Tujuh Petala Bumi – Bahagian 2

01

Adapun selepas dua hari, penulis terkesima dengan beberapa isu semasa di Malaysia yang menghubungkaitkan suatu pergolakan yang memerlukan kebijaksanaan pemimpin tertinggi Malaysia. Isu tersebut memungkinkan suatu ancaman kepada negara Malaysia yang kita cintai, di mana isu ini bagi penulis merupakan suatu muslihat dan al-sebab untuk mengkambinghitamkan negara Malaysia sebagai sasaran. Terdahulu sebelum itu, kita sudah sedia maklum tentang isu kehilangan pesawat awam, pengeboman pesawat awam, dan beberapa rentetan tragedi pesawat, diikuti dengan kisah-kisah politik yang semakin membuatkan kita meluat dan termasuk juga bencana alam yang Allah turunkan sebagai suatu amaran yakni jerebu, banjir (seolah-olah separuh semenanjung tenggelam), gempa bumi di Sabah, taufan di Melaka dan negeri utara tanahair dsbnya; yang merupakan suatu kesinambungan keseimbangan alam yang Allah mahu kita telitikan dan muhasabahkan. Betapa banyak negeri-negeri yang Allah hancurkan akibat daripada tangan manusia itu sendiri? Ini bertepatan dengan Firman Allah di dalam Surah An-Nisa’ ayat 79 yang bermaksud:

Apa jua kebaikan (nikmat kesenangan) yang engkau dapati maka ia adalah dari Allah; dan apa jua BENCANA yang menimpamu maka ia adalah dari (kesalahan) dirimu sendiri. Dan Kami telah mengutus engkau (wahai Muhammad) kepada seluruh umat manusia sebagai seorang Rasul (yang membawa rahmat). Dan cukuplah Allah menjadi saksi (yang membuktikan kebenaran hakikat ini).

Lihatlah. Bagaimana Allah sudahpun memberi peringatan. Apa sahaja BENCANA yang melanda sesebuah negeri adalah dari kesalahan diri kita sendiri. Maaf jika penulis tersilap. Penulis hanya menghuraikan beberapa bencana yang Allah kirimkan kepada negara kita berdasarkan firasat dan pemerhatian penulis yang bagi penulis secara adil dan neutral. Kita lihat bencana jerebu dahulu. Seluruh semenanjung diselaputi jerebu yang tebal. Hingga ramai yang sakit dan tak kurang juga yang menemui ajalnya akibat symtom jerebu. Silap kita menuduh negara lain menjadi puncanya. Bukan begitu yang sepatutnya. Selepas jerebu, kemarau dan Allah turunkan nyamuk Aedes yang mengakibatkan ramai yang menemui ajal juga kerana nyamuk yang halus ini. Adakah ini juga kebetulan? Tidak, tidak sama sekali. Bagi penulis, apa juga ‘sesuatu’ yang Allah turunkan, sebenarnya untuk menyuruh kita berfikir dan kembali kepada-Nya.

Begitu juga selepas beberapa ketika, banjir yang menenggelamkan Pantai Timur dan beberapa negeri di selatan dan utara. Salahkan juga pembukaan empangan negara jiran. Mengapa? Betulkah? Adakah hujan dari langit berpunca dari empangan? Kelakar. Cuba perhatikan semula punca al sebab mengapa banjir tersebut terjadi? Mengapa hingga kini tidak ada sebarang kajian untuk mengatasi masalah? Dan ajaibnya Negara Belanda yang beberapa ratus meter di bawah paras laut tak pernah banjir. Di mana silapnya pemerintah? Bukan itu yang penulis ingin sampaikan. Seharusnya rakyat di tempat yg dilanda banjir hendaklah sedar, mereka ada melakukan kesilapan. Apa dia? Nanti penulis akan huraikan. Begitu juga Sabah. Tak pernah dalam sejarah ada gempa bumi di Malaysia. Mengapa tiba-tiba ada gempa bumi? Mengapa Sabah sahaja bukan Sarawak? Mungkin kenyataan penulis ini agak tajam untuk dihadam dan diterima. Tapi, tidak ada salahnya untuk kita muhasabah diri, melihat kembali kesilapan kita. Jgnlah kita terlalu ego dengan sekularisme hingga segalanya dicari ‘kambing hitam’. Dan sekarang? Siapa yang dah jadi kambing hitam?

