah. Penulis teruskan dengan pandangan saudara Mike sepertimana di bawah:

    mengharap berbedza dari merancang
    merancang pula berbedza dengan berfikir
    berfikir itu berbedza dari spontan
    saudara Mahmud, masih berbedza antara pengertian dan perbuatan ianya saling berkait tapi tak mutlak.
    sering dikatakan olih empunya kata , ” jangan duduk di ALAM FIKIRAN tapi hendak lah kita berfikir”.
    renungkan, renungkan renungkan

    BENAR saudara. Berfikir dengan ‘Akal’ bukan akal. :-) Itulah yang mutlak.

    maka timbul cerita BBM , Pedati, Tukang Pedati dan kerbau.
    telah sampai kedestinasi masing kembali ketempat masing,
    Kerbau ke kandang
    Pedati ke Garage
    Si Pedati ke rumah
    tapi aku tetap aku bukan mereka

    Diri.

    ditambah cerita BBM
    setelah diaju pertolongan , jangan panik akan ketidak ketahuan , tapi biar ia melakukan……
    banyak gambaran dan contoh kalau hendak dikongsikan tapi keadaan tak mengizinkan, just draw key point for consideration.

    Ya, tumpukan kepada rasa yang te’Rasa’.

    tup , tup, tup mana pulak datangnya ke 5 dan ke 6, inilah yang dikatakan tersasar dari asas pelajaran (mungkin saya tak dapat memahami maksud saudara tapi,…}

    Saya betulkan sekali lagi ungkapan penulis dlm quote sebelum ini.

    Kerana itulah ‘yang 5′ dan ‘yang 6′ perlu dipegang dengan kukuh agar tujuan sebenar tidak tersasar

    bukan yang ke-5 dan yang ke-6 melainkan ‘yang 5′ dan yang 6; itulah dia Rukun Islam dan Rukun Iman. Kemudian penulis sambung lagi dengan kenyataan

    Kembali semula kepada ‘asas’ seperti yang bapak ajar dan perturunkan untuk anak didiknya; dan untuk sesuatu keajaiban sudah sememangnya kita peroleh kerana Jalan ini sendiri pun sudah ajaib

    dan kerana itulah kita boleh anggap ‘Jalan’ yang kita perdapat ini sebagai satu anugerah. Apa ‘asas’ perJalanan kita ya? :-) Saudara Mike sambung pula dengan quote di bawah:

    asas pelajaran
    5 di dalam dan 5 diluar
    kunci di tanganku
    pengerakkan yang tak bolih di kawal.
    dan dimulai dan diachiri dengan 2xmah syahdat , tiada kompormi kalau tak mengerti hanya tinggal kata2 saja (orang Yahudi lagi pandai)

    Apa pula 5 di dalam dan 5 di luar yang saudara maksudkan ya?

    saudara mahmud,
    cari lah pengerti ALAM KECIL dan ALAM BESAR
    permulaan pun ALAM, apa itu ALAM ?
    dalam sajak yang di pertuntunkan banyak mengurai
    tapi membaca banyak yang bolih ,
    mengerti amat sedikit,

    Yang mengerti tak semestinya BETUL, dan yang membaca tak semestinya SALAH. Semuanya bergantung pada badan Diri masing-masing untuk pemahaman masing-masing atas kecenderungan masing-masing jua layaknya.

    kerna aku beri hidayatku pada yg sedikit , kerna ………
    Maka, mutlak lah kata2 yang empunya kata, setelah rahsia mu aku ketahui, tiada lagi rahsia antara kita ”
    jgn mudah berwadah “Dimana aku berada, disana ada dia’ kalau masih ada ciri 2 ……………..!!!!.

    Kita diberi kelebihan untuk memilih bukan menghukum. Semoga kita-kita semuanya memilih untuk menjadi ‘Insan Kamil’ dengan sentiasa melaksanakan ‘Amal Soleh’. Itulah yang bapak ajar dalam membawakan Jalan ini.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  138. Salam,
    Pengertian banyak yg salah faham kerna ianya mengikut kemampuan diri, berpandu pada pengeTAHUan dan pengALAMman individu.
    membaca tetap sama, hanya lengok and lorat saja yg berbedza,
    contoh A.P.A. tetap apa tak bolih jadi kamu atau engkau tapi tetap apa…
    haaa hah maksud apa itu lah yang berbedza2
    – apa bertanya
    – apa terperanjat/terkejut
    – apa pertanyaan/persoalan
    – apa ingin tahu
    – apa yang keliru
    dan berbagai2 apa lagi
    5 di dalam 5 di luar itu asas Ilmu BBM yang dinamakan sisepuloh, kalau tak jelas buang aje buku peninggalan BBM
    jangan dicampur aduk didikkan BBM dgn Agama
    Belajar Agama ada di tempatnya , khas untuk Agama.
    Didikan BBM ilmu pengeTAHUan …………………………………
    jangan dicampur aduk, walau pun ianya tak dapat dipisahkan ibarat seperti Irama dan Lagu kalau dipisah pincanglah ia. Tapi, tajuk perbualan kita Ilmu pengetahuan bukan HUKUM HAKAM.
    – Jauhari jua mengenal manikam.
    – tak tahu berjoget jgn salahkan lantai jongkang jongkit.
    saya ambil kesimpulan “rupanya yang disana tak sama yang disini”
    “serupa tapi tak sama”
    tapi masih bolih dikagum, ada inisiatif untuk mengajak bersama2 mengurai yg tersirat.tapi masih jua keliru kerna atas sesuatu….
    Perjalananku Ibarat perjalanan balik batang, bergerak dari bumi ke langgit dan menguasi perantarannya.
    KALAU HANYA ADANYA DIA DIMANA ADA AKU, BAGAI PULA YANG TIADA “DIA” kemana pulak AKU
    Jgn mudah berwadah kerna ianya bolih mengelirukan
    kemaskan pertanyaan ini dulu
    siapa aku ?
    siapa dia ?
    adakah berlainan elemen atau hanya berlain nama ?
    perlu benar2 tahu kerna dia dan aku…………………….
    sering dikatakan sibalik dia ada dia tapi bukan AKU….
    kerna dia sipengembara….
    dan aku tetap aku.
    wassallam
    mike.

  139. Mike said:

    Pengertian banyak yg salah faham kerna ianya mengikut kemampuan diri, berpandu pada pengeTAHUan dan pengALAMman individu.

    Ya, bahagian masing-masing Diri.

    5 di dalam 5 di luar itu asas Ilmu BBM yang dinamakan sisepuloh, kalau tak jelas buang aje buku peninggalan BBM

    Saudara, bertenang, bertenang dan bertenang. Kan itu yang dianjurkan oleh bapak. 5 di luar dan 5 di dalam itu adalah si sepuluh? Penulis baru tahu. Mungkin belum habis memahami, kerana semakin dalam kita faham, semakin dalam pula permainan akal yang berdaging. Tapi, penulis rasa kurang setuju dengan perkataan saudara yang menyuruh kita-kita membuang buku itu jika tidak faham. Itu bukan caranya.. atau mungkin saudara tersinggung dengan pertanyaan tersebut. Penulis merakamkan perkataan maaf.

    jangan dicampur aduk didikkan BBM dgn Agama
    Belajar Agama ada di tempatnya , khas untuk Agama.
    Didikan BBM ilmu pengeTAHUan …………………………………
    jangan dicampur aduk, walau pun ianya tak dapat dipisahkan ibarat seperti Irama dan Lagu kalau dipisah pincanglah ia.

    BENAR, jangan dicampur adukkan kerana JBBM adalah ilmu pengetahuan. Syahadat yang diamalkan bukankah satu ciri agama? Penyerahan yang kita laksanakan semasa bergerak kan salah satu ciri agama? Mengapa takut benar mahu dikaitkan dengan agama, sedangkan agama itulah asas kepada Jalan kita ini? Dan saudara sendiri sudah mengakui di dalam pandangan saudara bahawa didikan JBBM tidak dapat dipisahkan, bak irama dan lagu. Jadi, mengapa mahu dipisahkan? Tapi tak mengapa, memang sebenarnya Ilmu Pengetahuan ini PERLU dipisahkan dengan agama. Guru-guru ramai yang berkata begitu. Jadi anggaplah ilmu ini seperti ilmu kaji Bumi atau ilmu metafizik mungkin. :-)

    Tapi, tajuk perbualan kita Ilmu pengetahuan bukan HUKUM HAKAM.

    Ya, terima kasih atas tegurannya. Kerana itulah kita jangan menghukum, kerana ia akan mempengaruhi hukum hakam. Benar bukan?

    - Jauhari jua mengenal manikam.
    – tak tahu berjoget jgn salahkan lantai jongkang jongkit.

    Ya, jauhari mengenal manikam, tetapi manusia pun kenal manikam mana yang kaca dan yang palsu. Inisiatif manusia. Kemudian, mengapa pula kita mahu berjoget di atas lantai jongkang jongkit sedangkan sudah diketahui lantai itu tak sempurna? Pun inisiatif manusia. :-)

    saya ambil kesimpulan “rupanya yang disana tak sama yang disini”
    “serupa tapi tak sama”

    Kerana itu kita berbincang dan bertukar pandangan. Kita rasa begitu, namun kita ada ‘Rasa’ yang sama. Di bawah bapak yang sama. Jadi? Salahkah bertukar pandangan, bertukar idea?

    tapi masih bolih dikagum, ada inisiatif untuk mengajak bersama2 mengurai yg tersirat.tapi masih jua keliru kerna atas sesuatu….

    Segala puji bagi Allah. Ya, keliru, kerana itulah perlunya perbincangan untuk mengungkaikan kekeliruan itu bukan? Penulis bersyukur kerana kesudian saudara sealiran muncul di sini dan memberikan pandangan-pandangan yang ajaib-ajaib.

    Perjalananku Ibarat perjalanan balik batang, bergerak dari bumi ke langgit dan menguasi perantarannya.
    KALAU HANYA ADANYA DIA DIMANA ADA AKU, BAGAI PULA YANG TIADA “DIA” kemana pulak AKU
    Jgn mudah berwadah kerna ianya bolih mengelirukan

    :-)

    kemaskan pertanyaan ini dulu
    siapa aku ?
    siapa dia ?
    adakah berlainan elemen atau hanya berlain nama ?
    perlu benar2 tahu kerna dia dan aku…………………….
    sering dikatakan sibalik dia ada dia tapi bukan AKU….
    kerna dia sipengembara….
    dan aku tetap aku.

    Saudara sudah jawab pertanyaan saudara itu sendiri. Terima kasih di atas perkongsiannya. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  140. greeting,
    mahmud said;
    Mengapa takut benar mahu dikaitkan dengan agama, sedangkan agama itulah asas kepada Jalan kita ini?

    “..wahai siburung nuri petah berkata2 indah sekali kedudukan mu bersangkar emas , bercawan perak tapi apakan daya mata lepas badan terkurung.”

    isu perbincangan jgn di libatkan dgn keAgamaan sedang Dato’ Dr. Asri bekas mufti Perlis didakwa kerna tanpa permit., negara kita tertakluk dgn perundangan yg berdaulat. Apa tauliah yg ada pada saudara utk menghurai ttg keAgamaan ?. Negara kita masih mutlak memutuskan berhubung kait dgn Agama. Isu dasar keAgamaan hak Negara, “ALLAH” diputus mutlak utk org Islam malaysia saja, Agama lain tidak benarkan tapi Sabah/Sarawak bolih. Ini semua diluar bidang kita jgn coba2 bermain api, kalau di Negara lain saya tak pasti.

    Ramai bijakpandai Agama di achiri dgn mata pedang kerna pertahan fahaman nya, sanggup kah saudara, Lehir dijadikan ganjaran. ???.
    Jgn cakap tak serupa bikin, kantung kering (tak duit) udah mengelabah, belum lagi memikir utang itu dan ini, masaalah yg tak terungkap mengabah hingga hilang punca dan arah….

    NAS mutlak, tiada siapa bolih pertikaikan, tapi, kut, kut, kut, rujuk pada kitab itu dan ini dan huraian dari sheikh itu dan ini dan ditambah lagi mengelirukan dgn amalan biasa yg telah berkurun diAmalkan. Inilah yg tak mahu dilibatkan Agama dgn Pengetahuan. Walau pun mutlak dan tak dapat dipisahkan iaitu seperti Aur dengan Tebing, seperti Isi dgn Kuku, sepert mata itam dan putih dan seperti apa2 lagiiiiiiiiiiiiii. tapi kesesuaian bertempat….. bisa uraikan.

    Saudara kena ingat, dibumi mana saudara berpijak !!!!. Jangan terlalu terpengaruh dgn KEAKUAN sendiri, kerna, ketara ia impak yg berbedza ,menyebut AKU, Mengata AKU dan AKU.
    mungkin saudara lupa, PHD BBM ialah thesis METAFIZIK nya,
    Ini Ilmu METAFIZIK jgn sekali2 keliru……………..
    Kalau ada buku sekadar hiasan mata, dibakar lebih baik kerna ianya bolih menyesatkan.
    Maka itulah selepas 30 thn wafat S.A.W, semua kitab2 yg menulis perihal dan ucapan nya , diperintah bakar olih Khalifah Mu’aawiyah, riwayat olih Zayd ibn Thabit.
    YANG KU CARI ,
    BAKAR TAK HANGGUS, DIJEMUR TAK LONGKAH, DIREMDAM TAK REPUT…..
    binatang apa nie, kucing ke, ular ke, ikan ke , tah apa2 nie….
    wassalam
    mike
    renungkan, renungkan, renungkan.

  141. Salam, terima kasih saudara mahmud kerana pandangan saudara lebih memihak pd bdn diri ini.

    Ini ilmu pengetahuan bukan agama…ya benar tidak dpt dinafikan dan tidak pulak selama ini bdndiri ini mengatakan ilmu pengetahuan ini agama…cuma bdndiri ini seiringkan dgn agama seperti yg dimaksudkan oleh saudara mahmug kita…

    Bila disentuh solat dlm seminar…kita akan sentiasa kedengaran suara2 dgn tegas mengatakan jgn dicampur adukkan ilmu pengetahuan ini dgn agama…kalau begitu tidak perlulah kita atau bdndiri ini mengucap dua kalimah syahadat apabila kita atau bdndiri ini menjalankan tugas…kerana solat dan dua kalimah syahadat berada didlm satu rukun…yakni rukun islam.

    Kalau begitu…
    Hilanglah org dua kaliman syhadat…
    Hilanglah gerak berserta dua kalimah syhadat…kerana kita telah mencampurkan ilmu pengetahuan ini dgn agama…

    Kalau begitu hukumnya.

    • Alhamdulillah… Segala puji-pujian hanya bagi Allah… Hidup dan matiku hanya bagi Allah… Tiada daya dan upaya melainkan dengan izin Allah…

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  142. greeting,
    mahmod said;
    “jauhari mengenal manikam, tetapi manusia pun kenal manikam mana yang kaca dan yang palsu’

    Bahasa itu indah mencermin keperibadian bangsa, melayu.
    jauhari itu gelaran di beri untuk mengiktirafkan keariffan , kebijaksaan, kepakaran makluk yg bergelar MANUSIA bergitu jua dgn panggilan Doktor, Dentist, Architect, Seniman dsb. Bukannya kayu, besi, batu atau binatang.

    Inilah yang dikatakan buta bahasa tapi pandai berkata2.
    kepakaran manusia mengikut akan kemahuan dan kemampuan individu itu sendiri, “there is no such things a born leader”.
    Dengan kepakaran yg dianugerah, dapat lah manusia itu melalui penghidupan nya berlandaskan kepakarann yang ada padanya,
    jangan jadi sipenciplak (plagiarism) ciplak sana jual disini, ciplak disini jual di sana achirnya perperangkap dgn kata2 sendiri, sebab diri nya tak tahu dan pasti apa yg dia buat dan dikataya.
    furtherance what mahmod said;-
    ” mengapa pula kita mahu berjoget di atas lantai jongkang jongkit sedangkan sudah diketahui lantai itu tak sempurna?’

    sekali lagi saudara mahmod dibuai mimpi/angan2/alam fikiran/mengharap rupanya.
    tek sebenar;
    – tak tahu berjoget jgn salahkan lantai jongkang jongkit.
    ini gambaran keperibadian seorang manusia yg sering menyalahkan orang lain untuk menutupi kesalahan/kelemahan diri sendiri.
    sifat ini lumrah dan sifat ini yg sering kita temui..dlm masyarakat kita.

    – kalau terlalu “defensive” tiada apa dapat dikongsi.kan
    – kalau sekadar membuat “quote” dan meng’iya’kan saja tak dinamakan bertukar pendapat.
    – tiada nampak buah fikiran sendiri kalau sekadar “copy/paste” apa yg ada.

    melahirkan buah fikiran sendiri dari apa yang telah difahamkan/dibimbing/diajar/dididik akan memberi impak besar pada pengertian dan pengeTAHUannya. rather then, sekadar copy/paste.

    jelas sekali kata2 peninggalan empunya kata;
    ….”Aku membawa kalian kepada pengAKUan masing masing”..

    wassallam
    mike.

  143. greeting,

    saudara abid, jangan melatah tak keruan terus menghukum tanpa benar2 faham tajuk perbincangan.
    sering kedengaran orang tua2 berkata, ” jangan menyampuk kalau orang sedang bercakap, takut2 tak kena tajuk perbualan”

    kalaau kail panjang sejengkal jgn di duga lautan dalam
    kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepi pantai.

    Kata2 hikmah org dulukala memberi ingatan pada kita untuk lebih berani meneroka sesuatu yg baru dengan tidak melupai kemampuan diri sendiri. Ini tidak, tanpa usul periksa menerkam seperti panglima, bila terhantuk terasa gayat. terus mengecut tanpa batas, dimana nanti hendak meletak diri.

    soalan nya bukan ada yang salah atau ada yang benar. perbincangan berkisar pada ilmu pengeTAHUan yang di bawa olih BBM iaitu Ilmu METAFIZIK . Sememangnya Ilmu metafizik sering bercanggah pendapat dengan orang Umum, taksiran mereka kedalam dan taksiran orang umum keluar. walau pun kedua2 nya benar tapi penhayatan berbedza.

    peninggalan kata2 BBM dalam buku beliau;
    BUKAN SYURGA YANG KU CARI, BUKAN NERAKA YANG KU PINTA TAPI, PADA YANG MENGADAKAN ADALAH MATLAMATKU.

    wassallam
    mike

  144. Melatah…menyampuk…….

    Saudara yg kaitkan dgn anak2 bapak yg lain…saudara persoalkan sudah 30 tahun membawakan…dan saudara mempersoalkan berbagai2 lg…

    Klau bdndiri ini takut dilambung ombak sudah tentu tidak akan masuk dlm perbincangan ini…

    Bdndiri sudah biasa dgn pandangan manusia…baik tuduhan yg jahat…fitnah yg bermcm2…

    Org luar sudah pasti…tapi org sealiran yg medukacitakan bdndiri ini…

    Jalan bukan cukup dgn faham…bukan indah dgn kata2 tapi rahmat.. anugerah.. dan pilihan Allah yg penting.

    Klau menduduk diri sampai tertidur apa gunanya…klau menduduk diri setakat bermain dialam diri pun apa gunanya…

    Benarkah bdndiri sudah jadi siTahu…

    • Ya, benar tu saudara abid. Itulah yang kita namakan kelemahan manusia. Sebenarnya yang memandang lemah dan enteng kepada kita itulah yang sebenarnya lemah dan pengecut. Tak mengapa… bukankah pengAlaman itu?

      Ya, sungguh sedih sekali tiadanya kesepakatan di dalam persatuan. Malu, sedih dan kecewa kerana masing-masing mengatakan dia hebat. Hebat sangatkah mereka-mereka yang mengatakan dia hebat itu? Ampunilah dosa-dosaku ya Allah, hindarilah diriku dari penyakit-penyakit hati, sifat-sifat riak, takbur dan ujub kepada diri sendiri.

      Blog ini dibina bukan saja-saja, bukan permainan budak-budak, bukan permainan jongkang jongket, melainkan adalah untuk menyatupadukan silaturrahim antara kita, bertukar-tukar pandangan, berbincang, berkongsi pengAlaman. Bukan mahu saling salah menyalahkan sesama saudara. Ingat, kita adalah hamba. Ingat. kita tiada apa. Semuanya milik Allah jua…

      Kita hanyalah sebesar kuman dan mungkin lebih kecil lagi di alam makrokosmos di jagat raya ini. Jadi, teruskanlah berJalan hingga kita bertemu Allah kelak. Biarkan tuduhan, biarkan fitnah. Bukakan Alam, bukakan hijab, bukakan segala ilmu, dan janganlah kita terus terperup di bawah tempurung. Yang hanya kenal kegelapan. InsyaAllah…

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  145. Terlebih dahulu, penulis meminta maaf kepada anak didik bapak yang berkunjung terutamanya saudara mike, kerana mungkin pandangan yang penulis beri itu seperti ‘burung nuri’ yang hanya pandai berkata-kata, yang hakikat sebenarnya, nak berkata-kata pun tak pandai. Pesan bapak, “kepala ku sudah lama ku buangkan” …dan itulah yang penulis praktikkan.

    Mike said:

    isu perbincangan jgn di libatkan dgn keAgamaan sedang Dato’ Dr. Asri bekas mufti Perlis didakwa kerna tanpa permit., negara kita tertakluk dgn perundangan yg berdaulat. Apa tauliah yg ada pada saudara utk menghurai ttg keAgamaan ?. Negara kita masih mutlak memutuskan berhubung kait dgn Agama. Isu dasar keAgamaan hak Negara, “ALLAH” diputus mutlak utk org Islam malaysia saja, Agama lain tidak benarkan tapi Sabah/Sarawak bolih. Ini semua diluar bidang kita jgn coba2 bermain api, kalau di Negara lain saya tak pasti.

    Allah segalanya. :-)

    Ramai bijakpandai Agama di achiri dgn mata pedang kerna pertahan fahaman nya, sanggup kah saudara, Lehir dijadikan ganjaran. ???.

    Apa pernyataan saya yang saudara maksudkan menghina dan merendah-rendahkan agama Islam? Ke agama lain yang saudara maksudkan? Jabatan Hal Ehwal Agama Negeri Sembilan sudah pun mengunjungi badan Diri kita-kita untuk pengesahan Jalan yang dibawa suatu masa dahulu. Jadi? Apa kesimpulannya?

    Jgn cakap tak serupa bikin, kantung kering (tak duit) udah mengelabah, belum lagi memikir utang itu dan ini, masaalah yg tak terungkap mengabah hingga hilang punca dan arah….

    Perkataan di atas adalah untuk badan Diri yang tiada Jalan. Jika sudah ada Jalan, apa nak risau. Kan rezeki itu dari Dia? Kan ujian itu pun dari Dia? Tenang, tenang dan tenang. Kembali semula kepada pertemuan kiri dan kanan.

    NAS mutlak, tiada siapa bolih pertikaikan, tapi, kut, kut, kut, rujuk pada kitab itu dan ini dan huraian dari sheikh itu dan ini dan ditambah lagi mengelirukan dgn amalan biasa yg telah berkurun diAmalkan. Inilah yg tak mahu dilibatkan Agama dgn Pengetahuan. Walau pun mutlak dan tak dapat dipisahkan iaitu seperti Aur dengan Tebing, seperti Isi dgn Kuku, sepert mata itam dan putih dan seperti apa2 lagiiiiiiiiiiiiii. tapi kesesuaian bertempat….. bisa uraikan.

    Ada penulis sentuh pasal kitab dalam membawakan Jalan ini? Saudara, bertenang.. tumpukan pada Rasa. Jangan diikutkan nafsu ego, belajarlah untuk menjadi Insan Kamil.

    Saudara kena ingat, dibumi mana saudara berpijak !!!!. Jangan terlalu terpengaruh dgn KEAKUAN sendiri, kerna, ketara ia impak yg berbedza ,menyebut AKU, Mengata AKU dan AKU.

    :-) Aku dan aku. Diri?

    mungkin saudara lupa, PHD BBM ialah thesis METAFIZIK nya,
    Ini Ilmu METAFIZIK jgn sekali2 keliru……………..
    Kalau ada buku sekadar hiasan mata, dibakar lebih baik kerna ianya bolih menyesatkan.

    Siapa yang sesat? Eh, mahal buku tu saya perdapat dari guru-guru saya. Taknaklah dibakar. Bukan kah ilmu metafizik itu? :-)

    Maka itulah selepas 30 thn wafat S.A.W, semua kitab2 yg menulis perihal dan ucapan nya , diperintah bakar olih Khalifah Mu’aawiyah, riwayat olih Zayd ibn Thabit.

    Ini dah masuk sejarah Islam. Jangan dikaitkan dengan Jalan kita.

    YANG KU CARI ,
    BAKAR TAK HANGGUS, DIJEMUR TAK LONGKAH, DIREMDAM TAK REPUT…..
    binatang apa nie, kucing ke, ular ke, ikan ke , tah apa2 nie….
    wassalam

    Eh, takkan saudara tak mengerti?

    Jangan marah… nanti kena jual… (bak kata Allahyarham P.Ramlee) Emosi Diri dan emosi nafsu berbeza. Semoga kita-kita dapat membezakan ianya dengan saksama. Tumpukan pada Rasa, ber Jalan lah ke seluruh makrokosmos dan jelajahilah mikrokosmos. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  146. mike said:

    Inilah yang dikatakan buta bahasa tapi pandai berkata2.kepakaran manusia mengikut akan kemahuan dan kemampuan individu itu sendiri, “there is no such things a born leader”.
    Dengan kepakaran yg dianugerah, dapat lah manusia itu melalui penghidupan nya berlandaskan kepakarann yang ada padanya,

    Maaf. Mahu bercerita tentang bahasa, sila tanyakan kepada pakar bahasa. :-)

    jangan jadi sipenciplak (plagiarism) ciplak sana jual disini, ciplak disini jual di sana achirnya perperangkap dgn kata2 sendiri, sebab diri nya tak tahu dan pasti apa yg dia buat dan dikataya.
    furtherance what mahmod said;-
    ” mengapa pula kita mahu berjoget di atas lantai jongkang jongkit sedangkan sudah diketahui lantai itu tak sempurna?’

    sekali lagi saudara mahmod dibuai mimpi/angan2/alam fikiran/mengharap rupanya.

    Itulah dia pengAlaman. Mungkin saudara sudah cukup pengAlaman hingga tidak perlukan lagi pengAlamn tersebut mungkin. Dari mimpi jadi realiti, dari tiada menjadi ada. Dan segalanya ada. Bukankah begitu wahai saudara yang bijaksana? :-)

    tek sebenar;
    – tak tahu berjoget jgn salahkan lantai jongkang jongkit.
    ini gambaran keperibadian seorang manusia yg sering menyalahkan orang lain untuk menutupi kesalahan/kelemahan diri sendiri.
    sifat ini lumrah dan sifat ini yg sering kita temui..dlm masyarakat kita.

    Oh, begitu. Kenapa tidak digunakan bidalan yang lebih indah? Jongkang jongkit itu kan hanya budak-budak sahaja yang bermain? Orang dewasa mana main jongkang jongkit lagi. Bidalan yang tidak kena pada tempatnya. Maaf.

    – kalau terlalu “defensive” tiada apa dapat dikongsi.kan
    – kalau sekadar membuat “quote” dan meng’iya’kan saja tak dinamakan bertukar pendapat.
    – tiada nampak buah fikiran sendiri kalau sekadar “copy/paste” apa yg ada.

    Saudara, kita bersaudara. Mengapa pula mahu berbalah balah. Pada penulis, semua orang ada hak menyatakan pendapatnya. Itu pendapat masing-masing. Kita tak boleh paksa orang lain terima pendapat kita. Sila muhasabah Diri. Bukankah sudah ada Jalan? Sudah ada Rasa? Gunakan sebaik-baiknya. :-)

    melahirkan buah fikiran sendiri dari apa yang telah difahamkan/dibimbing/diajar/dididik akan memberi impak besar pada pengertian dan pengeTAHUannya. rather then, sekadar copy/paste.

    Hati-hati. Negara ada undang-undang. :-)

    jelas sekali kata2 peninggalan empunya kata;
    ….”Aku membawa kalian kepada pengAKUan masing masing”..

    Apa yang saudara faham tentang pernyataan itu ya? :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  147. mike said:

    saudara abid, jangan melatah tak keruan terus menghukum tanpa benar2 faham tajuk perbincangan.
    sering kedengaran orang tua2 berkata, ” jangan menyampuk kalau orang sedang bercakap, takut2 tak kena tajuk perbualan”

    Tak mengapa. Bukankah si penulis yang membkakan blog ini sebagai medah perbincangan? Tiada salahnya, dan tiada apa pun yang hendak ditakutkan. Setiap Diri ada pendapatnya. ikutkan sahaja… teruskan… semuanya kehendak Allah jua…

    kalaau kail panjang sejengkal jgn di duga lautan dalam
    kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepi pantai.

    penulis perbaiki semula bidalan itu. Kalau kail panjang sejengkal, apa salahnya menduga lautan dalam; :-) kalau takut dilambung ombak, apa salahnya berumah di tepi pantai… :-) …pengAlaman itu… Tak salah… teruskan… :-)

    Kata2 hikmah org dulukala memberi ingatan pada kita untuk lebih berani meneroka sesuatu yg baru dengan tidak melupai kemampuan diri sendiri. Ini tidak, tanpa usul periksa menerkam seperti panglima, bila terhantuk terasa gayat. terus mengecut tanpa batas, dimana nanti hendak meletak diri.

    Sarang tebuan jangan dijolok, silap haribulan terkena bisanya. Jangan dihina di pandang lekeh kepada orang lain. Kita pun bukannya sempurna… cuma mungkin peroleh sedikit keajaiban. Itu pun sedikit sahaja. jangan sibuk melihat bintang di langit, tanah yang dipijak dilupakan… :-)

    soalan nya bukan ada yang salah atau ada yang benar. perbincangan berkisar pada ilmu pengeTAHUan yang di bawa olih BBM iaitu Ilmu METAFIZIK . Sememangnya Ilmu metafizik sering bercanggah pendapat dengan orang Umum, taksiran mereka kedalam dan taksiran orang umum keluar. walau pun kedua2 nya benar tapi penhayatan berbedza.

    Metafizik sahajakah? :-)

    peninggalan kata2 BBM dalam buku beliau;
    BUKAN SYURGA YANG KU CARI, BUKAN NERAKA YANG KU PINTA TAPI, PADA YANG MENGADAKAN ADALAH MATLAMATKU.

    :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  148. greeting,

    Pantun seloka, syair, peribahasa dan perumpamaan dan banyak lagi gaya orang melayu menyampai maksud yg tersirat. telah perlu mereka berterus terang kalau mahu meyampai makasud memadai dengan kata2 kiasan.
    kalau perumpamaan Melayu ……………………………..lantai jongkang jongkit di sama kan maksud dengan jongkang jongkit di padang mainan kanak2., letihhhhhhhhhhhh.
    tak dape’ den nolong de’eh, hanyutttttttt.
    kata2 pedas dan keras bukan bererti menentang
    kalau mengikut sekadar untu menyenangkan hati , tiada penDIRIan namanya.
    isu perbincangan berlandaskan buku2 BBM yang di wasiatkan kpd semua anak2 didiknya yang ingin mebaiki akan keadaan diri masing2.
    disini lah letaknya kebukaan BBM utk sekalian yg mendampingi ILmu pengeTAHUan belaiu, sila rujuk kpd surat BBM yg terachir kpd Major Abd Rahman yg mengingatikan beliau supaya jangan dikongkong, bebaskan mereka mengikut keAKUan masing2.

    sarang tebuan ke, sarang kelolot ke, tetap nya makluk yg dijadikan atas fitrahnya. masih ragu2, sia2 aje 30/40 thn mengaku anak didikkan BBM.

    tiada siapa yg bolih mengaku, aku telah sempurna. jelas sekali BBM telah maklumkan, ” … dikhadiratnya aku tiada apa2….hingga utk mengadu, aku malu…”. mengapa masih terbawa2 anggapan yg negatif dan prasangka.

    kecewa, kecewa, kecewa…

    kesuntukkan masa tak dapat hendak dilanjutkan.

    kata peninggalan empunya kata ” kalau sudah di universitas takkan pula kesekolah dasar, konon menjaga hati……..”

    wassallam,
    mike.

  149. Teruskan… :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  150. Salam…

    Mengapa saudara mike kecewa…sandaran yg saudara bawa sebagai contoh tidak kena……DihadiratNya Aku tiada apa2…hingga utk mengadu…Aku malu…”mengapa terbawa2 anggapan yg negatif dan prasangka….disini ada dua alam…yakni

    1. alam kemalaikatan ?

    2. alam kemanusian ?

    Bukan semua pandangan saudara… bdndiri ini tolak…ada yg boleh diterima….

    Klau perbincangan in masihi berlandaskan semata2 buku2 bbm…bermakna bdndiri ini masih terkongkong…masih terjajah ?

  151. greeting,
    bukan contoh Abid, ianya kata2 dari peninggalan BBM, mungkin tak faham maka tu lah menerkam tak bertempat.
    apa pulak berbagai alam, Alam melakut tak ke !!!!! atau nak jadi orang 2 alam, geli ngeleman ehhhhhhhhh
    wahai abid,
    ini lah yg dikata menyampuk seperti ikan lampan di tepi Jamban……………belum apa2 sudah menyambar….
    wahai abid
    senaskah Al-Quran mempunyai berbagai taksiran dan kefahaman kupasan, tapi ianya tetap Al-Quran dijadikan pegangan dan rujukkan untk berbagai……..maka, berbagai2 Mahzhab sehingga berpuluh bilangannya. seperti contoh kaum syiah di Iran mengucap dan selawat kepada Saidina Ali Abi Talib. mereka masih Islam dan berpegang kepada Al Quran.

    bergitu juga kita yg mengaku sealiran, noktah pertemuan hanya melalui 3 pendekatan iaitu
    i. bimbingan terus dari BBM
    ii. melalui orang2 yg bolih membimbing atau terbimbing
    iii. Buku2 BBM – Diri ku yg ku kenali/mengenal diri
    – Bathin ku
    selain dari yg dimaksud bukan lah dari kelompok yg sama walau pun kita ketahui ramai pondok2 perguruan lain (even Qiqong, Reiki dan banyak lagi dan terkini BERGURU kpd ALLAH bimbingan Abu Sangkran) yang mempunyai
    – Gerak
    – Rasa
    kalau tajuk perbincangan Ilmu Metafizik yg di ketengahkan olih Bapak Bagindo Dr. Mohtar, maka jangan lah lari tajuk, takut nanti terkeluar…….
    kupasan, fahaman, pengalaman yg dapat itu membedzakan antara satu sama lain. maka, BBM sering mengingatkan “lakukan experimen dan experimen supaya mantab kefahaman”, maka ditambah lagi, “dalam mengajar aku berlajar dlm belajar aku mengajar” sehingga jadi orang, maka berkata ia lagi “hidup bolih ditumpang mati bolih di……”

    Ini sampai tak tahu ujung pangkal tup, tup meletup, seperti juga bidalan orang tua2, org masuk ikut pintu secara terhormat , ini ada pulak yg panjat/masuk ikut tingkap, menyongsang namanya.

    di tutup dengan kata2 peningalan yg berkata, “…..jangan jadi seperti helang , hendak makan perlu terbang…..”

    wasallam
    mike.

  152. Salam…memang benar itu adalah kata2 peninggalan bbm…saudara ambil kata2 itu sebagai contoh utk menguatkah pandangan saudara….?

    Byk saudara kaitkan kias2an agama dgn ilmu pengetahuan ini…saudara nak campur adukkan ilmu pengetahuan ini dgn agama atau saudara nak seiringkan mereka berdua…?

    Bdndiri ini setuju dgn 3 pendekatan yg saudara maksudkan….bdndiri in tambah lg satu pendekatan…pengalaman bdn sendiri…cuma satu soalan bdndiri ini nak tanya pd saudara mike..bagaiman bdndiri ini nak dpt bimbingan terus dari bbm sedangkan beliau sudah meninggal dunia…

    Sebenar saudara yg tak faham dgn maksud….2 alam itu…?
    Ini adalah pengalaman salah seorg yg diTuakan dgn bbm….ia sekadar penamaan dlm sesuatu keadaan..klau bdndiri ini tidak tahu tentang alam malakut…sia2 saja selama bdndiri ini belajar ilmu laduni…

    Bila saudara kaitkan pengalaman bbm dialam hadiratNya….dgn terbawa2 anggapan negatif dan prasangka…saudara tidak membezakan 2 keadaan…?

    InsyAllah perbincangan ini tidak keluar dari yg sebenarnya.

  153. greeting,

    melayu dengan adat yg membesar
    Agama tatasusila hidup
    pengetahuan dengan
    Abid said,;
    “cuma satu soalan bdndiri ini nak tanya pd saudara mike..bagaiman bdndiri ini nak dpt bimbingan terus dari bbm sedangkan beliau sudah meninggal dunia…

    wahai abid,
    BBM telah lama kembali yg ada hanya pengetahuan beliau yg (masih segar tapi ada yg tercemar) ditinggal semaada pada individu atau tercatit dlm buku2 beliau. …. bukan bermaksud terus berguru dgn beliau, tapi pengetahuan beliau yg bolih dikongsi dr mereka yg memahami nya duluan.
    Dan sebagai iktibar dan renungan fahami cerita benar,
    Semasa hidup beliau, ada seorang anak didiknya telah menumbuh pertumbuhan seakan2 sama di Singapura dan mengelarkan diri MAHAGURU,
    beliau BBM mempertikaikanya dgn bertanya, mana pengalamanya baru setahun jagung udah mengaku MAHAGURU……….
    renungkan , renungkan, renungkan.
    letihhhhhhhhhhhhhhhhh.

    mahmob said,
    “Pesan bapak, “kepala ku sudah lama ku buangkan” . kalau ini yg BBM maksudkan tiada kepala iaitu tiada berotak, sama lah seperti orang GILA, TAK WARAS, TAK CUKUP AKAL, TERENCAT AKAL ,hishhhhhhhhhhhh
    yg di maksudkan ialah Alam fikiran iaitu angan2, berharap, bermimpi, hanyut dlm buai khayalan dan sebagai2 nya., macam mat jenin coretan dongeng dulukala……..
    and mahmob said;
    “dan itulah yang penulis praktikkan’
    tak dapet den nak menguraikan nyo laiiii, buatlah apo yg terdayo, usah digundahkan laii iolah, biar siluncai terjun dgn labu2 nya

    wassalalllam
    mike.

  154. Salam…apa yg saudara mike gambarkan… bdndiri ini telah tahu dan faham…cuma masih ada yg tidak cukup dgn gambaran yg saudara bagi…daripada soalan bdndiri ini….

    Apa yg saudara mahmud katakan itu benar dan apa yg saudara mike kupaskan itu benar…

    InsyAllah awal pg esok satu rombongan dari malaysia seramai 21 org akan ke padang indonesia utk menghadiri majlis perkahwinan cucu bbm…mudah2an semuanya selamat…insyAllah.

  155. greeting,

    wahai abid,
    dengan prasadana yg terbatas ini , apa yg dapat di perluahkan melainkan tebatas saja.
    utk memahami sesuatu bkn hanya dgn tahu dan faham aja, walau pun itu pra-syaratnya., pengalaman membentukkan sesuatu dgn budi dan iktizam.
    maka itulah S.A.W berkhalwat selama 15 thn sebelum menyibar kpd seluruh umat.
    wahai abid,
    keAgamaan yg sering dibuat rujukkan kerna, berdiri di atss landasan yg sama , pegangan yg sama, kefahaman yg sama dan mudah untuk mengurai atas pengertiaan yg sama and “speaks with the same langguage.”
    wahai abid,
    kalau bermaksud utk mendapat tujuk ajar BBM melalui ALAM…..(tah apa2 alam, lebih baik elakkkan, itu semua diluar………)
    maka terbitlah teguran BBM kpd salah seorang anak didik nya mengakui sering didampingi/didatangi olh Sheikh Abdul Kadir Jalani dan berkata BBM, Sheikh tersebut telah bertahun meninggal dan adakah kamu kenalnya, maka kamu mengakui didampinginya.
    Olih itu, jangan duduk dalam perkampungan SANGKA…. ilmu yg dibawa kemajuan diri bkn “OTORDOX”.

    seperti berkata empunya kata:
    setelah kita seiring sejalan, raksiamu menjadi rahsia ku dan tiada lagi rahsia antara kita…………..

    wassallam
    mike.

  156. Nampaknya kian rancak berdialog. Alhamdulillah. Mana yang baik kita ambil, mana yang tidak baik dibuang dan dijadikan pengajaran buat sempadan kita-kita.

    Setiap kita perdapat bahagian masing-masing, masing-masing ada fahamannya tersendiri dan masing-masing ada pembawakannya tersendiri. Kita diberi pilihan oleh Tuhan untuk memilih mana yang terbaik untuk Diri kita. Terpulang kitalah.

    Apa pun ilmu yang ada dalam JBBM ini hanyalah ilmu. Nak dihuraikan melalui perkataan memang susah kerana semuanya terpulang pada ‘Rasa’. Bagaimana kita mahu menghuraikan ‘Rasa’ yang terasa itu? Jika kita mahu huraikan jua, itulah yang timbul berbagai-bagai kefahaman yang kadang-kadang kelihatannya ‘salah’, tapi sebenarnya tidaklah salah, kerana pandangan kita itu berdasarkan ‘akal’ daging kita. Bukan ‘Akal’ yang di dalam. Besar jauh bezanya. Tinggal kita bagaimana mahu membuat perbezaannya.

    Yang mengaku Mahaguru, mengaku ada dampingan dsb nya lagi itu sebenarnya adalah pendapat mereka itu. Jangan kita persoalkan kerana kita bukan tahu tentang itu. Itu sudah bahagiannya masing-masing. Terpulanglah bagaimana mereka mahu membawakannya. Kerana kita beragama Islam, ikutlah seperti yang Nabi SAW ajarkan. Jgn lari dari itu, kerana bagaimana baik dan hebatnya makhluk itu, tak sehebat dan berkahnya Nabi SAW. Kerana makhluk dan kejadian paling sempurna yang Allah jadikan ialah baginda Rasulullah SAW.

    Bukanlah saya ingin mencampur adukkan ‘Jalan’ kita dengan ‘agama’.. bukan. Melainkan janganlah kita lupa pegangan kita, iaitu apa yang Nabi SAW pernah pesan pada umatnya:

    “Berpeganglah kamu kepada dua, iaitu Qur’an dan sunnahku (Hadith) maka kamu tidak akan sesat selamanya’

    Jadi fikir-fikirkanlah betapa pentingnya keselarian ‘Jalan’ kita ini dengan agama. BBM hanya memperkenalkan ‘ilmu’ ini, tapi asasnya tetap sama, untuk mewujudkan ‘Insan Kamil’ iaitu manusia yang ‘orang’. Bukan manusia yang hanya tahu hidup. :-) . Ini pendapat penulis, tak semestinya betul dan tidak semestinya salah. Itu berdasarkan pemahaman penulis sepanjang penulis membawakan ‘Jalan’.