Maaf cakap. Sebelum ini sahabat-sahabat penulis ada membantu memberikan bantuan kepada sahabat-sahabat kita yang teruk dilanda banjir di Kelantan. Malangnya, banyak pakaian yang diderma DIBUANG begitu sahaja. Di manakah sifat syukur dan penghargaan kepada susah payah dan jerih perih orang yang memberi? Adakah ini sifat mukmin yang bersyukur? Bukan itu sahaja yang ingin penulis sampaikan. Itu hanya sedikit pemerhatian sahaja sebagai ‘kambing hitam’ dalam wakalah kali ini. Hakikatnya, isu besar yang melanda negara sekarang sepatutnya menjadikan setiap warganegara Malaysia bersatu dengan kerajaan untuk memberikan sokongan dan doa agar negara ini terus dipelihara Allah akan keamanannya; bukannya mengutuk pemimpin negara, bukannya meminta BR1M, bukannya menyalahkan pemimpin, bukan, bukan begitu caranya seorang yang bertakwa. Penulis berasa sedih dengan beberapa rentetan warga Malaysia yang seolah-olah tidak mempunyai sifat cintakan negara. Dan inilah antara sebab mengapa BENCANA diturunkan Allah kepada negara kita bertimpa-timpa. Kesilapan kita yang TIDAK TAHU BERSYUKUR.

Maaf, awal pagi ini penulis berasa perlu pula menyampaikan apa yang terbuku di dalam firasat penulis berkenaan situasi negara kita. Doa penulis, semoga Allah terus memelihara kedaulatan negara daripada dijajah dan bala bencana yang kita tidak jangka. Mudah-mudahan suatu masa kelak Allah akan memberikan ilham yang TERBAIK kepada pemimpin sedia ada untuk saling bersyukur, beramanah dan beriman di dalam apa sahaja keputusan yang hendak dilaksanakan. InsyaAllah dan Aamiin…

____________________________________________________________________

Dan tiba-tiba ada seseorang yang memegang kakiku daripada terus terbang ke saujana mega langit. Aku terkejut. Dan aku terus menoleh ke bawah. Dan aku lihat ada seorang lelaki yang cukup tampan, memakai pakaian ala-ala panglima di zaman silam berbaju kuning emas dan merah. Aku bertanya, siapakah engkau wahai makhluk Allah? Terus dia menjawab, aku adalah hamba Allah yang diutuskan untuk membantumu menembusi tujuh petala bumi. Aku terperanjat dan tergamam. Seterusnya si hamba Allah tadi menarikku terus ke puncak gunung siguntang. Katanya, di puncak gunung itulah ‘pintu’ ke Bumi yang seterusnya. Mungkin ramai yang tidak tahu di manakah itu sebenarnya gunung siguntang. Dan gunung itu berada si wilayah Sumatera Selatan, di amna suatu masa dahulu merupakan ‘stesyen’ untuk menembusi galaksi. Itulah yang dikatakan oleh Si Hamba Allah tadi.

Alam-yang-indah-jalantikus.com-as

Sesampainya di puncak gunung tersebut, aku diarahkan untuk duduk di atas suatu dipan yang tebal dan lembut. Kali pertama aku melihatnya. Aku melihat dan memerhatikan sekelilingku. Dan di hadapanku rupanya ada seekor naga yang besar, diikuti ribuan burung garuda yang mengiringi sang naga. Aku bertanya kepada Hamba Allah tadi; mengapa begitu banyaknya garuda dan ada seekor naga yang besar di sana? Kata Sang Hamba Allah, itulah bala tenteramu. Mereka akan mengiringimu untuk menembusi tujuh petala bumi dengan kekuatan yang luar biasa. Kau mesti ingat, amalkan ayat ini “xxx” sebaik sahaja dirimu melangkah ke pintu di sebalik pokok besar di sana. Itu arahan Si Hamba Allah.