    Jika saudara Mike tidak setuju pun tak mengapa, masih banyak lagi rahsia ghaib yang perlu kita sama-sama pelajari. Ha, buat saudara Abid, sampaikan salam kemesraan buat saudara-saudara kita di sana bila ke sana nanti. Hajat badan Diri mahu turut serta, apakan daya tidak berkesempatan. InsyaAllah di lain masa nanti. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  157. Salam saudara mike…memang suasana ini terbatas tapi masih boleh beri kiasan yg jelas….bdndiri ini faham dgn maksud saudara mike….

    Terus terang …maaf.. bdndiri ini tidak lansung bersetuju dgn pandangan saudara…

    Ilmu ghaib …berjalan dialam ghaib…utk menemui yg Maha Ghaib…apa suasananya..keadaannya…tidak boleh dgn andaian…sangkaan…agak2… itu yg pasti ?

    Sedih dan kesian pd bdndiri mereka yg masih mengkongkongkan perjalanan mereka sendiri….itu yg masih bermain dialam diri sendiri…

    NAK SAMPAI KE HADIRATNYA…dgn ilmu bdndiri sendiri nak sampai…dgn amalan sendiri nak sampai…SAPA kelian…KASAR sedikit kiasan yg bdndiri nak berikan….MIMPI DISIANG HARI LAH….ini adab beramal dlm ilmu laduni….cuma klau Allah berkehendak itu lain crita….

    Nak smpai dgn mengisi dgn gurui yg membuka bdndiri masing2…mengisi dgn org2 lama sezaman bbm…lihat latar belakang mereka dulu…ilmu apa yg bdndiri ini nak ambil utk bdndiri smpai keSANA…Faham2 sendiri lah saudara mike…

    Mengisi dgn org2 yg telah sampai…org2 yg boleh membawa bdndiri ini utk berjalan….org2 yg dipilih oleh Allah s.w.t..baik yg zahir atau pun yg ghaib…

    Kata2 bbm pd salah seorg yg dituakan…klau zahir tidak dtg pd kau ? jgn bimbang tunggu saja yg ghaib dtg….

    Maaf… klau bdndiri ini mau menunjuk pandai…

  158. Maaf…bdndiri ini tidak dpt hadir bersama2 dgn rombongan ke majlis perkahwinan cucu bbm….insyAllah telah dikirim salam pd ibu sekeluarga…

    Senang hati bdndiri lihat penerangan saudara mahmud… jelas…padat dan benar…

  159. greeting,

    berbagai sudut pandangan hendak ditengahkan, rupa2nya silap anggapan , berbincang dengan 10 org buta untok mengenalpasti seekor gajah , patutlah penattttttttttt.
    – Seorang dgn berbagai alam…..
    – dan seorang lagi pulak dgn. ciplaknya (plagiarise)
    maka tiada ketemu noktah perbincangan.
    cara dan kefahaman, (telah berulang kali dimaklumkan……..) sehinggakan surat terachir kpd Major Abd. Rahman dari BBM jelas memaklumkan , ………arah tuju kpd pengAKUan masing2.
    kenapa hendak berpuak2 dan berparti2 , inikan medan terbuka siapa setuju dipersilakan. kalau tidak, siapa perduli, lu dgn cara lu, gua dgn cara gua, petikkan surah al-kafirunn ayat 6, “lakum dinukum waliyadin’ .
    kenapa hendak terasa tersingung atau tak puas hati, berbincang mengikut pendapat masing bukan nya mengikut terlunjuk. kalau tak setuju , siapa perduli bukan nak rebut piala pusingan BBM.
    hanya, yang kelihatan faham -maksud sipenyampai tak kesampaian kepada sipenerima, bukan itu salah sipenyampai atau seperima. tapi keadaan yg tak memihak.
    berbedza cara susun atur penyampai adalah mengikut tujuan sipenyampai untuk menyampai maksudnya. kias dan bidalan adalah alat yg digunakan, kenapa mesti celaru.
    bersedia untuk merima kritikkkan wajar utk penambahbaikan tahap
    – pengeTAHUan
    – PengALAMan
    – sensitiviti
    idup sentiasa bergerak dan berubah bukan pasif atau statik , kalau pasif/mati barang mati namanya. kata empunya kata “….. aku berpegang pada hidup..bukan yang mati…….”
    Maka, perpecahan di kalangan anak2 didik BBM terlalu ketara, JB, Melaka , KL, Penang, A.setar, Selatan Thailand , Singapura dan Indonesia , masing terlalu menunding jari antara satu sama lain. kenapa, ?
    medan sekecil ini pun telah mencerminkan keperibadian individu, apatah lagi kalau melibat bilangan yg ramai., hancurrrrrrrrr.
    tiada siapa yang “indispensable”, awalan tek perbincangan telah banyak menguraikan. tak payahlah buat ulangan, penattttttttt.
    wassallam
    mike.

  160. mike said:

    berbagai sudut pandangan hendak ditengahkan, rupa2nya silap anggapan , berbincang dengan 10 org buta untok mengenalpasti seekor gajah , patutlah penattttttttttt.
    – Seorang dgn berbagai alam…..
    – dan seorang lagi pulak dgn. ciplaknya (plagiarise)
    maka tiada ketemu noktah perbincangan.

    Ada unsur negatif di situ. Tak mengapalah. Teruskan dengan pengAlaman saudara. Kami yakin suatu masa kelak saudara akan memahami apa yang kami cuba terangkan. Kami tak pernah penat dalam membawa ‘Jalan’ ini ke medan bicara. Mungkin saudara sahaja berpendapat begitu. Tak mengapa.. teruskan, lama-lama nanti ‘pandai’ la.

    medan sekecil ini pun telah mencerminkan keperibadian individu, apatah lagi kalau melibat bilangan yg ramai., hancurrrrrrrrr.

    Inilah akibatnya kalau mahu tunjuk hebat, mahu tunjuk dialah yang betul, orang lain semuanya salah. Tak mengapa. PengAlaman. Teruskan. :-)

    Penulis yakin suatu masa kelak akan lahir Leader JBBM yang akan menyatupadukan semuanya ahli-ahli sedunia. InsyaAllah.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  161. dalam kesempatan ini kiranya sdra Abid bertemu Ibu kirim salam sama dia, kami dari Pulau Borneo.

    • Salam ….tahun lpas bdndiri ada ziarah ibu di jakarta…dan kemudiannya ibu dgn anak2 beliau ada dtg kemalaysia pd hujung tahun lpas selama 1 bulan lebih, program ziarah….

  162. Saudara mike bercrita seolah2 kami ini mempersoalkan saudara punya pendpt…tapi klau dilihat saudara yg nampak saudara sentiasa betul….

    InsyAllah bdndiri pernah bersama dgn Hj rahman penang…hj jamil johor…hj kamarudin kl…bagi bdndiri ini tidak ada masalah pun utk bersama dgn berbagai latar belakang…bdndiri pun ada berbincang dgn ydp kedah pun tak ada masalah…yg ada masalah ialah saudara…bahkan dgn ibu pun bdndiri pernah bersama…bdndiri ini dpt berbagai pengalaman apabila bersama dgn mereka semua….apa yg bdndiri smpaikan hanyalah asas perjlanan…klau itupun saudara tak faham…payahlah.

  163. greeting,
    wahai sang abid,
    “jANGAN DUDUK DALAM PERKAMPUNGAN SANGKA
    “angguk tak semesti bererti betul, geleng tak semesti bererti salah”
    dalam kontek perbincangan tiada siapa menuduh salah atau betul,
    hanya siapa makan “cili padi” dialah yang terRASA pedas.
    perbincangan hanaya berkisar ILmu METAFIZIK bimbingan BBM, itu saja.!!!!!!!!!!!, kenapa, ……………….binggung ?????
    Ini macam minta pengiktifannnnnnnnn aje dgn membuat pendedahan berjumpa berbagai2 sianu-anu, who’s care/ siapa peduli.???.

    kata peninggalan BBM,
    ” udah disuapin masih tercari”
    dan juga kata beliau,
    “aku sering berulang alik dari sana”

    wahai abid,
    “Jgn disulitkan perkara yang mudah, kalau sekadar tak jumpa punca”.

    wassallam
    mike
    “DEVIL’S ADVOCATE”

    • Kembali semula di pertemuan kiri dan kanan. Inilah dia perJalanan balik batang. Tiada istilah berprasangaka sekiranya kita-kita sama-sama bervariasi dalam membawakan Jalan mengikut kecenderungan masing-masing. Persetankan pemikiran berdaging yg diselaputi nafsu dan berprasangka negatif.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  164. Salam…bukan bdndiri ni saja yg akan alami tapi sepatut pd sekelian anak2 bbm dan perkara ini bukan benda pelik atau benda baharu…klau saudara tak merasa..maaflah bukan bahagian saudara…tapi ramai lg yg merasa sebagaimana bdndiri ini merasa….

    Bdndiri ini smpati pd saudara….mungkin saudara tak dpt pendedahan dari jlan saudara sendiri atau guru saudara sendiri….

    Bdndiri tak perlu pengiktirafan saudara…ckup dgn yg diTuakan…

    Belajar ilmu ghaib klau tak berjalan dialam ghaib mcmana nak bertemu dgn Maha Ghaib….dlm perjlanan ghaib dgn diri insyAllah akan bertemu pengalaman ghaib…klau itu saudara tak alami…sedih sekali…

  165. greeting
    wahai abid
    ungkpan dari BBM amat jelas,
    “perjalanan ku dari BUMI ke LANGGIT………….”,
    Faham dulu yang mana dimaksudkan olih BBM iaitu
    i. BUMI
    ii. LANGGIT.

    apa pun alasan dibuat jangan sesekali kita lupa, landasan perbincangan kita atas pengeTAHUan yg diperkenalkan olih BBM.

    Ilmu METAFIZIK yg dibawa BBM mengarah kepada keNYATAan , bukan hayalan, anggapan, andaian , tapi nyata.
    maka, berkata ia, “………buat sampai menjadi kenyataan….” dan juga sering diucapkan “…sudah disuapin masih mencari.2…..”
    kenapa ???

    Wahai sang Abid,
    BBM ada berkata, “……jauh tiada bersempadan dekat tak bersentuhan……” dan “..aku sering ulang alik…”

    wahai abid, kupaslah, selamilah, fahamilah kata2 peninggalan BBM hingga ketemu maksud yg tersirat, jgn ambil fahaman ikut faham sendiri atau faham selain yg dimaksudkan olih BBM. maka itu BBM berkata, “…. udah disuapin pun masih mencari…”

    laduni ke
    alam itu,ini ke
    atau apa2 lagi
    jangan dikelirukan dgn Ilmu METAFIZIK yg difahamkan olih BBM, kalau kita mengaku sebagai anak didik BBM. ikut cara dia mengenal akan diri.
    Maka, itulah buku awalan beliau di beri jodol “MENGENAL DIRI” mengikut “preception” beliau. bukan guru itu atau guru ini, tapi mengikut kajian beliau.

    kalau kiita mengaku sebagai anak didik BBM, maka ikut lah cara beliau dalam “mengenal diri” dalam kontek ILMU METAFIZIK yang di bawa olih beliau.

    BBM ada berkata; “….aku baru pulang dari sana….”
    dan satu kias klasik BBM,” ..berjalan berrombongan sampai ke pintu yang terpahat nama aku, aku saja yg bolih masuk tinggallah sekalian yang ada……..bye, bye, bye”

    wahai sang abid,

    BBM menunjuk jalan yang mudah, terang, senang untuk diikuti, jangan dikelirukan dengan fahaman – fahaman selain cara beliau. dan achir nya dengan menemui diri bawa lah kepada pengAkUan masing2.
    – pertama temui diri
    – kedua pengAKUan masing2

    wahai sang Abid,
    “SIAPA LU NAK MENGHUKUM….,”

    kalau benar di kata kan olih BBM
    “………sering ulang-alik….”, perlukah mendapat pengesahan, pengiktirafan , dari makluk 2 yg masih tercari2, seperti bermain piano yang tak ketemu KEY .atau yang masih beranggapan itu dan ini ???

    ” udah disuapin masih mencari…….” BINGGUNG ?????

    wssallam
    mike
    DEVIL’S ADVOCATE

    • mike said:

      Ilmu METAFIZIK yg dibawa BBM mengarah kepada keNYATAan , bukan hayalan, anggapan, andaian , tapi nyata.
      maka, berkata ia, “………buat sampai menjadi kenyataan….” dan juga sering diucapkan “…sudah disuapin masih mencari.2…..”
      kenapa ???

      Metafizik itu sendiri pun sudah merujuk kepada ‘di sebalik fizik’. Apa maksudnya? Ghaib bukan? :-)

      wahai abid, kupaslah, selamilah, fahamilah kata2 peninggalan BBM hingga ketemu maksud yg tersirat, jgn ambil fahaman ikut faham sendiri atau faham selain yg dimaksudkan olih BBM. maka itu BBM berkata, “…. udah disuapin pun masih mencari…”

      laduni ke
      alam itu,ini ke
      atau apa2 lagi
      jangan dikelirukan dgn Ilmu METAFIZIK yg difahamkan olih BBM, kalau kita mengaku sebagai anak didik BBM. ikut cara dia mengenal akan diri.
      Maka, itulah buku awalan beliau di beri jodol “MENGENAL DIRI” mengikut “preception” beliau. bukan guru itu atau guru ini, tapi mengikut kajian beliau.

      Saudara, jika kita hendak memahami apa yang dituliskan di dalam riasalahnya BBM, mesti berguru. Mesti ada guru yang memberikan panduan. Ya, benar, guru utama kita ialah Allahyarham Bapak. Tapi kita mesti ingat ke mana ilmunya diperturunkan; di mana kita perdapat ilmunya itu. Bukankah daripada guru? Bak kata guru senior dalam BBM:

      “Jangan lupa Allah, Jangan lupa Ibu Bapa, dan Jangan lupa Guru”

      Saudara mungkin faham apa yang dimaksudkan di dalam risalah bapak itu, persoalannya ‘BENARKAH sepertimana sangkaan saudara itu?’ Adakah saudara merujuk kepada GURU saudara yang mengijazahkan? Kami melihat saudara berpendapat berdasarkan akal daging saudara. Sila ‘Tanggalkan Kepala Dari Badan’. Praktikkan itu dahulu. Masih banyak lagi yang perlu kita perdalami dan perhalusi. Bukan sekadar ‘metafizik’.

      BBM menunjuk jalan yang mudah, terang, senang untuk diikuti, jangan dikelirukan dengan fahaman – fahaman selain cara beliau. dan achir nya dengan menemui diri bawa lah kepada pengAkUan masing2.
      – pertama temui diri
      – kedua pengAKUan masing2

      wahai sang Abid,
      “SIAPA LU NAK MENGHUKUM….,”

      Adakah saudara sudah yakin saudara sudah ketemu apa yang saudara nasihatkan di atas sana? Kita memang tidak berhak menghukum, dan adakah saudara sedar yang saudara sekarang ini ‘pandai-pandai’ nak menghukum? Sedarkah saudara? Jangan berhujah seperti ayam betina. Telur sebiji riuh sekampung. Berhujahlah dari ‘Akal’ yang di dalam. Bak kata guru-guru kita:

      Tumpukan pada rasa yang terasa…

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • greeting,

        si ciplak sudah berbunyi, tapi , sekadar berbunyi.aje le…. tetap ciplak.

        maksud dan tujuan yg disampaikan telah berulang2 sebagaimana yg telah diuraikan dlm perbincangan terdahulu.
        carilah pengertian sebenar dari perkataan yg di rujuk.
        kalau metafizik itu bermaksud ghaib
        ghaib itu apa ???
        renungkan sebelum melonjak , ” look before you leap”
        kalau tidak menguna akal sebagaimana yg sering di ‘emphasize” olih BBM, maka berginilah jadi 30/40 tahun bermain piano tak jumpa KEY nya, merewang rewang seperti konduktor okestra. adakah ini yg dimaksudkan ???
        fahami lahhhhhhhhh kata2 yg di tinggalkan olih BBM. jangan lah seperti cerita “musang dgn buah anggur, tak dapat dikatakan masam ”
        dunia ini luas, bergitu juga pengeTAHUan BBM ini luas, kalau dah tak faham jangan terus melompat kerna tak sehaluan , sehaluan dan seperdapat itu berbedza impaknya.
        tumpu pada RASA sering diucapkan, tapi, RASA itu dimana yea sebagaimana yg di saran olih BBM.??? kalau diujung jari itu lah yg dimaksudkan , selak lagi buku 2 BBM .

        sangka, andaian , hayalan dan anggapan ini lah yang menghanyut kan sebilangan besar anak2 didik BBM, maka dengan rasa kecewa beliau ucapkali berkata dengan tegas , ” UDAH DISUAPIN MASIH TERCARI CARI’ mungkin siciplak dalam golongan tersebut …… kalau tidak ….tapi RASA2nya ia.

        KALAU dah BUKA GELANGGANG tapi TAK BERANI NAK BERTARUNG,………………………

        akal dalam , sedalam mana atau dimana ?????????
        Tanggalkan kepala, kepala yg mana ????????????
        rujuk guru, dinamakan guru, guru yg mana ???????????

        benar atau tidak bukan ukuran, BBM pun dah berkata, ” bukan syurga yg ku cari , bukan neraka yang ku pinta tapi,………….”

        rumusannya ,
        menghasta kain sarung rupanya..

        kalau lah kehadiran menggangu keteteraman dan keselesaan atau lebih sesuai digunakan perkataan “complacent” kepada mereka2 yg konon2nya……. setakat ini saja penglibatan mike.

        Dan BBM juga ada mengatakan , JANGAN DIRUSAK MAJLIS ORANG…” tapi, hati kecil ingin…….. ahhhh biarlah mereka2 dgn pengAKUan mereka, janji bahagia..

        wassallam
        mike.

  166. greeting,

    Sang Abid berkata konon-konon nya,
    “bukan bdndiri ni saja yg akan alami tapi sepatut pd sekelian anak2 bbm dan perkara ini bukan benda pelik atau benda baharu…klau saudara tak merasa..maaflah bukan bahagian saudara…tapi ramai lg yg merasa sebagaimana bdndiri ini merasa….

    Bdndiri ini smpati pd saudara….mungkin saudara tak dpt pendedahan dari jlan saudara sendiri atau guru saudara sendiri….”

    perbincangan di buat dgn pengalaman masing2 bkn atas landasan SIMPATI atau apa2 diluar kemampuan diri. berkata2 org bijak pandai, ” buat apa yg aku suruh buat, jgn ditanya apa yg aku buat” atau rujukkan klasik olih BBM kisah Nabi Hidhir dgn Nabi Musa,………..

    wahai sang abid, heh, heeh , heeeh

    BBM telah banyak memberi kita pandangan dan bimbingan yg berlainan cara pendekatan untuk memberi keFAHAMan pada anak 2 didiknya.
    kenapaaaaalah sampai bergitu suntuk nya fikiran , terkongkong dengan fahaman “orthodox”.
    Ini sebagai pembuka minda, tahu kah wahai sang Abid yg BBM ada mempunyai seoarng anak didik yg bkn berAgama Islam bernama Ah Kui, taukeh Pasaraya Batu, di………., Selangor, Malaysia.

    renungkan, RENUNGKAN. RENUNGKAN. wahai Sang Abid…

    Adakah Ah Kui tak dapat RASA sebagaimana yg Sang Abid RASA ???
    Adakah Ah Kui berGERAK berlainan dari Sang Abid berGERAK. ???
    Adakah Ah Kui tak dapat……….. sebagai Sang Abid akui menikmatinya ???

    ……..terlalu banyak ingin di kongsikan, tapi, keAKUan masing2 terlalu menebal…….

    wassallam
    Mike

  167. mike said:

    si ciplak sudah berbunyi, tapi , sekadar berbunyi.aje le…. tetap ciplak.

    Ciplak? Inilah akibatnya jika disuruh belajar tak mahu belajar. Ok lagilah jika guna akal berdaging, daripada menggunakan akal yang diletakkan di kepala lutut seperti anda. Kesian.

    maksud dan tujuan yg disampaikan telah berulang2 sebagaimana yg telah diuraikan dlm perbincangan terdahulu.
    carilah pengertian sebenar dari perkataan yg di rujuk.
    kalau metafizik itu bermaksud ghaib
    ghaib itu apa ???

    Lu pikirla sendiri.

    renungkan sebelum melonjak , ” look before you leap”
    kalau tidak menguna akal sebagaimana yg sering di ‘emphasize” olih BBM, maka berginilah jadi 30/40 tahun bermain piano tak jumpa KEY nya, merewang rewang seperti konduktor okestra. adakah ini yg dimaksudkan ???

    Pepatah itu selayaknya untuk mereka yang ber’kepala’ seperti anda. Semoga insaf.

    fahami lahhhhhhhhh kata2 yg di tinggalkan olih BBM. jangan lah seperti cerita “musang dgn buah anggur, tak dapat dikatakan masam ”

    Bro, musang makan daging ayam. Bukan anggur. Apa punya peribahasa da.

    dunia ini luas, bergitu juga pengeTAHUan BBM ini luas, kalau dah tak faham jangan terus melompat kerna tak sehaluan , sehaluan dan seperdapat itu berbedza impaknya.
    tumpu pada RASA sering diucapkan, tapi, RASA itu dimana yea sebagaimana yg di saran olih BBM.??? kalau diujung jari itu lah yg dimaksudkan , selak lagi buku 2 BBM .

    Heheh.. Akhirat bukankah lagi luas? Siapa yang melompat?

    sangka, andaian , hayalan dan anggapan ini lah yang menghanyut kan sebilangan besar anak2 didik BBM, maka dengan rasa kecewa beliau ucapkali berkata dengan tegas , ” UDAH DISUAPIN MASIH TERCARI CARI’ mungkin siciplak dalam golongan tersebut …… kalau tidak ….tapi RASA2nya ia.

    Walaupun di label sebagai ‘ciplak’ sekurang-kurangnya ‘si ciplak’ ini tidak menyusahkan orang, seperti saudara mike yang namanya sendiri pun seperti org kristian. Terbawa-bawa dengan perangai si murai, kecoh sekampung.

    KALAU dah BUKA GELANGGANG tapi TAK BERANI NAK BERTARUNG,………………………

    Bertarung? Apa faedahnya? Tapi kalau nak sangat, apa boleh buat. Silakan.

    akal dalam , sedalam mana atau dimana ?????????
    Tanggalkan kepala, kepala yg mana ????????????
    rujuk guru, dinamakan guru, guru yg mana ???????????

    Eh, rupanya saudara ni tak berguru. Kalau tak berguru tu maksudnya berguru dengan s*tan lah. Kan?

    benar atau tidak bukan ukuran, BBM pun dah berkata, ” bukan syurga yg ku cari , bukan neraka yang ku pinta tapi,………….”

    Ayat tak habis. Mungkin anda ni jenis yang suka belajar tak habis. Kesian.

    rumusannya ,
    menghasta kain sarung rupanya..

    Tak mengapa, pengAlaman.

    kalau lah kehadiran menggangu keteteraman dan keselesaan atau lebih sesuai digunakan perkataan “complacent” kepada mereka2 yg konon2nya……. setakat ini saja penglibatan mike.

    Hai, takkan sudah mengalah? Siapa yang berundur sebelum bertarung ni? Hehe.. mike, mike… (sambil menggeleng kepala)

    Dan BBM juga ada mengatakan , JANGAN DIRUSAK MAJLIS ORANG…” tapi, hati kecil ingin…….. ahhhh biarlah mereka2 dgn pengAKUan mereka, janji bahagia..

    La, ciplak jugak rupanya.. ingatkan pakai bidalan sendiri. Umpama lampam di tepi jamban? Hahahaha… Apa da bidalan.

    Penulis berharap jika ingin berbincang mengenai Jalan ini, berbincanglah dengan tenang dan profesional. Jangan memulakan api ditakuti sakit bakarnya menusuk hingga ke ‘dalam’. Janganlah saling memperlekehkan orang lain, kerana itu adalah salah satu dari sifat takbur yang amat dibenci Tuhan. Kita-kita semuanya berTuhan bukan? Mike?

    Sila amalkan sifat hormat menghormati sekiranya saudara mahu dihormati. Jika tidak, penulis mengalu-alukan ‘membuka’ gelanggang pertarungan. Silakan jika berani. Malahan penulis berani mencabar lagi, kerana semua ini adalah peng’Alam’an… Ingat itu baik-baik.

    “Pantang anak Melayu dicabar”

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  168. greeting,

    terang dan nyata, rupa2 musang berjanggut orangnya , hih hih hih si ciplak. si ciplak, si ciplak
    kalau tak tahu nak berbahasa jangan pulak merosakkan bahasa
    kalau dah berhajat sangat sila lah ..
    pucuk dicita ulam mendatang,
    silakan ,rasanya lama juga tak……

    siciplak,
    jangan hanya pandai cakap tapi……
    ituleh membuat andaian sendiri, terperangkap dgn diri sendiri.
    mike itu bukan nama orang hoiiiiii. mike itu ganti diri untok kamu bagi Perak iaitu MI ‘ KE
    hishh hishhhhhhhhhhh, hissssssssssssssssssh.
    terlampau nak melonjak rupanya., terkangkang kangkang
    padan muka.

    pantang melayu dicabar, ialah sebelum terhantuk.
    kalau dah terhantuk mengejut , cukuplah sejarah telah mengajar melayu, hanyuttttttttttt.
    maka jadi sejarah seperti cerita wayang CUCU TOK MERAH.

    kalau dah teruja, kalau dah bersemangat, kalau dah nak sangat
    silakan kemuka kan tapak gelanggang
    di langkawi, di puket senang supaya tidak ada langau berbunyi.
    biar sampai bersanggit lengan, kita tunggu.,

    hanyuttttttttttttt si ciplak.

    wassallam
    mike.

  169. mike said:

    BBM telah banyak memberi kita pandangan dan bimbingan yg berlainan cara pendekatan untuk memberi keFAHAMan pada anak 2 didiknya.
    kenapaaaaalah sampai bergitu suntuk nya fikiran , terkongkong dengan fahaman “orthodox”.

    Terkongkong apanya lagi ni? Ish ish…

    Ini sebagai pembuka minda, tahu kah wahai sang Abid yg BBM ada mempunyai seoarng anak didik yg bkn berAgama Islam bernama Ah Kui, taukeh Pasaraya Batu, di………., Selangor, Malaysia.

    Jadi, apa masalahnya? ‘Jalan’, kan banyak cabang?

    renungkan, RENUNGKAN. RENUNGKAN. wahai Sang Abid…

    Apa kata saudara renungkan dahulu sebelum suruh org lain merenung.

    Adakah Ah Kui tak dapat RASA sebagaimana yg Sang Abid RASA ???
    Adakah Ah Kui berGERAK berlainan dari Sang Abid berGERAK. ???
    Adakah Ah Kui tak dapat……….. sebagai Sang Abid akui menikmatinya ???

    Laa… pergilah tanya dia, si ah kui. Yang saudara nak heboh tanya saudara abid kita tu apa kejadahnya? Apa masalah saudara ni?

    ……..terlalu banyak ingin di kongsikan, tapi, keAKUan masing2 terlalu menebal…….

    Lihat Diri sendirilah.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • greeting,

      itulah dia si ciplak berbunyiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii.seperti siburung nuri.

      itulah terlampau banyak jalan hingga lupa jalan ….., iaitu “….. jalan ku tetap tak ku lupakan….”.

      hanyutttttttttt

      wassalam

      mike.

      • Inilah akibatnya manusia yang bernama manusia. Akal dah diberi mahupun yang daging mahupun yang ‘bukan daging’. Yang digunakan ialah kepala lutut. Kesian… Ada juga ‘anak didikan Bapak’ (kononnya) yang berperangai sebegini. Semoga menjadi ‘orang’. :-)

        p/s: Eh, tadi beriya-iya nak bertarung. Takkan baru sepatah dua terkena ‘bisa’ dah menyerah kalah kot. Manusia-manusia… :-)

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

  170. Saudara Mike, apa kata saudara ‘membuka’ bunga dahulu. Tadi kata nak ‘bertarung’. Kalau ‘buah’ terus takut buahnya pecah terhimpit batu belah batu bertangkup. Sakit nanti. Tadi kan dah kena. Ke saudara nak penulis mendahulukan ‘bunga’ nya? Ke nak ‘akar’ dahulu? Tongkat Ali ok? He he.. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  171. greeting,

    terlampau melompat sampai lupa daratan…
    ini lah dikatakan samapai lupa diri,

    cadangan dah di buat,
    langkawi atau puket
    supaya tidak ada langgau yang berdenggung

    teruja , bersemangat, dah nak sanggat.
    ayuh tunggu apa lagi
    tetapkan tarikh mari bersemuka , jangan cakap tak serupa bikin
    tapi kalau jenis melalak bukit,
    kalau hanya siburung nuri
    tinggal semanggat aje leh..
    hanyyuttttttttttt
    pi dahhhhhhhhhhh

    usahkan bungga atau akar,
    bersanggit lengan tetap aku tunggu.

    tapi, with 2nd thoughts , budak kecik pun tak sedemikian,
    kenapa mesti melatah seperti kera kena belacan
    dah macam orang tak siuman, seperti orang gila talak
    meraung di sana kemari tak tentu tujuan
    hishhhhhh hishhhhhhhhhhhhh hishhhhhhhhhhhhhhhhh

    kalau masih juga berhajat
    ayuh tetap kan tarikh
    langkawi atau puket
    kamu dan aku
    tunggu siapa yang masih berDIRI.

    wassallam
    mike.

    • Salam Saudara Mike. Dasyatnya.. sampai nak diajak ke Phuket atau Langkawi tu. Hehe… Bro, kalau nak gaduh-gaduh ni tak payahla. Lagipun kalau sekadar nak gaduh dgn saudara seagama malahan lebih dasyat lagi teman sealiran lebih baik lupakan sahajalah hasrat dan cita-cita kotor mu itu. Apa yang dapat? Kalau lu brani sangat pergi Palestin sanalah berperang.

      “Gelanggang” yang dimaksudkan ialah gelanggang ‘maya’ yang saya buka ini. Cabaran yang dmaksudkan ialah cabaran minda. Bukan secara zahir, melainkan secara ghaib. Bagaimana itu? Lu pikirla sendiri :-)

      Beralah bukan bererti takut, melainkan simpati dengan sikap ‘anak didik’ bapak yang sampai sebegini tahap ego dan sombongnya. Kan saudara sendiri yang heboh mengatakan dekat tak berantara, jauh tak bersempadan, jadi, apa tungu lagi, datanglah kepada penulis ini secara maya, berbincang, bermesyuarah dulu, apa yang saudara tidak puas hati. Ha, kalau dah sudah tu masih lagi tak puas hati, ingatkan pada ‘Rasa’. Itu sahaja. Kawal emosi, kawal amarah kerana semuanya itu daripada syaitan yang direjam.

      Apa pun jua, penulis meminta maaf kepada sekalian pembaca terutamanya saudara Mike (Mi’ke) kalau-kalau ada bahasa penulis yang menyakitkan hati. Gaduh-gaduh sesama saudara, tiada faedahnya. Inilah akibatnya kalau menggunakan kepala lutut. Kesian.

      ‘Tinggi benar ilmu, bro, lu kena ingat, setinggi mana pun ilmu saudara, takkan dapat menembus langit dan bumi melainkan dengan kekuatan. Ada ke kekuatan itu? Kalau ada penulis alu-alukan untuk diunjukkan. Silakan.’

      Ingatlah resam padi, semakin berisi semakin tunduk, dan janganlah mengikut resam lalang; Tuhan kalau nak tarik anugerah-Nya, bila-bila masa sahaja. Ingat itu baik-baik.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • greeting,

        bawa bersemuka bukan bererti “physical aggression” tapi sekira nya perlu apa salah nya. Ini baru lengkap penggajian BBM “mahu apa kamu…” dan sesuai dgn kata2 BBM sering berlatih supaya bila kalau perlu ia tahu…tidak kaku”
        kenapa tak yakin atau memang tak TAHU atau main mengaku aje..? ? ? ??????????????

        kenapa sering sangat ucapan nak ke Palestin
        kalau benar ingin menyumbang bakti , selatan Thai , Mindanao , Palembang, Acheh dah tentu seBANGSA dan se AGAMA.
        tapi, janganlah seperti bidalan , jangan seperti Ayam jantan berkokok berde’gar2 tapi buntut bergerlumas.dgn tahi.

        Ini kelemahan yg ketara dikalangan anak2 didik BBM , sering mengukur seorang itu tinggi/rendah ilmu seseorang itu atau berapa lama dah mengamal ilmu BBM. lupakah akan saranan BBM ttg pengeTAHUan beliau ini hingga dikaitkan cerita perjalanan Nabi Hidhir dengan Nabi Musa.
        tak ambil iktibar ke !!!!!!!!!!!!!! ? ? ? ????????????
        siapa lah Nabi Hidhir dijadikan Guru untuk Nabi Musa yg telah dilantik Nabi ???? sedangkan tiada susurjalur nya Nabi Hidhir, tidak terfikir kah wahai sang siciplak. ? ? ????????????

        Maka, terjadi lah siciplak yang telah hilang arah-tuju menerkam sana kemari seperti,…. anjing dengan bayang-bayang nya…..

        berkata itu ,berkata ini , tapi, entah apa2 yang dikata tiada kesinambungan langsung , benaran si burung Nuri….
        siciplak, siciplak, siciplak
        letihhhhhhhhhhhh

        kuasa mutlak ALLAH , there is no compromise maka, KUN FAYAKUN. siapa lah lu hendak pertikaikan nya atau mengukur kan nya, atau ingin ambil tahu akan urusan nya, SIAPA LU ????

        “..buat aje leh yang disuruh buat jangan ambil tahu apa yang dia buat….”

        bila terhantuk alasannya apa, “pengelaman BALIK 2 pengelaman ‘ APA NIE, senang nya jadi orang menutup kelemahan dan kesalahan dengan menagih simpati , apa nak buat dah tahbiat manusia bergelar siciplak.
        biarkan , biarkan, biarkan siluncai terjun dengan labu labunya, tapi yg sedih nya pengawal2 Raja mengiring nya ditipu hidup2.
        tak salah juga, dah resam dunia sicerdik makanan si bodoh.
        padan muka…..

        wassallam

        mike.
        terkapit ke, he hee heee

  172. Salam, Pehhhhhh menarik niiiiii, bagi buah belambak lambak, nak makan di suruh kopek sendiri plak tu. Yang cantik tu peralatan kopek buah pun bagi….tinggai nak kopek ja. Pas tu makan laaa.

  173. greeting siciplak,

    kalau sekadar kata2 kesat di gunakan
    seperti juga orang tak siuman , tak heran lah , dah kepala diceraikan dari badan yg jadi pegangan (….inilah bahana tak faham apa yg tersirat…)
    sia sia aje mengaku nak jadi insan kamil , konon konon nya
    tapi ……

    wiseman have said,
    kalau melayan orang gila contoh gila nama, gila kuasa, gila pengaruh , gila glamor dan gila apa2 lagi , kita turut jadi gila.
    kenapa nak jadi gila bila dah tahu dia gila, biarlah dia dengan gilanya
    WHO”S CARE ?????????????
    kenapa pulak nak jadi kepanasan tak bersebab,

    ini kerna, masih belum bolih mengawal diri dan terbawa olih RASA …
    sia2 aje ucapan yang sering dikatakan segala persoalan terletak pada RASA,
    kenapa seperti atau memang sah orang gila atau pengajian tak lengkap ke , tak sempurna ke atau ……..
    ssssssssSONGSANGGggggggggg

    HISHHH HISHHHH HISHHHHHHH

    letihhhhhhhhhhhhhhh.

    WASSALLAM

    mike.

    • Saudara Mike yang bijaksana, apa pun jua tohmahan dan hinaan saudara, penulis ingin merakamkan jutaan terima kasih. Benar sekali, segala puji-pujian hanya bagi Allah. Tapi tak mengapa, semuanya pengAlaman jua… :-)

      Yang penting, hamba di sini mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaan saudara dunia akhirat. Jangan mudah sangat nak ‘memantul’ sebelum tahu ‘warna pantulannya’. Jangan jadi seperti gagak, belum bertelur sudah dikira berapa anaknnya. :-)

      Saudara meminta bunga, baiklah satu sahaja bunga yang penulis nak beri. Fahamkan benar-benar jika saudara benar-benar memahami.

      Bunga 1: Di manakah letaknya ‘NYAWA’? :-)

      Penulis memulakan sesi cabaran yang pertama. Jawab dengan baik dan penuh Rasa. Persetankan dahulu emosi. Semoga berjaya. :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • greeting,

        heih heihhhhh, hehhhhhhhhhhhhhhhh
        (baru kembali dari ipulau sipadan)
        bunga 1 konon nya………..
        sah siciplak membuat angkara seperti budak hingusan berlum ahkil bahligh, tak cukup akal lagi leeeeeeeee.
        soalan bunga 1 konon nya
        itulah kalau peribadi itu sering ciplak tanpa dapat pengetahuan dari Guru yang musyrid, ini lah jadinya.
        konon konon soalan 1, siciplak sendiri pun entahhh lah , tahu ke tidak.
        tapi kalau diamati cara penyampaian yg lepas2, memang nyata siciplak jadi burung Nuri, “good morninglah ia pagi, petang dan malam ucapannya.” tapi entah apa2 makna bukannya ia perduli , janji berbunyi. Ini gambaran peribadi yang si-ciplak., siburung NURI.

        Tawaran telah KU buat, biar bersemuka, tempat dirujuk Langkawi atau Puket ditetapkan, hanya tarikh dan masa yang di beri pilihan , bilaaa lagi.
        kenapa senyap tak berketip, ketap, ketop
        kenapa, tak cukup ilham ke untuk bersemuka..
        kenapa wehhhhhhhhhhh ?
        tempat yg neutral dipileh supaya tak ada langau langau yg berdenggunggggggggg.

        telah dikupas , telah diurai, telah diberiTAHU
        tapi , rupa rupanya benar dikata BBM
        “.. udah disuapin masih tercari cari…..”
        sedih bertambah pilu mengenang si ciplak konon 2 nya ingin menyoal orang.
        KOnon mengaku ada guru dan ada buku2 BBM, kenapa tak ada jawapan ? ? ? ada wehhhhhhhhhh
        atau tak ada yang menunjukk jalan nya, hai takan berguru pun tak ada yang hendak menunjuk atau guru nya sendiri pun tak tahu. hishhh hishhhhh hishhhhhhhhhhh atau siciplak sendiri guru tapi guru ciplak…heee heee heeeeeeeeee

        maka,itu lah di pesan BBM carilah yg guru musyrid jangan sebarang guru / main mengaku guru kerna masokkkkkk aje $$$$$$$$$$ yg difikirkan, maka jadi lah ia seperti siciplak, si burung nuri.

        Rahsianya tetap ku pelihara (rahsianya, rahsia ku) , mungkin yang bertanya siciplak cuba menyungkil rahsia, kerna dia hanyutttt dlm andaian dan perkampungan SANGKA.

        wahai sang siciplak, kalau nak juga jawapannya , bolih AKU beri TAHU tapi, tetap berkias, kerna meyampai maksuk dlm kebudayaan MELAYU amat halus dan seni …….. , maka faham ambik wahai siciplak siburung nuri .

        ekdinassirotolmustakim (surah al-fatihah ayat 6 …)
        bukan aku tak mahu menyebut
        takut nanti orang terkejut

        Aku hendak tahu apa itu “manis” tapi bukan ianya letak pada benda yg dirasa atau lidah yg merasa, tapi, manis yang dikatakan manis., mana dia ? ? ? ?????????????
        maka, tolong tunjukkan mana itu manis, tak main lah bandingan ke, perumpamaan ke, seakan2 ke tapi nyata nya manis.
        baru benar Ilmu METAFIZIK BBM membawa kenyataan….

        tambah lagi pertunjuk supaya jgn keliru;

        ” yang cukup mencukupi itu aku, maka ikuti lah jalan ku…..”
        “…peganglah pada yang hidup bukan pada yang mati….”

        persoalan nya mana , apa dan siapa ? ? ????????????.

        tambag lagi supaya tak di kata AKU kedekut ;
        sebagaimana dlm buku BBM
        ‘” BERPEGANG LAH PADA YANG KAMU TAK BOLIH KAWAL…..”

        apa dia ? ? ? ???????????????

        wahai siciplak siburung Nuri,
        banyak jawapan telah KU beri , ianya berkias dan terpulang pd kemampuan diri., banyak yg mengaku TAHU itu dan ini , tapi rupanya kamu tetap siciplak siburung nuri.

        satu (1) soalan yg dikemuka , tapi banyak pertunjuk telah aku beri , tak puas hati lagi keeee , melainkan memang tak tahu.main mengaku aje,

        soalan yang dikemuka terlalu umum , sering kedengaran dlm cerika dulu kala, tak ada ke soalan yg lebih menarik dan mencabar. keee, soalan dasar yang ditanya he hee heee, hishhhhhhhh.
        siciplak siciplak , siciplak
        mungkin beranggapan ini soalan pemutus, piiiiiiieee dahhhhh, hanyutttttttttttt
        kalau sekadar soalan bergitu, tiada sehelai pun bulu roma KU seram atau meremang
        kamu ingat , kamu bertanya kepada budak sekolah rendah ke, !!!!!!!!!!!
        hishhh, hishhhhh, hishhhhhhhhhhh
        hai siciplak siburung nuri ingat2 lah sikit
        kenal dulu sebelum melamar, takut terkena…..

        ini kah jalan bercabang yg jadi pilihan, sedangkan yg dibimbing BBM jalan yg lulus iaitu perjalanan ku dari BUMI ke LANGGIT, tak faham ke, ? ? ? ??????????????
        carilah guru musyrid jgn main tangkap guru aje. atau dah jadi guru berguru lagi.

        maka berkata BBM, “aku mengajar sambil belajar dan aku belajar sambil mengajar’

        wassallam

        mike

        * padan MUKA kena bertalu talu. haiiii siciplak
        tolong tetapkan tarikh dan masa pertemuan yang dicadangkan.

  174. Saudara Mike yang budiman.Kita sebagai manusia janganlah terlalu takbur.Dari pengamatan saya,dalam kata-kata saudara terkandung empat unsur yang dibenci Allah iaitu Riak,Ujub,Takabur dan Sombong.Saya tidak memihak kepada sesiapa,tetapi kepada suatu kebenaran sahaja.Biar siapapun yang saudara gelarkan sebagai Si Ciplak,namun kita yang merasa diri lebih tahu,maka tunjukkilah mereka yang masih dalam kesamaran dengan ilmu kebenaran yang telah dipinjamkan Allah kepada kita.Atau mungkin saudara hanya bergurau dengan si ciplak itu? Apapun jadikan ruangan ini untuk kita bertukar pengetahuan ke arah kebaikkan sejagat.Insya-Allah.