Aku tertanya-tanya. Siapakah dia yang sebenarnya. Dahulu, semasa ayahandaku masih hidup, dia sering menyatakan bahawa dia pernah ketemu dengan Tok Tuah dan Tok Jebat. Kedua-dua panglima ini pernah berkata-kata dengannya. Aku telitikan bentuk tubuh Si Hamba Allah. Persis seperti gambaran Tok Tuah yang pernah ayahandaku gambarkan kepadaku. Dan pernah juga ayahandaku berpesan kepadaku, sekiranya sudah sampai masanya, kau akan di bawa masuk ke alam lain untuk memberimu suatu keyakinan kepada kuasa Allah yang Maha Bijaksana. Di kala itu, ingatlah, engkau sudah bersedia segalanya. Itulah pesan ayahandaku. Aku tergamam. Terus aku berdoa kepada Allah agar Allah memberikanku kekuatan dalam menempuhi perjalanan yang penuh keajaiban ini.

foto pemandangan yang menyejukkan mata, indah_thumb

Sebelum aku melalui dan melangkahi lubang di tengah-tengah pokok besar itu, Si Hamba Allah membawaku ketemu Sang Naga yang sebesar bangunan KLCC tersebut. Taring dan matanya sahaja sudah membuatkan ku cukup gentar dan menggigil. Si Hamba Allah tadi memberitahuku, janganlah tuan hamba gentar dan takut. Sesungguhnya naga ini adalah khadammu di dunia. Bersama naga ini ada ribuan garuda sebagai tentera suruhanmu nanti. Kemudian, Si Hamba Allah tadi menyentuh kepala naga yang besar tadi. Dan tiba-tiba naga itu semakin kecil dan kecil sebesar kucing dan berwujud seperti kucing merah peliharaanku di rumah. Manakala ribuan garuda tadi juga turut mengecil dan mengecil sebesar rama-rama yang sering hinggap di pokok kesidang dan pokok kenangaku di rumah. Kesemua Kucing dan rama-rama tadi berjalan ke arahku dan mendekati dan merenungku, seolah olahnya menunggu arahanku utuk meneruskan perjalanan bersamaku.

Si Hamba Allah, selanjutnya megusap ubun-ubunku dan memberiku sebentuk cincin delima merah untuk ku pakai. Katanya, cincin itu akan menjadi sumber tenagaku dan sumber makananku di sepanjang perjalanan nanti. Aku hanya mengangguk faham. Dia selanjutnya berkata, bahawa dia hanya mampu menghantarku hingga ke pintu bumi yang kedua. Selanjutnya nanti kau harus pergi sendiri bersama khadammu, katanya. Aku hanya mampu mengangguk tanda aku mengerti. Dan dengan lafaz Bismillah dan doa yang diajar tadi, aku bersama khadamku terus melangkaui pintu ‘portal’ di pokok besar tadi bersama-sama Si Hamba Allah. Sebaik sahaja aku melangkah dan membaca doa yang diajarnya tadi, dengan serta merta pakaianku bertukar seolah olah, aku memakai pakaian lengkap hulubalang istana. Serba merah dengan keris panjang di belakangku dan dua bilah keris di kanan kiriku. Lengkap dengan capal ajaib serta tanjak yang seolah-olah bersenyawa dengan tubuhku. Satu langkahku seolah-olah 1000 langkah manusia biasa. Dan begitu juga Si Hamba Allah dan semua khadamku tadi. Sebaik sahaja kami melangkah ke pintu tadi, aku berasa seolah-olah tubuhku mencair dan berubah bentuk. Tapi sebenarnya adalah kerana kekuatan tenaga di pintu tersebut. Aku terus membaca doa yang diajar tadi, dan tiba-tiba aku telah sampai di sebuah tempat baharu yang amat indah. Tempatnya sejuk dengan kewujudan beberapa haiwan-haiwan purba, seolah-olah di zaman dinasour.