    • Tak mengapa… Biarkan sahaja si luncai terjun dengan labu-labunya… tak ke mana perginya. Penulis pun tak pernah mengatakan penulis ini HEBAT atau BETUL. Terpulanglah pada ‘orang’ untuk menilainya. Alhamdulillah…

      p/s: Si Mi’ke ni mungkin terkena penyakit gila meroyan. Sebab itulah dia mahu bergurau senda dengan penulis. Tak mengapa.. layankan sahaja dengan ‘manusia’ yang tidak tahu di mana NYAWA nya itu. Apa nak buat.. budak-budak baru nak keras ubun-ubunnya.. hehe :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  175. Di manakah letaknya “Nyawa” ? Kenapa saudara Mike tak jawab dengan jelas.Ramai yang sedang menanti jawapannya kerana kami semua juga ingin tahu jawapannya daripada saudara Mike ! Maklum lah,kami ni ibarat kata “budak-budak baru belajar”.Kalau dengan kias-berkias jawabnya tak fahamlah kami.Dalam botol kut ?! Atau kat dalam almari ?! Mike tlg ceritalah bermula dengan kejadian Nabi Adam dahulu ; macam mana ditiupkan Roh yang menghidupkan jasad dan kemudiannya ditiupkan pula Roh yang berupa Zat Allah. Alaaaah…..ceritalah biar jelas sikit,please Brother Mike !! jangan buat malu sebab Brother Mike kan handal zahir dan batin !!

    • greting everyone,

      tiada niat untuk menafi pengetahuan seseorang atau jauh sekali meninggi diri., sebab itu bukan resam aku.

      ikuti lah dari awal perbincangan , dari perbincangan yg ke 131 hingga terkini.

      apa yang sebenar terjadi..???

      wassallam

      mike.

    • greeting,

      templak ke , sindir ke apa nie

      wassallam

      mike.

    • greeting mael De’Ronnie,

      Cari jawapan yang telah diberi jangan mentemplak dan cuba melindungi .
      tapi kalau tak faham , tak dapet den nolong nye.

      wassallam

      mike.

    • greeting

      Jabatan Agama Islam ada kuliah berhubung dgn isu yg di tanyai,
      olih itu, sila rujuk kepada Jabatan Agama Islam yang berhampiran tempat anda

      wassallam

      mike.

  176. Assallamualaikum saudara Mahmud Shah.Sorry i mencelah dalam pertarungan u di udara.i nak tell u one thing jer….don’t be khuatir dengan orang yang sedang mabuk dengan sedikit kelebihan yang Allah pinjamkan kepadanya sedangkan semua itu merupakan ujian Allah kepada hambaNya buat seketika.Allah nak tengok ke mana kita halakan ilmu yang secalit itu samada ke kiri atau ke kanan !!! Mike kerja apa ye ? Kalau dia kerja polis atau tentera,kita kena respect dia sebab itu dah kira pahlawan negara tapi yang leceh sikit,dia ajak orang bertarung kat pulau lah pulak !! Apa barang lagu tu punya perangai !!! Apapun,sorry la kalau ada yang terasa.

  177. Salam…saudara2 nampaknya saudara mike bukan lihat pada pandangan atau jawapan2 saudara…beliau tak ambil peduli pun..yg beliau tahu pandangan beliau saja…biarlah dah perangai beliau.

    Oleh kerana beliau berbangga dgn apa yg ada dgn beliau…takan smpai beliau nak saudara2 pergi tanya dgn pejabat agama atau sibuk dgn aliran lain utk mendapat jawapan tentang nyawa…bukankah bdndiri masing2 membawa aliran bbm…tentu cari jawapan dgn aliran bbm…apa kata keAkuan dimana letaknya nyawa…betul tak saudara mike..

    Takkan setakat berbangga dgn kata2 bbm saja…mana pengalaman saudara…klau ada tak payahlah saudara susahkan saudara2 yg lain utk mendapat jawapan…saudara bagilah jawapan…

    Mcm ni lah saudara…klau lah saudara ada pengalaman di alam ghaib yakn ketikai saudara dah berjlan dgn jlanNya ATAS BAWAH…CARI SESUATU UTK SESUATU…SMPAI KEHADIRATNYA…MENEMUI ROH2 SUCI..seperti yg saudara sebutkan diatas ini semua adalah kata2 bbm didlm buku beliau dan ini semua adalah perjlanan di alam ghaib…ia sepatutnya tidak akan mendtgkan permasalahan antara anak bbm…

    • greeting

      Jabatan Agama itu di rujuk kepada Mael DE ronnie yang bertanya tentang cerita Nabi Allah Adam atas kejadian mulanya kejadian nya , manusia tempat nya tak lain tak bukan ia di jabatan Agama.

      ah ha, bergini cara abid berbicara, kan enak didengari serius dan terus kepada tajuk perbualan bukan merapu , menyindir, dan kata2 yang tak sewajarnya.

      menyumbang pendapat terpulang kepada individu, ini tertakluk kepada PengeTAHUan dan PengALAMan beliau sendiri. semaada orang terima atau tidak bukan isu nya tetapi itu lah pandangan beliau .

      masassalah yang ketara dalam perbincangan ini
      i. ` tak faham yang disampaikan olih penyumbang dan terus membuat andaian sendiri
      ii . tidak mengikuti perbincangan dari awal antara yang berbincangan hanya ambil terachir atau mencelah perbincangan maka timbul salah faham.
      iii. memihak , ini akan timbul sifat2 menyokong
      iv. sering menyindir, templak, perli dan sinis.
      DBL………..

      perbincangan ilmiah biar tegas dan jelas supaya tidak keliru, kias dan bidalan digunakan untuk membuka minda supaya membuat turutan kajian dan rujukkan kepada yang arif supaya tidak membuat andaian sendiri.

      “benar lagi nyata”

      wassalam

      mike.

    • greeting abid,

      ..MENEMUI ROH2 SUCI.. mana pulak nie ???
      jgn terlampau membuat andaian sehingga menimbulkan kekeliruan.

      jawapan jelas dan tegas telah diberi , kalau masih tak faham juga, tak tahu lah lagi,
      si bongka dalam senyap 2 menyelit fakta untuk di renung bersama.
      kenapa masih celaru dan tertanya2.

      BBM bermaksud pengeTAHUan yg di bimbing beliau adalah salah satu cabang Ilmuan Tasawuff yang ada di maya ini. Ini bermaksud Ilmu METAFIZIK yg di kembang olih BBM adalah salah satu cabang Ilmu tasawuff yg berlambak2 .
      perbincangan yg diadakan ini adalah tertumpu pada pengeTAhuan BBM dengan Version BBM, cara BBM , Pendekatan BBM . lagi pun mukadimah perbincang melalu sesawang ini pun ” jalan mengenal diri cara BBM. bukan perbincangan terbuka akan Ilmu tasawuff yang ada di Maya ini.

      sudut pandangan yang dilemparkan ada lah dari fahaman Ilmu METAFIZIK version BBM bukan yang umum.
      kenapa yg melalut lalut sampai tak ketentuan.??????

      soalan di lempar menanyai dimana letak NYAWA, telah diberi jawapan secara berkias, kias di guna sebagaimana secara lazim diguna olih BBM. kalau tak faham kenapa mesti KEPANASAN . kalau ia pun kamu kepanasan siapa peduli , itu hak kamu nak panas ke, nak terjun ke, nak terbang ke , siapa peduli. itu adalah hak kamu…

      Abid mengoda,
      kalau bermaksud keAKUan
      masih kurang tepat. kalau dilihat dari pandangan BBM ,” Ada dalam sebutan , tiada dalam kenyataan” ini memberi sudut pandangan yg mengatakan hanya tahu menyebut tapi mana kenyataannya???
      kalau tahu menyebut , mesti ada dan sahih ia ada.
      seperti kias BBM , ” rumah kelihatan , jalan tak ketemu…”

      “lakumdinukomwaliyadin”

      “aku tetap aku”

      wassalam

      mike

  178. Jalan Mengenal Diri: CARA BAPAK BAGINDO MUCHTAR

    hidup/roh/jiwa/nyawa

  179. Salam.Mengapa sepi persada ini ? Biarlah hamba mengisi dengan secebis wadah dalam hidup ini. Adakah kita menyedari bahawa di dalam kehidupan ini terdapat Tiga(3) Alam iaitu ; 1) Alam Ghaib, 2) Alam Halus dan 3) Alam Kasar(Zahir).Dalam Alam Ghaib,selain dari Alam Ro, terdapat juga satu alam lain iaitu Alam Seni yang mana di dalamnya terdiri daripada Malaikat dan Syaitan.Di katakan Seni kerana ianya cuma suatu bisikan atau dorongan yang melintasi hati-hati manusia dan jin bagi mengajak manusia atau jin melakukan kebaikkan ataupun kejahatan bergantung kepada kuatnya pengaruh di antara malaikat ataupun syaitan tersebut.Dalam Alam Halus pula,ianya kehidupan terdiri daripada jin-jin yang pelbagai jenis serta nama-nama dan bentuk rupa.Dan dalam Alam Kasar terdiri daripada segala jenis makhluk yang dapat kita lihat di sekeliling kita.Perlu kita perhalusi serta fahami agar tidak terkeliru nanti.Insya-Allah.

  180. Salam.Saudara Mike yang bijaksana.Hamba masih tertanya-tanya di manakah letaknya “NYAWA”.Kalau saudara Mike dah tahu akan jawapannya,silalah nyatakan, kerana Ilmu yang tidak disebarkan dan tidak diberitahu kepada yang ingin tahu,maka suatu hari nanti nescaya ianya akan menjadi tali menjerut leher sendiri.Kedekutnya saudara Mike ! Ke nak kena bayar dulu ? Kalau kena bayar,maaflah kerana hamba duit tak berapa banyak…….cukup-cukup untuk makan dan pakai saja. ” Dari Kita Untuk Kita “.

    • greeting mael,

      kenapa sampai melalut hingga bermacam2, kalau udah tahu akan kedudukan diri kenapa masih bersanggupan utk berselera besar.
      kedudukkan diri orang jangan pulak di dengki/kianat/hasat atau apa2 lagi kalau sekadar tak mendapat. Dia terjerut lehir ke, apa ke , kenapa , ada yang terkurang / tercabut/terputus yang kamu bimbangkan sangat nie, kenapa ???
      nak mintak tolong dengan orang tapi memaki hamun/ perli dan candik, apaan lu, lu ingat sipa ????
      usahalah lah sendiri , kan terlampau banyak pilihan yg ada dlm dunianya, kenapa mesti mendesak dan tak secara langsung memaksa, kenapa???
      sedangkan S.A.W . mengorbankan selama 15 thun berkhalwat di gus Hiraq untuk kesempurnaan…
      kenal tidak, awal/achir tak ada, tup, tup, tup mendesak/ mengugut/templak/menyindir/kata2 sinis , sakit apa LU ???

      kalau dah ungkapan pun “DARI KITA UNTUK KITA”, telannn lah lu sendiri jangan dilibakkan orang lain udah , Syok Sendiri le luuuuuu.

      wasssallam

      Mike.

  181. Assalamualaikum semua.Bersyukur ke hadrat Illahi kerana masih memberi CahayaNya di pagi ini untuk kita terus berjalan di alam fana ini.Semalam dilalui penuh pancaroba.Hanya muhasabah diri dapat mengimbas baik buruk apa yang kita lakukan.Namun dalam kebaikkan yang kita lakukan,tersembunyi jua palit-palit noda yang sangat halus.Ianya sukar dikesan walaupun oleh Malaikat dan yang Maha Mengetahui hanya Allah S.W.T……Untuk itu,kita perlu Mengenal Diri kerana dengan jalan mengenal diri kita akan kenal apakah yang dikatakan Riak,Ujub,Takabur dan Sombong.Dan dalam melaksanakan ibadah, selain mengenal penyakitnya,kita perlu juga mengenal apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan Syari’at,Tarikat, Hakikat dan Makrifat.

  182. Mael ‘De Ronnie said:

    …cuma suatu bisikan atau dorongan yang melintasi hati-hati manusia dan jin bagi mengajak manusia atau jin melakukan kebaikkan ataupun kejahatan bergantung kepada kuatnya pengaruh di antara malaikat ataupun syaitan tersebut.

    Karin :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  183. Mael ‘De Ronnie said:

    …di manakah letaknya “NYAWA”.Kalau saudara Mike dah tahu akan jawapannya,silalah nyatakan, kerana Ilmu yang tidak disebarkan dan tidak diberitahu kepada yang ingin tahu,maka suatu hari nanti nescaya ianya akan menjadi tali menjerut leher sendiri.

    Dia tak tahula tu…

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • greeting siciplak,

      hish, hishhh, hishhhhh

      rupa2nya masih tak terdapat jawapan yang telah diberi..
      kalau bengitu biarlah ia tinggal dalam misteri
      ku sangka bijak bisteri
      rupa2 sah nyata siciplak siburung nuri
      inilah kalau terlampau sangat menungak hingga air hujan masuk lubang hidung….

      dayung dah ditangan , perahu di air
      kenapa masih binggung, …….???

      wasssallam

      mike

      • Alhamdulillah. Apa nak buat.. Bunga yang pertama nampaknya ‘si tin kosong’ ini tak boleh nak jawab. Maklumlah, tin kosong, bunyi kuat, ISI TIADA. hehehe… Nak bunga yang kedua? Bunga pertama si tin kosong ini tak mampu nak jawab nampaknya. Belum buah lagi. Kalau buah, jatuh terduduk tersepit meraung meminta tolong. Lihat sahajalah jawapannnya yang merapu pareng kepunden mareng meleper tu. Hahaha… :-)

        p/s: Saudara Mi’ke yang kononnya ‘berisi’ ini rupanya gila meroyan mahu bersenda gurau dengan penulis. Apa salahnya dilayan bukan? Saudara senior BBM serta Yang Dituakan harapnya tak kesah jika penulis mahu bermain-main dengan ‘si tin kosong’ ini ya. :-)

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

  184. greeting si ciplak,

    telah di duga , memang dijangka
    bergini rupa tabiat laku siciplak siburung nuri
    tak kesampaian di kata tinggi
    rupa2nya telah pun berdiri

    memang kelakuan manusia mudah untuk menutup kelemahan diri dengan melempar perhatian pada orang lain.
    tin kosong ke, tin penuh ke, itu bukan penentu
    kerna kedua2 ada menafaatnya, lagi pun mungkin ia tak perlu pada kamu tapi amat berguna pada orang lain.
    Olih itu, siapa lah kamu untuk menentu ???

    kalau lah tak dapat menghurai yang bersimpul , jangan mudah membuat kesimpulan.
    kalau dah tak ketemu jalan, jangan pulak katakan ianya tak ada jalan
    berfikiran luas amat digalakan, sedih amat sangat kalau sampai tak berfikiran.,maka, jadilah seperti siciplak siburunbg nuri membuat andaian tapi entah apa 2

    who’s care !
    bukan jadi kudis atau sakit
    lu disni, gua disana
    penduli apa , kenal tidak , adik beradik jauh sekali kalau ia pun bolih simpan lah lu apa yg lu fikirkan.

    rentak cha cha di bawa bercha cha.
    rentak rentak ronggeng berronggenglah kita.
    padan muka, rasalah sendiri.
    pieeeee dahhhhhhhhhhhh

    wassallam

    mike.

    • Greeting back to you si tin kosong. Maafla, si burung nuri sekurang-kurangnya bernyawa berbanding tin kosong yang hanya berisikan udara dan fizikal yang kononnya keras, tapi remuk redam sekiranya dipijak.

      Si burung nuri mampu terbang dan melihat alam, cumanya dia tak mampu berkata-kata dengan baik kerana ia adalah ‘burung’. Berbanding tin kosong yang terlalu amat bising kononnya dialah hebat, tapi haram kejadah.

      Walaupun si tin kosong ini bukanlah ada apa-apa pertalian pun dengan si burung nuri, namun si burung nuri ini sentiasa menganggapkan si tin kosong ini seperti adik beradik. Ya lah. Kan ‘Bapak’ nya sama, pandangan sahaja berbeza. Namun apa gunanya tin kosong kpd si burung nuri melainkan hanya ‘bekas meletakkan tahi’? Bukankah begitu?

      Simpati si burung nuri dengan nasib si tin kosong ini. Suara ada, apakan daya, ‘kepak’ tiada. Kesian… :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • greeting siciplak,

        memang dasar rasmi seperti ‘ANJING MENYALAK BUKIT”.,
        who’s care
        bukan nya ada rugi,
        dah penat atau kehabisan tenaga diam lah dia.
        itu lah , lain kali nak berhujah kenal dan pasti kan diri itu faham dan jelas akan tajuk perbincangan.
        kan nyaya ye, padannnnnnn muka.
        melonpat kesana kesini macam kera termakan chabai burung
        padannn mukaaaaaaaaaa
        pieeeee dahhhhhhhhh.

        sekarang TAHI pun dah jadi mainan
        hishh hishhhh hishhh, sambil geleng kepala.
        sedih, sedihhh , sedihhhh

        yang terRASA dihujung JARI pun dah tak bolih pakai
        sebab jjari jari dah bermain TAHI
        keeh , keeehhh , keeeehhhhh

        simpan lah luuuuu

        ” dari Allah kamu datang kepada allah kamu dikembalikan”

        wassalam
        mike.

  185. greeting siciplak,

    eh ehh ehhh siciplak siburung nuri
    dah buat kelaku,
    merapu tanpa tujuan
    berkata2 tanpa fikiran, (sah nyata siciplak siburung nuri)

    jangan lah bersimpati pada orang , diri sendiri masih tak bertepi., hanyut dalam hayalan, mengigau dalam andaian dan tebal dengan keAKUan
    pieeee dahhhhhhhhhhh

    ilmu pengeTAHUan tajuk perbincangan, kenapa pula TAHI jadi mainan
    hishhh hishhhh hishhhhh
    ketara sangat ehh ehhh KEPANASAN nya, macam cacing atas bara api….
    sudah kurang ke Ilmu pengeTAHUan atau memang tak ada ilmu pengeTAHUan , ialah siciplak siburunbg nuri mana ada identiti sendiri kalau tak meniru , ikut2an lah ia seperti yg didengar2nya

    sekianlah siciplak siburung nuri
    cuba mendapat perhatian dengan menagih bersimpati
    tapi………….
    hangusssss dan hanyutttttttttttt
    tetap tak dapat dielakkan
    “dari Allah kamu datang, kepada Allah kamu kembali”

    wassallam

    mike

  186. Hehe.. siapa yang kepanasan ni sebenarnya? Eh, td kata pandai sangat berbidalan, kononnya ilmu penuh di dada. Tin kosong pun tak tahu kah apa gunanya? Meletak tahi lah. Inilah akibatnya menggunakan kepala lutut bila berdialog. Identiti sendiri? Apa itu identiti? Hehe.. bercakap dan berhujah, tapi habuk pun tarak.

    Kesian. Pegila sambung lagi pengajianmu. Siapa gurumu? Penulis cadangkan pergilah mengadu padanya. Maklumlah.. ‘teruk’ dibelasah. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • greeting siciplak,

      “paku dulang paku serpih, mengata orang dia yang lebih.”

      kalau dah ta’ada ilmu pengeTAHUan berginilah jadi nya
      membuat andaian semahu diri
      yang cantiknya, andaian dibuat semua mengambarkan keperibadian diri
      lebih teruk dari hati orang YAHUDI
      berselindung dengan simpati, menagih pandangan memihak diri
      bersedia/bertindak bila ada yang memberi
      tapi , bila men nyendiri kejut/piut terus tak berbunyi.

      kenapa ????
      kerna siciplak siburung nuri…..memang resmi resam nya bergitu

      kalau tak tahu jangan mengaku tahu
      bila diberitahu , terperanjat beruk terus ngayat seperti sikera kena belacan atau si Baboon berjumpa lubang.

      tak ada istilah mengaku pandai, TAHU juga yang di beri
      kenapa keliru dalam menyampai maksud, kalau tak faham lebih baik diam

      Jangan di salah Ibu mengandung
      kalau kandung nya lahir bakal penyanyak bahasa, penyanyak pengeTAHUan, penyanyak “interlectual property” dan apa2 lagi
      Tapi, ini kerna si penyanyak telah membuat pilihan, walau pun ada yang mem beri pilihan

      tapi, apakan daya yang memberi telah memutuskan,
      membuta-tuli kan matanya
      pekak-piokkan telingganya
      batu dan beku kan kepala otaknya
      kaku dan dingin perasaannya
      maka, jadi lah sebagaimana siciplak siburung nuri
      memuji diri untuk ketahui
      piee dahhhhhhhhhh
      hanyut dan hangusss dalam kesedaran.

      budak hingusan (tak cukup akal) bergitulah sikapnya,
      bila kekecewaan pulang mengadu akan perihal
      kesiannnnnnnnn melihat gelagat siciplak siburung nuri
      panggil sekampung membela diri.
      konon konon hendak turut serta, gelanggang telah ditetapkan hanya menunggu masa dan ketika..
      kenapa, ???
      tak cukup peserta ke!!!!!
      hshh, hishhhhh, hishhhhhhh
      tak apa bolih runding , bolih diatur, kalau itu jadi pra syarat
      ASALKAN JANGAN MELOMPAT TAK KERUAN
      MARUAH DIRI JANGAN DICEMARKAN KERNA SIKAP HANYA INGIN MENANG. TEMPAT TERPENCIL “ONE TO ONE” KAN SENANG, TIADA LAH LANGAU LANGAU YANG BERTERBANGAN .

      TAPI,
      yang sedih sering berkata kata
      “SEGALA persoalan terletak pada RASA,
      kenapa , dah tak terRASA lagi ke…!!!!
      atau RASA pun main RASA iaitu RASA ciplak/Fake/tumpangan , kejap ada, kejap ta’ada.

      meRAGUkannnnnn
      hishhhhhh hishhhhhhhhh hishhhhhhhhhhh
      tumporrrrrrrrr lehh wehhhhh

      seperti juga yang BBM sarankan;
      “seperti menghastakan kain sarung”, tiada kemajuan langsunggggggggg.

      “dari allah kamu datang kepada allah kamu dikembalikan”

      wassallam

      mike.

  187. mike said:

    kalau dah ta’ada ilmu pengeTAHUan berginilah jadi nya
    membuat andaian semahu diri
    yang cantiknya, andaian dibuat semua mengambarkan keperibadian diri lebih teruk dari hati orang YAHUDI
    berselindung dengan simpati, menagih pandangan memihak diri
    bersedia/bertindak bila ada yang memberi
    tapi , bila men nyendiri kejut/piut terus tak berbunyi.

    Siapa yang terkejut dan terjerat dengan kata-kata sendiri? Bukankah anda itu. Itulah jadinya jika berakalkan nafsu. Tak mengapa. PengAlaman… :-)

    kenapa ????
    kerna siciplak siburung nuri…..memang resmi resam nya bergitu kalau tak tahu jangan mengaku tahu
    bila diberitahu , terperanjat beruk terus ngayat seperti sikera kena belacan atau si Baboon berjumpa lubang.

    Eh, bukankah penulis bertanya, di manakah NYAWA? Kalau saudara tahu silalah jawab. Tak perlulah berselindung di sebalik bidalan-bidalan jahil. Belajar peribahasa dahulu dengan betul sebelum mahu menggunakannya kerana ini akan menggambarkan kejahilan diri sendiri jua nanti.

    tak ada istilah mengaku pandai, TAHU juga yang di beri kenapa keliru dalam menyampai maksud, kalau tak faham lebih baik diam

    Siapa yang keliru? Siapa yang tak tahu? Tak ke mana perginya sikap sombong dan takabur. Bertaubatlah. Penulis percaya, saudara ada Tuhan. :-)

    Jangan di salah Ibu mengandung
    kalau kandung nya lahir bakal penyanyak bahasa, penyanyak pengeTAHUan, penyanyak “interlectual property” dan apa2 lagi
    Tapi, ini kerna si penyanyak telah membuat pilihan, walau pun ada yang mem beri pilihan

    Ada istilah penyanyak ke? Penulis betulkan ejaan itu: ‘penyangak’. Mengata org, rupanya ejaan bahasa pun tak betul. Lebih dasyat lagi, mengeja pun tak betul. Eh, masuk sekolah semula ya. Belajarlah dengan budak sekolah rendah cara mengeja yang betul.

    tapi, apakan daya yang memberi telah memutuskan,
    membuta-tuli kan matanya
    pekak-piokkan telingganya
    batu dan beku kan kepala otaknya
    kaku dan dingin perasaannya
    maka, jadi lah sebagaimana siciplak siburung nuri
    memuji diri untuk ketahui
    piee dahhhhhhhhhh
    hanyut dan hangusss dalam kesedaran.

    Siapa buta siapa tuli? Siapa sedar siapa tak sedar? Itu bukan persoalannya, kerana soalan yang disoal tidak pernah langsung mahu dijawab. Malah menghina dan biadab dalam berhujah. Inilah resam si tin kosong.

    budak hingusan (tak cukup akal) bergitulah sikapnya,
    bila kekecewaan pulang mengadu akan perihal
    kesiannnnnnnnn melihat gelagat siciplak siburung nuri
    panggil sekampung membela diri.
    konon konon hendak turut serta, gelanggang telah ditetapkan hanya menunggu masa dan ketika..
    kenapa, ???

    Nak ajak bertarung? Kalau berani marilah kita ke Gunung Siguntang. Tahu di mana? Pertengahan antara utara dan selatan. Penulis menunggu di malam purnama ketika bulan mengambang penuh. Kalau tak terjumpa di manakah gunung itu, dirimu sudah kalah sebelum bertarung.

    tak cukup peserta ke!!!!!
    hshh, hishhhhh, hishhhhhhh
    tak apa bolih runding , bolih diatur, kalau itu jadi pra syarat
    ASALKAN JANGAN MELOMPAT TAK KERUAN
    MARUAH DIRI JANGAN DICEMARKAN KERNA SIKAP HANYA INGIN MENANG. TEMPAT TERPENCIL “ONE TO ONE” KAN SENANG, TIADA LAH LANGAU LANGAU YANG BERTERBANGAN .

    Sikap itu contohnya ialah anda sendiri. Satu jari menuding kesalahan orang, 4 jari yang lain menuding diri sendiri. Ingat, laman ini bukan laman mu. Bila masuk tempat orang, sila jaga adab. Sekiranya tak pandai jaga adab, ternyatalah anda memang harus diajar cara beradab.

    TAPI,
    yang sedih sering berkata kata
    “SEGALA persoalan terletak pada RASA,
    kenapa , dah tak terRASA lagi ke…!!!!
    atau RASA pun main RASA iaitu RASA ciplak/Fake/tumpangan , kejap ada, kejap ta’ada.

    Hehe.. anda sahajalah yang sedih. Tiada siapa pun sedih di sini. Menangisla, berlarilah anda meminta NYAWA. :-)

    meRAGUkannnnnn
    hishhhhhh hishhhhhhhhh hishhhhhhhhhhh
    tumporrrrrrrrr lehh wehhhhh

    seperti juga yang BBM sarankan;
    “seperti menghastakan kain sarung”, tiada kemajuan langsunggggggggg.

    Siapa kata tiada kemajuan? Sekurang-kurang kain sarung itu boleh dihastakan dengan sambungan kain-kain lain yang akhirnya terwujudlah kain yang lebar dan cukup untuk meng’kafan’ kan manusia tak beradab.

    “dari allah kamu datang kepada allah kamu dikembalikan”

    Mengapa? Anda datang dari busut ke? MasyaAllah…

    “Tiada daya dan upaya melainkan dengan izin Allah”

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  188. Mike said:

    greeting siciplak,

    memang dasar rasmi seperti ‘ANJING MENYALAK BUKIT”.,
    who’s care
    bukan nya ada rugi,
    dah penat atau kehabisan tenaga diam lah dia.
    itu lah , lain kali nak berhujah kenal dan pasti kan diri itu faham dan jelas akan tajuk perbincangan.

    Itulah anda ni JAHIL. Orang lain bukan seperti anda yang duduk 24 jam mengadap PC dan mengganggu ketenteraman org lain. Org lain ada kerja mahu dibuat, mencari nafkah, bekerja, kerana itulah sumber rezeki yang memerlukan keberkatan. Faham-faham sendirilah mengapa lambat dibalas. Berhujah ketika bekerja. Mungkin anda si penanam anggur terhormat yang mahu menagih simpati. :-) Tak mengapa penulis sudi melayan karenahmu yang tak henti-hentinya mengganggu ketenteraman negeri orang. Pucuk dicita ulam mendatang, kecil tapak tangan, nyiru kami tadahkan.

    kan nyaya ye, padannnnnnn muka.
    melonpat kesana kesini macam kera termakan chabai burung
    padannn mukaaaaaaaaaa
    pieeeee dahhhhhhhhh.

    Tin kosong sudah mula. Inilah akibatnya berhujah dengan kepala lutut. Kera? Perumpamaan itu tepat buat anda. :-) Kepanasan tanpa sebab.

    sekarang TAHI pun dah jadi mainan
    hishh hishhhh hishhh, sambil geleng kepala.
    sedih, sedihhh , sedihhhh

    Hanya anda yang layak bermain tahi. Maklumlah tin kosong sudah dimasuki tahi si burung nuri. Kesian. Jangan lupa mandi ya. Nanti sepelaung baumu. Dah mengganggu org lain pula.

    yang terRASA dihujung JARI pun dah tak bolih pakai
    sebab jjari jari dah bermain TAHI
    keeh , keeehhh , keeeehhhhh

    Bak kata Allahyarham Bapak, Jalan yang kau perdapat seperti emas sepuluh, walaupun terlempar ke dalam longkang yang kotor dan busuk, dibasuh, dibersihkan, ia tetap bersinar dan bernilai. Apa maksudnya saudara mike yang bijaksana? Lu pikirla sendiri.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • ada house rule ke ?????
      untuk berinteraksi pada waktu tertentu saja ke ???
      kenapa tak set dari awal.
      siapa suruh kamu melatah, jelas dan nyata kepanasan dan sentiasa ingin menang. selagi tak balas kepenasarannnnnnnnnnnnn dan kepanasannnnnnnnnnnnnn
      heeeeeeee heeeeeeeeeeeee heeeeeeeeeeeeeeee
      itu leh kamu siciplak siburung nuri jangan leee tak TAHU atau buat buat tak TAHU.

      ohh ohh ohhh dan juga
      ada kelas bahasa dan ejaan rupanya
      itu lah , kalau dah kekurangan ilham , berginilah jadinya mencari kesilapan orang , konon konon nya nak tunjuk pandai
      cermin diri dulu wehhhh,
      kalau nak cari kesilapan, berlambak2
      ini bukan medan pemeriksaan atauy ujian bahasa atau ejaan, nahu dan takwid nya mesti betul.
      mesej yang ingin disampaikan , janji kesampaian., kalau tak faham, tidor lehhh wehhhh.
      ini sama juga dengan kata2 dulu kala, udah kesempoh , berbagai bagai alasan tutup keMALUan
      piiiie dahhhh

      emas sepuluh memang betul kalau penerima nya terima emas sepuloh, tapi kalau seperima terima TAHI, main TAHI lah kamu puas puasssssssssss. yang main TAHI ada tiga category
      i. bayi , tak berakal
      ii orang tak waras atau gila
      iii binatang (makan tahi..le kamu)
      diri kamu ada memiliki sifat-sifat dan keperibadian ketiga tiga category tersebut.
      hishhh, hishhhh, hishhhhh.,
      tumpohhhhhh le kamuuuuuuuu dah bermain TAHI.

      gunung seguntang aku tak ambil tahu ,kerna ianya metos dulu kala zaman sezaman wan empok dan wan malini, tapi nak pelik dan hairan buat apa , memang puak puak SICIPLAK SIBURUNG NURI yang sentiasa berangan angan, berandai andai , bersangka sangka dan sentisa menuju ke ALAM-ALAM Mistik dan HEBAT HEBAT, tapi.
      hanyuttttttt le kamu dalam kesedarannnnnnnnnn
      piiiiiie dahhhh, sekupang pun tak lakuuuuuuuuuuu.

      kalau Bukit Gantang, Ayuh, 10hb. Julai 2010 , jam 10 pagi dikaki bukit tempat Bas STOP, kalau tak nampak batang hidung memang sahih lagi nyata apa yang selama ini di katakan . aku bercelana hitam berbaju t-shirt berwarna merah berhampiran kereta ku hijau pucuk pisang.
      Jangan hanya pandai mencabar kalau tak ada telor ….. dan berat sebelah pulakkkk
      hishh hishhhh hishhhhhhhhhhhhhhhhhhhh
      piiiiiiiiiiiie dahhhhhhhhhhhhhhhhhh
      pasti hanyut dalam celekkkkk

      sikit2 PengALAMan, sikit2 PEngAlAMan, sikit2 pengALAMan, baguslah itu mematangkan dan mendewasakan diri dan fikiran tapi ,
      sebaliknya pulak bukan bertambah matang dan dewasa tapi jadi bayi/kanan2 bermain tahi…pulak
      ohhh ohhh ohhhh, bukann bukannn bukan, bayi atau kanak tapi orang dah nyanyuk adik kepada GILA, tinggi sikit martabat dari binatang yang bermain dengan TAHI itu lah siciplak siburung nuri

      hishhhhhh hishhhhhh hishhhhhhhhhhhh, asyik bermain TAHI, agaknya puak puak disini agaknya bermain TAHI ke . tak habis habis dengan TAHI atau lubang…….

      “dari allah kamu datang, kepada allah kamu kembali”
      piiii dahhh, kalau tak tahu diri. ada ke dari busut,!!! ish ish ish ini lah terlampau mengejar ilmu ALAM2, MISTIK, GHOIB hanyut lee kamu dalam celek.
      “nyawa bagi ku tak perlu dikejar, kerna ia sentiasa mendatang”
      bukan seperti siciplak siburung nuri nak makan perlu terbang macam sihelang.
      buat aje le hanya bahagia
      baru padan muka, bertubi tubiiiiiiiiii
      bonyok lenyok dah serupa BABI

      wassallam
      mike.

  189. mike said:

    ada house rule ke ?????
    untuk berinteraksi pada waktu tertentu saja ke ???
    kenapa tak set dari awal.

    Bro, adab sopan dan kesusilaan tak perlu diberitahu. Kita orang Melayu, beragama Islam, mesti tahu adab. Tapi kalau tak tahu pun tak mengapa, penulis akan ajar perlahan-lahan. Kan pengAlaman juga. :-)

    siapa suruh kamu melatah, jelas dan nyata kepanasan dan sentiasa ingin menang. selagi tak balas kepenasarannnnnnnnnnnnn dan kepanasannnnnnnnnnnnnn
    heeeeeeee heeeeeeeeeeeee heeeeeeeeeeeeeeee
    itu leh kamu siciplak siburung nuri jangan leee tak TAHU atau buat buat tak TAHU.

    Anda itulah yang kami lihat kepanasan, seperti lampam di tepi jamban (maaf, bidalan anda).

    ohh ohh ohhh dan juga
    ada kelas bahasa dan ejaan rupanya
    itu lah , kalau dah kekurangan ilham , berginilah jadinya mencari kesilapan orang , konon konon nya nak tunjuk pandai
    cermin diri dulu wehhhh,

    Eh, bila masa pula penulis mewujudkan kelas bahasa? Itulah jadinya jika Darjah 3 pun tak lepas. Maaf, anda salah sangka. Apa nak buat, kan tin kosong.

    kalau nak cari kesilapan, berlambak2
    ini bukan medan pemeriksaan atauy ujian bahasa atau ejaan, nahu dan takwid nya mesti betul.

    Carila. Penulis cabar anda untuk cari di mana kesilapan tersebut. Nanti boleh penulis gajikan sebagai ‘pegawai pemeriksa kesilapan tidak bertauliah’. Dan ingat, ini medan berbincang, bertukar tukar pendapat. Bukan medan untuk membangkitkan permusuhan.

    mesej yang ingin disampaikan , janji kesampaian., kalau tak faham, tidor lehhh wehhhh.
    ini sama juga dengan kata2 dulu kala, udah kesempoh , berbagai bagai alasan tutup keMALUan
    piiiie dahhhh

    Eh, ke-sampai-an ke mesej yang anda mahu sampaikan? Apa yang penulis lihat, tak pernahnya sampai-sampai. Maklumlah, tin kosong mana ada kepak. Tak mengapa, penulis faham. Teruskan.

    emas sepuluh memang betul kalau penerima nya terima emas sepuloh, tapi kalau seperima terima TAHI, main TAHI lah kamu puas puasssssssssss.

    Ini sudah masuk bab menghina Jalan Bapak. Astaghfirullohhil’azim…

    yang main TAHI ada tiga category
    i. bayi , tak berakal
    ii orang tak waras atau gila
    iii binatang (makan tahi..le kamu)
    diri kamu ada memiliki sifat-sifat dan keperibadian ketiga tiga category tersebut.

    Alhamdulillah… Dosa dan pahala, amal kebajikan, bukan anda yang tentukan. Hanyalah Allah. Dan hanya kepada Allah jualah segala hukuman.

    hishhh, hishhhh, hishhhhh.,
    tumpohhhhhh le kamuuuuuuuu dah bermain TAHI.

    Yela, penulis faham. ‘TAHI’ itu ialah ANDA.

    gunung seguntang aku tak ambil tahu ,kerna ianya metos dulu kala zaman sezaman wan empok dan wan malini,

    Anda sudah menyerah kalah sebelum berjuang. Pasti takkan ketemu pertengahan antara Utara dan Selatan tersebut, kerana anda tidak akan mampu sampai ke Gunung Seguntang tersebut. Maklumlah, TIDAK TAHU. Penulis hanya mampu tersenyum melihat karenah budak-budak seperti anda.

    tapi nak pelik dan hairan buat apa , memang puak puak SICIPLAK SIBURUNG NURI yang sentiasa berangan angan, berandai andai , bersangka sangka dan sentisa menuju ke ALAM-ALAM Mistik dan HEBAT HEBAT, tapi.

    Apa buktinya? Sila kemukakan. Jgn sekadar menuduh tanpa bukti, kerana nyata anda itu MUNAFIK sikapmu.

    hanyuttttttt le kamu dalam kesedarannnnnnnnnn
    piiiiiie dahhhh, sekupang pun tak lakuuuuuuuuuuu.

    Eh, kalau tak laku, takkan anda sering menjengah ke laman ini mencari gaduh. Tak sedar diri rupanya.

    kalau Bukit Gantang, Ayuh, 10hb. Julai 2010 , jam 10 pagi dikaki bukit tempat Bas STOP, kalau tak nampak batang hidung memang sahih lagi nyata apa yang selama ini di katakan . aku bercelana hitam berbaju t-shirt berwarna merah berhampiran kereta ku hijau pucuk pisang.

    Gunung Siguntang dan Bukit Gantang adalah lokasi yang berbeza. Sudah penulis katakan ketika bulan purnama penuh di puncak Gunung Siguntang. Kalau tak tahu di mana, sila lihat peta Tanah Melayu lama. Lokasinya betul-betul di pertengahan Utara dan Selatan Banjaran Titiwangsa. Jika lokasi lain, maaf. Penulis tiada masa. Anda yang mahu bergaduh, bukan kami. Tapi, pastikan ilmu mu diasah. Pakaian yang penulis akan pakai ialah baju melayu serba hitam, betali pinggang hitam, bertanjak merah, dengan keris 30 lok tersisip di belakang. Jumpa anda di waktu bulan mengambang penuh di Bukit Seguntang. Penulis akan tunggu.

    Jangan hanya pandai mencabar kalau tak ada telor ….. dan berat sebelah pulakkkk
    hishh hishhhh hishhhhhhhhhhhhhhhhhhhh
    piiiiiiiiiiiie dahhhhhhhhhhhhhhhhhh
    pasti hanyut dalam celekkkkk

    Baiklah. Penulis akan tunggu di Gunung Seguntang di ketetapan yang penulis sebut di atas.

    sikit2 PengALAMan, sikit2 PEngAlAMan, sikit2 pengALAMan, baguslah itu mematangkan dan mendewasakan diri dan fikiran tapi ,
    sebaliknya pulak bukan bertambah matang dan dewasa tapi jadi bayi/kanan2 bermain tahi…pulak

    Anda tak faham. Sila gunakan akal bila berhujah. Bukan guna kepala lutut.

    ohhh ohhh ohhhh, bukann bukannn bukan, bayi atau kanak tapi orang dah nyanyuk adik kepada GILA, tinggi sikit martabat dari binatang yang bermain dengan TAHI itu lah siciplak siburung nuri

    Segala puji hanya bagi Allah. Anda beranggapan begitu, yang sebenarnya menceritakan anda sendiri. Kesian dan simpati kami dengan karenah keanak-anakan anda ini. Nak kami ajarkan ABC atau 123? :-)

    hishhhhhh hishhhhhh hishhhhhhhhhhhh, asyik bermain TAHI, agaknya puak puak disini agaknya bermain TAHI ke . tak habis habis dengan TAHI atau lubang…….

    Andalah.

    “dari allah kamu datang, kepada allah kamu kembali”
    piiii dahhh, kalau tak tahu diri. ada ke dari busut,!!! ish ish ish ini lah terlampau mengejar ilmu ALAM2, MISTIK, GHOIB hanyut lee kamu dalam celek.

    Eh, anda mengatakan penulis dari Allah dan kepada Allah lah penulis kembali. Betullah tu. Anda? Jika bukan dari busut, baguslah. :-)

    “nyawa bagi ku tak perlu dikejar, kerna ia sentiasa mendatang”
    bukan seperti siciplak siburung nuri nak makan perlu terbang macam sihelang.

    Masih belum lagi anda mampu menjawab Bunga yang pertama dari penulis. Yelah, manalah anda tahu. Kan tin kosong. hehe.. :-)

    buat aje le hanya bahagia
    baru padan muka, bertubi tubiiiiiiiiii
    bonyok lenyok dah serupa BABI

    Anda jugalah seperti itu. Bukan kami. Kami rileks je malahan dah penat kami tersenyum melihat karenah budak2 seperti anda ini.

    Semoga Allah selamatkan anda dari kejahilan. InsyaAllah…

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • greeting,

      hee hee heee
      sambil geleng kepala dan memegang perut,
      mengenang kelaku siciplak siburung nuri

      udahlah simpan aje ulang balik itu juga
      kata orang utara
      pi mai, pi mai tang tu juga

      kalau dah tak bertelor… lepas itu berat sebelah pulak , apa nak di cerita kan lagi.

      kalau dah nak tutup tak bagi nak serta dalam ruang yg kononnn2 nya ……. simpan aje leeee

      wassallam

      mike.

  190. mike said:

    hee hee heee
    sambil geleng kepala dan memegang perut,
    mengenang kelaku siciplak siburung nuri

    Tak perlu nak berpura-pura. Kami tahu anda sudah menggelabah. Mengapa memegang perut? Belum terkena jurus sudah sakitkah? Rileksla… Perlawanan pun belum bermula. Lihat kalendar Qamari, bilakah waktunya bulan purnama. Ada berani ka?

    udahlah simpan aje ulang balik itu juga
    kata orang utara
    pi mai, pi mai tang tu juga

    Apa ni? Takkan betul-betul mahu jadi tin kosong kot? Sedarlah diri ya.

    kalau dah tak bertelor… lepas itu berat sebelah pulak , apa nak di cerita kan lagi.

    Tak bertelor? Berat sebelah? Apa yang anda mengarut ni? Dah kecut perut kah? Tak mengapa jika kecut perut. Kami faham. Masih belum terlambat untuk membatalkan perlawanan yang anda sendiri ciptakan itu.

    Semoga anda terbebas dari keJahilan Diri. Selamat belajar dan berpengAlaman.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    kalau dah nak tutup tak bagi nak serta dalam ruang yg kononnn2 nya ……. simpan aje leeee

    • ehhh ehhh ehhhh
      kenapa masih bersangka2 bukan ke itu masih hanyut dalam ALAm GHoib le, ALAM Gunung Seguntung, bulan purnama le baju melayu keris 30 puloh lok leee
      hanyut dan hayal
      piiiie dahhh

      yang mudah dann senang pun tak manpu masih hendak merapu
      langkawi, puket tambah satu bukit gantang
      jelas , terang dan nyata pun tak berani
      pengecut , dayus, tak bertelur .. berat sebelah pulak ituuuu
      hishhh hishhhh hishhhhh

      cakap tak serupa bikin,
      piee dahhhh
      tumpoh leeee wehhhhhhhhh

      wassallam
      mike.

  191. Mike said:

    ehhh ehhh ehhhh
    kenapa masih bersangka2 bukan ke itu masih hanyut dalam ALAm GHoib le, ALAM Gunung Seguntung, bulan purnama le baju melayu keris 30 puloh lok leee
    hanyut dan hayal
    piiiie dahhh

    Alahai mike yang bijaksana. Jika takut kata takut, jgn beralasan tinggi menggunung. Mike, mike… itulah, dulu tak mahu belajar subjek geografi, Gunung Seguntang pun tidak tahu di mana. Tak mengapalah jika saudara mengundur diri. Apa nak buat… tin kosonglah katakan… :-)

    yang mudah dann senang pun tak manpu masih hendak merapu
    langkawi, puket tambah satu bukit gantang
    jelas , terang dan nyata pun tak berani

    Gunung Seguntang lagi sesuai berbanding dengan tempat yang anda nyatakan. Malahan ianya jauh tak berbatas, dekat tak berantara. Itupun tak sanggup, tak mengapalah. Sudah resam tin kosong, bunyi lebih, habuk pun tarak.

    pengecut , dayus, tak bertelur .. berat sebelah pulak ituuuu
    hishhh hishhhh hishhhhh

    Inilah kata-kata manusia yang terdesak tak mampu menjawab pertanyaan penulis walaupun pertanyaan itu amat mudah jawapannya. Tak mengapalah, kami faham ilmu mu setakat itu. Bukan salah siapa-siapa, semuanya dah ditentukan oleh-Nya jua. Teruskan perJalanan mencari wadah ya.

    cakap tak serupa bikin,
    piee dahhhh
    tumpoh leeee wehhhhhhhhh

    Siapa yang cakap tak serupa bikin? Penulis dah tetapkan tempat, tetapkan ‘tarikh’, itupun tak mampu. Alasan berbagai bagai kononnya tahyul lah, ghaiblah, eh, kalau tak faham kata tak fahamlah. Senang. Gunung Siguntang bukan ‘hometown’ penulis, dan bukan jua ‘hometown’ anda. Tempatnya pula di pertengahan antara tempat anda dan tempat penulis. Itulah tempat yang adil untuk berentap. Eh, takkan nak bertanding di tempat sendiri. Pengecut namanya.

    Semoga anda dibebaskan daripada kejahilan.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • greeting siciplak siburung nuri,tamabh satu title penghulu ALAM gunung Siguntang,

      jangan berprasangka dgn cuba menutup kelemahan sendiri dengan tak’secara langsung menonjol kebodohan sendiri.

      terang lagi nyata gunung siguntang ujud dlm mitos Wan Empok dan Wan Malini. itulah dah dikatakan awalan lagi, telah dibuta tuli kan dan dipekak piok kan maka itu lah hanyut akan sejarah dan mitos rakyaat.
      tumpohhhh leeee wehhhhhhhhhh

      apa pu n kias digunakan kalau hanya mengikut fahaman pengajian kamu “(school of thoughts)’, makan sendiri dan berak sendiri leeee wehhhh.
      yang kagum nya , tapak disediakan untuk tajuk perbahasan/perbincangan ialah Jalan mengenal Diri cara BBM, ikut versi BBM, kenapa berbagai ALAM sampai keris 30 lok diamabil cerita.

      Orang sekarang dah pakai BARETTA 30 round ammunition le wehhhhh, tapi apa nak herankan dah puak berALAM2 dan bersangka2 , maka hanyut le dalam hayalan dan berbagai2 anggapan… bergunung gunung jadinya

      kalau nak berkias gunung siguntang kenali dulu bukit tursinar apa dan dimana ????

      hai si ciplak siburung nuri dan title baru penghulu gunung siguntang
      apa macam esok , esok kan 10 hb Julai, jam 10.oo pagi bukit gantang , jadi keeee atau takut kee , allahhhhhhhhh memang telah dijangka dah pengecut, dayus tak bertelur, kalau bertelur pun berat sebelahhhhhhhhh. buat untuk hempok padi bolih leee .
      hanyut le dalam kesedearan wehhhhhh.

      dalam sedar mengaku pun
      tahu pun rasa lega, kata tak heran
      padan muka, senjata makan tuan
      dah bonyok lenyok
      masih nak mendada
      pieee dahhhh
      kalau nak jual pun hanya sekupang selongok, itu pun tah laku ketidak belum tentu.lagi..

      tidorrrrrrrrrrr le wehhh
      hanyut.

  192. Salam….aman skit sekrg ni…ialah maling2 yg tak seberapa dah keluar dari bdndiri blog ni…klau ya lah…

    Apa2 pun insyAllah mlm ni mlm berjalan..jlan dan teruskan pengembaraan..mudah2an. Amin

    • greeting Si ABID

      renung kata2 peninggalan Bapak Baginda Moktar , kalau lah mengaku mengamaal ilmu mengenal diri cara BBM,

      “kalau maling tak ketangkapan, salah ke dia ???”

      jangan lah selembut lidah bertutur atau sepantas jari2 mencari huruf untuk ditaipkan jadi kan perkataan.

      Fikior sendiri,

      wasssallam

      mike.

  193. Alhamdulillah…
    Ya, kita berJalan bersama. Harapanya connection itu akan dapat kita rasai bersama. InsyaAllah..

    Harapnya selepas ini, tiada lagi kita lihat perkataan-perkataan yang biadap dan tidak bertamadun, kerana kita-kita semua ini adalah bangsa yang bertamadun. Mungkin selepas ini saudara Abid kita boleh mencadangkan tajuk perbincangan pula ya. :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  194. salam untuk semua …..

    semoga ruang ini akan digunakan untuk menambahkan lagi pengetahuan, pembelajaran dan perkongsian pengalaman dalam kita membawakan Ilmu Pengetahuan kita.

  195. Salam…ok, apa kata kita mulakan dari mula2 kita ambil ilmu pengetahuan ini….dari siapa…kerana apa…sebab ikut kwan ke atau memang mencari atau pun kebetulan sebab sakit dan pergi berubat pd anak didikan bbm….

    Mula2 bdndiri ini…bdndiri ini ambil ilmu pengetahuan dgn wakil bbm di tmpat tinggal yg sama sebab bdndiri ini berkawan dgn anak pd wakil bbm…bdndiri ini diperkenalkan dgn ilmu ini oleh ayah pd kwan bdndiri disebabkan selalu pergi kerumah beliau….ijazah kecil dgn wakil bbm…Arwah abg rahmat di n.smbilan dan arwah memperkenalkan bdndiri ini dgn yg dituakan dari kl yakni Hj kamarudin…dan terus dibimbing ..di didik oleh hj kamarudin sehingga bdndiri telah ambil ijazah besar dgn beliau…dan bdndiri sekrg telah membawa ilmu ini sendiri dgn jemaah sendiri…ialah kita perlu berdiri atas kaki sendiri…tapi masih berhubung dgn anak2 didik bbm…wakil bbm ..dan yg dituakan…setakat ini dulu…insyAllah mlm ini kami berkmpul seperti biasa dan kebetulan mlm ini mlm israk mikraj…

  196. Salam. Saudaraku Abid. Adapun ilmu pengetahuan ini penulis perdapat dgn wakil BBM di Negeri Sembilan. Ilmu pengetahuan ini pula diperkenalkan oleh sahabat penulis yang beria-ia mahu membawa penulis berkenal-kenalan dengan guru penulis tersebut. Kisah pertama kali ini masih segar lagi dalam ingatan penulis, di mana ketika mula-mula berjumpa dengan guru penulis itu, penulis merasakan kepanasan seluruh badan, dan tiba-tiba penulis berasa amat marah kepada guru penulis itu ketika itu. Entah mengapa. Biarlah ianya menjadi sejarah.

    Ada juga penulis mengikuti kursus/ seminar serta perjumpaan dengan Hj. Kamaruddin dan beliaulah yang terus terusan membimbing badan Diri ini melalui guru penulis tidak kiralah secara nyata atau secara ghaib. Hanya Allah yang tahu.

    Alhamdulillah, saudaraku Abid sudah ada jemaah sendiri. Pengiraan penulis, mungkin saudara Abid adalah seangkatan dengan guru penulis di sini. Beliau pun ramai jua jemaah. Alhamdulillah…

    Ya, kita berkumpul sama-sama malam ini, walaupun secara fizikal, mahupun secara ghaib. Semoga kita-kita sentiasa dalam rahmat-Nya. InsyaAllah… :-)

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  197. saya kecil dari PP dan dibesarkan di KL serta menambah pengetahuan ke Johor.

    • Salam…kira ok lah tu saudara dinda…kiranya ckup lah pengalaman dari org pp..kl..jb.

      Bdndiri in kira alhamdulillah..selain Hj kamarudia..dpt juga bersama dgn arwah hj rahman..dan juga dgn hj jamil serta dgn ibu hasnah sekali….

      InsyAllah..saudara mahmud jika diizinkan Allah.s.w.t..mungkin satu hari nanti bolehlah kita bertemu…sekadar utk berkongsi pengalaman…

      • InsyaAllah saudara… Itulah yang kita-kita harapkan. Menyatupadukan semula ahli-ahli kita yang bertebaran di muka Bumi ini. Alhamdulillah…

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

  198. greeting, siciplak , siburung nuri dan penghulu Gunung siguntang

    memang sahih lidah bercabang (macam biawak commondor)
    cakap tak serupa bikin
    tak bertelur … kalau bertelur pun berat sebelah
    hanyut dan hayal dalam kesedaran
    dan berALAM ALAM…..

    bunyi macam gagah perkasa rupanya kecut langsung tak ada perut,
    mencabar orang seperti tak cukup tempat bila kena ngempak sembunyi balik bini, tidor le wehhhhhhh

    APA DAH JADI TEMUJANJI BUKIT GANTANG ????

    udahlah, …berkok macam Ayam Jantan tapi tahi ……
    tak ubah seperti ANJING menyalak bukit…..
    ABOK PON TARAKKKKKKKKKKKK
    pieeeeeee dahhhhhhhhhhhhh

    asal usul orang penang pun takut nak pi Bukit Gantang
    ishhh heeee heeeee heeeee
    boria punya kaki , borak saja bolih lah
    pieee dahhhhh

    “CELEK TAPI BUTA”

    wassallam

    mike.

  199. oiya lupa,
    seterusnya jumpa Ibu di seminar N9, 1990 dan singgah di rumah abg. Rahmat di Mambau.

    • Salam…bdndiri ini pun ada diseminar N9 1990 dibuat disekolah…Abg Rahmat itu adalah guru pada bdndiri ini..se kampong dgn Abg Rahmat…cuma sekrg diri ini tinggal disgor se2kali balik ke sban ziarah adik beradik…

      Dulu klau ibu dtg ke N9 beliau akan tidor di rumah Arwah Abg Rahmat dan bdndiri ini akan ambil peluang utk bersama dgn ibu…

  200. Salam…saudara dinda di sabah…saudara tinggal dimana…bdndiri ini pernak kesana 2 tahun..ziarah kwan di KK dan juga berjlan2 bawa keluarga.

  201. Salam…saudara mahmud..RASA2 nya bila kita boleh bertemu….

    • Salam saudara Abid. InsyaAllah… kena masa dan ketikanya dapatlah kita berjumpa. Mungkin saya akan bawa sekali guru yang dimuliakan bersama.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  202. Salam saudara mahmud,

    Setelah mengikuti perbincangan saudara dengan si mike, saya dan rakan2 membuat keputusan untuk melihat sejauh mana si mike dengan appointment yang di war-war kannya.

    Tepat jam 9:50 am, 10 Julai 2010, kami sampai di bus stop Bukit Gantang. Dari jauh Nampak kelibat kereta berwrna hijau daun pisang tetapi belum tahu tuan punya kereta tu mike ka orang lain. Tak tahula kebetulan ka apa ka tapi untungnya ada gerai jual durian kat situ. Ada mamat sorang ni tengah makan buah durian kat situ. Seluar pendek warna hitam dan baju warna merah.

    Saya pi sana dengan member-member, 2 biji kereta. Apa lagi kami pun memang kaki durian jugak. Durian bukit gantang pun antara yang paling sedap. Dah pilih durian tu, makan terus sajala kat situ. Mamat yang mungkin si mike baru habis makan, tengah hisap rokok. Saya dan member apa lagi ambil kesempatan la makan sebelah beliau. Rupanya sebelum kita tegur dia, dia dah tegur kita dulu. Sambil makan saya tanya dia memang selalu makan kat sini ka. Jawapnya tidak, kebetulan sedang tunggu saudara yang tak pernah berjumpa lagi sebelum ni. Member saya kata awat tak telefon dah sampai kat mana. Dia kata tak ada nombor telefon, berjanji jumpa pun tak confirm jadi datang atau tidak. Dia kata mungkin datang dari negeri 9 dia pun tak pasti. Cuma kalau ada rezeki jumpa, tak dak rezeki, mungkin lain kali. Sambil borak makan durian tu ada orang telefon mungkin tanya dia dah sampai ke belum agaknya lah sebab si mike ni cakap “belum sampai lagi mahmud shah ni”. Confirm lah si mike yang saya jumpa. Belum sempat kita borak panjang lagi, pukul 11:15 si mike mengundur diri.

    Wassalam

    • Minta maaf…nanti orang kata saya tipu plak, si mike mengundur diri pukul 10:15 am. Kalau 11:15 memang dah sembang panjang.

      • Laa.. ajak berjumpa di Gunung Siguntang, rupa-rupanya menunggu di Bukit Gantang pula. :-) Terima kasih saudara si bongkar.

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

  203. salam …
    sdra Abid, bagus kita bercerita melalui e mail aja…
    e mil saya di:
    ingat_rasa@yahoo.com

  204. greeting,
    SICIPLAK, SIBURUNG NURI dan jawatan baru PENGHULU GUNUNG SI GUNTANG.

    ada juga dorongan dan bimbingan dari maha penentu,
    cukup kuat Alibi , sampai 2 buah kereta, pergi Mahkamah mana pun tetap utoh…..tak goyang..

    Wahai siciplak, siburung nuri dan Penghulu Gunung Siguntang,
    jangan lah hendak mengalih pandang dengan berbagai alasan
    kalau dah utoh benar ilmu yang dituntut , kenapa masih berselindung , berselindunbg disebalik bini pulak itu hishhh, hishhhh, hishhhhhhhhhhhhhhhhhh
    kesiannnnnnnnnnnnnnnnn

    tak payah nak tunjuk kebenaran kerna kebenaran tetap menyerlah dan tak payah nak pukul gendang untuk di canang seluruh kampung ,

    Ini tidak, konon konon nak tunjuk kebenaran dgn rujuk pada itu dan ini, pah tua itu dan ini, pak guru itu dan ini dan tak apa apa lagi
    pieee dahhhh
    mangkok berhayunnnnnnn
    Kalau dah berani buka gelanggang mesti berani kena cabar, tapi, rupa nya
    cakap tak serupa bikin
    paku dulang paku serpeh, mengata orang dia yang lebih,
    lidah bercabang dah jadi dan mirip kepada munafikkkkk

    teriima kasih si bongka atas perihatin anda untuk mencari kebenaran. setidaknya anda bolih menilai antara kaca dengan intan , Pengalaman yang dialami sendiri itu lebih afdal dari ciplak , maka itulah BBM sering berkata sering lakukan “experiments” . Kebanyakkan yang ditemui mencelah tanpa tahu hujung /pangkal seperti LAMPAM DITEPI JAMBAM, kerja nya menyambar tak kira apa janji menyambar. terkena/tergigit besi baru padan muka, marahhh piulakkk itu tapi dia lupa akan kengelojohan sendiri.

    ada pulak mengaku tahu itu dan ini , tapi bila kena sergah jadilah seperti siciplak siburung nuri dan penghulu ALAM gunung Siguntang, terbuntang buntang le jawabnya, kena. apa……………….tanyalah dia siciplak siburung Nuru dan Penghulu Gunung Siguntang.

    udahhh leee wehhhh
    siciplak siburung nuri , penghulu gunung siguntang
    tidor itu lebih baik dari pada bermain TAHI

    “celek tapi buta….”

    wassallam

    mike.

    • Ish, ada Jawatan barulah. Okla tu.. ada jugak jawatan berbanding dgn tin kosong. Tak boleh terbang, berbunyi bagai ayam betina, bertelur sebiji riuh sekampung. Ish ish ish.. apa nak buat…bekas tin kosong tercalit tahi.. kesian…

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • greeting,

        terlampau ingin dan kemaruk nya akan pangkat/kedudukan/pujian ditemplak orang pun diSANGKA pujian,
        hishhhhhhhhh hisshhhhhhhh hisssshhhhhhhhhh
        manusia hanyut rupa nya kejadiannnn

        kesiannnnnnnnnnn
        itu lah berdolak dalih menepis untuk membela diri dan dah tak tentu akan sempurna kejadian

        “nang bu ti nang, kui bu ti kuiiiii”

        cakap tak serupa bukin
        lindung kesalahan diri dengan membangkit kesalahan orang
        apa punya manusia lahhhhh
        tapi apa nak buat, telah diijadikan atas fitrah masing
        maka bermain TAHI lah siciplak siburung nuri dan penghulu gunung Siguntang SEUMUR HIDUP.

        “CELEK TAPI BUTAAAAAAA”

        wassallam

        mike

  205. InsyAllah …saudara mahmud, tak ada masalah bagi bdndiri ini.

  206. Alhamdulillah… sekurang-kurangnya ada juga pengAlaman… :-) berbanding si tin kosong, bukan sahaja bergelumang tahi, dah jadi bekas tahi lagi. Ish ish ish… inilah dia contoh ikan yang tak tahu apa itu air.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • greeting ,

      siciplak, siburung nuri dan penghulu Alam Gunung siguntang,

      itu lah cara orang tiada pendirian
      yang hidup dalam bayangan, mengharapkan pada yang tak’pasti
      bersangka dan berhayal jadi pegangan. mala berALAM ALAM lah jadinya.

      isu utama tak diberi keutamaan
      yang remeh temeh jadi ukuran
      sebagaimana telah dinyatakan, apa lah hendak dihairankan,

      ‘ telah ku jadikan mengikut fitrah masing2″,

      maka terjadi siciplak, siburung nuri dan penghulu gunung siguntang bermain TAHI SEUMUR HIDUPnya. maka, bermain TAHI lah kamu seumur hidup.ialah dah dapat pengALAMan bermain TAhi bolih jadi GURU BERMAIN TAHI pulak . Tersohorlah sicipplak GURU BERMAIN TAHI. kan pengALAMan jugak. ambiklah kamu yang berminat sangat dan jadi lah kamu GURU BERMAIN TAHI.
      heeee heeee heeeee
      weeehhhhhhhhhhhhhh

      “isu bukit gantang masih tak diuraikan,”

      masih ada maruah ke , ada harga diri lagi ke , untuk membela diri. sedarlah sikit diri itu, jangan lah terlampau untuk menutupkan kelemahan diri dengan mengalihkan perhatian pada isu 2 yang tiada kaitan. mudah sangat lari dari tajuk perbincangan.
      sia2 aje memegang kata2 BBM, “segala persoalan terletak diujung jari2/rasa”, tanya lah , persoalkan lah
      kenapa sampai bermain TAHi, ohh ohh aku lupa, kan dah difitrahkan siciplak seumur hidup bermain TAHI.
      lupa aku janganlah marah yee, kamu kan seumur hidup bermain TAHI , ambiklah PengALAMan jugak untuk kamu aje bermain TAHI. semuga jadi pakar berhubung dengan “TAHI”.

      simpan aje leh ….

      “hanyut dengan anggapan dan andaian”

      wassallam

      mike.

      .

      • Mahmud Shah said:

        Alhamdulillah… sekurang-kurangnya ada juga pengAlaman… berbanding si tin kosong, bukan sahaja bergelumang tahi, dah jadi bekas tahi lagi. Ish ish ish… inilah dia contoh ikan yang tak tahu apa itu air.

        Eh, siapakah yang dikatakan ‘TAHI’ itu? Iya, Mike si tin kosong. Yang sentiasa kelam kabut bagai cipan dikejar harimau. Menggelabi kepanasan.

        Siapa harimau itu? Ya, yang ‘di dalam’ nya sendiri. Mike.. mike… :-) Semoga anda beroleh keselamatan.

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

  207. Assalamualaikum sahabat semua.Beberapa hari ini hamba sedikit kesibukkan.Baru terluang masa untuk menjenguk ke ruangan ini. Saudara Mike murka nampaknya pada hamba ! Janganlah marah2 ! Kan amarah itu pembawaan Syaitan ! Takkan itupun tak tahu pulak, sehingga terpedaya dengan bisikan Syaitan yang mendorong agar Mike menjadi marah ! Sabaarr boss ! Kan sabar itu adalah separuh daripada Iman ! Kenapa perlu main-main dengan TAHI ?! Jangan dihina pada TAHI kerana kalau tahi tak keluar,BUSUNG le jadinya ! Daripada menghabiskan masa dengan kutuk mengutuk serta cabar mencabar,ada baiknya kita perbincangkan soal yang releven.

  208. Saudara Mike yang bijaksana.Apa yang anda SURATkan di dalam ruangan ini dengan jelas menzahirkan apa yang terSIRAT.Dalam diri anda sebenarnya tersirat sesuatu yang amat Dahsyat.Maaf hamba nyatakan bahawa anda tidak Mengenal Diri dan apa yang ada hanyalah Idealogi Syaitan yang telah bersarang teguh dalam sanubari anda.Insfalah dan bertaubatlah ! Tinggalkan kesia-siaan dan belajarlah Mengenal Diri agar anda tahu siapa diri kita yang sebenarnya.Saya tidak menyebelahi sesiapa,tetapi atas rasa kasih dan tanggungjawab terhadap anda,maka saya nasihatkan supaya anda kembali ke jalan yang benar.”Aku Menulis Bukan Kerana Nama”.

  209. Saudara Mike.Anda sebenarnya BUTA dan TULI. Anda tidak mahu melihat dan mendengar kebaikkan.Anda pandai cari pasal sahaja. Anda mudah panas,melatah dan melenting.Kenapa ? Sebab sudah bersarang kesyaitanan dalam diri anda ! Anda berpaksi pada Riak, Ujub,Takabur dan Sombong ! Itulah tunjang kesyaitanan yang halus.Saya yakin anda tidak nampak semua itu kerana hati anda telah terhijab.Orang yang berani adalah orang yang mahu mengaku kesilapannya.Jadi,kalau anda seorang yang berani,jangan asyik ajak orang beradu kelebihan tetapi beranilah mengaku kesilapan anda kerana menurut kehendak syaitan selama ini !

    • greeting,

      kalau prasadana yang di sediakan untuk;
      rentak rongeng , berongenglah kita
      rentak zapin , berzapin lah kita
      rentak cha cha, bercha cha lah kita
      kalau rentak asli, beraslilah kita..

      maka itulah jadi nya kucar kacir
      dalam memyampai maksud, memang benar niat nya betul tetapi kalau pengunaan bahasa yang tak sesuai dan maksud yang diutarakan tak kesesuaian, timbul lah ketidak kefahaman.

      maka, kalau niat yang iklas bukan hanya dengan kata2 saja yang iklas, ketrampilan dan menyampai maksud biar benar2 iklas. supaya terhindar dari salah faham
      i jadilah seorang pendengar yang baik
      ii jadilah seorang pembaca yang baik
      iii jadilah seorang penulis yang baik
      dan jangan lupa, setiap sesuatu itu bermula dari DIRI sendiri.

      Ilmu dikejar bukan untuk bermegah2, dapat melepas keperluan diri itu yang diharapkan. sekiranya ada yang berminat , dikongsikan tapi mengikut tahap kemampuan siperima takut nanti di gelar orang seperti sikudung mendapat cincin.

      DEVIL’S ADVOCATE dan PROVOCATION diujudkan untuk menyemarakkan perbincangan supaya tidak hanya “YES MAN”. kerna, minda yang di beri supaya kita berfikir dan b erfikir lah berlandaskan tajuk perbualan atau thema perbincangan, jangan pula ikut sedap hati/rasa/nafsu almarah atau degil atau jahil marakaph kerna ini akan timbul segala mushibah yang ketara, kini.

      “MANUSIA YANG BERGUNA SENTIASA MENINGGALKAN KESAN YANG berkesan ……..”

      wassallam

      mike.

      • Eh, rupa-rupanya si tin kosong pandai berfalsafah. Tapi, apa ya yang dimaksudkan? Takyahlah nak mengajar org lain mana yang betul mana yang salah sedangkan anda sendiri tak sedar diri. Macam cipan dikejar harimau. Apa pun mindamu itu perbetulkan dahulu. Takyah masuklah bab nak betulkan Diri. Anda tak faham walau sekelumit pun.

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

  210. greeting mael de ronnie,

    bergitu lancarnye jari2 kamu menari2 memetik perkataan untuk menzahir kan perkataan yang berusurkan mengeji, memfitnah, dan unsur yang negatif.

    apakah maksud kamu dengan menzahir dam meluah perkataan sedemikian , tidakkah ini mengambarkan diri kamu yang merasakan ketidak kepuasan dan tak kesampaian dalam apa yang kamu ingin zahirkandan apa yang kamu ingin sampaikan. Olih kerana tidak kesampaian, maka mulai menunding jari dengan perkataan lain membela diri untuk menang sendiri. Maka, ujudlah perkataan2 nista yang kamu lemparkan

    tapi, sepintas lalu direnung kan, siapa kamu yea , seenak aje menghukum, siapa kamu ??????

    atau telah dilantik secara tak rasmi sebagai peguam bela , untuk membela sesipa yang rasa untuk dapat pembelaan. maka kesianlah yang dibela kerna gagal berDIRI sendiri.

    buat aje leeee apa yang kamu rasa sesuai

    lagi pun..
    bukan ada yang koyak ke
    bukan ada yang capek
    bukan ada yang patah
    bukan ada yang tumpurrrrrrrrrr
    olih itu , who care’sssssssssss

    LAKUM DINUKUM WALIYADEEN.
    (KAMU DENGAN CARA KAMU ,AKU DENGAN CARA AKU)

    wassallam

    mike.

  211. greeting
    siciplak, siburung nuri dan penghulu ALAM gunung siguntang,

    setelah sedemikian lagak nya kamu
    dengan ini rasmi lah kamu di anugerahkan dengan gelaran yang idam2kan olih kamu selama ini , iaitu

    “GURU BERMAIN TAHI”

    dengan pengistiharan ini , maka berterusan lah kamu dan sentiasa lah kamu bermain TAHI,
    kucar jangan tak kucar TAHI tu wehhhhhhhhhhh

    bermainlah dengan sepuas puas nya kehendak dan nafsu kamu
    turuti lah apa saja kemahuannya
    dan jangan lupa gunapakai untuk kepentingan kamu yang bolih dimanafaat dan kebaikkan kepada kamu.

    olih yang demikian , tersohorlah ke seluruh ALAM maya ini akan pengistiharan kamu sebagai;

    “GURU BERMAIN TAHI”

    secara rasminya.

    wassallam

    watikah olih.

    mike

    • Mahmud Shah said:

      Alhamdulillah… sekurang-kurangnya ada juga pengAlaman… berbanding si tin kosong, bukan sahaja bergelumang tahi, dah jadi bekas tahi lagi. Ish ish ish… inilah dia contoh ikan yang tak tahu apa itu air.

      Eh, siapakah yang dikatakan ‘TAHI’ itu? Iya, Mike si tin kosong. Yang sentiasa kelam kabut bagai cipan dikejar harimau. Menggelabi kepanasan.

      Siapa harimau itu? Ya, yang ‘di dalam’ nya sendiri. Mike.. mike… Semoga anda beroleh keselamatan.

      Alhamdulillah.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • greeting

        wahai GURU BERMAIN TAHI,

        kenapa udah tiada terRASA lagi ke diujung jari jari, kan segala persoalan terletak diujung jari jari, masih hanyut tak bertepian ke ???

        ohh ohhh lupa, kan jari jaei dah berselepohhhh/bergelumang dengan TAHI , mana nak teRASA lagi

        kucar jangan tak kucar TAHI TU PUAS puas bIar lah tersohor alam MAYA ini dan segala persoalan dapat diselesaikan dengan bermain TAHI.

        sekarang hendak lagi penguasa ALAM RIMBA KE ???
        cakap leh kalau berhajat, bolih dibuat perlantikkan tambahan selain yang telah sedia ada iaitu
        i. SICIPLAK
        ii SIBURUNG NURI
        iii PENGHULU alam GUNUNG SIGUNTANG
        dan yang tersohor
        iv GURU BERMAIN TAHI

        kenapa tak cukup ke ?????????

        udah lah , kalau sekadar hendak cari salah orang aje, simpan aje.

        dan yang terkini GURU BERMAIN TAHI telah membuat fatwa dan berani mengukur krfahaman orang
        HISHHH, HISHHHH, HISHHHHHH.
        GURU BERMAIN TAHI TELAH BERFATWA;
        Anda tak faham walau sekelumit pun.

        wahai GURU BERMAIN TAHI,
        bukan isu nak mengajar atau membuat andaian
        salah atau betul
        yang membuat andaian kamu Si GURU BERMAIN TAHI

        pendapat seorang tidak semesti diterima pakai olih sekelian jamaah, ini hanya pendapat kalau tak terima, who care’s
        lagi pun medan yang disediakan medan terbuka, bukan nya tertutup.

        wahai si GURU BERMAIN TAHI,
        udah hendak jadi HARIMAU JADIAN ke ????
        seperti cerita TAMAR JALIS ???
        hanyut , hanyutttttttttt, hanyut.

        nampak sangat dah hilang punca, tiada isu yang berkaitan yang tonjokkan hanya yang ada unsur unsur negatif ajeeeeeee. Apa dah jadi??????????? ketandusan idea ke?????????? atau dah jadi sifat semula jadi…..

        wassallam

        mike.

  212. salam…saudara mahmud. Klau saudara dah bersedia nanti utk bertemu boleh lah email pd bdndiri ini.

    • InsyaAllah saudara… sekarang ini penulis agak sibuk dengan perniagaan yang baru sangat bertatih. Alhamdulillah… rezeki semakin murah… :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  213. Tak pe…saudara ambil masa saudara..

  214. Salam.Saudara Mike menyentuh soal Ikhlas sebelum ini.Bolehkah diperjelaskan kepada kami mengenai Ikhlas,Keikhlasan dan juga tips-tips untuk Mencapai Keikhlasan di dalam beribadah dan juga dalam kerja seharian kita ?

    • greeting mael de ronnie

      surah Al-Ashr jelas dan terang bagi mereka yang memahami

      disingkatkatkan olih orang bijak pandai
      ‘TANGAN KANAN YANG MENGHULUR , TANGAN KIRI PUN TAK SEDAR”

      bukan , bukan, bukannnnnnn
      nama yang dicari
      glamor yang tuju
      pangkat yang kejar
      pujian dan sanjungan yang diidamkan
      tunjuk pandai dan berlagak jadi fael
      templak, menghina, perli, sindir jadi pegangan

      TAPI ……………………

      aku lakukan kerna sunah aku lakukan.

      wassallam

      mike

      • Ikan yang tak tahu di mana air. Kesian… :-) Bagai si luncai terjun dengan labu-labunya… nak terjun ke mana, ke dalam airlah.. eh kan tadi dia itu ikan, eh, bukan, labu… hahaha… :-)

        …di mana aku berada di sana ada DIA…

  215. Salam.Sesuatu perkara yang ingin disentuh itu biarlah kita sendiri benar-benar faham.Mengenal sesuatu dengan secara mendalam atau ‘Makrifat’ adalah perkara pokok yang wajib diutamakan kerana tanpa ilmu bagaimana hendak beriman dan beramal tanpa ilmu juga akan ‘Kosong’.Jika beramal dengan ilmu tetapi tanpa keikhlasan juga akan membawa padah yang tak terlihat.Justeru,diingatkan untuk diri saya serta sahabat-sahabat semua agar berhati-hati dalam menyentuh sesuatu yang memerlukan penghuraian secara terperinci.Jangan kita bangkit untuk mendabik dada mempamerkan kelebihan diri tetapi bangkitlah untuk memberi dan menerima segala kebaikkan yang dipinjamkan Allah untuk kita sama-sama memakmurkan alam ini.

  216. Setuju dengan Mael De’ Ronnie. :-) Terima kasih.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  217. greeting,

    GURU BERMAIN TAHI,

    udah tak ada isu keeeee lagi
    hingga berbalik balik cakap fasal ikan dan labu
    buat gulai lomak cili api kan sodapppppppppppp
    pieee dahhhh
    orang hanyut tanpa haluan merapu tanpa tujuan

    apadah jadi
    wahai GURU BERMAIN TAHI
    tak’cukup tahi untuk buat kucar ke wehhhhh
    pergi aje Indah Water tempat water treatment effluent pond
    mereka. berlapis lapis ade nyea

    kalau tak cukup power pergi ke salak,Port Dickson, N9
    berkandang-kandang dan bermacam macam ada
    test power kat situ, kut kut dapat meRASA diujung jari, dapat selesai segala persoalan yang menggangu.
    cubalah , mana tahu kut kut jadi.

    bertimbun untuk dikucar
    kucar jangan tak kucar
    wahai GURU BERMAIN TAHi

    berbahagia dan makmurlah kamu bermain TAHI, wahai GURU BERMAIN TAHI.

    wassallam

    mike.

    • Kalau dah labu tu labula juga… si luncai menjadi labu, inilah akibatnya ikan yang tidak tahu di mana air ibarat ayam berkokok di dalam air, berkokok tersedut air, baru nak berkokok air masuk ke dalam kerongkong, akhirnya mati kelemasan dek kerna diri sendiri yang teramatlah jahil. Disangkanya dia pandai, rupanya menunggu untuk disembelih dan dibuat rendang ayam. Sedap juga dimakan bersama nasi. Nyum nyum nyum…

      Takpelah. Kami-kami tumpang simpati ajalah dengan perangai anda ni. :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • greeting GURU BERMAIN TAHI,

        dah jadi cerita P. RAMLEE, “BUJANG LAPOK”
        macam budak budak sekolah TADIKA kemas kelakuan si GURU BERMAIN TAHI.
        bukan ape itu dah kehabisan modal dan idea leh tu,
        mintak dilayan
        pieee dahhhh
        kalau dah hanyut
        kalau dah di buai hayalan
        kalau idup dalam ALAM bersangka sangka
        kalau dah jadi pegangan ber ANDAI ANDAI
        maka berceritalah ia macam orang jual minyak dikaki lima
        ada kroni pulak untuk promote dan meyakinkan orang ramai
        maka mana yang kurang prihatin, tergadailah mereka
        itu matlamat hidup mereka, sentiasa memperdayakan orang ramai.

        maka jangan di sangka manis itu madu,
        dan jangan pulak pahit disangka racun.

        manusia yang kekecewaan sentiasa bertindak tanpa mengikut lunas kemanisia, janji hajat nya tercapai.

        kalau manusia sudah tak kesampaian matlamat nya, merapulah seperti si GURU BERMAIN TAHI
        ikan lah
        labulah
        ayamlah
        harimau lah

        dah tak ada modal/idea, ketandusan
        kesiannnnnnn kesiannnnnnnnn kesiannnnnnnnnn
        tapi berlagak macam gagah perkasa
        pieee dahhhhhhhhhhhh
        podooo podooo , tani elakkk punyi kaki

        berkucar dan bergelumanglah jari jari kamu bermain TAHI, baru lah di tanya segala persoalan pada JARI JARI itu, mudah2an ketemu jawapan segala persoalan.

        wassallam

        mike.

  218. Inilah dia manusia yang meludah ke langit akhirnya terkena mukanya sendiri. Kelepek terkena mukanya bagai terkena tahi si burung nuri. He he… Mike, mike… bilalah anda mahu insaf dan sedar? Kalau dah namanya tin kosong, begitulah perangainya. Memalukan bangsa. Meludahlah lagi, tak mengapa, bukan kami-kami yang terkena ludah, mukamu sendiri jua. Lantak engkaula labu.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • greeting si GURU BERMAIN TAHI,

      dah sampai bangsa pun disebut
      emak bapak tak sebut keeee ??????????

      dicanang pulak orang di suruh insaf
      insaf ke bendee wehhhhhhhhh
      kalau dah hanyut itu buat cara dah hanyut jangan lah dikait atau paut selagi yang tercapai. jadi merapu tak kerauan
      sedihhhhhhhhhhhhh
      hibaaaaaaaaaaaa
      piluuuuuuuuuuuuu

      podooo podooo tani elakkkk punya kaki
      pieee dahhh
      hanyutttttttttttttttt

      wassallam

      mike.

      • Inilah bangsa yang tak sedar diri. Minda terkongkong, sangkanya minda terbuka. Tak mengapa. PengAlaman. Belajarlah lagi menjadi orang dahulu baharulah menjadi insan baharulah menjadi Insan Kamil. :-)

        Bagaimana? Bergelora darah di dada? Sabar… hehe…

        …di mana aku berada di sana ada DIA..

  219. Buat pengetahuan sidang pembaca, penulis ada mencuba beberapa eksperimen apabila menggunakan ‘Rasa’. Salah satu eksperimen yang penulis laksanakan ialah kesegaran kuntuman bunga. Penulis memperbandingkan dua jenis bunga yang sama iaitu bunga ros yang sama warna, sama besar, sama jenis. Pada salah satu bunga, penulis ada menyalurkan ‘Rasa’ yang terasa itu. Namun satu bunga lagi penulis tidak salurkan apa-apa. Ajaibnya, bunga yang disalurkan ‘Tenaga’ itu lebih lambat layu berbanding bunga yang tidak disalurkan tenaga.

    Kesimpulannya: Apabila tenaga ini kita sentiasa amalkan, insyaAllah mungkin dapat membantu kita ‘awet muda’ serta disamping menstabilkan sel-sel badan. Mungkin. Itulah yang penulis perdapat untuk dikongsikan bersama sidang pembaca.

    Alhamdulillah.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • greeting si GURU BERMAIN TAHI,

      udah jangan mudah menemplak orang
      takut takut terperanjat bayangan sendiri

      tak payah nak sembunyi
      kemaluan diri dah tersohor seluruh perusuk maya

      jangan perdaya orang dengan cerita RASA , kalau dah berselepohhh dengan TAHI , RASA apa, RASA TAHI LEEEEEEEEEEEE.
      jangan menipu diri untuk menuntup kemaluan sendiri
      pieeeeeee dahhhhhhhhhhhhhh

      podooo podooo, tani elekkkkk punya kaki

      wassallam

      mike

  220. greeting GURU BERMAIN TAHI,

    kalau dah ketandusan modal
    tak payah lah nak memburukkan orang lain
    kalau dah tak berdaya, senyap aje le
    medan terbuka untuk diserta bukan ada prasyarat sebagai ketentuan.

    kalau suka baca,
    tak suka who care’ssss
    janganlah hendak menunjuk lagak
    tapi membogel diri untuk ditutuh/balun
    dapat habuan sendiri jangan disalahkan orang pulak
    padan muka lah jawab nya

    piee dahhh
    podooo podoo tani elekkkkkkkkkkk punya kaki

    wassallam

    mike

    • Siapa yang tak terdaya ni? Bukankah anda sendiri? Soalan pembuka pun bermadah berhelah sampai sekarang tak dapat dijawab. Nak bercerita pasal moral, nak bercerita pasal rasa. Sedarlah sikit2.. tak perlu sedar banyak2… kerana apa kerana anda yang tak berdaya. Kami mengerti setakat mana ilmu mu. Tak mengapa.. pengAlaman.. :-)

      Teruskan pembelajaran anda yang sangatlah suka ber TAHI TAHI.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  221. Penulis berharap selepas ini tiada lagi perkataan-perkataan atau istilah yang tidak sedap didengar digunakan. Ingat. Berbicaralah dengan perkataan yang baik, jika itu pun tak mampu, lebih baik lupakan sahaja hasrat untuk berbincang dan berhujah di sini. Ini bukan medannya untuk meletakkan caci maki yang boleh merosakkan identiti bangsa dan agama. Harap maklum.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • Salam saudara mahmud,

      Saya tengok cara tuan berbicara macam tuan dah sekat si mike dari memberi komen-komen beliau kat sini he he he

  222. Kalau komennya matang dan membina, insyaAllah, penulis tidak akan sekat. :-)

    Berbicaralah dengan matang. Ini adalah ‘rumah’ penulis. Beradab sopanlah dan jagalah tatasusila. Gunakan perkataan-perkataan yang baik walaupun dalam keadaan marah sekalipun.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  223. semoga ruangan ini digunakan untuk menambah pengetahuan kita dalam Jalan ini.
    kekadang pengetahuan seseorang tidak sama melalui pengalaman yang dialaminya.

  224. Salam…Abg yg diTuakan Hj Jamil telah masuk wad ICU di Hospital pakar Abdul Samad…

    Sama2 lah kita doakan kebaikan utk Abg yg diTuakan…Amin

  225. salam……
    iya, kami doakan agar Abg. Jamil cepat sembuh ….

  226. Salam sekalian sahabat-sahabat serta saudara saudara. Ya, marilah kita sama-sama mendoakan agar Abg Jamil kita cepat sembuh dari penyakit yang dideritainya. Sesungguhnya apa yang diturunkan Allah adalah ketetapan-Nya untuk menguji hamba-Nya.