dinosaurs_wallpaper-29125

(bersambung ke Bhagian 3)

 

 

 

 

Dasyatnya Shalawat

Shalawat dan salam marilah kita sanjungkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad saw dan keluarga, sahabat-sahabat serta para pengikutnya.
Ada empat perbuatan ringan yang apabila kita lakukan, maka kita termasuk golongan orang yang tidak terpuji.
1. Seseorang yang membuang air kecil sambil berdiri, 2. Seseorang yang mengusap dahinya sebelum selesai dari shalat, 3. Seseorang yang mendengar adzan tetapi ia tidak menirukan seperti apa yang diucapkan muadzin, 4. seseorang yang apabila mendengar nama Nabi Muhammad Saw disebut, tetapi tidak membacakan shalawat atasnya.
Sabda Nabi Muhammad Saw:

أربع من الجَفَاءِ أن يبول الرجل وهو قائم، وأن يمسح جبهته قبل أن يفرغ من الصلاة، وأن يسمع النداء فلا يشهد مثل ما يشهد المؤذّن، وأن أذكر عنده فلا يصلي عليّ. (رواه البزار والطبراني)
Artinya:
“Empat perbuatan termasuk perbuatan yang tidak terpuji, yaitu (1) bila seseorang buang air kecil sambil berdiri, (2) seseorang yang mengusap dahinya sebelum selesai dari shalat, (3). Seseorang yang mendengar adzan tetapi ia tidak menirukan seperti yang diucapkan muadzin, (4) seseorang yang apabila mendengar namaku disebut, tetapi ia tidak membacakan shalawat atasku. (HR. Bazzar dan Tabhrani)

Dalam ibadah sehari-hari, sebenarnya ada sebuah perbuatan ringan yang apabila kita lakukan mendatangkan akibat yang maha dahsyat, dan apabila kita tinggalkan maka kita termasuk golongan orang yang tidak berbalas budi.
Pada saat kita telah diberi bantuan oleh orang lain, sudahlah pasti akan mengucapkan terima kasih yang tak terhingga, atau mungkin mengucapkan doa untuk kebaikannya. Begitu pula dengan Rasulullah Saw yang telah mengeluarkan kita dari lembah kegelapan menuju alam terang benderang, maka sudahlah pantas bagi kita untuk selalu mengucapkan sholawat dan salam atas beliau, sebagai ungkapan rasa terima kasih dan kecintaan kita atas segala jasa dan perjuangan yang tak tertandingi di alam jagad ini.
Dalam ibadah-ibadah lain, Allah Swt memerintahkan kepada hamba-hambaNya untuk mengerjakannya, namun khusus dalam perintah membaca shalawat, Allah Swt menyebutkan bahwa Allah sendiri bershalawat atasnya, kemudian memerintahkan kepada malaikatNya, baru kemudian pada orang-orang yang beriman untuk bershalawat atasnya. Dengan hal ini semakin menunjukkan bahwasanya melakukan shalawat atas Nabi muhammad saw, tidak cuma sekedar ungkapan terima kasih, tetapi ia juga menjadi ibadah yang utama.
Bila kita ingin mengetahui bahwa shalawat termasuk ibadah yang utama, maka perhatikan dan renungkan firman Allah Swt dalam al-Quran:
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikatNya, bershalawat atas Nabi, wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk nabi dan ucapkan salam penghormatan kepadanya”. (QS. Al-Ahzab 56).