    …di mana aku berada di sana ada Dia…

  227. Terkini…Hj Jamil masih tak sedar..akan dipindah ke hospital S AMINAH JB…

  228. Assallamualaikum,sahabat semua.Sudah terpapar mengenai Haji Jamil.Sama-samalah kita kirimkan zikir YA SALAM sebanyak 700 kali seorang untuk beliau.Panjangkannya untuk sahabat-sahabat yang lain.Insya-Allah,jika masih ada janji Allah untuk lanjutkan hayat beliau,disembuhkan segala penyakit dan jika sudah sampai masa untuk Kembali ke sisiNya,maka dipermudahkan.Biarpun di antara kita mungkin tidak pernah kenal secara bersemuka,namun ianya tidak menjadi halangan untuk kita berhubung melalui angin lalu……… Kerana……..Kita sebenarnya daripada Roh Yang Satu.Semoga Allah memberkati perhubungan kita semua.Buang yang keruh dan ambil yang jernih…………………..Amin.

  229. Salam….Abg yg diTuakan Hj Jamil telah meninggal dunia pd pagi selasa lebih kurang pd pukul 4 pg..dan arwah telah selamat dikebumikan pd pkl 12 tghari berikutnya…Mudah2an Roh nya dicucuri rahmat….Amin

  230. Innalillahiwa’innailaihirojiuunnn. Dari-Nya kita datang dan kepada-Nya jualah kita kembali. Semoga rohnya dicucuri rahmat oleh-Nya. Marilah kita sedekahkan Al-Fatihah buat Allahyarham, dan berdoa agar ditempatkan dikalangan mereka yang beriman dan bertakwa. Sesungguhnya Allah lebih menyayangi Allahyarham.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  231. Innalillahiwa’innailaihirojiuunnn……al Fatehah…..
    didoakan juga semoga keluarga yang ditinggalkan akan tabah dan sabar menghadapi ujian Tuhan. Amin….

  232. Salam….mari kita mula perbincangan kmbali….

    Bab Ijazah Besar…dlm bab ini ada 3 keadaan…===

    1- Ada yg ambil ijazah besar kerana berkehendak….

    2- Ada yg ambil ijazah besar kerana sakit..perlu disalutkan atau
    dibentengkan….

    3- Ada yg ambil ijazah besar kerana Guru katakan dah smpai
    masanya utk ambil ijazah besar…..

    Kesimpulannya….adakah ketiga2 sebab ni boleh diterima atau ada yg tak boleh diterima…..

  233. Pada pendapat penulis, ijazah besar ini bukanlah calang-calang orang yang mampu mengambilnya. Bak kata allahyarham bapak:

    “Adakah engkau mampu terkorban dan dikorbankan?”

    Kata-kata hikmat itu umpama suatu peringatan kepada anak didik BBM yang ingin meneruskan kesinambungan ilmu pengetahuan yang dibawa. Bagaimana jika kita terkorban? Bagaimana pula jika kita dikorbankan?

    Ya, bila ada ijazah besar mungkin tahap pengetahuan kita tentang ‘Rasa’ itu lain. Tak sama ‘rasa’ nya. Bak kata guru saya:

    “Rasa yang terasa itu bukan lagi dihujung-hujung jari, malahan di setiap bulu roma, kerana batasannya adalah kulit jua.”

    Bagaimana kita? Bersediakah kita? Jadi, pada pendapat penulis, eloklah kita ambil ijazah besar pada keadaan yang ketiga sepertimana yang saudara Abid katakan iaitu:

    3- Ada yg ambil ijazah besar kerana Guru katakan dah smpai masanya utk ambil ijazah besar…..

    Guru kita lebih tahu di mana tahap kita. Jadi, rujuklah guru, tanyalah guru, adakah kita mampu memikul tanggungjawab itu seadil adilnya. Pendapat penulis jua adanya.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  234. Smbung..Bab ijazah jugak….adakah kualiti akan mendtgkan masalah…sebab kita semua tahu bahawa…syarat ijazah tak sama..baik ijazah kecil atau ijazah besar…

  235. Benar saudara….biarlah Guru yg memberi kata putus…..

  236. Salam….nak tya sapa yg akan hadir keperjumpaan ijazah besar pd sabtu ni…anjuran persatuan kl.

  237. salam semua..
    kepada abg2 yg sudah terdahulu berjalan dari ku..
    aku ingin meminta tunjuk ajar dari kamu sekalian…
    moga abg2 sekalian dpt m’beri tunjuk ajar kpd ku
    ini emailku = firdausfx86@yahoo.com

    • InsyAllah…jika saudara ada masalah dlm pembawakan atau pemahaman… saudara boleh utarakan masalah saudara….bdndiri ini cuba membantu sekadar mana yg Allah izinkan….

  238. “00. mike | Julai 19, 2010 at 5:58 pm

    greeting si GURU BERMAIN TAHI,

    dah sampai bangsa pun disebut
    emak bapak tak sebut keeee ??????????

    dicanang pulak orang di suruh insaf
    insaf ke bendee wehhhhhhhhh
    kalau dah hanyut itu buat cara dah hanyut jangan lah dikait atau paut selagi yang tercapai. jadi merapu tak kerauan
    sedihhhhhhhhhhhhh
    hibaaaaaaaaaaaa
    piluuuuuuuuuuuuu

    podooo podooo tani elakkkk punya kaki
    pieee dahhh
    hanyutttttttttttttttt

    wassallam

    mike.
    Balas ”

    Salam saudara Mahmud,
    Demi Allah, saya tidak menulis kata2 di atas. Tertukar nama membuat fitnah terhadap saya di halaman guestbook Pak Osman. Saya hormat ilmu dan pelajaran BBM dan ilmu yg saya bawa adalah satu jurusan mengenal diri dan mengenal Allah. Sia2 sahja jika belajar ilmu tersebut mempunyai nafsu amarah diri. Astaghfirullah hal azim.

  239. InsyaAllah, kami dapat bezakan kaca dan permata. :-) Teruskan berJalan.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  240. saudara mike…jika anda boleh zahirkan sifat ,isi hati dan kata kata yang ada dalam diri anda itu pasti anda nampak ianya sangat buruk.Begitulah syaitan…nerakalah tempatnya..tiada diingin segala sifat dan sikap begitu.Moga anda tahu apa yang anda bawa.Baru anda tahu mengapa syaitan tu sentiasa ada dengan anda…dan yang paling penting apa itu syaitan.Jika anda ingin menjadi baik…biarlah orang lain pun dapat sekali..jangan di dengki…jangan dihina…Takkan sampai seratus tahun anda nak menyebut perkataan yang tidak elok…supaya ia dapat menunjukkan bahwa sifat yang ada pada anda itu tak ubah mangga yang cantik diluar dan busuk di dalam…

    Tidak kisahlah apa ilmu yang dibawa pun..ke SATU jua dikembalikannya..Ilmu yang diberi sesuai mengikut keadaan hamba itu…Kalau ingin belajar…belajarlah…kalau ingin komen….tanyalah soalan atau cadangan supaya ada perbincangan..Mengapa disakiti hati orang lain dan menghina..anda akan gembira jika orang lain gembira…:)

    Maaf mengganggu pada tuan rumah dan ahli lain

  241. Salam semua.Mengapa masih ada kata nista di laman ini ? Apa tidak ada titik noktah lagi pada sengketa yang ada ? Hujan Ribut pun tahu berhenti…..Jangan cemari ruangan ini.Jangan bazirkan masa apatah lagi menambah dosa,membazir usia.Nyah kamu yang membawa lumpur ke laman ini biarpun aku cuma pemerhati namun takkan ku biarkan si buta bermain api kerana pastinya akan terbakar nanti dan yang rugi kita juga…..siapa yang untung ???? Siapa lagi kalau bukan Syaitan yang direjam.Kerana itulah tujuan wawasannya iaitu menyemarakkan api dalam diri manusia dan jin.

  242. Salam semua.Aliran kita mungkin berbeza namun hala tuju tetap sama iaitu Menuju Mukmin Sejati….Minhajul A’biddin…Perjalanan ini sebenarnya amat unik sekali.Hendak dikatakan sukar,mengapa ada orang yang mampu mencapainya….Hendak dikatakan mudah, mengapa ada orang yang gagal mencapainya….Ada orang akan mengambil masa berminggu ;berbulan ;bertahun ;malah berpuluh tahun untuk mencapainya….dan ada yang tak tercapai langsung. Pengupasan ‘ Rahsia Di Sebalik Rahsia ‘ dan antara yang Tersirat dengan yang Tersurat juga memerlukan penghayatan/ pengamatan yang sangat halus…….

  243. mike cakap : “tahu kah wahai sang Abid yg BBM ada mempunyai seoarng anak didik yg bkn berAgama Islam bernama Ah Kui, taukeh Pasaraya Batu, di………., Selangor, Malaysia.

    renungkan, RENUNGKAN. RENUNGKAN. wahai Sang Abid…

    Adakah Ah Kui tak dapat RASA sebagaimana yg Sang Abid RASA ???
    Adakah Ah Kui berGERAK berlainan dari Sang Abid berGERAK. ???
    Adakah Ah Kui tak dapat……….. sebagai Sang Abid akui menikmatinya ???

    ……..terlalu banyak ingin di kongsikan, tapi, keAKUan masing2 terlalu menebal…….”

    jika perkara ini pon saudara mike tahu, pada pendapat saya saudara mike nie bukanlah ahli baru dlm ilmu pengetahuan BBM ini, kerana saya pun ada juga diberitahu oleh guru saya yang BBM ada mengambil seorang anak murid dari bangsa cina, dan pasaraya yang dimaksudkan oleh saudara mike sehingga kehari ini masih ada lagi….

    pada pendapat saya setelah membaca dari permulaan perbincangan hangat antara tuan punya blog dengan mike terdapat kebenaran juga apa yang saudara mike perkatakan cuma dari segi penyampaiannya agak keras, mungkin tersinggung atau mungkin beliau cuba perbetulkan apa yang dirasakannya tidak betul(pendapat mike) maka tercetuslah perbincangan yang hangat ini.

    saudara-saudara ku sekalian cuba kita baca permulaan perdebatan ini lihat apa yang cuba disampaikan oleh saudara mike bunyinya agak keras tetapi berisi… sekadar pandangan setelah mendapat tahu perkabaran perdebatan hangat ini melalui “tertukar nama” di blog saudara osman hadi

    • Saudara mior, kami tidak sangkal pendapat saudara itu. Sidang pembaca boleh menilai. Penilaian itu pula berdasarkan perspektif pemikiran masing-masing. Namun demikian, apalah harganya sebuah pengetahuan dan pengalaman jika tiada sifat rendah diri, tawadu’, berbudi bahasa dan beradab sopan? Mengapa pula perlunya seorang ‘orang lama’ menjadi lalang? Mengapa tidak mencontohi resmi padi, semakin ber’isi’ semakin tunduk? Pada penulis, tak berguna ilmu yang dibawa jika tiada sifat syukur kepada Pencipta kita yang ‘meminjamkan’ ilmu pengetahuan itu.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  244. terima kasih,,,… saya setuju tu mungkin bila kemarahan mengawal pemikiran dan tindakan maka hilanglah segala kesopanan.

  245. salam……………..
    selama saya mengikuti ruang ini seakan2 saya dapat pengertian apa yg dikatakan oleh BBM iaitu “Ilmu Pengetahuan”…..
    oh… luasnya ‘Ilmu Pengetahuan’ ini
    maaf mencelah…..

  246. Saudara mior…bdndiri ini pun tahu kisah seorg bangsa cina ambil ilmu pengetahuan…cuma bdndiri ini tak nak jawab celoteh saudara mike yg APA-APA LAH….bdniri ini pun tak pernah jumpa anak2 BBM seluruh malaysia baik dari utara smpai keselatan berperangai seperti saudara mike…sungguh mengaibkan.

    Benar si Ah kui dpt RASA dan BOLEH BERGERAK…Ia Diri si Ah kui dpt RASA…Ia Diri Ah Kui boleh Bergerak…tapi boleh si Ah kui dpt jlan AKU…boleh ke si Diri Ah kui menemui AKU….

    YA Org bukan islam boleh bawa ilmu pengetahuan ini tapi setakat jlan Diri saja…Ia tidak akan smpai pd jlan AKU…..

    Perkara ini dah lama kami perbincangkan……

    • Assalamualaikum, Maaf saya ingin mencelah. Bagi pandangan saya
      orang2 yang bukan berugama Islam pun bolih sampai pada jalan AKU kerana ia juga berasal dari ZAT MUTLAK.

  247. Salam….Sya kutip kata2 BBM…Timbulnya Rohani disebab kerana adanya jasmani atau lebih terang rohani adalah gambaran dari jasmani. Rohani adalah tiruan dari jasmani.

    Perkembangan rohani ialah bergantung kepada perkembangan amal perbuatan jasmani. Rohani org beriman berlainan dgn org munafik. Rohani org berbuat baik berlainan dgn rohani org berbuat jahat.

    Allah memberi perumpamaan Cahayanya kepada seseorg beriman, serpertisebuah lubang di dinding rumah, di dlmnya ada pelita, pelita itu di dlm gelas. Gelas itu kelihatan laksana bintang yg berkilau2an dilangit dan seterusnya.

    Cahaya org beriman dgn cahaya org yg tidak beriman. Berlainan Cahaya itu disebabkan kerana berlainan amal perbuatan. Perbuatan yg baik berlainan dgn pekerjaan yg buruk, tindak laku yg jahat berlainan dgn perbuatan baik.

    Corak perbuatan kita itukah yg membayangkan Cahaya kita keluar. Cahaya yg asli akan bertambah bersinar bagi mereka yg berbuat baik dan akan pudar dan bertukar bagi mereka yg berbuat jahat. Hasil dari perkerjaan berbuat baik ialah mendtgkan pahala dan hasil perbuatan jahat menjadikan dosa.

    Dah jelas inilah perbezaan jlan ORG BUKAN ISLAM dgn JLAN ORG ISLAM….ia juga berkaitan dgn jlan org islam yg perbuatan mereka antara yg baik atau yg buruk…..

    • Salam abg mahmudshah, saya baca komen2 diatas banyak yg tidak mahukan jln bbm dikomersialkan…untuk mengelak salah faham (untuk org tdk mengetahui jln bbm)…bg saya boleh kira abg mahmud buat login pasword untuk ahli shj…bukti ahli kita ialah daripada tarikh yg diijazahkan (daripada sijil yg telah didaftarkan) dgn guru yg mana dituakan…untuk kita berkongsi ilmu allah ni…dengan ahli sahaja baru atau lama… dpt berjumpa dgn ahli dimalysia & indonesia…. sekadar pandangan….

  248. Salam,

    memang benar tu saudara adib, terima kasih.

  249. Klau dulu…biasa klau lpas bergerak akan ditanya..ada rasa tak..klau ada kira ok lah tu..sebab itulah isinya…tapi mcmana pancaran cahaya yg terpancar dari gerak bdndiri itu..warna apa yg timbul..mcmana keadaan keAkuan semasa bergerak…selama bdndiri membawakan jlan ini mcmana kedudukan keAkuan masing2…Ada kah gerak itu gerak dari dlm dan adakah Rasa tu adalah Rasa yg sebenar Rasa dari dlm…

    Adakah bdndiri masing2 bebas dari saka baka…dari musuh2 yg ghaib…fikir2kan

    Bdndiri ini bukanlah TERBAIK…cuma ingin menuju setakat mana yg baik…

  250. Salam..saya setuju kata kata Abid
    “YA Org bukan islam boleh bawa ilmu pengetahuan ini tapi setakat jlan Diri saja…Ia tidak akan smpai pd jlan AKU…..”

    Andai tahu hari esok pasti tiada indah hari ini.Pengarah sudah tahu apa cerita kesudahannya tetapi para pelakon belum tahu lagi.

    Apa yang paling penting adalah terbuka hijab(pendinding) agar dapat melihat kenyataan di sebaliknya.

    Pada pendapat saya untuk menuju akhir zaman umat islam akan lemah dan berkurangan agar sesuai balasan yang akan di rencanakan nanti..renungkan….

    Saudara mael de ronnie..boleh saya tahu anda aliran mana?
    rujuk pada kenyataan saudara ” Salam semua.Aliran kita mungkin berbeza namun hala tuju tetap sama iaitu Menuju Mukmin Sejati….Minhajul A’biddin…”

    Akulah yang dia itu aku..Tiada aku melainkan engkau..

  251. Salam..sempena dgn bulan ramadhan ini…sya mengucap SELAMAT MENYAMBUT BULAN RAMADHAN DAN SELAMAT BERPUASA….

    Sya memohon maaf dari saudara2 jika ada kesilapan atau kesalahan yg telah sya lakukan di dlm forum ini…

  252. Salam semua,
    Selamat menyambut kedatangan Ramadan dan selamat mengerjakan ibadah puasa dari saya kepada semua aliran BBM ……TK

  253. Selamat Menyambut Bulan Ramadhan Al Mubarak…
    selamat Menjalankan Ibadah Puasa…
    semoga kita semua sihat sentiasa, dimurahkan rezeki dan ditambahkan Ilmu Pengetahuan serta sentiasa dibimbing dan dipimpin oleh Allah swt dalam ‘perJalanan’ kita… amin…

  254. Salam…bdndiri ini sekadar nak pandangan dari saudara PENULIS…tentang PERKUMPULAN ANAK2 BBM DI BULAN RAMADHAN…seperti sedia maklum ada disetgah2 tmpat ada fahaman anak2 bbm tidak mengalakkan utk berkumpul pd bulan ramadhan…atas dasar kata2 bbm….

    Apa pandangan saudara PENULIS dan juga pd anak2 bbm lain…

    • Salam kepada saudara Abid. Penulis ingin meminta maaf kerana lambat membalas perbincangan ini. Apa pun, pada penulis, tiada salahnya kita berkumpul di dalam bulan2 apa pun. Dan lagi baik kita berkumpul pada bulan Ramadhan kerana bulan itu adalah bulan yang terbaik. Makanya tiadalah salahnya berkumpul. Salah satu yang dituntut ialah mengeratkan silaturrahim sesama saudara seagama. Apa salahnya.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  255. Jemputan keseminar pd tahun ini…diadakan di jhor pd 15-17 oktober 2010..

    Utk Maklumat boleh hubungi saudara SOHAIMI BIN MOHD…019-7995510

    Wasalam….

  256. Al-Salam..
    Saya adalah org baru dlm jalan ini..buku dah habis saya baca tp byk lg yg belum difahami..harap tuan2 yg senior dpt memberi petunjuk..

    Guru saya berpesan apabila beramal pastikan dpt rasa dahulu kemudia baru gerak.kerana di kuatiri gerak kosong..

    Masalah saya sekarang ini ialah ada masa2 tertentu saya tidak dapat merasa…namun tetap bergerak..bolehkan tuan2 senior terangkan mengapa perkara ini terjadi?

    wassalam..

    • Saudara zahrin, apa yang penulis fahami ialah setiap anak didik bapak itu mempunyai ‘rasa’ yang berbeza-beza, bergantung kepada Diri yang di dalam dan cara pembawakan. Ya, ‘Rasa’ itu perlu ada barulah boleh bergerak. Bagaimana mungkin untuk kita bergerak jika rasanya tiada?

      Penulis perbidalkan kepada manusia yang ingin berjalan. Agaknya bagaimanalah untuk manusia tersebut berjalan jika kakinya tiada? Lainlah jika ada ‘tools’ atau peralatan untuk membolehkannya berjalan. Mungkin boleh berjalan.

      Begitu jualah dengan ‘Rasa’ dan gerak. Ikutkan sahaja. Lepaskan dan terus beamal. InsyaAllah yang aslinya itu akan tertampak dan te’Rasa’ pada kita-kita jua. Janganlah dikhuatiri samada gerak kosong atau gerak berisi. Yang pentingnya ber’Gerak’ daripada tidak ber’Gerak’ langsung. :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  257. Di dalam batin engkau ada terkumpul beberapa sifat yang ganjil, sifat kebinatangan, sifat keganasan dan sifat malaikat. Tetapi dirimu yang sejati ialah nyawamu, rohmu. Hendaklah engkau tahu bahawa sifat-sifat yang tersebut tadi bukan kejadian yang asli dari jiwamu, ia hanya sifat-sifat yang mendatang kemudian.

  258. Assalamualaikum…….
    Islam menyuruh kita berfikir, menyelidiki dan merenungi, disuruhnya bangun tengah malam, waktu gelap membawa kesunyian, di waktu cahaya yang lahir gelap dan cahaya batin terang, maka dari alam ghaib akan menyorotlah cahaya abadi kepada yang ghaib itu- Petikan daripada “Tasauf Moden – Prof. Dr. Hamka”.

    Petikan di atas sama erti dengan “Memasukkan malam kepada siang, siang kepada malam”. Matikan Badan Kasar(Jasmani) termasuk permikiran, dan turuti lah Badan Halus(Rohani) tetapi jangan sampai lupa Diri sampai tidak tahu jalan untuk kembali.

    P/S: Keterangan di atas bukanlah bertujuan untuk mebeza-bezakan Ilmu pengetahuan ini, tetapi sekadar renungan bagi mereka yang memahaminya.

  259. salam ramadhan…

    saya di sini tuan di sana
    dalam per’Jalan’an kita bertemu
    namun ‘sang fikiran’ mengintai kita
    hingga terlupa saat bersatu

    sila komen pantun saya ni…..

    • Salam saudara Dinda, kita berlatihlah bersama-sama bagaimana mahu menanggalkan kepala yang di badan. Agar ‘Rasa’ itu adalah yang asli dari dalam. Bukan dibuat-buat.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  260. Waalaikumusalam kepada yg memberi salam….Izinkan bdndiri ini menjwab persoalan saudara zahrin….

    Memang benar seperti yg guru saudara beritahu pd saudara…dptkan rasa dahulu baru bergerak…dan masalah yg saudara hadapi ini bukan saudara saja yg alami..kebykan mereka yg baru ambil ilmu pengetahuan ini alami perkara yg sama…

    Ada beberapa kemungkinan…

    Sebab2nya ialah yg…1 – Perkara yg baru pd diri utk berjlan dialam baru sebab terlalu lama terkurung…saudara kena perbykan latihan dan bergerak didepan guru…

    Yg ke 2…- mungkin bdndiri kita ada masalah dari segi ganguan2 yg menyekat perjlanan diri..atau bdn ada masalah yg belum diselesaikan…saudara kena selesaikan bdndiri saudara dgn bantuan guru saudara…

    Yg ke 3..- mungkin saudara terlalu mengunakan alam fikiran semasa saudara baru nak beramal…saudara kena tumpu pd rasa yg terasa…

    Tentang utk memahami apa yg saudara baca dlm buku bbm…insyAllah saudara boleh memahami dgn beramal (bergerak) disitu rahsianya utk memahami…

    Utk mendptkan peningkatan serta utk kita memahami apa yg dimaksudkan oleh bbm didlm buku2 beliau…kita perlu byk bersabar..perbykan latihan2 sendiri..latihan bersama dgn guru…latihan bersama dgn rombongan…

    Jika ada penambahan saudara2 boleh tambah…

    Wasalm….

    • Assalamualaikum….

      Abid maaf kalau saya mencelah dan menambah, saya bersetuju dengan apa yg diperkatakan oleh saudara Abid terangkan pada saudara Zahrin. Cuma saya ingin menceritakan sedikit pengalaman saya dalam membawakan ilmu pengetahuan ini untuk dikongsi bersama anak didik bapak yang lain. Saya mengambil jalan ni pada tahun 2000 dan masih ijazah kecil. Bagi yang baru mengambil jalan ni saya cadangkan selalulah berjumpa guru, dapatkan rasa diri kita yg betul. Kerana lain org lain rasa, ada yg kuat ada yg lembut. Peristiwa ini berlaku semasa saya masih baru lagi, saya buat latihan mcm biasa sampai tiba satu masa saya diuji. Saya dapatkan rasa dan buat mcm biasa, tiba2 ada rasa kelainan pada masa tu. Saya teruskan tapi jiwa saya kacau bilau, otak bercelaru secara tiba-tiba. Esoknya saya berjumpa guru, tahulah saya ada gangguan lain yg cuba menyesatkan saya iaitu iblis. Peristiwa ini ibarat burung pipit baru terlepas dari sangkar, bila nampak burung helang dia pun terbang kepada helang tersebut yg disangka burung sejenisnya tapi dia tidak tahu helang itu akan memusnahkannya. Maaf kalau ada yg tersilap, sebab saya ni masih kecil mcm “buah cempedak diluar pagar”. Sekian.

  261. Terima kasih saudara kerana memberi pandangan..tak byk skit bdndiri ini pun mendpt ilmu….

    Klau bdndiri ini pulak..pengalaman dgn ibu hasnah isteri pd bbm…ada sekali tu ketika ibu berada dirumah guru sya…pd hari itu adalah hari terakhir ibu berada dirumah guru sya sebab selepas itu ibu akan ketempat lain pulak..atas sebab itu sya pergi kerumah guru sya dlm keadaan tergesa2 utk ziarah ibu dan bergerak didepan ibu..dlm keadaan tergesa2 itu sya bergerak didepan ibu..apa lg tumpuan semua lari…rasa pun tak kuat..fikiran pun dah merapu..laps bergerak ibu terus tegur sya dgn tegas diatas kesilapan sya tu…ini adalah kebodohan sya sendiri..

    Itu yg sya katakan byk kemungkinan2 yg boleh berlaku pd soalan saudara Zahrin…..

  262. salam…saudara HAQQUL, maaf bdndiri tak perasan saudara punya pandangan…

    Boleh saudara bagitahu apakah ciri2 yg kita perlu ada utk smpai kejlan Aku…dan bdniri pun tak menafi bahawa setiap manusia ada Roh…yg di perbincangkan ialah jlan keTuhanan yg kami dpt dgn bdndiri dibebas utk menemui diri dan seterusnya berjan utk menemui jlan Aku dan selepas menemui jlan Aku, nak KEMANA kita……

    • Salam. Minta maaf saudara abid dan saudara-saudara aliran BMM. Saya banyak mendengar jawapan yang sama tentang orang bukan Islam. Sebenarnya apa saja pandangan pun adalah betul sebab semuanya dari ilmu Allah Yang Maha Besar. Allah kurniakan Ilmu kepada manusia itu ada 3 tingkat nya kata BBM didalam buku DIRI KU YANG KU KENALI MS 132 iaitu fahaman syariat, hakikat dan makrifat (Ketuhanan). Saya harap saudara faham ditempat manakah pandangan saya berada disitu.

      Ciri yang patut ada untuk sampai kejalan aku pada pandangan dan pengelaman saya setelah membawa sekian lama kita mesti benar-benar faham dahulu siapa itu yang hidup yang disarankan olih Almarhum BBM. Cara membawanya perlu ditertibkan, seperti matikan kamu sebelum mati tinggalkan setiap pergerakan melainkan nafas kamu bagitu lebih kurang . Teruslah menjalankan praktikal ini dengan ketenangan dan kosongkan fikiran. 2KS ada rahsianya, ada 3 peringkat mengikut fahaman syariat,hakikat dan makrifat. Maaf saya tidak dapat menerang lebih lanjut tentang ini. Kita bolih cari sendiri dengan jalan ini sebab setiap rahsia berada di RASA.

      Alhamdulillah kalau saudara sudah menemui jalan Aku. Ini bermakna saudara sudah mendapat PENGAKUAN (penyaksian),PANGKAT dan MERTABAT dari Aku. Sebab selepas mendapat jalan Aku terus lah ke ZAT MUTLAK, Dimana dikhadiratnya aku sudah tiada. dan yang ada hanya Dia Tuhanku, dan aku hilang dalam keadaanNya. Aku telah pergi sebelum dipanggil, sudah tiada sebelum ditiadakan, sudah datang belum sampai………..Aku telah kenmbali dari sana.

      Tahulah sudah aku, siapa aku sabenar, dan sekarang hendak kemana aku? Mau apa aku (dalam buku DIRI KU YANG KENALI ms 39)

      Pernah terdengar mengatakan BBM adalah orang betul berugama kerana dia telah menemui Tuhannya diketika beliau masih hidup. Alhamdulillah

      Tiadak kira apa ugama, bangsa,jantina dan taraf umur mereka akan bertemu dengan tuhannya iaitu jalan melalui diri sekiranya mereka mengetahui rahsia nyawa yang dianugerahkan. Sesiapa ysng mengenal diri akan mengenal Tuhan.
      Maaf sekiranya ada kesalahan saya dalam membicara tentang pengelaman saya ini.

      • Assalamualaikum…

        Terlebih dulu saya mohon maaf kalau mencelah tanpa dipelawa, saya cuma ingin menyuarakan pendapat sahaja:
        Kata-kata dari saudara HAQQUL “Tidak kira apa ugama, bangsa,jantina dan taraf umur mereka akan bertemu dengan tuhannya iaitu jalan melalui diri sekiranya mereka mengetahui rahsia nyawa yang dianugerahkan. Sesiapa yang mengenal diri akan mengenal Tuhan”.
        Saya setuju dengan apa yg dikatakan oleh saudara HAQQUL kerana itu semua tak mustahil berlaku atas kehendakNYA. Kalau kita fikir semula pada zaman2 nabi sebelum zaman Rasullulah s.a.w, sebelum zaman kemunculan ugama islam iaitu pada zaman kitab Taurat, Zabur dan Injil, masa tu mereka belum dipanggil sebagai orang islam tetapi disebut sebagai umat nabi-nabi yang diturunkan pada waktu itu seperti umat nabi Musa a.s, Nabi Isa a.s dan seterusnya sampai kepada penutup segala Nabi & Rasul iaitu Nabi Muhammad s.a.w. Pada masa tu mereka yg belum berugama islam juga dapat menemui AKU kerana dibimbing oleh nabi2 pd masa tu. Kerana mereka juga menyembah Allah Tuhan Yang Satu. Kita selalu fikir orang yg bukan islam tidak dapat menemui AKU kerana dia menyembah tuhan selain dari Allah, tapi kita tak tahu apa isi hati mereka, kita cuma menilai daripada kulit atau luaran tapi yang mengetahui hakikat yang sebenarnya hanya Allah sahaja Yang Maha Mengetahui. Cuma jalan dan cara mereka berbeza daripada kita umat islam yg mengucap Dua Kalimah Syahadah. Tetapi ilmunya tetap sama kerana ia datang daripada Allah untuk kita mencariNYA, ilmu Allah itu terlalu luas & tak tercapai oleh akal kita manusia. Bukankah ilmu mengenal diri ini kita warisi turun temurun daripada Datuk moyang kita Nabi Adam a.s sampailah kepada kita sekarang melalui Bapak Bagindo Mokthar. Jadi tidak perlulah kita membahaskan ketentuan Allah tentang siapa yg dapat ilmu ini, yang penting kita bawakanlah ilmu ini hingga ke akhir hayat. Pergunakanlah apa yg telah ada pada kamu dengan sebaik-baiknya iaitu yang hidup lagi menghidupkan.
        Saya minta maaf kalau ada salah silap, terlanjur kata dan sebagainya, saya sekadar meluahkan rasa hati saya.

  263. Assalamualaikum……

    Kepada semua anak didik Bapak, sempena bulan Ramadhan yang mulia ini marilah kita bersama-sama membawa ilmu pengetahuan ini untuk mencari malam yang dinanti-nantikan iaitu malam “Lailatulqadar”. Insyaallah kita akan dapat menemui dan merasai nikmat pada malam itu, sama-samalah kita berdoa supaya ditemukan dengan malam itu. Jika ada rezeki dapat kita laluinya, kerana jika Allah mahukan orang itu mendapat rahmatnya tidak ada siapa boleh menghalang. Ingatlah bahawasanya tidak ada yang tidak boleh berlaku dengan kehendakNYA, melainkan Allah juga yg menentukan. Tiada yang mustahil disisi Allah, cuma akal manusia yang tidak dapat menerima KebesaranNYA kerana akal manusia telah dikuasai oleh nafsu. Bersama-samalah kita memohon KeredhaanNYA. Aminn…

  264. assalamuailaikum buat semua …

  265. Assalamualaikum wbt..
    Tuan2 senior mungkin boleh tinggalkan no tel. atau email supaya mudah kita berhubung.No tel saya 019-6501400..email hkasturi@yahoo.com..terima kasih..

  266. salam……
    khusus kepada yg empunya ruang ini Tn. Mahmudshah dan kepada anda yang sentiasa mencurahkan ilmu2 yg memberi manfaat selama ini, saya mengambil kesempatan ini mengucapkan SELAMAT HARI RAYA MAAF ZAHIR DAN BATIN……..
    semoga sihat sentiasa jua zahir dan batin.

  267. Selamat Hari Raya Aidil Fitri,maaf zahir batin buat semua..

  268. assalamualaikum saudara shah dan sahabat2 yg lain.. sy bani, anak murid pakman di gombak. sy ingin mohon bantuan kalian. sy baru shj brpindah dr kuala lumpur ke kelantan. boleh x sesiapa shj terutamanya saudara shah utk mmbantu sy mncari sahabat mahupun guru di kawasan kota baru, kelantan.. sila hubungi sy di talian ini, 0179399113 / 0123097693. mohon bantuan segera.

  269. salam…. mana udah kawan2 kita…. lama tidak cerita selepas Raya ni… masih sibuk beraya..

  270. Salam..Itulah,saya baru nak join group sembang ini..tetiba jadi senyap sunyi.

  271. Salam..mintak tolong diperkhabarkan pada saya kiranya ada abang abang pengamal jalan BBM di ipoh..nak menuntut jadi murid…kalau boleh…jazakaAllah. wassalam

  272. salam……
    hari2 berlalu…
    minggu berganti bulan…
    ditinjau… dilihat… dibuka… tiada…
    mana sudah sdra2 kita ini…
    apakah sudah pindah di halaman lain?
    atau sudah berJalan terlalu pantas sehingga saya ketinggalan
    atau kalian lebih selesa berada di alam Nya dan NYA
    kalau gitu mohon dikhabar-beritakan…………………………………………………….

  273. salam…….
    Selamat Menyambut Hari Raya Qurban kepada semua umat Islam…. khususnya kepada rakan2 sealiran semoga kita sentiasa dirahmati Allah swt.
    Buat pemilik blog ini sdra. Mahmud ke mana tuan berada?
    Adakah dalam Ada?
    Adakah dalam Tiada?
    Adakah dalam Tidak Ada?

    maaf….. bukan menguji tapi kecarian dalam pencarian Ilmu Pengetahuan…….

    • Salam semuanya. Salam Aiduladha.

      Buat pemilik blog ini sdra. Mahmud ke mana tuan berada?
      Adakah dalam Ada?
      Adakah dalam Tiada?
      Adakah dalam Tidak Ada?

      Dalam keberAda an. :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  274. salam……..kami juga mengucapkan Selamat Menyambut Hari Raya Aidiladha/Korban kepada anda semua.

    Syukur…… rupa2nya Abg Mahmud “dalam keberAda an”….. sekurang2nya kita dapat mengadakan yang tiada dalam ke-ada-annya….

    • Saudaraku Dinda, ada atau tiada bagi penulis itu sama sahaja. Kerana kita ini diingat sentiasa oleh yang empunya kata bahawasanya kita umpama pengembara di tanah tandus. Sampai masanya kita akan pulang semula ke tempat ‘asal’ kita jua. Kerana itulah ‘pilihan’ telah diberi kepada kita samada mahu ‘bermukim’ selamanya atau ‘mengembara’ selamanya hingga sukma terlepas dari bekasnya. :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  275. Sedangkan alam dibumi yg kita pijak mengandungi 600 alam di lautan dan 400 alam di bumi.
    Bukan menceritakan tentang 7 alam. Jika mengatakan pada diri manusia adakah ia mempunyai alam bagi dirinya? Jika ada, apakah alam bagi diri itu? Adakah alam fikiran itu dinamakan alam? Adakah fikiran yg disebut orang letaknya di otak? Jika fikiran letaknya di otak, adakah ia di sebut alam? Boleh kosongkan fikiran atau tidak, jika boleh siapa yg boleh melakukan sedang ucapannya kpd Allah dia tidak ada daya upaya, jika boleh maka pendusta baginya.

    • Saudaraku Aziz, ini pertama kali penulis mendapat suatu ilmu baru berkenaan alam yakni 600 alam di lautan dan 400 alam di Bumi. Sekiranya saudara sudi, bolehkah saudara ulaskan dengan lebih lanjut berkenaan alam yang saudara maksudkan itu? Mungkin kita dapat pengetahuan tentangnya sama-sama. Wallohhu’alam.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  276. ilmu berbuat bukan ilmu bercakap… aku amat setuju sekali dengan pendapat itu.

  277. Salam… alhamdullilah sejuk hati ketika membaca khabar dari sdra. Mahmud. Sekurang2nya membakar semangat untuk terus berjalan dan terus berjalan meskipun sebagai insan biasa adakalanya singgah sekejap ‘di Sini’, kekadang tu maaf… terpesona, tergoda, terngiur dengan keindahan alam maya namun tujuan hakiki menuju ‘ ke SANA’…
    Cuma nak minta pandangan dari sdra bagaimanakah menghikis atau menghindar dari singgah begitu lama ‘di sini’ sehingga tanpa disedari rupa2nya alam kemanusiaan mengamit begitu kuat sekali. Iya…begitu barangkali sebab kenapa di kalangan kawan2 ada yang masuk kembali ke dalam bekas hingga mengabaikan sukma….

    • Alhamdulillah. Seringkali dikatakan dan ditegurkan dan dituturkan oleh ‘mereka’ bahawasanya ilmu ini adalah ilmu berbuat bukan ilmu bercakap. Ya, BENAR sekali. Sepertimana yang guru pernah anjurkan. Tetapi sejauh mana berbuat tanpa dikongsikan? :-)

      Bagi penulis, berbuat perlu di’jalan’kan. Bagaimana? Ya, melalui perbincangan dan perbahasan berkenaan cara pembawakan setiap yang belajar. Kita-kita membawakan cara yang lain-lain mengikut minat dan kecenderungan masing-masing. Selagi belum tercapai apa yang dimahukan dalam ‘raga’nya, selagi itulah ‘jalan’ dan pengalaman harus diukir dan digambarkan. Terpulanglah pada pembawakan.

      Maaf, penulis pernah membaca pengalaman yang pernah ditelusuri oleh Allahyarham BBM dalam bukunya. Pengalaman beliau amat takjub hingga beliau mampu mengeluarkan ‘Diri’ nya daripada ‘bekas’nya dalam keadaan sedar. Bagaimana itu? Adakah amalannya yang sebagaimana kita? Adakah kita mampu berkorban dan terkorban bak kata empunya kata? Kita fikirkan.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

      • Assalamualaikum…..

        “penulis pernah membaca pengalaman yang pernah ditelusuri oleh Allahyarham BBM dalam bukunya. Pengalaman beliau amat takjub hingga beliau mampu mengeluarkan ‘Diri’ nya daripada ‘bekas’nya dalam keadaan sedar. Bagaimana itu? Adakah amalannya yang sebagaimana kita? Adakah kita mampu berkorban dan terkorban bak kata empunya kata? Kita fikirkan.”

        Saudara Mahmud, kita sememangnya telah keluarkan “DIRI” kita dari sangkar/bekas(Badan) dalam keadaan sedar semasa kita melakukan ‘Gerak’ cuma tak dapat nak menzahirkan yg batin kerana berlainan keadaan atau sifat iaitu antara zahir & batin. Apa yg berlaku pada “BadanDiri” Bapak adalah atas kehendak Allah s.w.t, kita juga mampu untuk berbuat demikian dengan syarat tidak disertakan hawa nafsu. Mudah untuk disebut tapi tak mudah untuk mendapatkan kerana nafsu turut serta dalam mengamalkan ilmu ini, tidak susah kalau sudah tahu tetapi boleh jadi susah kalau belum faham. Apa yg bapak amalkan telah pun diturunkan kepada kita, cuma kesungguhan & keyakinan dalam mengamalkannya berserta syariat bukan hawa nafsu. Maaf kalau ada salah silap saya dalam komen ni, kalau ada sama2 kita perbetulkan.

  278. Sebagai hamba dan hamba itu harus sedar siapa hamba itu sebenarnya. Bila hamba itu duduk di dalam keadaa manusia dia tidak sedar kerna tidak tahu siapa dia sebenarnya. Maka hamba itulah yang membuat pilihan keadaan mana yang ia hendak duduki. Bila dia duduk di dalam keadaan sebagai hamba Allah di sisi Allah ia tentu sedar bahawasanya dia tidak ada daya upaya semata-mata dengan izin Allah. Bila Allah mengambil ketetapan untuk menerima hamba itu sebagai hambaNya di sisiNya maka begini jadinya dengan firmanNya: “Bila seorang hamba Aku kasihi, maka gerak gerinya menjadi gerak geri Ku, penglihatannya menjadi penglihatan Ku, pendengarannya menjadi pendengaran Ku” Sehingga Allah berfirman: “Bila kau berkendak maka tiada Aku, tapi bila Aku berkehendak maka ujud Aku” Ilmu banyak sampai kemana tidak akan dapat merubah keadaan, melainkan hamaba itulah yang merubah keadaan dirinya dengan amal ibadah dan perbuatannya sehingga ia di terima oleh Allah diatas kesucian dirinya. Bukan banyak ilmu atau banyak bicara boleh membuat Allah menerima hamba itu. Maaf hanya menyampai sahaja.

    • Ya, BENAR sekali saudara Aziz. Penyerahan TOTAL kepada Allah Ta’ala itu merupakan suatu kemestian dalam seluruh cabang kehidupan kita dan seluruh cabang pengetahuan.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  279. alhamdulilah,jumpa akhirnya sahabat ku sekelian yg sealiran ,harapan dapat berkongsi pengalamanan,anjuran BBM

  280. Saudaraku Anak Didik berkata:

    Saudara Mahmud, kita sememangnya telah keluarkan “DIRI” kita dari sangkar/bekas(Badan) dalam keadaan sedar semasa kita melakukan ‘Gerak’ cuma tak dapat nak menzahirkan yg batin kerana berlainan keadaan atau sifat iaitu antara zahir & batin. Apa yg berlaku pada “BadanDiri” Bapak adalah atas kehendak Allah s.w.t, kita juga mampu untuk berbuat demikian dengan syarat tidak disertakan hawa nafsu. Mudah untuk disebut tapi tak mudah untuk mendapatkan kerana nafsu turut serta dalam mengamalkan ilmu ini, tidak susah kalau sudah tahu tetapi boleh jadi susah kalau belum faham. Apa yg bapak amalkan telah pun diturunkan kepada kita, cuma kesungguhan & keyakinan dalam mengamalkannya berserta syariat bukan hawa nafsu. Maaf kalau ada salah silap saya dalam komen ni, kalau ada sama2 kita perbetulkan.

    BENAR sekali saudara. Mudah untuk disebut tetapi cukup sukar untuk dilakukan. Apakan tidak, kewujudan makhluk bernama manusia ini telah Allah sertakan dengan hawa nafsu sebagai ‘pelengkap’nya manusia. Itulah, formula untuk mengkesampingkan hawa nafsu itu terutamanya ketika bergerak memang memerlukan fokus dan pusat perhatian yang total. Bukan mudah melainkan dengan pengalaman dan tunjuk ajar dari guru-guru jua adanya.

    Di sini penulis ingin turut serta berkongsi dengan kaedah yang pernah penulis laksanakan dalam memusatkan perhatian. Jika ada tersalah tersilap penulis minta tunjuk ajar dan teguran daripada saudara saudara dan sahabat sealiran sekalian. Maklumlah kita sama-sama makhluk yang dhaif lagi hamba di jagat raya ini jua adanya.

    1. Pilih lokasi yang tiada cahaya.
    2. Nyalakan lilin atau pelita di tengah ruang gelap itu.
    3. Pusatkan perhatian kepada api yang menyala dari sumbu pelita atau lilin tersebut.
    4. Tunggu sehingga kelihatan api itu pegun (tidak bergerak) dan mulakan ‘kunci’.
    5. Mulakan ‘gerak’ dimulai dengan mendekatkan kedua-dua belah tapak tangan dan kedua-dua ibu jari tangan ditujukan pada ‘qalbu’.
    6. Mulakan istighfar sehingga nafas teratur dan degupan jantung mampu kita dengar sendirian.
    7. Tenung pada api lilin selepas itu.
    8. Mulakan ‘bergerak’ sambil teruskan melihat pada api lilin itu.
    9. Pusatkan perhatian pada api lilin dan teruskan ber’gerak’.
    10. ‘Khatam’kan ‘gerak’ (kembali) selepas beberapa ketika. Ini penting bagi mengelakkan unsur2 yang tidak diingini mendampingi kita.

    Ini apa yang penulis pernah praktikkan untuk memusatkan perhatian dan fokus. Mungkin saudara sealiran ada cara yang berbeza, dan sama-samalah kita kongsikan kaedahnya. Apa yang penulis tuliskan di atas itu tidak semestinya betul atau tidak betul. Bergantung kepada cara masing-masing jua adanya. Minta teguran dan komen saudara sealiran sekiranya cara itu tidak betul ya. :-)

    Hanya berkongsi kaedah sahaja.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  281. Salamualaikum,
    Yang paling sangat terpenting adalah bagaimana caranya seorang hamba itu boleh berilmu, dgn beribadah dan beramal sehingga membuat Allah kasihi pada hamba itu. Sesudah dikasihi Allah atas hamba itu, maka segala2 yang datang Allah menjadi satu kurniaan yang sangat
    istimewa sehingga geri geri, pendengaran dan penglihatan hamba itu menjadi datangnya dari Allah. Ilmu pengertahuan hanya sebagai pedoman kehidupan selagi hayat dikandung badan kerna Allah tidak menilai dari segi ilmu. Allah hanya nilai dari segi kejujuran dan kesucian hamba Nya.Apakah amalan yang paling terbaik untuk seorang hamba sehingga mendapat perhatian Allah dan Allah sendiri yang berkehendai terhadap hamba Nya.Sudah tentu bermacam cara beramal, masing2 mempunyai tarekat sendiri itu sampai kepada hakikat. Bila sudah sampai kepada hakikat, rupanya ada tujuh cabang jalan menuju kepada sir, ya’ni rahsia. Rupanya di sebalik rahsia ada rahsia. Bagaimana pula untuk merasa
    arah kemana harus dituju dahulu untuk sampai kepada rahsia-marifatullah.JIka tersalah, harus patah balik ke pangkal jalan, cuba pula jalan yg kedua dan seterusnya. Sampai bila, kerna disebabkan kehendak hamba itulah yang perjalanan nya terlalu jauh itu sampai.
    Maaf hanya penyampai.

    • Wa’alaikumussalam.

      Benar sekali saudara Aziz. Apabila kita dinamakan berhidup, perJalanan kita itu amat jauh bagaikan pengembara di tanah tandus. Apabila kita tidak ada rasa berputus asa dengan pengembaraan ini, maka kita akan berjumpa dengan pokok yang besar dan rimbun di tengah padang pasir itu untuk berteduh seketika. Setelah ber’henti’ perJalanan masih perlu diteruskan hingga kita ketemu ‘matlamat’ dalam pengembaraan kita itu. Namun, pengembaraan yang panjang ini akan menjadi pendek jika kita dengan mudahnya menjumpai pokok2 yang rimbun, air yang manis serta buah-buahan yang masak ranum. Jadi lebih singkatlah pengembaraan tersebut. Itulah yang dinamakan per’sedia’an bertemu-Nya.. :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  282. salamualaikum,sahabat mahmud shah bagaimana cara saudara mendapat ketenangan dan tenteram dalam menjalankan ilmu pengetahuan ,sila bagi tip

    • Wa’alaikumussalam Saudara abos.

      Jalan yang kita perbawa ini adalah jalan ketenangan. Mungkin penulis boleh kongsikan kaedah penulis untuk mencapainya:

      1. Fokus kepadaNya.
      2. Jangan lupakan yang 5 dan yang 6.
      3. Jangan derhaka pada ibu bapa.
      4. Jangan derhaka pada guru.
      5. Berbuat baik sesama makhluk.

      InsyaAllah saudara akan beroleh ketenangan sejati. Susah untuk mencapainya melainkan dengan ‘pengorbanan’.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  283. Salam sejahtera,
    “Taqwa merupakan wasiat utama dari Allah s.w.t. untuk orang-orang yang terdahulu mahupun orang-orang yang terkemudian… Bukankah Allah s.w.t. sering menjelaskan kepada kita melalui kitab suciNya iaitu Al-Qur’an yang mulia, bahawa dalam sifat taqwa itu, ada kebahagiaan sejati dan kebaikan yang tidak terhitung banyaknya.”

    Allah s.w.t. berfirman:
    “Hai orang-orang beriman, jika kamu bertaqwa kepada Allah, Dia akan memberikan kepadamu Furqaan (pembeza antara kebenaran dan kebatilan) dan Dia akan jauhkan dirimu dari kesalahan-kesalahanmu, dan mengampuni (dosa-dosa)mu. dan Allah mempunyai karunia yang besar. (Surah Al-Anfaal: 29)

    Imam Hasan Al-Bashri r.a. pernah berkata:
    “Berbahagialah orang yang sibuk melihat keaiban diri sendiri daripada sibuk melihat keaiban orang lain”.
    Orang yang sentiasa fokus dalam melihat kelemahan diri, akan mudah melihat ruang kekurangan diri lalu berusaha untuk membaikinya kerana Allah s.w.t. dan dengan bantuanNya. Usaha melihat ke dalam diri sendiri ini juga dikenali sebagai muhasabah diri.
    “Orang yang sentiasa muhasabah dirinya, sentiasa berusaha untuk menjauhi dirinya daripada jalan-jalan yang membawa kepada kemaksiatan, dan sentiasa menyibukkan dirinya dengan ketaatan.”
    Hanya sebagai penyampai. Wassalam.

  284. Asalamualaikum rekan rekan semua,

    Perkenalkan, saya Aditya dari Jakarta Indonesia
    yang juga sedang berjalan mengikuti jalannya
    untuk bisa bersama2 berjalan menemukan diri yang
    sebenarnya Diri

    Mohon bimbingannya dan berbagi pengalamannya

    “Kalo melihat asap dari kejauhan,
    dari hamparan laut yang luas
    dan kita berdiri di pesisir pulau,
    jangan langsung terka bahwa itu adalah kapal besar
    biar asap dan rupa nya kelihatan jelas
    dan tanpa terka’an pun kau akan mengerti
    gerangan apa itu sebenarnya”

    Kurang lebih itu pelajaran dan pengalaman
    dari Datuk dan Bukunya “mengenal diri”

  285. Salam saudara Aditya,
    tulisan saudara hanya kata2 bayangan, dan tidak semua orang boleh mengerti kata2 tersebut. Begini keterangan tentang ilmu mengenal diri dari karya Imam Ghazali,”Orang yang hidup adalah seperti orang yang masih tidur dan orang yang mati adalah seperti orang yang baru sedar dari tidur” Apakah maksud tulisan tersebut?
    Begini jawapannya: Sebelum seorang itu mati, rohnya akan dicabut oleh malaikat Izrael a.s. dan jika rohnya orang beriman, ia akan diangkat dan dihantar ke sidratul muntaha, jika bukan itu urusan Allah.
    Sesudah mayat itu berbaring, diri bathin nya akan keluar dari tubuhnya sambil berkata, “Aduhai, yang ini aku, dan yang itu pun aku”. Aku yg ini hidup, aku yg itu mati.
    Apa yg berlaku sudah terlambat untuk mengenal diri waktu dia hidup. Harus ingat, tiap2 yg ada gerak dan geri, yg ada sifat, harusnya ada asmanya iaitu nama. Maka kenallah diri yg hidup yg tak mati, rahsianya, namanya, jika tidak hanya setakat melihat diri sewaktu hidup masih tetap belum kenal, sama seperti kata2 kamu di atas, hanya manjadi tekaan, masih belum jelas.
    Hanya penyampai dijalan Allah. Wassalam.

    • Subhanalloh dan Alhamdulillah ya rabb,
      satu ilmu berharga yang saya dapatkan
      Terima kasih Kakak Zilalallah atas penyampaian dan penjelasannya yang sederhana tapi dalam makna dan pengertiannya.

      Ada yang ingin saya tanyakan sebagai pembelajaran buat badan diri saya dari kalimat yang kakak sampaikan :

      ” Apa yg berlaku sudah terlambat untuk mengenal diri waktu dia hidup. Harus ingat, tiap2 yg ada gerak dan geri, yg ada sifat, harusnya ada asmanya iaitu nama. Maka kenallah diri yg hidup yg tak mati, rahsianya, namanya, jika tidak hanya setakat melihat diri sewaktu hidup masih tetap belum kenal, sama seperti kata2 kamu di atas, hanya manjadi tekaan, masih belum jelas ”

      Setelah berjalan mengikuti dia yang dinamakan RASA dari tahun 2004 hingga kini 2010 (Umur saya 22 tahun), saya masih bingung dengan istilah2 datuk baginda muchtar berkenaan dengan berjalan mengikuti yang hidup. Dari kalimat kakak, saya mohon kesediaannya membantu memberikan penjelasan atau perumpamaan bagaimanakan yang sebenarnya dinamakan berjalan mengikuti yang hidup yang dinamakan diri yang nantinya setelah mati pun tetap hidup itu ???
      Karna selama ini sepengatahuan saya, dia yang hidup itu yang kita kenal diri letaknya ada di rasa, dan selama 6 tahun berjalan dan banyak pengalaman, saya mencoba mengikuti dan berjalan bersama RASA itu dan saya menemukan semua jawaban2 yang saya butuhkan tetapi tetap saya masih belum mengerti benar apakah sudah tepat kiranya apa yang saya lakukan ???

      Mohon arahan kakak jika berkenan
      atau dapat disampaikan ke alamat email saya
      aditya_febrianto88@yahoo.co.id

      saya ingin berjalan sambil belajar
      dan belajar sambil berjalan

      Terima kasih
      Wassalam

      • Untuk mengikuti tulisan saya tentang mengenal diri, sila lamani dihalaman Pak Osman di: intranatebest.webs.com/guestbook.
        Kamu akan bisa dapat informasi apa yang kamu perlu untuk tambahan ilmu ini.

        Hanya penyampai dijalan Allah.
        Wassalam.

  286. Owh iya ada yang terlupa,
    hal yang tersulit dalam mengikuti RASA itu adalah
    kita terus bertempur atau berkelahi dengan akal sehat kita
    itulah yang dirasa paling sulit
    dan akhirnya pertolongan Alloh jualah yang menentukan

    Makanya Datuk sempat ceritakan dalam bukunya ilmu ini mudah tapi sulit

    • Salam saudara Aditya,
      Untuk mengetahui lebih lanjut tentang 4 perkara maka begini:
      Apakah fungsi akal, fikiran, ingatan dan perasaan.Masing ada fungsinya tersendiri, jika tahu rahsia tersebut tak perlu bertempur atau berkelahi. Jika ia adalah berkelahi pada diri sendiri. Jika ingin bertempur, tempurlah dengan hawa nafsu, maka begini jadinya, “Jika seseorang mengambil nafsu sebagai tuhan bagi dirinya, maka ia akan masukan dirinya kencanah kehancuran”.

      Walaupun Rasa tak berbohong, maka kenallah rasa yg mendapat petunjuk dari Allah, jika tidak samalah rasa seperti orang kafir yang menggunakan rasa tetapi rasa itu menderhaki dirinya sendiri.

      Maaf, hanya penyampai dijalan Allah. Wassalam.
      Selamat maal hijrah.

  287. selamat tahun baru Hijriah 1332 H

    • Salam ….. SELAMAT MENYAMBUT TAHUN HIJRAH…
      Semoga kita akan sentiasa berhijrah dan berhijrah tidak kira samada zahir atau batin. Akan tetapi penghijrahan yang paling berat ialah membuat penghijrahan ‘Alam Fikiran’ yang dikatakan suatu pengorbanan yang tiada taranya demi melunasi Ilmu Pengetahuan menuju ke Alam Hakiki.
      Maaf, menumpang kata bukan mengata………………

      • Firman: “Janganlah kau fikirkan tentang apa yang berlaku keesokkan hari, sesungguhnya kau tidak akan dapat merubah keadaannya”.
        Sebenarnya tak berat dalam hal fikir, memikir, atau fikiran sebagaimana dengan firman Allah diatas. Apa yang perlu difikirkan, hidup, mati, miskin, kaya, senang, susah walau apa sekalipun. Yang membuat ia menjadi susah adalah diri itu sendiri
        yang mengadakan sesuatu yang tiada dan tiada diadakan. Adakah alam bagi fikiran? jika adapun buat alam dirinya sendiri dan masing2 manusia yang akan pertanggung jawab diatas segala amal perbuatannya.
        Seseorang tidak mampu untuk mengetahui matlamat hidupnya yang sebenar tanpa merujuk kepada rujukan daripada Allah yang menganugerahkan sesebuah kehidupan kepadanya.
        Yakni mengenal segala yang wajib, yang mustahil dan yang harus bagi Zat dan Sifat Allah Ta’ala. Bukannya mengenal kepada diri Zat Allah dan ketentuan daerahNya dan tempatNya dan rupaNya, mustahil demikian itu dan adalah ditegah oleh Allah Ta’ala seperti firmanNya dalam Al-Quran Surah ‘Ali Imran ayat ke 30 ;
        Maaf, hanya penyampai kerna Allah.

  288. Selamat meyambut Maal Hijrah kepada saudara Mahmud dan saudara2 yang melamani di halaman ini semoga penghijrahan tahun ini membawa kejayaan dan kebahgiaan dgn izin Allah. Wassalam.

  289. Assalamualaikum sekelian anak didikan BBM, bertemu dikesempatan lembaran ini, apabila kami baca penulisan2 serta kefahaman masing2 kami dapati semuanya pandai2 belaka , syukurlah, maafkan kami kerana mencelah dalam keghairahan masing2 berdikusi diblog ini, atau dimana2 saja bukan tujuan kami mahu mencari publisiti, hanya apabila Bapak bagindo Mochtar dikaitkan kami rasa terpanggil untuk bersama2 dgn kalian semua, sebagai salam pengenalan kami ,sedikit catitan kami coretkan disini, kami menemui Bapak pada 4 dec “73 di PP. dibuka dan diijazahkan melalui che gu Hakim(arwah)dan terus menemui bapak apabila ia dtg. ke PP bila berkesempatan menemuinya. semoga pertemuan ini dirahmati dan diberkatiNya Aminnnn…..

    Mudah-mudahan dilain kesempatan dapat kita semua anak2 didikan Bapak dapat bertemu pandang dan bertukar-tukar pengalaman tentang Ilmu Pengetahuan yang telah Bapak alirkan kepada kita semua anak-anak didikan nya sepertimana yang sebenar-benarnya terletaknya Kebenaran Ilmu Pengetahuan ini sepertimana yang dihajatinya olih Bapak itu sendiri, walaupun rasanya mungkin kurang sesuai untuk kami menyatakan tentang Ilmu Pengetahuan ini ketika ini tetapi apalah ya…rasanya dikesempatan ini jua dapat kami menyatakan kebenarannya Ilmu Pengetahuan ini, hanyalah bagi kami kata2 Bapak tetap menjadi panduan, katanya, apa saja yang diperbuat dimana saja kita berada apa saja keadaan, “Aku” jangan dilupakan, kenapa Bapa mengatakan demikian? Siapakah A-ku itu, kenapa ia tak boleh dilupakan didalam apa keadaan sekalipun, apakah peranannya terhadap kita semua manusia dimuka bumi ini apakah kaitan nya hubungannya dengan kita. Apabila kami amati benar-benar jalan ini dengan menuruti jalan ini, melalui Rasa yang terasa sehingga dibawa nya bergerak, akhirnya dibawa kembali dengan mendekap kedua telapak tangan ketengah-tengah dada, apakah ertinya itu.kenapa tiap-tiap kali kita berjalan, akhirnya kembali juga yang dinyatakan.Apakah ertinya kembali itu, kepada siapakah dikembalikan itu, apa yang nak dikembalikan? Jika dibawa kefikiran(akal) kita sendiri-sendiri sudah pasti tidak ada jawapan, yang ada hanyalah andaian2 saja atau faham-faham kita saja yang tak kemana-mana, benarlah apa yang dikatakan olih Bapak kegagalan kita ialah apabila fikiran ini diturut sertakan disitu terletaknya kegagalan kita, apa yang berlaku selepas Bapa Tiada?, lain pula yang berlaku, faham sendiri sendiri yang dibawakan sehinggakan siapa yang tak mahu mengikut fahaman2 mereka ini, akan dilebelkan sebagai tidak menurut aliran Bapa yang sebenar, apa itukah caranya yang dianjurkan? maka berlakulah perpecahan demi perpecahan dikalangan anak-anak didikan itu sendiri, apatah lagi yang amat menyedihkan ialah ianya berlaku dikalangan anak-anak Bapa yang lama (tua) yang bergelar para wakil, kenapa jadi begitu?, bagaimana pula dgn. Anak-anak yang baru yang dilahirkan(dibuka) melalui orang itu, sudah barang tentu ia akan mewarisi sepertimana yang membukakannya pula, seperti kata perumpamaan ‘bapa borek anak rintik’ kecualilah jika ada petunjuk kebenaran padanya,
    rupa-rupanya tanpa disedari masing-masing telah lupa kepada yang diKEMBALIKAN masing2 beranggapan kembali itu sekadar mendekap dua telapak tangan dan dibawa ketengah2 dada, beri salam kanan dan kiri, selesai, sekedar itu sajakah? lupakah masing-masing dgn. katanya melalui Bapak(SERAH KAN APA YANG ADA PADAMU PADA KU) laksana kata, Aku tidak minta apa yang tidak ada pada kamu, apa yang ada pada kamu atau kita?, (kemahuan?, pandai?, faham? kaya?, miskin?, Apa saja rasa yang terasa, susah, senang, suka, duka, pahit, manis, asin, asam, dan sebagainya dan sebagainya yang kesemuanya itu terkumpul diPerasaan, jadi serahkanlah benar-benar(keseluruhanya) kepadanya (DIKEMBALIKAN), walaupun amat Sukar sekali, sebagai manusia bayangan ini untuk menerimanya kenyataan ini(menyerahkan) tetapi dgn. Kemahuan yang kuat dan kesungguhan dengan jalan(rasa) yang telah kita sama-sama temui melalu Bapak itu tadi sehingga menjadi kenyataanlah (reality) hendaknya, yang dikembalikan diterimanya(redha), hanya melalui dalam Diri sendiri yang akan dapat merasakan Kebenarannya, penerimaannya apabila dinyatakan kepada manusia bayangan ini nanti maka dgn. Sendirinya berubahlah kita sebagai manusia baru dgn. Tenaga baru ,alam baru dan segala2nya, rupa-rupanya itu baru permulaan (basic) saja. Dari situ nanti barulah kita benar2 dapat merasakan(mengerti) betul yang badan diri kita ini sedang dipimpin, dibimbing walaupun bergelar yang dituakan,cuma Adab yg dijaga ia amat penting, ini jelas sekali walaupun Bapak itu sendiri pada awalnya, walaupun Bapak terbuka dgn. Sendirinya, sudah tentulah ada yang membukakannya, iaitu yang Tak Nyata(GHAIB) ini jelas kata Bapak sendiri iaitu(Guru yang Tak Nyata) sehingga NyataNya pula pada Diri Bapak yang GHAIB itu, sebab itu kami Tanyakan pada diri kami dan semua anak2nya, kenalkah kita pada Bapak?, sudah tentu semua anak2 didikanya mengatakan kami kenal, akan tetapi kami mengatakan tidak, kerana selama ini kita hanya mengenali Bapak hanyalah kemanusiaannya dan kebolehan2nya yg. Diperlihatkannya saja jauh daripada itu, tidak siapakah Diri yang sebenarnya Bapak ini?, kan Bapak mengatakan, “Anak Kunci ada ditangan Baginda Rasulullah” siapakah Baginda Rasulullah itu, pesuruhkah atau “UTUSAN”, dari itu kami sarankan pada semua anak2 Bapak, Kembalilah, kembalikan, serahkan, Sembahkan keseluruhannya badandiri kita serta isinya rasa perasaan kita ini padaNya melalui jalanNya (Rasa)dan sama2 kita lihat nanti perkembangannya, pasti penyatuan yang terjadi bukan perpecahan yang berlaku sepertimana yang berlaku sekarang ini, barulah kita dapat mengerti dan kenal benar Diri ini dan Bapak Bagindo Mochtar sebenar2nya Siapa!!!!. Sehinggakan kita dapat mengatakan itulah Guru yang Sejati yang tiada bandingannya Insyaallah, jauh daripada itu tak dapalah untuk kami mengatakan disini….nantilah, selesaikan dulu kembali itu,mengembalikan sehingga benar2 menjadi kenyataanlah hendaknya, amatilah dan hayatilah benar2 kata2 Ibnu Sina,(petikan dari Bapak), sekali lagi kami sarankan ialah KEMBALI, selesaikan dahulu,
    janganlah terjadi hendaknya bila berpulang baru nampak jalan kembali, sedangkan jalan kembali telahpun kita sama2 temui dgn. kehendakNya jua, sebagai manusia bayangan, hidup kita amat terbatas, lihatlah dan renunglah, saudara2 kita yang bersama2 kita dahulu, kebanyakannya telah pun berpulang,
    Kenapalah selama ini anak-anak Bapak telah terlalu menyimpang jauh dengan faham2 dan andaian sendiri semata-mata yg. Mana tak kemana-mana pun rupa-rupanya, tepatlah apa yang dikatakan olih Bapa, perjalanan seperti menghasta kain sarong kesitu kedisitu jua, disedari atau tidak disedari kita selama ini membesarkan kemahuan kita sendiri-sendiri bukan “Membesarkan Jiwa” sepertimana yang dinyatakan Bapak itu sendiri, kita terlalu jauh menyimpang dari kehendak yang sebenar sepertimana kata Bapa (kemana kalian semua kami bawa), pada anggapan kita tentulah Ia bawa kita terus mengenal diri atau keTuhan, kalau keTuhanlah Bapak bawa kita semua, sudah barang tentulah keluarganyalah terlebih dahulu yang diutamakan, atau orang yang banyak berbakti kepadanya, memang Bapak kiaskan ibarat seorang anak yang baru keluar dari penjara, kemana ia akan tuju, tentulah Ibu Bapanya terlebih dahulu yang di tuju, mohon ampun dan restu, itu kan ADABNYA dimana pula adab kita dalam mengamalkan Ilmu Pengetahuan ini, tentulah lebih beradab, yang mana adab yang bukan dibuat2, yangmana ia berlaku dgn. Sendirinya apabila kita benar2 kembali(Mengembalikan) keseluruhannya kemanusiaan kita ini kepada Pemimpin yang sebenar2nya, bacalah sejarah orang2 yang terdahulu (saranan Bapak) untuk sekedar pengetahuan, bagaimana Muhammad(Nabi) menemui Tuhan,secara langsungkah?(Israk Mikraj) atau melalui adab2Nya kah, tidakkah ini perjalanan orang yang terdahulu, sebab itu bapa mengatakan (Nubuah2 KeNabian dan KeRasulan) adakah ciri2 itu pada badandiri kita ini, Tanya sendiri dan jawab sendirilah.
    Cukuplah sekadar ini dahulu, sekiranya terdapat kata2 yang kurang enak, maafkan kami dan kepadaNya jua kami Kembalikan segala2nya. ini hanyalah sekadar renungan, jangan diperkaitkan dgn. apa pun jua, laluilah kehidupan ini dgn apa yg. ditentukan (KETENTUAN bukan kebetulan)disitu ada keredaanNYA. Wassalam…….

    • Badan punya banyak kemauan dan dia punya kemampuan. Apakah dia tau kemauan kita si badan atau kita si badan tetap menyebutkan apa yang kita butuhkan untuk diselesaikan ??? Mengingat Alloh SWT ya Rabb Penguasa sekalian alam Maha Tahu apa yang diinginkan hambanya, tetapi tetap kita berdoa dan meminta serta mengutarakan apa yang menjadi hajat dan keinginan kita…. Apakah demikian Kakak Ali Bin Sharif ???

      Bisa saya perdapat Email kakak untuk kontak lebih lanjut ???
      Email saya : aditya_febrianto88@yahoo.co.id
      Keluarga di Indonesia mau menjalin silaturahmi dengan keluarga di Malaysia
      dengan adanya IP dari BBM ini

      Cucu Almarhum H. Nasir Adnin
      Wassalam

    • Assalamualaikum… Saudara Ali terima kasih saudara kerana memberi peringatan kepada semua anak didik BBM. Saya bersetuju tentang apa yg saudara Ali katakan tentang perpecahan dikalangan anak didik BBM, saya berharap kepada semua wakil-wakil Bapak atau yg dituakan dapat bersatu kembali dalam membimbing kami anak2 didik yg lain. Tiada gunanya kalau kita semua menyatukan “kiri & kanan” selepas gerak, tapi kita sendiri secara nyata tidak “BERSATU”. Apa yang Bapak Bagindo Mokhtar inginkan ialah supaya ilmu ini semakin berkembang bukan semakin berpecah. Ilmu yg kita warisi ini bukan setakat ini saja, malah akan ada generasi baru yang akan mengamalkan & meneruskan ilmu pengetahuan ini, pada siapa kami nak rujuk kalau ada perpecahan dikalangan yang membimbing. Janganlah kerana sifat ego masing2, anak didik yg baru diijazahkan jadi seperti anak ayam kehilangan ibu. Saya mohon jasa baik yang dituakan supaya dapat membimbing & menyatukan kami dalam membawakan ilmu pengetahuan ini sementara masih ada hayat dikandung badan. Hanya setakat ini saja luahan hati saya, kepada semua saya mohon maaf kalau ada kata-kata saya yg menyinggung hati & perasaan terutama yang dituakan. Saya sedih bila mendengar ada perpecahan dikalangan pengamal ilmu pengetahuan ini, tujuan saya meluahkan rasa hati saya adalah untuk kebaikan kita semua dalam meneruskan ilmu pengetahuan ini. Sekian.

  290. Maaf ya saudara Aditya, lambat sikit kerana Bband-komp kurang baik.
    betullah apa yang dikatakan itu tapi perdalamkan lagi, manusia memang banyak kemahuannya, sehingga tidak puas2nya, mahu dan mahu…………kan itu pakaiannya, satukan kemahuan dan kemampuan, letakkan segala persoalan diRasa yg terasa dan turut, seolah katanya Aku yang berbuat engkau turut saja- untuk menambah pengetahuan bacalah karang2 orang terdahulu terutama sekali Buku2 dan kuliah peninggalan Bapak tapi jangan perkaitkan dgn JALAN ini, nanti keliru nanti atau dikelirukan…….
    Salam kami untuk semua adek2 disana, jumpa lagi.
    E-mil kami :alibinsharif@yahoo.com

  291. ASSALAMUALAIKUM WARRAHMATTULLAH YA SAUDARAKU MAHAMUDSHAH’S:
    Rasanya belum terlambat kami memperkenalkan diri kami , MAAFKAN kami kerana masuk diruangan blok :KOMEN TERKINI dgn. tidak meminta keizinan saudara terlebih dahulu ,laksana sudah masuk dalam rumah, baru beri salam, tak beradab sungguh kami ini, almaklomlah sudah tua dan buta komputer pula tu, terlupa sungguh kami ini, sekali lagi MAAFKAN kami.
    Kami Berdoa semoga segala usaha saudara diRahmatiNYA. Aminn…………

    • Salam…saudara ku, alhamdulillah. Terima kasih pd saudara atas pandagan saudara ini…mudah2an pd bdndiri ini ia menjadi panduan dlm membawakan IP ini…apa yg saudara katakan atau maksudkan dan dgn bantuan kata2 BBM ia byk mencantikkan lg pengisian saudara…saudara teruskan lah pandangan suadara mudah2an bagi kami yg masih baru ini dpt menumpang dari kefahaman..pengalaman..ketahuan saudara ini…

      TERUSKAN SAUDARA……

  292. Wa’alaikumussalam…

    Alhamdulillah… Sesungguhnya segala urusan itu diserahkan kepada Allah Ta’ala jua semuanya… Semoga saudara-saudara sekalian dalam keberkahan Yang Maha Kuasa dalam memper’Jalan’kan apa yang di namakan ‘Jalan’. InsyaAllah…

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  293. Salam,
    Jalan yang paling lurus hanyalah dari Allah ta’ala dari Al-quran dan Rasulullah s.a.w.dari hadisnya dimana Allah berfirman yang dijamin keselamatan dunia dan akhirat.
    Wassalam

  294. Perjalan Ku

    Aku diujudkan kerna difitrah atas ku
    Menunggu waktu untuk diarah kepada ku
    Hanya aku yang tahu siapanya aku
    Tempatnya aku dan asal usul ku

    Aku mengembara dari alam ke alam
    Yang penuh kegelapan tiada benderang
    Terkeluarnya aku ke suatu alam
    Sangatnya benderang lagi terang

    Di sekeliling ku ramai yang ada
    Masing-masing menunggu waktu
    Aku tak berdaya untuk berkata
    Kerna belum sampai waktu

    Sudah sampai pada waktunya
    Diatas kepala aku berada
    Waktu dia menyampaikannya
    Maka tahulah aku dimana ku berada

  295. Penyambungan dari yg lalu….
    Perjalanan ku

    Setelah tahu dimananya aku
    Lalu ku turun membawa diri ku
    Maka disitu duduknya aku
    Menunggu saat keluarnya aku

    Setelah keluarnya aku dari lubuk tempat ku
    Bertemu pula dengan teman yang baru
    Bersatu aku dengan teman baru ku
    Lambang kejayaan kehidupan yang baru

    Sekian lama berada dialam baru ku
    Makin hari makin nampak perubahan ku
    Perjalanan diri ku menyedarkan aku
    Menerima hakikat tanpa sedikit ku menyekutu

    Akan bersambung jika diizinkan Allah,
    Aku tetap aku, diri ku, hidup ku, perjalanan ku……..
    Hanya penyampai dijalan Allah. Wassalam.

  296. Salam sejahtera

    Fana dan baqa dan lima latifa
    Imam-i Rabbani (rahmat-Allahu ‘alaih) didalam bukunya Ma’arif-i Ladunniyya, didalam duapuluh enam Marifat [Pengetahuan Agama yang tidak boleh difahami melalui lima senses atau melalui intellect boleh dipelajari melalui kata2 Rasulullah. Dengan melalui informsi agama memamang ada ilmu yang tidak boleh ditulis di buku yang tidak boleh dikatakan melalui kata2. Tiada kata2 yang dapat dikatakan mereka. Mereka mengatakan-nya marifat. Pemilik marifat ini dinamakan "Murshid." Ia boleh diperolehi dengan melalui pengaliran hati murshid. Ada beberapa syarat harus dipenuhi untuk mencapai marifat tersebut]. Maksud fana tersebut:……insya’allah akan bersmbung jika diizinkan Allah.
    Penyampai dijalan Allah. Wassalam.

  297. Assalammu’laikum wwb saudara zilallah. Terima kasih di atas perkongsiannya. Sepertimana yang penulis pernah pelajari dan diajari, agama adalah cara hidup di dalam segala aspek kehidupan. Agama yang BENAR hanya diperoleh melalui ‘anugerah’ Allah Ta’ala melalui ‘hati’ yang dipilih-Nya. Berbahagialah mereka yang telah dipilih-Nya.

    Berbeza pula dengan ma’rifatullah. Bukan semua manusia yang dianugerah-Nya melainkan ‘jiwa-jiwa’ yang dipilih-Nya. Kerana itulah, kerana kita ini makhluk bernama manusia, yang terdahulu yang perlu dititikberatkan ialah ‘hati’ kita. Bak kata Rasulullah yang Ummi:

    “Di dalam manusia itu terdapat sepotong daging. Jika buruk daging tersebut maka buruklah sekujur jasad itu, jika baik daging itu maka baiklah sekujur jasad itu. Maka ketahuilah bahawa daging itu ilah ‘Hati” – hadith sahih Bukhari dan Muslim.

    dan diperkuatkan lagi dengan Firman Allah Azzawajalla berkenaan ‘jiwa’ di dalam Surah Asy-Syams ayat 91 ayat 8 pula iaitulah begini maksudnya:

    “maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan
    ketakwaan.”

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  298. Mualaikum salam saudara Mahmud Shah, kasih diterima.
    Ramai penulis2 dihalaman ilmu mengenal diri yg saya ketemui melalui tulisan, saya dapati saudara satunya yang tahu berterima kasih dan mempunyai minda yang terbuka. Pandangan saya saudara tidak ada masa’alah untuk menerima pelbagai ilmu2 Allah lantaran dari hamba2 Allah walaupun bukan seperguruan. Guru2 itu hanya dapat membuka jalan, mengasuh, membimbing tapi tidak dapat memberi apa yang Allah akan memberi.

    Bersambung dari yg lalu..

    Fana ertinya melupakan segalanya melainkan Allah. Didalam lima latifa didalam alam-i amr ada gambaran seperti seorang lelaki. Latifa2 ini telah di beri nama2 seperti hati,roh, sir, khafi dan akhfa. Kebanyakkan Awliya, tidak berdaya membedakan antara mereka, panggilan mereka ya?ani “roh.” Bila mengutarakan sebagai “roh,” lima perkara ini dapat di fahami. [Kita dijadikan dari anasir, dan hidup diantara kebendaan makhluk. Makhluk yang dijadikan dari anasirmengadungi tujuh langit, kursi and aras. Sembilan dari makhluk tersebut adalah satu dari antrara yang lain seperti lapisan bawang. Yang terdahulu sekali adalah aras. Tiap lapisan adalah lebih besar dari yang ada didalam. Ia adalah seperti kebesaran lautan berbanding dari setitik air. Tiada bahan anasir dilapisan yang kesembilan, iaitu aras. Ia bukan lah makhluk, ia digelar sebagai “alam-i amr” (makhluk diperintah) kerana mereka diciptadari hanya satu kalam ?Kun!? Kandungan anasir makhluk yang terhimpun dinamakan “alam-i khalq.” ‘Khalq’ ertinya ‘dimensi,’ ia adalah is, anasir. Alam-i khalq dicipta dalam tujuh hari. Bangunan batu alam-i khalq adalah anasir. Bangunan batu alam-i amr is dinamakan “latifa.” Alam-i amr dijadikan beberapa latifa. Anatra lima contoh, lima di beri kepada kaum lelaki. Akan bersambung jika diizinkan Allah.
    Hanya penyampai dijalan Allah. Wassalam

  299. Salam sejahtera saudara2,
    Persambungan dari yang lalu………..
    Keteguhan ahli pengakidahan dalam Isam bisa dapat memahami latifa2 ini dan bisa mengetahui keaslian di alam-i-amr. Zaman sekarang tiada keteguhan akidah yg ketinggalan dimuka bumi ini. Kelima latifa yang ujud kepada kaum lelaki diberi kepada nama seperti hati, sir, roh dan akhfa. Walaupun pengakidah terkenal Iman Ghazali tidak dapat membezakan diantara satu sama lain dan menggelarkannya hanya sebagai ?Ruh?. Hanya sedikit pengkaji ilmu akidah seperti Iman Rabbani, dapat mengenal mereka satu persatu. Ruh, iaitu, latifa yang hanya diketahui oleh Allah akan bersatu dengan tubuh badan (jasad). Ia biasa ada kecenderungan, ilmu dan pengetahuan dan kecintaan terhadap Allah. Ia diberi kekuatan dan potensi untuk mendapat kemulian dan ketinggian. Ia tidak boleh memperbaiki sebelum bersatu dengan tubuh badannya (jasadnya).
    Akan bersambung jika diizinkan Allah.
    Hanya penyampai dijalan Allah.
    Wassalam.

  300. si rahsia berkata tu ada betulnya…saya org yg tak tahu menahu ttg ilmu bapak baginda ni….sekarang saya dah pening dgn apa yg diceritakan disini….tapi saya terus cuba fahamkan sebab manusia tak boleh sekat dari berfikir…(manusia awam) mcm saya..jadi apa yg dikatakan si rahsia tu ada betulnya..boleh menjadi fitnah..tapi saya diajar tidak berburuk sangka..tak tau org lain yg membaca ni…

  301. jadi anjuranoleh sirahsia tu supaya ilmu ni dibualkan secara peribadi ataudlm kalangan ahli betul juga..kalau dibualkan disini…kan boleh dicapai oleh sesiapa saja…

    • Ya, benar saudaraku. Tiada siapapun yang dihalangi untuk bertukar-tukar fikiran dan pendapat asalkan tahu menjaga tatasusila kita sebagai Ummat Islam. InsyaAllah, tahap kita masing2, kefahamannya masing2, terpulang kepada anugerah-Nya jua. Teruskan.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  302. Salam saudara Nurhan,
    Saya bukan dari aliran BBM, saya hanya dari satu aliran Islam agama ku, Muhammad rasul, kitabullah pegangngan ku dan Allah penolong ku dan saudara Islam ku saudara2 ku.
    Apa yang tertera dialquran jelas nyata tak nampak rahsianya, jadi dimana rahsianya. Apa yang tertera tiada rahsia, jika rahsia, satu huruf pun tidak boleh dikemukakan. Kamu mahu tahu rahisanya, kamu mohon langsung dari Allah. Jika kamu tidak dapat jawabannya, rahsia yang ada pada diri kamu masih belum ada rahsianya dan kata2 kamu menjadi pendusta atas diri kamu sendiri.

    Hanya penyampai dijalan Allah kerna Allah. Wassalam

  303. saudara zillallah said:

    Apa yang tertera dialquran jelas nyata tak nampak rahsianya, jadi dimana rahsianya. Apa yang tertera tiada rahsia, jika rahsia, satu huruf pun tidak boleh dikemukakan. Kamu mahu tahu rahisanya, kamu mohon langsung dari Allah.

    Saudara, setiap huruf, setiap ayat yang tertera di dalam Al-Qur’an mempunyai rahsianya tersendiri. Kerana di dalamnya terkandung ayat-ayat muhkamat dan mutasyaabihat yang ada maksudnya secara terus, dan ada jua secara tersirat. Jangan disalah mengertikan tentang itu.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  304. Salam sejahtera saudara2 ku,
    Allah berfirman: “jika seorang hamba Aku kasihi, maka segala gerak gerinya menjadi gerak geri Ku, segala penglihatannya menjadi penglihatan Ku, pendengarannya menjadi pendengaran Ku”.
    Berfirman Allah: “Jika kau berkehendak maka tiada ujud Aku, tapi jika Aku berkehendak maka ujud Aku”.
    Firman Allah: “Segala isi langit dan bumi hak Ku”

    Maksud satu: Untuk Allah memberi dan menganugerahkan sesuatu pada hambanya yang dikasihiNya, tiada mustahil bagi hamba itu mendapat dan mengertahui rahsia2 Allah. Tapi untuk hamba itu yang tiada dikasihinya, maka tunggu sahaja sehingga penghabisan nafasnya yang terakhir, pasti ada petunjuk, tetapi sudah terlambat.

    Maksud dua: Tiada mustahil bagi Allah dalam segala hal perihal dan begitu juga sungguh mustahil bagi manusia dalam segala hal perihal selagi tiada izin dari Nya.

    Maksud tiga: Jika seisi langit dan bumi termasuk apa yang ada pada diri kau yang sangat kau banggakan di mana letak kebenaran yang ujud tentang diri kau.

    Maaf saudara, hanya penyampai dijalan Allah kerna Allah.

  305. Salam saudara2,
    Bersambung dari yang lalu?..
    Dikernakan sebab ini, pertama sekali roh diberi kecintaan terhadap tubuh badannya (jasadnya). Justru, ia dibenarkan melalui kearah badannya. Ia meluputi dirinya kepada badannya. Disebabkan kehalusan dan berharganya ia, lalu ia meresapi kepada keseluruhan tubuh badannya. Ia menjadi tidak dikenali kepada tubuh badan yang ia duduki. Ia melupai tentang dirinya dan fikir hanya bahawa dirinyalah diri tubuh itu. Ia menghilang dirinya didalam tubuh badan itu. Jadi kebanyakkan orang hanya anggap dirinya sebgai badan dirinya. Tanpa menyedari keujudan roh, mereka tidak mempercayainya.
    Akan bersambung jika diizinkan Allah.
    Hanya penyampai dijalan Allah kerna Allah,ilmu Allah, amal Allah, hak Allah, kembali kpd Allah. \\
    Wassalam.

  306. Sambungan dari yang lalu…..
    Salamualaikum saudara2,
    Sambungan yang lalu??.
    Allah sesungguhnya sangat Maha Mengasihani, menghantar matlumat kepada hambanya, melalui nabi2nya. Dia menjemputnya pada dirinya. Dia melarang mereka dari terlalu mengharapkan dari tubuh dirinya. Dia yang ditakdirkan menjadi baik dibaqakan patuh kepada hukum2 Allah dan meletakkan keakhiran kepada pengharapan dari tubuh badannya. Dia akan mengucapkan selamat jalan kepada tubuhnya dan kembali kepada asal kedudukan yang tingginya. Dia sangat mencintai pada kedudukkan asalnya, yang dia pernah merasai sebelum dia bersatu dengan jasadnya, meningkat sedikit demi sedikit. Dia mencintai terhadap kemahuan menjadi kekurangan. Bila dia melupakan kesemua tentang kegelepan tubuh (jasad)nya yang dia sayangi, iaitu, bila tiada kecintaan langsung dengan tubuh (jasad)nya, dia akan mencapai Kefanaan tubuh (jasad)nya. Hatta dia telah melewati terus dari dua basic steps dalam perjalanan cara tasawwuf. Sesudah itu, jika Allah memihak kepadanya dan akan memberkatinya, dia akan membuat progress dan justru itu akan membuat dia lupa tentang dirinya.
    Akan bersambung jika diizinkan Allah.
    Penyampai dijalan Allah atas kebenaran perjalanan ku. Wassalam.