Dari ayat tersebut kita mengetahui, Allah Swt saja sang Pencipta jagad raya dan mahkluk seluruh dunia termasuk diri kita yang kecil ini, mau bershalawat terhadap Nabi Muhammad Saw, dan juga para malaikat yang telah dijamin tak akan berbuat kesalahan turut bershalawat terhadap nabi, mengapa diri kita yang telah diselamatkan beliau masih melupakan ibadah yang teramat mulia ini. Sesungguhnya perbuatan seseorang menunjukkan pada perangai dirinya.
سيرة المرء تنبأ عن سريرته

Shalawat adalah sebuah ibadah yang tidak berbatas alam, jarak ataupun waktu. Artinya bila diucapkan maka akan menembus alam langit yang sangat jauh, didengar para malaikat, lalu turut menyampaikan doa bagi manusia yang mengucapkannya, dan menembus Alam kubur menyampaikan salam yang diucapkan manusia kepada Nabi Muhammad Saw.
Nabi Saw bersabda:
ما منكم من أحدٍ سلّم علي إذا متُّ إلا جاءني جبريل فقال جبريل يا محمد هذا فلان ابن فلان يُقرئك السلام، فأقول وعليه السلام ورحمة الله وبركاته. (رواه أبو داود).
Artinya:
“Tidak ada salah seorang di antara kamu yang mengucapkan salam kepadaku sesudah aku mati melainkan malaikat jibril datang kepadaku seraya mengucapkan: ‘wahai Muhammad, ini Fulan bin Fulan mengucapkan salam untukmu, maka aku menjawab: “dan atasnya salam dan rahmat serta berkah dari Allah”. (HR. Abu Daud)
Lalu apa fadhilah mengucapkan shalawat dan salam atas junjungan kita Nabi Besar Muhammad Saw?
Ada beberapa riwayat dari hadist Rasulullah Saw, Atsar sahabat Radiallahu anhum dan pengalaman beberapa ulama yang mengisyaratkan imbalan bagi mereka yang mau bershalawat.

1). Shalawat membersihkan dosa
Sabda Nabi Saw:
صلّو عليّ فإن الصلاة علي زكاةٌ لكم واسألوا الله لي الوسيلة، قالوا وما الوسيلة يا رسول الله؟ قال: أعلى درجةٍ في الجنة لا ينالها إلا رجلٌ واحدٌ وأنا ارجو أن يكون أنا هو. (رواه أحمد في مسنده)
“bacalah shalawat atasku karena sesungguhnya shalawat atasku membersihkan dosa-dosamu, dan mintalah kepada Allah untukku wasilah”. Para sahabat bertanya: “apakah wasilah itu?” beliau menjawab: “derajat yang paling tinggi di sorga yang hanya seorang saja yang akan memperolehnya dan aku berharap semoga akulah orang yang memperolehnya”.

2). Shalawat berpahala sepuluh rahmat Allah dan menghapus sepuluh kesalahan
Sabda Nabi Saw:
من صلّى علي صلاةً واحدة صلى الله عليه عشر صلوات وحطّ عنه عشر خطيآت (رواه النسائي)
“barangsiapa yang membaca shalawat atasku satu shalawat maka Allah akan menurunkan sepuluh rahmat kepadanya dan menghapus sepuluh kesalahannya” (HR. Nasai)

3). Dikabulkan hajat di dunia dan akhirat
Sabda beliau Saw:
من صلى علي في اليوم مائةَ مرّةٍ قضى الله له مائةَ حاجةٍ، سبعين منها في الآخرة وثلاثين في الدنيا
“barangsiapa yang membacakan shalawat untukku pada suatu hari seratus kali, maka Allah akan memenuhi seratus hajatnya, 70 di antaranya nanti di akhirat dan 30 di dunia. (Kitab Jam’ul Jawami’, Hal: 796)

4). Terangkatnya derajat manusia
Sabda beliau Saw:
من صلى عليّ من أمتي مخلصاًَ من قَلبِه صلاةً واحدةً