    • Adapun, kesederhanaanlah yang paling baik untuk kita amalkan sebagai manusia… Terima kasih saudara Zillallah di atas perkongsiannya… :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  307. Aslmkm wr wb

    Kesana kemari KAMI bertanya tapi tak kunjung pula ada yang menjawab bahkan melirik pun tidak dan ternyata JAWABAN itu kembali datang dari dalam AKU sendiri yang lain.
    Alhamdulillah

    hanya mengemukakan saja

    • Saudaraku Aditya, terlebih dahulu penulis memohon maaf di atas kekhilafan dan kealpaan melihat kepada saudara. Adapun itu adalah kerana penantian penulis sendiri terhadap feedback daripada guru-guru penulis berkenaan apa yang dipersoalkan itu jua. Penulis tidak arif tentang apa yang dipertanyakan. Mungkin apa yang saudara utarakan itu, saudara boleh ajukan secara terus di laman ini. Mungkin ada di kalangan saudara kita yang mengerti dan langsung akan memberikan jawapan yang saudara mahukan. InsyaAllah…

      Salam persahabtan dari Malaysia kepada seluruh warga dunia yang berkunjung ke mahmudshah.wordpress. Semoga ukhwah antara kita terjalin selamanya. Salam kemaafan di atas segala kekurangan di laman tidak sepertinya ini…Penulis hanya hamba…

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • Salam…maaf saudara, bdndiri ini sekadar mencelah…

      Kedua2 cara boleh saudara…tiada masalah.

  308. Kesana kemari KAMI bertanya tapi tak kunjung pula ada yang menjawab bahkan melirik pun tidak dan ternyata JAWABAN itu kembali datang dari dalam AKU sendiri yang lain.
    Quote dar saudara Aditya.
    Salam saudara,
    Apa sebenar yang kamu kehendaki selama ini. Kesana kemari masih tak kunjung pula jawaban yang kamu kehendaki dan yang melirik itu adalah kehidupan mu bukan dari apa yang kamu kehendaki kerna itu itu tidak akan terjadi selagi ada kuasa yang menjadikannya dan yang mengizinkannya.
    Jika kamu menyatakan itu datang dari dalam Aku itu akan hanya datang dari Aku yang engakau bukan dari
    AKU YANG MAHA BERKAUASA ATAS DARI KAU yang digelar Aku.

    Hanya penyampampai dijalan Allah kerna Allah. Renungkan, mohon petunujk dari Yang Maha Berkuasa bukan dari Aku yang Aku.

  309. Salam sekelian,
    Tingkatan dalam Islam disisi Allah begini:
    1) Mislimin
    2) Mukminin
    3) Muttaqin
    4) Muhlisin salahudin
    5) Solihin
    Tingkatan ini, tiada manusia yang alim atau tinggi kemana ilmunya yang boleh meletakkan kedudukkannya atau meletakkan seseorang ditingkatan mana ia berada.
    Yang hanya boleh meletakkan kedudukkannya siapakah dia disisi Allah hanya Allah. Bila ia telah mendapat kedudukkan disisi Allah, nanti dia sendiri akan tahu siapa dia disisi Allah dan Allah sendiri yang akan menganugerahkan kedudukkannya dan nama bagi diri nya yang sebenar diri. Adakah diri sebenar diri bernama aku, sudah pasti?
    Jika waktu didunia, emak bapak yang memberi kamu nama. Diri bathin, diri sebenar diri, siapa yang nak beri nama untuk dia. Guru ilmu mengenal diri, guru tarekat, guru hakikat, ulama’z, siapa? Sehingga Allah berfirman:
    “Dulu kala kau tiada, maka Aku mengujudkan kau, lalu Aku menghidupkan kau, lalu Aku melahirkan kau, lalu Aku mematikan kau dan Aku kembalikan kau”.
    Dulu kau tiada, tahukah engkau asal usul kau dimanakah engkau sebelum kau diujudkan? Hasil benih emak dan bapak kau? Nyawa siapa yang memberi, emak bapak kau?
    Renungkan baik, hanya dari Allah sahaja ada jawabannya jika kamu ada hubungan antara kau dengan Allah. Jika aku yang aku untuk mendapat jawaban seperti tepuk dada tanya selera. Diri berkata pada diri, diri dapat jawaban dari diri tapi bukan dari Allah Yang Maha Berkuasa. Adakah Allah SWT bernama aku dan pun bernama aku? Mohon petunjuk dari Allah bukan dari manusia, jika kau masih mengaharap dari manusia, kau akan lupa dgn Allah walau apa alasan kau sekalipun.

    Saya rasa cukup dahulu sampai disini.
    Hanya penyampai dijalan allah, ilmu Allah, Hak Allah, kerna Allah.
    Wassalam

  310. beristiwa atas arys meliputi tiap2 sesuatu tiada bertempat

  311. salam……….tiada daya dan upaya melainkan dgn allah……….salam ziarah

    http://pohonberkah.blogspot.com/

  312. Salam saudara2, buat tatapan jiwa,
    ‘Izaa fataha laka wijhatunminat ta’arrufi falaa tubaali ma’ahaa in colla ‘amalaka fainnahu maa fatahahaa laka illaa wahuwa juriidu an yata’arrofa ilaika alam ta’lam annat ta’arrufa wahuwa muuridhuhu ‘alaika wal’amaalu anta muhdiihaa ilaihi wa I aina maa tuhdiihi ilaihi mimaa how muriduhu’.
    ‘Apabila dirimu telah dibukakan jalan ma’rifat kepada Allah, maka sungguhnya dengan kema’rifatan itu jangan engkau hiraukan amalmu yang sedikit, maka sesunggunya Allah tidak membuka jalan kema’rifatan bagimu kecuali hanya Allah yang menghendaki pengenalan kepadamu. Tidakkah engkau mengerti bahawasanya ma’rifat itu adalah anugerah Allah kepada mu, sedangkan amal perbuatan mu itu hanya merupakan sebahagian imbalan jasa kepadanya, kalau begitu dimanakah letak perbangingan antara imbalan jasamu kepadaNya dengan apa yang telah dianugerahkan oleh Allah kepada mu’.

    Wassalam.

  313. assalamualaikum wbt kepada saudara mahmudshah dan semua pembaca. yang dicari itu redha Nya bukan kutukan Nya. mudah-mudahan segala usaha yang baik itu mendapat kebajikan seterusnya (sebolehnya) sampai kepada amal yang soleh. wujudkan perpaduan bukannya perpecahan yang boleh mempengaruhi orang lain seperti saya orang yang baru di buka.

    wassalam

  314. assalamualaikum wbt..

    hampir saya terlupa…oh ya jika ada sebarang tunjuk ajar dari saudara-saudara yang telah di’tua’kan jika tidak keberatan sila email abdullahmohdkamal@yahoo.com

    wassalam

  315. Salam….saudara kamal, sekadar nasihat… utk permulaan saudara selalu kena berdpan dgn guru saudara….perbykkan bergerak didpan guru..klau disuruh selesaikan bdndiri, selesaikanlah bdndiri…klau tak perbykan isi mengisi dgn bdndiri guru…..klau bergerak seorg perbykan baiki bdndiri…perkuatkan bdndiri supaya kita tak goyang bile berdpan dgn masalah diluar….kata2 org..tuduhan org….

    Selamat maju jaya……dlm bidang ILMU PENGETAHUAN (IP) ini….semoga dirahmati oleh Allah s.w.t

    • Maaf sebelum nya.
      Saya berasal dari Indonesia. tahun 2005 bulan September saya ikut IP ini dan telah diijazahkan. di kawasan Petaling Jaya. Saya murid pertama yang keluar dari perkumpulan tersebut(di Petaling Jaya). Karena saya nilai tidak sesuai dengan hati nurani saya.
      Sejak kembali ke kampung halaman tahun 2006 bulan July sampai sekarang saya membaca dan bergerak sendiri. Sejujurnya jalan IP ini bukan untuk mencari kesaktian atau apapun yang berbentuk Laduni. Akan tetapi agar kita Beribadah hanya karena mengharapkan Ridho Allah semata.

      Sekali lagi saya mohon maaf.
      Wassalam.

      • Alhamdulillah….teruskan perjlanan saudara mudah2an saudara berjaya didlm perjlanan saudara…

        Ya…beribadahlah kerana Allah s.w.t tetapi hadiah dari Allah s.w.t jgan kita tolak pulak…sombong pulak dikatakan nanti….

  316. Hampir terlupa saya….saudara kamal hanya diBUKA atau dah diIJAZAHkan.

    Sekadar bertanya…..

    • Salam…terima kasih atas nasihat yang saudara Abid berikan.. Nasihat saudara sama juga seperti nasihat yang disampaikan oleh guru yang membuka saya.
      untuk pengetahuan saudara Abid saya baru sahaja dibuka pertengahan tahun lepas. belum lagi diijazahkan.

      wasaalam…

      • Alhamdulillah….mudah2an dipermudahkan utk saudara smpai saudara diijazahkan. Asas perjlanan dlm membawakan IP ini adalah SABAR…dan cuba memahami IP ini sebaik2nya…

        Teruskan perjlanan dan perjuangan saudara….jgan difikirkan masalah2 org2 itu atau org2 ini…bdndiri masing2 sudah ada IP…ada jlan…insyAllah kebenaran akan bersama dgn saudara. Tumpu pd perjlanan saudara…asyik dgn perjlanan saudara…mudah2an saudara berjaya.

  317. terima kasih banyak-banyak atas saranan yang saudara berikan..
    lupa saya nak tanya saudara dari mana?

  318. Sama2…

    Bdndiri ini asal dgn IP ini dari NS…dibesarkan di KL…duduk di SGOR….

    Mudah2an kita semua berjaya didlm bidang IP ini…InsyAllah…Amin

  319. salam…
    boleh sy tahu saudara abid duduk di selangor di kawasan mana?

    saya duduk di bangi…
    boleh kita berkenalan…

  320. Kita berani mengatakan “dimana ada Aku, disitu ada Dia”. Inti dari buku Bapak Bagindo Mochtar yang sebenar-benarnya adalah :

    1. Laksanakan perintah-Nya.
    2. Jauhkan Larangan-Nya.
    3. Ikhlas & Sabar.

    Insya Allah kita akan benar2 merasakan apa yang dirasa, dan kenallah diri yang berdiri.
    Sudah lebih dari 3x selama 3 tahun di kaji buku Bapak Bagindo Mochtar dan sampai sekarang masih disimpan dengan baik.

    Saudara2 ku, bila kita mengatakan dimana ada Aku, disitu ada Dia, dan tanpa sadar kita berbuat ma’siat. Apakah itu pantas?.

    Allah tidak meminta banyak dari umat nya. Taat pada-Nya, ikuti sunnah Rasullullah dan berpedoman pada Al-Quran dan Al-Hadist. Insya Allah inti dari buku Jalan Mengenal Diri Kita Rasakan.

    Wassalam.

  321. “dimana ada Aku, disitu ada Dia”
    Yang berani mengatakan kata2 diatas hanya diri itu yang mengetahui kebenaran dirinya sendiri bukan orang lain, kerna orang lain tidak berani mengatakannya.

    “dimana ada Aku, disitu ada Dia”
    Dari kata2 diatas ada dua cabang jalan.
    1) dimana Aku, itu ditujukan pada siapa Aku (Allah) atau Aku (Diri ku)

    2) disitu ada Diia, itu ditujukan pada siapa Dia itu. Dia (Allah) atau Dia (Diri bathin)

    Jadi, jgn salah tafsir kefahaman orang lain, jika kita tak tahu apa yang ada didalam kefahaman diri orang itu.

    Maaf, jika salah, hanya membetulkan keadaan, Wassalam.

  322. Ass.Wr wb ….

    Abang Shah … Apa Kabar ….. ?
    Dona menunggu buku yg abang janjikan ya … :)

    Wass. Wr Wb ….

    • Wa’alaikumussalam…

      Alhamdulillah… rasanya buku itu sudahpun dikirimkan ke email saudari Dona tahun lepas selepas penulis mendapat izin daripada guru. Cuba lihat semula. :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  323. bismillah…

    tarikat itu mulia…hakikat itu menyata..makrifat termulia…
    suka sy pada tuan hamba semua yg mempunyai jalan mengenal diri dan suka hati sy kerana
    tarikat,hakikat,makrifat itu adalah wajib jadi elok lah kita mejalani nya dgn hati yg ulus dlm mengejakan nya dan tidak semua org yg memiliki jalan ini dan mereka yg terpilih dan di pilih hati nya utk jalan ini syukur pada si pencipta alam sejagat.jadi semua jalan yg di miliki oleh tuan hamba itu harus lah di praktik kan dan bukan hanya di sembang kan sahaja kerana ilmu makrifat ini akan di rasai nikmat rasanya hanya pada mereka yg mengejakan nya dan ilmu itu tidak boleh di warisi seperti mewarisi harta benda jadi sesungguh nya ilmu makrifat ini adalah harta yg tak boleh di warisi dan di miliki oleh mereka yg tidak mejalani nya jadi sesungguh nya apa jua ilmu dan perguruan harus lah berguru dgn guru yg mursyid utk membimbing kita utk mejalani jalan yg suci ini dan tidak di benarkan belajar hanya pada buku kerana setiap kemuskilan kita tidak dapat di jawab oleh buku kerana ia nya tidak berhayat dan harus ingat jgn alpa dan leka …setiap perguruan ada adap nya terrhadap guru,perguruan,murid…jadi lah lah kita melanggar adap2 itu kerana dgn cara kita tidak sedar kita telah melanggar adap2 murid terhadap guru,adap murid terhadap perguruan…maka adap itu harus sangat perlu di jaga rapi agar kita kekal menjalani jalan ini dan juga perguruan kerana dgn adap itu lah perkara pertama yg harus di taat pada diri dan perguruan dan haruslah di jaga jika tidak bagaimana kita ingin taat dan patuh pada ilmu rahsia NYA…mohon kemaafan jika kata2 sy ini mengganggu diri dan jiwa tuan hamba semua….semoga di rahmati semua…assalammualaikum….

    • Sala sdra Insan,
      Itu memang benar kata-kata sdra. Harus sedar dimana Nabi mengajar supaya berguru dan jika hanya belajar melalui kitab2 tanpa kehadiran guru yg mengajar, maka ada hukum disebalik terhadap yang belajar. Sehingga Allah berfirman:
      Sesungguh ibadah kamu itu adalah imbalan jasa mu pada Ku berbanding dengan anugerah marifat Ku pada mu.

      Fahamkanlah, wassalam.

  324. Salam sejahtera sdra2.

    Berbalik pada ilmu dari segi zahir atau bathin, jasmani atau rohani adalalah sandaran buat diri kerna berakal. Tiada akal tiada berilmu, tiada berilmu, tiada ujud keimanan, tiada ujud keimanan, tiada pengesaan terhadap Tuhan yang Esa.
    Kebanyakkan yang mengamalkan ilmu kebathinan atau kerohanian selalu bersandar kepada kemampuannya kerana berilmu. Dengan ilmu itulah diri itu akan merasakan kehebatan atau kuasa yang yang ada pada diri itu dan berpandukan akal fikiran dan merasakan dengan perasaannya.
    Tiap2 diri mempunyai tahap kekuatan dari segi fizikal, mental, dimana diri itu akan berpandu ilmu yang ada pada diri itu dari segi ilmu methafizik baik beragama Islam atau tidak. Tanya pada diri adakah sama ilmu metahfizik yang beragama Islam yang teguh dengan keimanan dan ketaqwaannya pada Allah yang mengamal ilmu marifat bersertakan ilmu methafizik dengan orang yang bukan berama Islam yang mengamalkan sama. Sekali lagi saya tanya adakah sama? Jika itu pendapat sdra sama, maka penilaian sdra tidak tepat.
    Menceritakan tentang pengalaman mengembara atau menerokai ilmu akan kealam ghoib berpandukan ilmu yang ada pada diri itu dengan memohon pada Allah dan Allah sendiri yang memasukkan diri itu kea lam ghoib adakah sama perjalanannya. Jika diri itu selalu mengatakan kalimah Allah LA HAULA WALA QUWATA IL’LA BILLAHI ALIYIL ADZIM, maka dimana pula kebenaran diri itu yang mengatakannya yang diri itu tiada upaya.
    Inilah sifat2 manusia yang masih belum sedar dimanakah sebenar kesedaran diri itu diantara hamba dengan Tuhannya. Apa yang menjadi masa’alah diri itu untuk menuju kepada Tuhannya, dikernakan sifat berkehendak yang ada pada diri itu menjadi penghalang pada diri itu tanpa ia sedari yang ia terbawa-bawa oleh ilmunya yang diri itu fikir dia sudah ada apa yang orang lain tidak ada, masih beranggapan padahal anggapan diri itulah yang hanya menjadi permaianan duniawi yang menghayalkan diri itu.
    Selagi diri itu masih tidak dapat apa yang ia kehendaki maka yang berkendak pada diri itu yang selalu mendorong diri itu dari pelbagai hal dikernakan keilmuannya yang berdasarkan kepada dirinya yang berakal fikiran. Menggembara melalui akal dengan ilmu yang ada, adakah sama dengan menggembara yang dibawa Allah dengan penglihatanNya.

    Setakat ini dulu, maaf jika tersalah, ini adalah pengalaman dan kebenaran diri, bukan buatan diri. Wassalam.

  325. Salam sejahtera,
    Hadis Nabi, riwayat oleh siapa, saya tak ingat, harap maaf.
    Pada suatu ketika dimana para sahabat sedang bersidang bersama Rasulullah, tiba2 satu dari sahabat bertanya kepada Rasulullah. Wahai Rasulullah, siapakah diantara umat2 mu yang terus masuk ke syurga. Maka Rasulullah menjawab, kamu lihat tak padang pasir yang seluas ini. Para sahabat menjawab, Ya, kami lihat. Lalu Rasulullah pun menunduk dan menggenggam pasir dari padang pasir dan bersabda:
    Jika kamu mahu tahu siapakah diantara umat2 ku yang terus masuk syurga, inilah dia didalam genggaman ku.
    Renungkanlah kata2 Rasulullah wahai saudara2 ku sekelian, begitu luas padang pasir hanya segenggam dan yang lain dimasukkan ke neraka, berapa lama, dimasukkan ke syurga kemudian, itu urusan Allah.
    Sudahkan yakin 100% dengan ilmu pengetahuan tentang Islam zahir dan bathin dan sudah yakin berserah bulat2 dan mendapat kepastian 100% yang adakah saya atau saudara2 sekelian dan yang lain saudara2 Islam yang hidup dizaman Rasulullah sehingga hari kiamat termasuk sebutir pasir didalam genggamman Rasulullah. Bukan begitu mudah hanya berpegang kepada sesuatu dan sesuatu itu menjadi penjamin keselamatan diri itu, apatah lagi anak2 dan isteri yang tersayang dan ilmu2 yang tersayang.
    Ingat tak dengan firman Allah: SESIAPA YANG INGKAR PADA RASUL KU, SAMA JUGA ENGKAR KEPADA KU. Ertikata, sesiapa yang engkar dari kata2 Rasulullah yang datang dari Kalamullah, sama juga engkar kepada Allah. Terserah yakin atau tidak, nak bukti, cari sendiri, saya hanya penyampai dan memberi nasihat untuk diri saya juga.
    Sekian, Wassalam.

    • Assalammu’alaikum saudari wadihana,

      Terima kasih di atas pendapatnya. Ya, benar sekali. Namun perlu kita perhalusi. Yang diturunkan kepada Rasulullah SAW itu adalah wahyu dari-Nya. Wahyu itu termasuk jualah segala bidang ilmu yang merangkumi apa jua keilmuan di jagat raya ini. Pada pendapat penulis yang dho’if ini, adapun segala ilmu itu asalnya dari-Nya jua. Ingkar atau derhaka itu membawa banyak pengertian. Kita perlu perhalusi dulu apa yang Nabi Muhammad SAW maksudkan itu.

      Pemikiran kita ini terhad. Tak tercapai akal kita memikirkan apa yang di luar kemampuan kita. Namun Diri kita itu mampu berfikir melangkaui batas-batas tertentu yang mungkin tidak kita fikirkan. Terserah kepada yang empunya diri jua, asalkan ianya tidak menyimpang daripada ketentuan-Nya, disiplin rasul-Nya dan berpandukan kitab-Nya.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  326. selama mana kita boleh bertahan dg segala perbuatan kita yg selama ini menyakiti tuhan..

    beraninya kita bertikam bukan sahaja dg lidah tetapi merobekkan hati..

    sedarlah wahai insan ..kita ini ada tuhan..hidup bebas seperti syaitan yg suka mengecewakan

    kasih sayang yg tuhan kurniakan janganlah diambil kesempatan..

    takut nanti kita yg x tahan azad tuhan menjulang..

  327. kalau ianya dari tuhan, tidak perlu anda mentafsir-tafsir..

    kalau dari manusia, banyak yg anda nk tafsirkan..

    dari tuhan ianya straight dan nyata …

    x ada perbahasan…

    hanya ilmu tuhan yg tiada perbahasan, sedangkan ilmu manusia byk perbahasan dan ketidakpuasan

    • Assalammu’alaikum wbt saudara joe yang bijaksana. Pada pendapat saya yang dhoif ini, manusia dijadikan untuk berfikir. Tiada salahnya jika kita saling bertukar-tukar pendapat. Apa jua di alam semesta ini asalnya dari Allah jua. Adakah Tuhan itu ‘sakit’ di sebabkan perbuatan kita? Na’uzubillahhiminzaliq.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  328. salam, jika kita berpeluang, ada masa, ada lalui teluk intan boleh kita jumpa…. (ahli rasa dan gerak)

  329. Salam en.Mahmud Shah dan En Abid Atau sesape yg ahli dan pergalaman dalam aliran BBM tolong memberi tunjuk ajar saya dan bimbing saya.saya org baru..tolong bantu saya..email saya pijoe73@yahoo.com.

  330. Salam kpd En.Mahmud shah ,sedara Abid dan rakan2,saya masih baru dalam ilmu ni,saya mohon rakan2 yg ahli atau yg sudah berpengalaman utk memberi tips2 dan nasihat serta tunjuk ajar kpd saya…sudilah kiranya kita berkenalan..saya juga telah membaca buku karangan Bapak…mungkin ada soalan2 yg ingin saya ajukan pada yg ahli…email saya
    pijioe73@yahoo.com.

  331. salamsaya baru saja aliran ini,saya telah dibuka dan diijazahkan,saya memang berminat dgn ilmu- sebegini semenjak saya berumur 20an,waktu tu saya pernah lepak di central market dan berkawan dgn satu brader ni..dia mengajak saya join tabligh, saya pernah keluar 3 ari,tapi tak tahan lama krn umur muda waktu tu…
    masa umur 27 lebih kurang mcam tu saya ke melaka dlm 1998,waktu kecoh pasa rusuhan reformasi dan pergaduhan kaum di kampung medan,skali lg saya diajak rakan utk blajar budi suci,tapi yg peliknya masa sy jumpa guru ,saya hanya diberikan bunga saja dgn langkah2 silat,tapi kawan saya td lain pulak,dia mengamalkan zikir setiap malam dan boleh membuat pukulan dari jauh staik kungfu,saya stop dan tak amalkan BS tersebut..
    kecewa jugak waktu saya dtg dari kuala lumpur ke melaka naik bas dr puduraya..prjalanan jauh tp x dpt ilmu pukulan jauh…(mcm Kawan dapat)

    saya waktu selalu lepak2 minum teh lpas waktu kerja dicentral market kuala lumpur,
    saya jumpa pula kawan saya ahli kumpulan muzik DEf GAB C,orangnya baik ,cool,akhlaknya pun cantik walaupun dia rock,satu kali tu dia tanya saya “adakah saya ni mencari jalan ” saya bgtau ya..saya memang mencari dan ingin belajar ..
    Tak lama tu trus dia set satu ari tu,dia ckp follow dia balik kampung belajar ilmu kenal diri..Saya pergi naik bas dgn sorang lg kawan dia ..kampungnya diBesut Terengganu,dia ckp kita akn jumpa ayah…setelah sampai besut kena naik lg teksi utk samapai ke sebuah kampung..sampai je trus dia cakap ..Inilah rumah ayah..ayah pin..
    Saya bermalam disana 3 hari 3 malam,hanya tuhan saja yg tahu pengalaman saya disana ,mujur sebelum ke Besut ,saya ada mintak ibu saya mendioakan saya kerana ingin menunutut ilmu…Mak saya bising dia ckp apesal tak blajar kat masjid ,dengar ceramah di masjid…tapi hati saya selalu berkata tak tau kenapa kurang bekenan blajar dimasjid mungkin byk trjumpa orang2 masjid yg berserban dan berjubah bahasanya kasar,mukanya masam tak mesra org muda…

  332. sambungan.
    selepas balik dari BESUT,4/5 tahun lpas tu ayah pin pun kena tangkap.kami terputus hubungan sejak dari itu..
    tak lama lepas tu saya terjumpa kawan lama saya ,semasa dicentral market,jumpa pun waktu nak daftar anak secara kebetulan,tapi yang menarik kawan saya ni dulunya rocker,akhir menjadi cool dan tenang,
    Dia bgtau dia dah belajar dan dapat guru dipenang,saya ada juga tipon dia sekali sekala..
    kat ofis saya ada juga yg tahu dan belajar ilmu ni,tapi dia tak berani nak crita lebih2,dia memang tahu saya berminta ,tapi takde pulak dia nak rekemenkan kt guru dia..
    yang menghairankan saya ialah saya banyak kali terjumpa org-Org lama yg bercerita pasal usul,malah ianya menarik minat saya dan membuatkan saya terasa nak belajar ilmu kenal diri ni, dan yang paling tak best bila ada juga abang2 kat temnpat kerja yg tahu dan yg blajar asyik tanya soalan macam2,sampai saya tak boleh nak jawab,dia bertanya seolah-olah saya ni belajar pula,nak jawab pun saya tak tahu,kadang2 rasa boring pun ada ,dia asyik crita itu dan ini tapi ajarnya tidak..dia pun tak boleh nak ,suruh carik sendiri katanya…
    kadang nampak macam riaklah lah pulak seolah-olah dia je yg tahu semuanya,kadang2 bila dia jumpa saya.Soalanya ‘dah jumpa belum?’dah kenal blum’ … aduh…macamanelah saya nak jawab..nak jumpa mane mane jalan nya pun saya tak tahu …
    satu hari kawan saya yg dah belajar tu ajak saya jumpa gurunya dicheras,kebetulan guru dia baru sampai dari penang,dia call saya,dia ajak jumpa gurunya lepas waktu kerja…
    abis kerja trus pergi sblum tu singgah jap rumah kawan ni ,sampai jer rumah guru kat cheras ,kawan saya cakap”ayah ni kawan dtg nak mengaji’
    kami borak skit trus guru tanya saya tau tak sifat 20? alamak trus saya bgtahu saya tak tahu langsung…guru ni cakap kena belajar dulu sifat 20 …dah tahu dan faham kupasannya baru datang lagi..waktu tu pulak anak murid dia ramai jugak yg datang…
    dia bg kertas photostat tentang sifat 20.lepas tu trus g minum,lepak2 kat kedai makan sampai jam 2 pagi..ahkirnya saya pun pulang kerumah dgn rasa kecewa dan sedih,maklumlah dahlah balik pagi,anak saya masa tu baru umur 2 bulan ngan isteri dah tidur…ada rasa terkilan dihati…mungkin belum rezeki utk dapat belajar dari guru…

  333. sambungan

    sejak dari tu ada juga rasa tawar hati dalam nak mencari guru…tertanya tanya juga apa yg tak kena..mungkin guru tu tak berkenan nak jadikan saya anak muridnya…Kadang@ bila ternampak jer brader otai yg suka tanya macam2 bab usul trus saya blah dan nak terserempak ngan dia…jadi boring ..terasa macam dibodoh2kan..memanglah saya ni bodoh tapi berniat memang nak belajar …..
    kawan yg bawak ke cheras jumpa guru dia pulak pun terasa malu dgn saya ,sbb malam masa jumpa guru dia tu ,dia ckp guru dia akn buka utk ..tapi tak jd kenyataan…

    ahkirnya tahun 2011 menjadi tahun terindah saya,saya dapat juga belajar aliran BBM ini..
    saya rasa terharu dan menangis betapa sukarnya mencari guru yng sudi mengajarkan saya ilmu ini…saya bersyukur ….dan dgn itu sya harap2 rakan dapatlah kiranya membantu saya dan memberi tips2 utk mendalami ilmu ini…
    saya mohom ampun dan maaf klu ada kata2 yg menyingung sisiapa,bukanlah membuka aib sesape cuma itulah secebis kisah saya utk dikongsi…ampun dan maaf saya pohon pada en,mahmudshah tuan punya blog.. maafkan saya kerana menulis panjang tanpa ada kata2 ilmu didalamnya ..
    saya amat berbesar hati andai ada rakan2 sudi berkenlan dgn saya….
    salam
    Email – pijoe73@yahoo.com

    • Alamdulillah…akhirnya saudara dpt jugak IP BBM ini….ini semua adalah dugaan bagi saudara seblum mendpt IP ini….

      Saudara…bdndiri ini dah hantar email pd saudara…..tapi klau saudara nak berbincang disini pun boleh…klau di email pun boleh… terserah pd saudara.

      • Salam,trima kasih Abid,saya saya dah check email saya tadi tapi belum masuk lg, mungkin sedara abid bleh hantar sekali lg trima kasih .

        Memang betulah kata sedara abid,akhirnya ilmu bapak inilah memang sesuai dan paling cocok dgn dgn saya,
        rupa-rupa disebalik pengalaman mencari tersebut ,Allah maha mengetahui apa yg sesuai dan apayg terbaik utk saya…Alhamdulilah..

  334. Salam sedara Abid berasal dari mana dan tinggal dimana? saya asal N9,tinggal di petaling jaya,selangor .
    saya nak bertanyakan soalan berkenaan buku karangan bapak,buat masa ni telah 2 kali saya ulang baca,krana bacaan saya yg pertama sekilas lalu gagal menangkap maksud2 tersirat,
    karangan bapak ‘mengenal diri’ antara buku hebat dan tak terjangkau oleh fikiran saya sebelum ini..sekarang ni saya masih baca dan membuat nota mengambil isi-isi penting tulis kedalam sebuah buku kecik…Saya juga bermohon pada Allah agar diberi petunjuk dan kefahaman dalam mempelajari ilmu mengenal diri ini…saya rasa soalan 2 tersebut eloklah saya email saja kpd sedara Abid..

    • Alhamdulillah…sya pun asal dari N9…dan juga duduk dkt dgn saudara..psal email itu sya tersilap…..nanti sya hantar kmbali

  335. salam…boleh saya tahu siapa guru yang berada di sekitar lembah kelang? terima kasih.

  336. Waalaikummusalam…..pada saudara.

  337. salam……. agak lama tidak berkongsi cerita dan berita dari rakan se aliran, semoga kita sentiasa dalam bimbingan dan pimpinan NYA dalam menjalankan perJALANan ini. sdra Mahmud Shah saya mohon agar berceritalah selalu dalam perJalanan ini, supaya kami mendapat manfaatnya.
    Pun begitu pda sdra Abid dan sdra2 yg lain……

    • Salam…Benar saudara dinda, dah lama tak crita dari saudara2 kita terutamanya saudara Mahmud kita dan juga anak2 bapak yg lain…..

      Bagi saya kita tak boleh berpuas hati dgn sekadar dah menjadi anak bapak…sekadar duduk disatu2 perkmpulan…sekadar bernaung dibawah satu2 persatuan….Ilmu Tuhan itu luas…pengalaman seseorg itu tak sama…tahap IP tak serupa…kelebihan2 dari Allah s.w.t tak semua yg dapat…..disini insyAllah kita boleh berkongsi maklumat……..

      Saya tahu dimana2 perkmpulan atau persatuan dah tentu ada permasalahan…tapi kita utamakan pada IP ini…jadi luahkan permasalahan bdndiri masing2 jgn dipendam….jgan menipu bdndiri sendiri yg kita tak ada masalah…yg kita tak puas hati.

      Masalah2 yg sya dgr…salah satunya ialah ada org hanya dibuka berbulan2..bertahun2 seblum diijazahkan sedangkan ada ditempat2 lain tak perlu utk menunggu berbulan2..bertahun2 utk diijazahkan…ada yg dibuka hari itu..hari itu juga diijazahkan dan ada yg seminggu 2 saja dibuka selpas itu terus diijazahkan…..tentu org2 yg dibuka begitu lama sehingga bertahun2 rasa tak puas hati…sebab klau ditmpat lain tak perlu menunggu begitu lama…kenapa susah sgt utk diijazahkan…apa yg meyebabkan nak menunggu begitu lama utk diijazahkan…

      Adakah kerana nak tunggu org yg dibuka itu dah memahami IP ini…nak lihat kesungguhan org yg dibuka itu tentang IP ini…nak lihat pengorbanan org itu atau ada sebab2 lain….mengapa kita nak menyusahkan org….

      Tentu ada perbezaan diantara dibuka saja tanpa ijazah dgn yg sudah diijazah….

  338. Salam….ada salah seorg anak bapak dari perkumpulan lain dtg berjumpa dgn saya bahawa selepas beliau dijazahkan…beliau nak bertanya dan juga nak beramal/bergerak dgn org yg membuka beliau ini tak dapat sebab org yg membuka/guru ini selalu mengelak utk bertemu dgn beliau…beliau bagitahu pd saya mcmana sya nak faham…mcmana sya nak beramal klau tak dibimbing oleh org/guru yg membuka…bukankah bbm kata yg org yg membuka perlu membimbing..mendidik..menuntun dan menunjukkan jalan bagi org yg engkau buka….

    Yg peliknya bila beliau nak ambil ijazah dulu senang saja guru itu terima kedtgan beliau….adakah kerana DUIT…lpas ijazah dah tak nak terima kedtgan beliau…ada saja alasan.

    Pada mereka2 yg telah menjadi wakil BBM…klau saudara mampu utk menjlanankan tanggung jawab sebagai wakil BBM teruskan perjuangan saudara tapi klau saudara tak nak jlankan taggung jawab tolong jgan menipu atau mempermainan org lain….

  339. salam……khusus pd sdra Abid diucapkan terima kasih atas pandangan dan komen serta tegurannya….semoga ianya mendatangkan kebaikan.

    “terlanggar tunggul, aduh!” kata saya. Oh…. tunggul. “tunggul! kenapa di sini?”
    maaf………

  340. Assalammu’alaikum kepada sidang pembaca sekalian. Alhamdulillah, sudi jua sidang pembaca terutamanya saudara Abid dan Saudara Dinda yang sentiasa setia bersama mahmudshah.wordpress.com memberikan pandangan-pandangan yang bernas dan dapat dijadikan pengajaran dan pengalaman. Begitu jua saudara Zillalalah yang juga memberikan sudi memberikan pandangan tentang ‘jalan’ yang diperbawakannnya. Semoga saudara-saudari semua dalam limpahan kurnia keberkatan-Nya dalam apa jua yang dilaksanakan untuk keperluan duniawi dan jua ukhrowi. InsyaAllah…

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  341. Salam sejahtera sdra2,
    Maaf jika ada kata2 tersalah atau bersalah,

    Tujuan kita bergabung dan berhimpun dihalaman ini adalah menzahirkan pandangan tentang Ilmu Mengenal Diri. Ini adalah penyampaian untuk saudara2 agar dijadikan sandaran melangkah lebih jauh dan meneroka lebih dalam tentang perihal IMD.

    Ilmu mengenal diri. Apa erti dan maksud sebenarnya ilmu ini. Sudah tentu ramai sudah
    tahu ILMU adalah PENGETAHUAN.

    MENGENAL dari kata dasar KENAL. Jika seorang tidak Kenal dia tidak akan Tahu. Jika seorang belum MELIHAT , lagi bertambah Tak Tahu. Jika seorang belum bergaul atau bermesra dengan-nya akan bertambah lebih dari Tak Tahu dari Tahu.

    DIRI: Bila berkata perihal Diri: Diri yang mana yang diri itu ingin Kenal, ingin Tahu. Diri Zahir, Diri Bathin, dan Diri-Diri didalam Diri. Diri sendiri, Diri yang diBeri, Diri yang Berdiri dengan Sendiri, Diri yang Dhaif, Diri yang angkuh, takkabur, ego, sombong, riak, iri hati, dengki, khianat, buruk sangka dll
    Atau……………………….
    Diri yang suci, ikhlas, tenang, jujur, rendah diri, tawwaduk, beribawa, taqwa, beriman, kasih saying dll
    Atau……………………….
    Diri yang berasal dari Adam a.s. yang dicipta dari tanah, ayer, api, angin
    Diri yang berasal dari kedua ibu bapanya dari gabungan kedua ayer mani mereka
    Diri yang berasal dari Allah yang diujudkan Allah

    Saudara buatlah pilihan dengan ILMU yang mana harus dipelajari untuk mendapat Pengenalan untuk MENGENAL DIRI.

    Jangan pula penyampaian saya ini dikatakan dari coretan orang lain pula. Saya bukan saja hendak menasihat orang buat begini atau buat begitu. Inilah dinamakan membuka jalan, meinfaqkan sesuatu dijalan Allah agar diredoi Allah.
    Wassalam.

  342. Assalamu’alaikum..salam perkenalan buat saudara Mahmud Shah, ingin benar sya knal saudara, sy dari penang…guru yg membuka dan mengijazahkan sya telah pulang ke rahmatullah pada 18 April 2011..beliau ialah Abdul Shukor B. Ibrahim (Mamu Shukor)..Semoga roh beliau ditempatkn di klangan orang-orang beriman.
    Al-Fatihah..

  343. Salam…..Inalilahiwainailaihirojihun…….semoga beliau di tempatkan di tempat yg sebaik2nya di sisiNYA.

    sdra. Mohamed Noor, macam pernah saya ketemu beliau ketika saya di PP bulan Jan 2011

  344. Salam…Inalilahiwainailaihirojihun…mudah2an beliau diterima sebagai Hamba Allah yg soleh… umat Nabi s.a.w…

  345. salam kepada semua anak anak bapak.
    saya juga mengambil ilmu bapak baginda mokhtar sejak tahun 1998(ijazah kecil) dan 2003 ijazah besar. Ijazah besar dari guru yang lain dan ijazah kecil dari guru yang lain. tetapi kedua dua guru tersebut merupakan direct anak murid Almarhum Bapak Baginda Mokhtar
    saya tidak berkesempatan untuk menyertai program persatuan dan bertemu guru untuk mendapat ulangan ilmu
    tapi saya selalu juga bergerak dengan mengikut apa yang dirasa dihujung jari. bila ada masalah kesihatan dan sebagainya saya akan bergerak dan terus bergerak.
    kemudian akan keluarlah sendawa angin yang kuat bertalu talu yang kiranya didengar oleh mereka yang biase tentu khuatir yang kita mengidap penyakit angin yang kronik. selepas berhenti bergerak , sendawa pun hilang dan tubuh badan kembali segar dan masalah kesihatan dan kehidupan ada jalan keluar dari permasalahan.
    saya ingin bertanya pada mereka yang arif agar dapat menerangkan kenapa kita sendawa bila kita bergerak. apakah rahsia disebalik sendawa tersebut

    • Salam…apa yg saudara alami itu…ramai yg juga alaminya…cuma saudara harus lebih byk buat penyelesaian bdndiri…insyAllah lama kelamaan ia akan hilang….apa yg saya faham…bunyi sendawa itu boleh dikatakan penyakit2 didlm bdndiri kita dan juga masalah2 bdndiri….itu utk org baru…tapi utk org lama kadang2 yg lama keluar…yg baru masuk….ilmu.

  346. saya baru mengetahui tentang ilmu pengetahuan ini, sila beri tunjuk ajar kepada saya

  347. saya baru mengetahui tentang ilmu pengetahuan ini, sila beri tunjuk ajar kepada saya, saya mengetahui tentang ilmu bapak baginda mokhtar dari Ayah seorang sahabat dari pulau pinang

    • Salam…saudara boleh baca dari awal perbincangan…cuma yg perbalahan tu saudara tolak tepi…..insyAllah selpas tu saudara boleh faham lebih kurang skit…dan baru saudara boleh tanya yg mana saudara tak faham….yg mana saudara ingin tahu lg….insyAllah bdndiri ini cuba beri setakat mana yg mampu…..

  348. salam….. bbm pesan jgn terlalu dibawa ke alam fikiran dgn IP ini. pada sdra Abid sya dn kelurga bnyk2 trima kasih atas bantuan khususnya kezahirannya di tempat sdra

    • Salam…alhamdulillah moga2 Allah s.w.t memberi keberkatan kepada saudara dan bdndiri ini…jika ada kekurangan bdndri ini memohon maaf….mudah2an kta dpt bertemu kmbali…

  349. Salam sejahtera,
    Tempat roh manusia, roh kehidupan, di dalam badan ialah dada. Tempat ini berhubung dengan pancaindera dan deria-deria. Urusan atau bidangnya ialah agama. Pekerjaannya ialah mentaati perintah Allah . Dengan peraturan-peraturan yang ditentukan-Nya, Allah memelihara dunia nyata ini dengan teratur dan harmoni. Roh itu bertindak menurut kewajipan yang ditentukan oleh Allah, tidak menganggap perbuatannya sebagai perbuatannya sendiri kerana dia tidak berpisah dengan Allah. Perbuatannya daripada Allah; tidak ada perpisahan di antara ?aku’ dengan Allah di dalam tindakan dan ketaatannya. ?Barangsiapa percaya akan pertemuan Tuhannya hendaklah mengerjakan amal salih dan janganlah ia sekutukan sesuatu dalam ibadat kepada Tuhannya?. (Surah Kahfi, ayat 110).
    Allah adalah esa dan Dia mencintai yang bersatu dan satu. Dia mahu semua penyembahan dan semua amal kebaikan, yang Dia anggap sebagai pengabdian kepada-Nya, menjadi milik-Nya semata-mata, tidak dikongsikan dengan apa sahaja. Jadi, seseorang tidak memerlukan kelulusan atau halangan daripada sesiapa pun di dalam pengabdiannya kepada Tuhannya, juga amalannya bukan untuk kepentingan duniawi. Semuanya semata-mata kerana Allah. Suasana yang dihasilkan oleh petunjuk Ilahi seperti menyaksikan bukit-bukti kewujudan Allah di dalam alam nyata ini; kenyataan sifat-sifat-Nya, kesatuan di dalam yang banyak, hakikat di sebalik yang nyata, kehampiran dengan Pencipta, semuanya adalah ganjaran bagi amalan kebaikan yang benar dan ketaatan tanpa mementingkan diri sendiri. Namun, semuanya itu di dalam taklukan alam benda, daripada bumi yang di bawah tapak kaki kita sehinggalah kepada langit-langit. Termasuk juga di dalam taklukan alam dunia ialah kekeramatan yang muncul melalui seseorang, misalnya berjalan di atas air, terbang di udara, berjalan dengan pantas, mendengar suara dan melihat gambaran dari tempat yang jauh atau boleh membaca fikiran yang tersembunyi. Sebagai ganjaran terhadap amalan yang baik manusia juga diberikan nikmati di akhirat seperti syurga, khadam-khadam, bidadari, susu, madu, arak dan lain-lain. Semuanya itu merupakan nikmati syurga tingkat pertama, syurga dunia.

    Hanya penyampai apa yg telah disampaikan.
    Wassalam.

    • Salam sejahtera khasnya kepada saudara zilalallah. Terima kasih di atas perkongsiannya. Sepertmana yang saudara ceritakan di dalam tulisan saudara yang berbunyi begini:

      Tempat roh manusia, roh kehidupan, di dalam badan ialah dada. Tempat ini berhubung dengan pancaindera dan deria-deria.

      Terdapat suatu keraguan tentang letaknya roh. Penulis ingin berkongsi bersama sidang pembaca tentang suatu kisah yang amat mahsyur di zaman Imam Ahmad r.a. , di mana beliau gurunya ialah Imam Malik r.a. Kisah itu amatlah panjang untuk diceritakan di sini. Cukuplah sekadar yang bersangkutan dengan letaknya roh. Kisahnya bermula dengan pidato cabar mencabar pihak musyrik kepada pihak Islam. Sehingga sampai satu pertanyaan tentang letaknya roh. Amat licik tipu daya org kafir tersebut hingga pertanyakan “di manakah letaknya roh?”

      Imam Ahmad r.a. dengan petunjuk Allah telah menjawab soalan tersebut dengan bijaknya. Dia umpamakan roh itu seperti susu di dalam air susu. Dapatkah kita pastikan di manakah susu itu di sebalik segelas air susu tersebut? :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  350. Salam sejahtera ikhwana muslimin,

    Apa yang telah saya kata sebelum ini, dengan firman Allah adalah jelas nyata segala makhluk tidak ada daya melainkan dengan kehendak kudrat dan izin Allah adalah dari zat, sifat, asma’ dan afaal Nya jua.

    Saya dah katakan segala-galanya adalah dari Allah Yang Maha Berkuasa dari segala sesuatu. Adalah segalanya pinjaman untuk hambaNya yang telah diujudkanNya, dilahirkanNya, dimatikanNya, dikembalikanNya. Sehingga Allah berfirman: “Anggaplah diri kamu seolah-olah kamu berkuasa”. Dan “Perbuatan kamu yang menentukan kamu”.

    Apa yang ada pada hamba atau pencari Tuhannya adalah mencari jalan untuk kembali ke-asal usulnya. Selagi hayat dikandung badan, itulah hamba yang dapat dilakukan adalah belajar, mencari, mengenal, beramal ibadah, untuk siapa? Untuk diri sendiri, orang lain atau untuk Allah. Yang boleh mensucikan adalah hanya Allah, mana ada kuasa pada si hamba untuk mensucikan zat, sifat, asma’ dan afaal Allah. Kuasa yang pada dirinya, kuasa Allah. Bukankah kuasa Allah yang hanya boleh mensucikan, mengampunkan, menetapkan kedudukan hamba itu di mana yang dikehendaki Allah. Maka tiap2 sesuatu ada rahsia dan ada jalan. Dari siapa? manusia? tidak ada daya upaya. Tetap dari Allah. Ayat2 yang dibaca adalah kalamullahNya, bukan hak si hamba, nak mensucikan Allah dengan ayat2Nya, bukankah itu tetap kalamullahNya. Dari Allah, untuk Allah, kepada Allah, kerna Allah dan Allah Allah Allah, itulah ALLAH YANG MAHA BERKUASA DIATAS SEGALA-GALANYA.

    Wassalam

  351. Saudara zilalallah, Tuhan sentiasa ada. Mustahil tiada. Tak perlu mencari Tuhan, kerana Tuhan itu ADA. Cukup sekadar kita tahu bahawa kita ini makhluk, bukanlah Khalik. Cuma, kita sebagai mkhluk perlulah men’cari’ jalan menuju-Nya. Bukan mencarinya. Bagaimana menuju-Nya? Masing-masing manusia sudahpun diberi pilihan oleh-Nya. Tinggal memilih antara intan dan kaca.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  352. Salam sdra Mahmud yg dihormati,
    Elakkan diri dengan sifat berkehendak kerna jika kita berhendak atas kemahuan diri maka tiada ujud Allah. Dari Allah dengan kalamullahNya ” Jika kau berkehendak tiada ujud Aku tapi jika Aku berkendak maka ujud Aku”.

    Quote: ” kita sebagai mkhluk perlulah men’cari’ jalan menuju-Nya. Bukan mencarinya.”

    Apa yang ada pada hamba atau pencari Tuhannya adalah mencari jalan untuk kembali ke-asal usulnya, ini penyampaian saya. Harus faham dgn kata2 atas ia adalah kata pembayang dgn bayangan maksud “Siapa tuhan dan siapa Allah”. Sya tak mengatakan cari Allah saya mengatakan pencari tuhannya. Ini penyampaian dari Syekh Abdul Kadir Jalani:

    Nama-nama ini mestilah diseru bukan dengan lidah biasa tetapi dengan lidah rahsia bagi hati. Hanya dengan itu mata hati melihat cahaya keesaan. Bila cahaya suci Zat menjadi nyata semua nilai-nilai kebendaan lenyap, semua menjadi tiada apa-apa. Ini adalah suasana menghabiskan sepenuhnya segala perkara, kekosongan yang melampaui semua kekosongan. Kenyataan cahaya Ilahi memadamkan semua cahaya: ?Tiap-tiap sesuatu akan binasa kecuali Zat-Nya?. (Surah Qasas, ayat 88). ?Allah hapuskan apa yang Dia kehendaki dan Dia tetapkan apa yang Dia kehendaki, kerana pada sisi-Nya ibu kitab?. (Surah ar-Ra’d, ayat 39).
    Bila semuanya lenyap apa yang tinggal selamanya adalah roh suci. Ia melihat dengan cahaya Allah. Ia melihat-Nya, Dia melihatnya. Di sana tiada gambaran, tiada persamaan di dalam melihat-Nya: ?Tiada sesuatu yang serupa dengan-Nya. Dia mendengar dan melihat?. (Surah asy-Syura, ayat 11).
    Apa yang ada hanyalah cahaya murni yang mutlak. Tidak ada apa untuk diketahui lebih dari itu. Itu adalah alam fana diri. Tiada lagi fikiran untuk memberi khabar berita. Tiada lagi sesiapa melainkan Allah yang memberi khabar berita. Nabi s.a.w bersabda, ? Ada ketika aku sangat hampir dengan Allah, tiada siapa, malaikat yang hampir atau nabi yang diutus, boleh masuk antara aku dengan-Nya? . Ini adalah suasana pemisahan di mana seseorang itu telah membuang semua perkara kecuali Zat Allah. Itu adalah suasana keesaan. Allah memerintahkan melalui Rasul-Nya, ?Pisahkan diri kamu dari segala perkara dan carilah keesaan?.
    Pemisahan itu bergerak daripada semua yang keduniaan kepada kekosongan dan ketiadaan. Hanya dengan itu kamu memperolehi sifat-sifat Ilahi. Itulah yang dimaksudkan oleh Nabi s.a.w apabila bersabda, ?Sucikan diri kamu, benamkan diri kamu dalam sifat-sifat yang suci (sifat Ilahi)?.

    Quote: “Tinggal memilih antara intan dan kaca.” Ini satumya sifat berkehendak kerna diri itu masih menganggap bahwa dia berilmu dan boleh menilaikan antara intan dan kaca tapi dia lupa bahawa dia tiada ada daya upaya dalam segala hal hanya Allah dan dari Allah yang paling sebaik2 mendapat petunjuk dan mendapat anugerah rahmat dan kurniaan Allah dan Allah yang menentukan untuk hamba Nya yang mana intan dan yang mana kaca. Begitulah kehendak Allah bukan kehendak hamba.

    Quote: “Terdapat suatu keraguan tentang letaknya roh. Penulis ingin berkongsi bersama sidang pembaca tentang suatu kisah yang amat mahsyur di zaman Imam Ahmad r.a. , di mana beliau gurunya ialah Imam Malik r.a.”

    “Tempat roh manusia, roh kehidupan, di dalam badan ialah dada. Tempat ini berhubung dengan pancaindera dan deria-deria” Ini adalah karya tulisan dari Shekh Abdul Kadir Jilani, waliullah, wali kutub dari petikan kitabnya. Saya hanya penyampai apa yg telah disampaikan. Adalah dari Allah segala2nya.

    Nabi Muhammad s.a.w menyimpulkan keadaan-keadaan tersebut dengan sabda baginda s.a.w, ? Ada suasana di mana semua dan segala-galanya dikumpulkan dan ia adalah hikmah kebijaksanaan (makrifat)?. Baginda s.a.w juga bersabda, ?Dengannya seseorang mengetahui kebenaran (hakikat), yang berkumpul di dalamnya sebab-sebab dan semua kebaikan. Kemudian seseorang itu mesti bertindak atas kebenaran (hakikat) tersebut. Dia juga perlu mengenali kepalsuan dan bertindak ke atasnya dengan meninggalkan segala yang demikian?. Baginda s.a.w mendoakan, ?Ya Allah, tunjukkan kepada kami yang benar dan jadikan pilihan kami mengikuti yang benar itu. Dan juga tunjukkan kepada kami yang tidak benar dan permudahkan kami meninggalkannya?. Orang yang kenal dirinya dan menentang keinginannya yang salah dengan segala kekuatannya akan sampai kepada mengenali Tuhannya dan akan menjadi taat kepada kehendak-Nya.

    Nabi Muhammad SAW bermohon dengan sebutan ‘Kami” ertinya bukan seorang, ertinya ramai, ?Ya Allah, tunjukkan kepada kami yang benar dan jadikan pilihan kami mengikuti yang benar itu.” jelas nyata bermohon kpd Allah agar mendapat pertolongan dan petunjuk langsung dari Allah. Apa yang dimaksudkan adalah Nabi dan umat kesayangan-nya termasuk kita sebagai umat-nya. Adalah Allah Maha Berkuasa diatas segala-galanya.

    Maaf jika bersalah atau tersalah. Hanya penyampai dijalan Allah kerna Allah.

    Wassalam.

    • Salam sejahtera saudara zilalallah. Terima kasih di atas pencerahan panjang lebar tersebut. Apa pun pada pandangan penulis, keistimewaan kita sebagai manusia ialah kita diberikan pilihan. Itulah bezanya antara manusia dan makhluk yang lain. :-)

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

  353. Salam sdra,

    Dibawah ini hanya pecahan sedikit yang tersirat disebalik yang tersurat.
    Ashadu ‘alla illaha il laullah: Aku bersaksi tiada hanya Allah.
    Jelas dengan pengkuan seorang hamba walaupun ayat: La haula wala quwata illa billahi aliyil adzim adalah dari kalamullah dan adalah kata2 Allah bukanlah kata2 hamba. Jadi bila seorang hamba mengambil dari kata2 (Kalamullah) Allah itu bererti hamba itu tetap tiada ada daya upaya. Jika ia ada daya upaya, maka itu akan menjadi dusta atas dirinya sendiri. Sudah tentu itu adalah Hak Allah, kepunyaan Allah yang Empunya Kata2.

    Kuasa apa yang ada pada hamba, hanya pinjaman sementara, sedangkan jasadnya kepunyaan Allah, Rohnya kepunyaan Allah, Nyawanya kepunyaan Allah dan apa saja yang ada pada hamba itu dan seluruh alam semesta kepunyaan Allah. Tidak boleh menolak kebenaran Allah sebab firmanNya mengatakan “Kepunyaan Ku seisi langit dan bumi”. sedangakan firmanNya juga mengatakan “Seisi alam semesta didalam genggaman Ku”.

    Adalah ALLAH jua yang SAKSI, BERSAKSI, dan MENYAKSIKAN segala-galanya. Sebab itu hamba itu tidak boleh sebesar zarah berbohong dengan Allah kerna adalah segala-galanya adalah PERSAKSIAN KUASA NYA.

    Jika hamba itu berkuasa untuk menyaksi dan bersaksi La illaha il laullah, apa kuasa yang ada pada diri hamba itu untuk menyaksi dan jadi saki dan bersaksi Tiada ada hanya Allah.

    Maaf, jika keterangan itu agak sulit sedikit, tapi ia adalah kebenaran dari KalamullahNya jua.

    Wassalam.

    • jika tidak tahu kenyataan sebenar tentang syahadah makna dan pengertian jangan cube cube memberi keterangan mengikut akal dan fikiran kamu yang lemah nanti boleh menyesatkan……..kalau kamu pernah dididik dijalan c10 ini tentu kamu dapat pengertian sebenar,bukan keterangan sulit yang kamu nyatakan,siapa yang membukak jalan kamu???

  354. 63-4. Dan apabila kamu melihat mereka, tubuh-tubuh mereka menjadikan kamu kagum. Dan jika mereka berkata kamu mendengarkan perkataan mereka. Mereka adalah seakan-akan kayu yang tersandar[1477]. Mereka mengira bahwa tiap-tiap teriakan yang keras ditujukan kepada mereka. Mereka itulah musuh (yang sebenarnya) maka waspadalah terhadap mereka; semoga Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka sampai dipalingkan (dari kebenaran)?
    [1477]. Mereka diumpamakan seperti kayu yang tersandar, maksudnya untuk menyatakan sifat mereka yang buruk meskipun tubuh mereka bagus-bagus dan mereka pandai berbicara, akan tetapi sebenarnya otak mereka adalah kosong tak dapat memahami kebenaran.

    11. Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila telah datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengenal apa yang kamu kerjakan.

    Surat Al Munaafiquun menerangkan sifat-sifat orang munafik dan mengandung anjuran untuk berkorban dengan harta benda.

    HUBUNGAN SURAT AL MUNAAFIQUUN DENGAN SURAT AT TAGHAABUN

    1. Dalam surat Al Munaafiquun diterangkan sifat-sifat orang munafik sedang pada surat At Taghaabun diterangkan sifat-sifat orang kafir.

    2. Dalam surat Al Munaafiquun Allah memperingatkan bahwa harta benda dan anak-anak jangan sampai melalaikan seseorang dari mengingat Allah, dan pada surat At Taghaabun ditegaskan bahwa harta benda dan anak-anak itu adalah cobaan dan ujian bagi keimanan seseorang.

    3. Kedua surat ini sama-sama mengajak agar menafkahkan harta untuk menegakkan agama Allah.

    Surah tersebut sangat jelas sekali agar manusia harus sedar walau bagaimana pengakuan seorang atas kebenaran dirinya tetap bukan diri itu yang menilaikan-nya. Hanya Allah yang akan menilaikan kebenaran-nya bila sampai waktu hari sesudah kematian-nya dan diwaktu hari kebangkitan dipadang masyar. Segala-gala kebenaran-nya yang ia cuba tegakkan waktu hidupnya sedikit tidak memberi manfaat atas dirinya. Inilah sikap orang2 yang sombong dengan keilmuan dan amal-nya.

    Waullahu aliyil alim wal haqqu.

    Wassalam.

  355. Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu. (Al-Maaidah 5:3)… Hanya Allah yang akan menilaikan kebenaran-nya bila sampai waktu hari kematian-nya bukannya diri…

    • Salam sdra kajang prima,
      Benar sekali dgn firman Allah tersebut, nilai hanya dari Allah sehingga Allah berkalam “Allahu kuli syai in qodir” ertinya Allah Maha Berkuasa diatas segala-galanya. Tiada makhluk terutama manusia setinggi mana ilmunya boleh mengesahkan adakah dia benar dengan kedudukannya, ilmunya, amalnya sekalipun, hanya Allah adalah segala-galanya.

      Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu. (Al-Maaidah 5:3)…

      Yang penting sekali adalah sang hamba tersebut mendapat pengakuan dari Allah bukan hamba tersebut yang mengaku bahawa dia telah sempurna, dia telah dapat nikmat dan Islam adalah agamanya. Sesiapa boleh membuat pengakuan tetapi pernah tak si hamba diakui oleh Allah sebagai hambaNya atau diakui oleh Nabi Muhammad SAW sebagai umatnya? Bila lagi untuk mendapatnya, sesudah tiada didunia sudah terlambat, adalah waktu hidupnya itulah yang teramat penting sekali buat diri hamba itu. Islam dan iman adalah anugerah dari Allah. Diri itu hanya bertarekat menuju pada hakikat untuk mendekatkan diri kepada Allah dan mendapat anugerah iman dan Islam dari Allah. Sehingga Allah berfirman “Tidakkah kau fikirkan tentang anugerah makrifat Ku kepada mu berbanding dengan amal ibadah mu hanyalah imbalan untuk Ku”. Renungkan, mudah2an kamu mendapat petunjuk.

      Wassalam…

      • Alhamdulillah bagus penyampaian zilalallah ni, siapa tak kenal Syekh Abdul Kadir Jalani atau ulamak2 termasyur yang lainnya. izinkan saya memberi koment:

        1) “hamba itu tetap tiada ada daya upaya. Jika ia ada daya upaya, maka itu akan menjadi dusta atas dirinya sendiri. Sudah tentu itu adalah Hak Allah, kepunyaan Allah yang Empunya Kata2″….kenyataan anda bahawa hamba tiada daya adalah salah, sedangkan ALLAH meliputi segala yang ada dilangit dan dibumi. bila kita bercakap manusia tiada daya (dengan apa jua makna sekali pun), bererti tidak hidup,bercanggah sekali kenyataan anda dengan “tiada daya dan upaya kecuali ALLAH” dimana ALLAH telah meniupkan roh-Nya kedalam manusia. Secara kesimpulan, bila bercakap “Manusia tiada daya”,sinonim dengan “manusia tiada tenaga” dan “manusia tiada ALLAH” sebab ALLAH itulah daya (tiada daya dan upaya kecuali ALLAH).

        2) kenapa kita tidak boleh melakukan kesaksian terhadap Rasulullah s.a.w, sedangkan ALLAH sendiri mengaku Nabi Muhammad sebagai Rasul. Ini tersebut didalam AlQuran. Dan bukankah ALLAH menugaskan malaikat diatas kubur baginda untuk menyampaikan sesiapa yang berselawat keatas Rasulullah s.a.w, ertinya Baginda mendengar.

        3)”Jika hamba itu berkuasa untuk menyaksi dan bersaksi La illaha il laullah, apa kuasa yang ada pada diri hamba itu untuk menyaksi dan jadi saki dan bersaksi Tiada ada hanya Allah. “>>> Apa kuasa? bukan soal kuasa, tetapi ianya adalah usaha untuk kita beriman pada ALLAH dan Rasul ALLAH. ALLAH Maha berkuasa. kita Hamba ALLAH dan Umat Rasulullah s.a.w,siapa yang mengamalkan dua kalimah syahadah, ia lebih tahu manfaat dan hikmah disebalik kalimah tersebut.

      • 4) ada perlunya merujuk makna ayat alquran dengan asbabun nuzul, serta memahami ayat sebelum dan selepas, bukan memahami hanya sepotong ayat agar tidak lari dari pemahaman yang sebenar. Dan lagi, adab ilmu, sekiranya menyampaikan ayat AlQuran, hendaklah complete dengan rujukan, surah dari mana dan sebagainya.

        Alhamdulillah

  356. ada ramai yg mendakwa bertuhankan Allah…tpi sebaliknya mereka bertuhankan diri,bertuhankan nafsu dan paling dikuatirkan ialah bertuhankan roh….masing2 dengan dakwa perjalananan masing2 mengenal Allah…

    • Salam sdra kajang prima,
      Kata2 sdra amat jelas dan saya mengerti dan faham maksud tujuan tersebut.

      Na’uzubillahi min zalik. Sehingga Allah berfirman “Sesungguhnya kamu (manusia) melampui batas dengan urusan mu”.
      Begitulah keadaan sifat2 dalam diri manusia, mengambil apa yang tersurat tanpa memahami sebenar apa yang tersirat. Mengambil keputusan dari nas2 apa yang dibawa oleh para aulia2 yang terduhulu sehingga terbawa sehingga terkini.
      Sehingga Allah berfirman “Janganlah sekali-kali kau mensyarikati Aku”.
      Maksud janganlah kamu samakan aku dengan yang lain dan mengambil pemimpin selain Aku.

      Wassalam.

      • Aku jadikan kamu dan barang perbuatan kamu..,aku berserta kamu walau di mana kamu berada…,mengapa kamu tidak melihat aku?kepunyaan ALLAH timur dan barat barang dimana aku hadap wajah ALLAH

    • jadi sebenarnya kamu belum cukup faham atau difahamkan APA ITU ALLAH???

  357. asap bukan api,api bukan asap,tapi asap tidak bercerai dengan api……adakah kita bercerai atau bersekutu dengan ALLAH taala….

    • Jangan salah memberi pandangan. Allah Tuhan Yang Esa, tiada apa yg bersekutu dengan-Nya. Jangan salah faham tentang konsep.

      Asap dan api adalah sama walaupun tak serupa, saling tolong menolong menjadikan satu dan yg lain.

  358. Assalamualaikum wbt.

    Sahabat seperjalananku yang dikasihi.Saya telah diuji(sihir) buat kali kedua.Sekali sebelum ambil ijazah dan kali ini sekali lg…minta jasa baik sahabat-sahabat anak didik BBM untuk komen sikit..Terima kasih.

  359. Wa’alaikumussalam wbt Saudara Zahrin. Jika saudara sudah perdapatkan ‘jalan’, saudara perlu sering berjumpa guru yang mengijazahkan agar guru saudara dapat membantu menyelesaikan permasalahan di dalam badan diri. Di samping itu, saudara juga perlu sering ber’jalan’ dan membuat pengAku-an. InsyaAllah, saudara akan pertemukan ‘jalan penyelesaian’ kepada masalah sihir itu. InsyaAllah… Mungkin sahabat-sahabat seperJalanan ada pendapat-pendapat yang berbeza, silakan diutarakan buat Saudara Zahrin kita.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  360. salam… selamat hari raya maaf zahir dan batin kepada seluruh anak didikan bapak.
    pda sdra. Zahrin, pabila kita telah mendapat ‘jalan’ ini maka kitapun mulai mengharungi lautan hidup dan kehidupan yg sangat berbeza dari sebelumnya. maka bgi saya setiap apa yg terjadi atau berlaku pd kita ada rahsia di sebaliknya. ertinya bukan sia2 kita melakukan per’jalan’an dalam ‘Perjalanan’ ini. syaratnya usah mudah patah hati dan ber’jalan’lah terus ber’jalan’ dengan sabar dan tabah.
    saya amat setuju dgn pendapat tn.Mahmud Shah, itu adalah sebaik2 cara.

  361. Terima kasih kpd tuan2 yang memberikan pendapat..mlm td guru saya ada berkunjung ke rumah..ber’jalan’ bersama dan merawat..alhamdulillah..

  362. Assalamualaikum wbt.

    “pabila kita telah mendapat ‘jalan’ ini maka kitapun mulai mengharungi lautan hidup dan kehidupan yg sangat berbeza dari sebelumnya.”
    Saudara dinda saya kurang faham dgn perkataan tuan ini..setakat ini saya tidak mengerti akan perbazaannya.harap dpt dijelaskan.terima kasih.

  363. SEJAK KU ZAHIR DI ALAM MAYA..
    SEGALA KENIKMATAN TELAH KU RASA..
    SESEKALI HATI INI TERDETIK

  364. ‘Daripada: Deri Kurnia
    ‘Deri Kurnia 10:35pm Sep 25
    ‫السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُاَ.
    اِنّا لِلّهِ وَاِنّا اِلَيْهِ رَجِعُوْنَ
    Telah berpulang kerahmatullah ibunda kita, orangtua kita iBU.hj Hasnah malam ini jamm 8.10 waktu padang…semoga arwah beliau diterima di sisi Allah..amin‬

    maaf… berita ini saya hanya frword dan copy saja….

  365. Innalillahhiwa’innailaihiroojiiuuunnn… Semoga rohnya di tempatkan di khusnul khotimah. Al-Fatihah.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  366. Salam semua
    Sekadar bertanya kepada sesiapa yg boleh memberi penerangan tentang jalan ini, iaitu adakah sesiapaisini yang sudah di ijazahkan Jalan Atas, setahu saya hanya beberapa orang sahaja yg ada jalan atas , ramai yg masih ijazah Jalan Bawah. Apa beza antara jalan atas dan jalan bawah. tq

  367. Assalamualaikum wr wb
    Itulah dia tali peganganku yang tak akan ku lepaskan lagi tali pusat segala pusat, yang mana telah kukaitkan dan kuhubungkan kembali dengan tali pusatku. dan yang satu lagi yaitu anak kunci wasiat yang banyak mengandung banyak mengandung rahasia.

  368. Tolonglah terangkan lebih lanjut wahai saudaraku sang musafir..

  369. Salam kepada semua yang berminat menulis dalam blog ini.

    Saya terpanggil untuk memberi komen apabila saya telah membaca komen-komen anda semua.

    Ilmu pengetahuan ini yang telah diasaskan oleh Bapak Bagindo Mokhtar sebenarnya adalah ilmu ketuhanan yang amat tinggi. Ia merupakan Ilmu kebatinan yang tidak boleh dibincang atau dibahaskan secara terbuka. Jika ilmu ini di bincang dan dibahaskan kepada yang bukan ahli maka timbullah perkara yng tidak diingini seperti di persendakan dan dipermainkan. Mereka ini tidak boleh dipersalahkan kerana tidak mengerti. Seperti juga dengan anggapan orang-orang kafir yang mengatakan Kaabah itu adalah tuhan orang islam yang sebenarnya mereka tidak mengerti.

    Ilmu pengetahuan ini adalah ilmu rasa yang diamalkan melalui gerak yang dikatakan gerak dari Allah dengan bersyahadah . Itu adalah asasnya. Siapa yang merasainya akan mengetahuinya. Untuk merasainya perlu memasuki dan mengembara dalam jalan kerohanian dan dengan bimbingan guru yang betul-betul mengerti. Jalan-jalan ini juga dikenali dengan jalan kesufian.

    Oleh yang demikian, sesiapa yang betul-betul berminat untuk mengetahui ilmu ini dengan lebih mendalam perlu berjumpa dengan guru yang sebenar-benar guru dalam ilmu pengetahuan ini ia itu Tn Hj Kamarudin atau lebih dikenali dengan nama Pak Din. Beliau adalah satu-satunya guru yang masih hidup dan yang paling rapat dengan Bapak Bagindo Muktar itu sendiri . Banyak pengalaman beliau ketika Bapak masih hidup dan kerap beliau cerita kepada anak didik beliau. Pak Din boleh di hubungi : 012-6289849. Jadi apa-apa permasalahan mengenai ilmu ini elok lah ditanya kepada yang tahu.

    Jadi sesiapa yang telah mengambil ilmu ini akan faham dan mengerti
    ayat ini:-

    ‘BARANG SIAPA YANG MENGENALI DIRINYA, KENAL LAH TUHAN”

    sebab itulah ilmu ini dinamakan ilmu mengenali diri suapaya kita dapat mengenal Tuhan kita ALLah dengan sebenar-benar kenal.

    • Saudari Karismalily bt Abdullah. Terima kasih di atas pendapatnya. Tiada salah tiada benar dalam memberikan pendapat. Semuanya terpulang semula kepada ‘akal’ yang membaca untuk menilainya. BENAR, Pak Din adalah Yang Dituakan yang masih ada. InsyaAllah, tuan-tuan dan puan-puan sidang pembaca boleh rujuk kepadanya secara terbuka sekiranya ada persoalan yang bermain di fikiran berkenaan ilmu ini.

      Adapun tujuan penceritaan di dalam blog ini, harapnya sebagai satu platform untuk rakan-rakan seperguruan bertukar cerita (hanya cerita) dan bertukar pengalaman dan pendapat. Lain dari itu kita serahkan pada Yang Esa. Mudah-mudahan beroleh berkat-Nya jua.. Itu matlamat penulis sejujurnya.

      …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • makan dah ku beri..
      pakaian pun da ku beri tetapi minum yang masih belum diberi. yang didalam mahu mengenal diri. diri sebenar benar diri

  370. Salam, Newbie mohon tanya pak…

    Islam telah berkembang luas diNusantara kita ini. Ajaran Islam yg diajarkan oleh Nabi SAW serta dari Ahlul Bait pewarisnya, rasanya telah cukup lengkap dan sempurna. Sekarang ini menjelang Akhir Zaman telah ujud bermacam ilmu batiniah yg menyesatkan. Apakah benar jalan ini jalan sebenar yg dibawakan oleh Rasullullah SAW..?? Jika benar mohon bapak berikan dalil2 bukti Al-Quran dan Hadis…

    Kami banyak kali terbaca dlm blog seumpamanya, kisah jalan gerak itu. Persoalannya : Apakah jalan gerak Bagindo Mochtar itu jalan gerak kuasa dari Yg Maha Esa? Apakah mungkin ianya gerak-geri Nafsu Serakah dan Kembaran kita kah..?? Ato gerakan menyesatkan dari Saka dan Setan kah..?? Perlu diingat, Jin, Hantu, Kembaran, Saka, ato Setan boleh menyerap badan diri si-polan, hingga lakuannya macam Hindu mondrom, ato orang sedang menurun…

    Mohon pencerahan pak…
    Wassalam & Peace… =_= …

    • jika ragu dengan apa yang kamu rasakan ilmu itu tidak akan jadi apa apa untuk dipelajari,kamu sudah terlalu bijak menafsir jadi tak perlulagi untuk tahu apa apa tentang ilmu orang lain yang kamu baca

    • mualaikum salam wbt…

      awa bertanya:
      “Apakah benar jalan ini jalan sebenar yg dibawakan oleh Rasullullah SAW..?? Jika benar mohon bapak berikan dalil2 bukti Al-Quran dan Hadis… ”

      Jawapan saya:
      Izinkan saya bertanya awa…apa erti iman, beriman dan beriman pada rukun iman? sekiranya awa tau, itulah menjawap untuk persoalan awa.

      awa bertanya:
      “Sekarang ini menjelang Akhir Zaman telah ujud bermacam ilmu batiniah yg menyesatkan.”

      Jawapan saya: pernahkah awa terfikir kenapa ALLAH takdirkan menjelang akhir zaman ini, banyak ahli kebatinan (yang lurus) semakin cemerlang dan rahsia ALLAH semakin ramai yang tahu? ini dapat dijawap dengan “beriman pada hari kiamat”. Mungkin awa tidak ingat atau lupa, diakhir zaman nanti apa yang akan berlaku pada umat islam dan umat manusia?

      “Apakah jalan gerak Bagindo Mochtar itu jalan gerak kuasa dari Yg Maha Esa?”

      jawapan saya: sebenarnya pada masa ini, kita sedang digerakkan tetapi kita tidak menyedarinya. Bumi, air, angin semua bergerak atas kehendaknya. kenapa kita sombong untuk mengikutnya?

      dengan jalan bapak, kita dapat memisahkan logik, hawa nafsu dengan diri yang sebenar. bila terpisah, kita akan mengetahui pergerakkan itu datang dari ALLAH melalui rasa yang terasa.

      rujuk Surah An-Nur ayat 35. dan dari petikan ayat itu juga menerangkan, ALLAH menunjukkan hambanya kepada cahaya itu. fahamilah maksud “menunjukkan”

      Sekiranya masih ragu2, saya syorkan bertanya pada ALLAH. kenapa tidak? bukan kah ALLAH maha mendengar. sekiranya anda ragu2 dengan ilmu ini , teruskan, tetapi jangan ragu2 pada ALLAH.Silakan bertanya padaNya. Smoga jawapan saya ini sedikit sebanyak memberi manfaat kepada awa. mungkin ada yang lebih baik dari jawapan saya ini, diharap memberikan pandangan.

  371. Salam awa n sahabat2. Iktibar dari kisah Allah menyuruh Nabi Musa a.s belajar ilmu pengetahuan pd hambanya iaitu Nabi khaidir a.s dipertemuan dua permukaan lautan. Apakah iktibarnya kisahnya ini utk kita n apakah kenyataannya surah A.n nur ayat 35. Hanya org yg mengunakan intuitif shj akan menemuinya, org yg me nggunakan logik dan intelek tidak akan menemuinya ilmu pengetahuan . Renung dan menungkanlah

  372. salam…….sy tertarik dgn ruangan nie…………..semuga ruangan ini banyak memberi manafaat dan kenal mengenali sesama insan yang mencari diri dalam diri sy katakan………….mungkin kita senegeri atau sedaerah.. tapi tak mengenali satu sama lain untuk berkongsi dan memterjemahkan karya2 BBM.,,,,

  373. Alhamdulilah n t.kasih pd m.shah n karismalily. Telah sy bersua dgn pak din, insyaallah akan sy mendatanginya lg.

  374. salam saudara, saya ingin bertanya… adakah saudara salah seorang AJK di PPAKL. Pak Din apa khabar?

  375. Allahhurabbi.Mungkin tuan dapat membimbing saya yang surah tua ini untuk mengenal diri sendiri sebelum pulang ke tempat asalnya.

  376. boleh x kita ketemu…
    saya juga ada mempelajari jalan bapak baginda..
    tp malangnya guru saya telah meninggal dunia..
    jadi saya perlu pembimbing…jika tidak keberatan…

  377. salam tuan2 yg dimuliakan..

  378. Salam sejahtera semuanya. Jka ada kemusykilan specifically tentang JBBM, silalah berjumpa Pak Din Face to face untuk berbincang. Sambil itu bolehlah merasa ‘gerak’ jika digerakkan :-).

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

  379. Assalamulaikum, semasa saya tertidur di dalam berzikir pada mlm bulan puasa tahun lepas..saya terdenganr suara ..’Jauh tidak bersempadan..dekat tk berantara” .mnenurut bang ipar saya. itu adalah kata2 baginda mokhthar..dan baru2 ni kawan saya tasauf mhurai..dan tiba2 saya sensiri faham sekian hampir setahun tercari2 maksdu dn perkaitannya dengan saya. tetapui sesiapa yg tahu sila huraikan dengan detail kepada saya.

    • mualaikum salam wbt,,,,

      1)mungkin sebelum ini Dahlea ada tertanya2 atau mencari2 sesuatu jawapan untuk sesuatu persoalan. sebab itulah Dahlea dapat jawapan itu “jauh…..”

      2)apa zikir yang dahlea gunakan?

      pemahaman saya, jawapan itu menyuruh dahlea mengenal diri.kalau tak ada suara itu, tak mungkin dahlea sampai ke sini.

      semoga jawapan saya sedikit sebanyak bermanfaat untuk dahlea.

  380. waalaikumussalam.. maafkan sayo.. saya pun sbenarnya x pandai sgt.. tapi saya cuba jawablah.. sebab saya tgk sonyap jo.. hehehe…
    sy jawab yoo?.. hehe..

    ape .. “jauh x besempadan, dekat x berantara” mudah je sbenarnya.. zat Allah itu sebenarnya terlalu luas hingga tidak terukur akan tetapi dia juga dekat hingga tidak berantara. ini sebaris dengan hadis nabi.. muhaamad kata Allah itu lebih dekat dari urat leher.. maknenye dia sgt2 dekat.. atau terlalu dekatlah.. mudah cakap tidak ada perantaraan antara dia dengan kita.. cuma kita lah nak kene pandai.. nak kene kenal dia dan rasa kewujudan dia..

    blajarlah mengenal dia.. sebab ada nama adalah bendenye…
    ( sifat 20 ==> wujud )

    oklah sekian lah kiasan sy.. mudah-mudahan saudari dahlea al-saadi boleh tangkap kiasan sy.. kalau tidak faham juga silalah bertanya ahli2 lama.. diorang semua tau dan faham benar dengan persoalan saudari…

  381. Assalam. Sy sudah diijazatkan ilmu ini, ttp belum ada salinan buku BBM. Macam mana nk dapatkan?

  382. Saya berasal dari Indonesia propinsi Sumatera Barat kota Bukittinggi, Nama “Muhammad Asaat” dahulu saya pernah mampelajarani petuah Bapak Bagindo Mukhtar ini dari dalah seorang murit beliau yaitu Bapak “Anas” dari Palembang tepapi kini kami tak pernah bertemu lagi, karena tempat tinggal antara beliau dan saya berjauhan, ditambah lagi istri beliau yang pertama sudah meninggal dan kemudian beliau sudah menikah lagi dengan orang pulau jawa, semenjak itu kami tah ada hubungan lagi juga tak ada nomor telepon yang bisa dihubungi , begitu juga dengan anak beliau yang bernama ” Lukman” kabarnya sekarang tinggal di kota bogor tetapi entah dimana, kami tak dapat menguhubunginya, arti kata kami sudah tak dapat pelajaran lagi tentang ” pelajaran Diri “. Jikalu boleh saya mohon kiranya kepada saudaraku yang ada di Malaysia dapat membantu saya dan sudilah kiranya memberi saya buku-buku pelajaran Si Sepuluh ini itupun kalau berkenan. Alamat saya ” MAN Kubang Putih Kabupaten Agam propinsi Sumatera Barat Indonesia” di Bukittinggi

  383. assalammualaikum…sy berasal dri kedah…kpd siapa harus sy berjumpa?

    • dikedah ramai yang bawa jalan bapak tapi yang betul betul bawak kebenaran saya tidak pasti dimana tinggalnya kalau tuan ingin tahu tuan boleh bertanya di no ini 012-3347434 pakdin dia orang lama berasal dari penang pencen pdrm

  384. assalamualaikum ahli aliran bapak,

    ini email saya: rudirmee@gmail.com dari Brunei. semoga hubungan kita semakin erat dan semoga aliran bapak bersatu semula.

  385. Salam allah pada allah… Saya dari sabah, dengan siapa sya boleh bertemu wakol BBM, sekitar Kota Kibabalu, minta no hp or alamatnya.. Salam

  386. Boleh tuan rohaizad berikan email

  387. salam kawasan klang selangor ada ke yg saya boleh hubungi

  388. salam ,saya amat bersetuju sekali dengan pendapat si rahsia….takut takut tersalah kata…kalau belum betul betul mendapat dan merasainya…

  389. alhamdullillah…buku buku aruah bapak ada dalam simpanan saya…sejak 12 tahun lepas…dari aruah abang rahman di penang…alfatihah untuk aruah bapak dan abg rahman…

    • Salam, Nama saya Raden Temenggung Dr. Haron Mohamed. Sekarang ini sy mengajar di SMK Seafield. Pohon bantuan Sdr Aily Subang Jaya dalam bagaimana untuk saya dapatkan koleksi bapak. Saya telah ikuti aliran ini sejak tahun 1977 lagi tp tidak menyeluruh kerana berpindahrandah. Guru Encik Kamaruddin dari MP Mohd Khalid pun tidak tahu di mana gerangan beliau.

      Terima kasih.

      Email saya: haron2020@gmail.com dan mobile saya: +6016-6340686. Pohon bantu ya.

  390. alhamdulillah syukur tidak sia2 tn. Mahmud Shah mengujudkan ruang ini setidak2nya dapat memulangkan sirih ke genggangnya dan mengembalikkan pinang ke tempuknya..mendekatkan yg jauh, dan memesrakan yg dekat… moga2 Tuhan sentiasa memberkati tn….

  391. Assalammualaikum,

    Pada tuan Website En.Mahmud, tuan-tuan En. Si Rahsia, En. Abid, En. Mike, En. Dinda..dan tuan tuan yg lain.

    Saya hanyalah manusia biasa yg mencari asal usul Diri ini..

    Sampai dimana waktu itu saya memahami yg semua itu datangnya dr yg SATU begitu juga ilmuNYA, dan bagi saya yg SATU itu memecahkan ilmuNYA pada yg dikehendakiNYA..

    Masing masing memegang tiap-tiap ilmuNYA itu..berikut adalah pemahaman saya.

    Saya ikuti dari awal komen website ini dengan lebih kurang dan hanya menumpukan pada beberapa komen yg berkaitan menarik minat sy.

    Utk pengetahuan yg lain, saya tidak memiliki ilmu-ilmu yg anda semua miliki, akan tetapi jika diizinkanNYA saya juga ingin menatap buku-buku atau softcopy salah satu ilmuNYA yg telah diturunkan melalui Allahyarham Guru BBM.

    Saya ingin membacanya dan akan merujuk pada tuan tuan semua sekiranya tidak faham kemudian bg penjelasan lanjut.

    Inipun jika dibenarkan oleh tuan tuan, jika tidak mungkin saya melangkah lalu dan pergi mencari cari, tercari cari lagi di tempat yg lain.

    Berikut e-mail saya :
    reza.shamsudin.mail@gmail.com

  392. salam saudara semua.. kau aku.. ada kau kerana aku.
    makin ku kejar makin ku susah,jika ku lari ku dibakar api dan ingin ku cinta ku dibunuhNya (binasa)..
    saya berminat untuk mengenali seberapa banyak rakan2 yg mengkaji ilmu ini. sesungguhnya ilmu ALLAH itu luas. kenal diri maka kenal akan tuhanMu.

  393. salam saudara semua, dimana boleh saya pelajari ilmu mengenal diri ini, saya tinggal di seb prai..jika ada guru2 yg mengjr brdekatan, boleh sy tahu alamatnya?

  394. asallamualaikum, saya dari merlimau melaka, guru saya berasal dari umbai merlimau, telahpon kembali kerahmatullah,sekarang ni saya menetap di kg sri aman puchong selangor. Adakah sesiapa yang berdekatan dengan saya disitu?

    • Salam….lama tak masuk dlm forum ni…

      Apa khbar saudara2 ku…Selamat menyambut bula ramadhan..insyAllah tak lama lg kita akan tempuh mlm sepuluh yg terakhir..ambillah peluang.

  395. Saudara2ku…jika ada prkmbangan terbaru dari tmpat saudara2 bolehlah jika dikongsi bersama….

  396. Salam..pada saudara mahmud apa khabar saudara….
    nak tanya mcmana keadaan abg yg dituakan abg kamarudin adakah beliau dlm keadaan sehat klau sehat alhamdulillah..dah lama bdndiri ini tak ketemu abg yg dituakan abg kamarudin mudah2an semua brjlan lancar…Amin

  397. W’salam saudara abid. Lama juga rasanya Tn tidak muncul :-). Alhamdulillah. Daripada apa yg diberitahukan kepada kita, abg kamaruddin sihat wal’afiat. Sakit org tua itu biasalah. Hanyalah kita-kita ini sudah lama sekali tidak berkumpul dan ber’Gerak’ bersama. Mudah-mudahan ada “gerak’ dari para guru kita untuk reunion sambil masuk ‘ke dalam’. InsyaAllah… Bagaimana pula keaadaanya saudara abid? Mudah mudahan sihat jua seadanya. InsyaAllah.

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

    • Alhamdulillah…bdndiri ni sihat..syukur alhamdulillah abg yg dtuakan masih sihat…mudah2an dgn kesihatan beliau..beliau dpt meneruskan tanggungjawab beliau pd prjalanan ini dan juga pd prsatuan..sekrg tinggal beliau saja sebagai abg yg dituakan..yg lain dah pulang ktmpat asal..mudah2an bdndiri kita yg dpt meyambung prjuangan dlm bidang ilmu ini.amin

  398. As salam. Siapa wakil BBM dari brunei? Salam kenal..

  399. Di kedah kpd siapa harus sy bjmpa…???

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 104 other followers

%d bloggers like this: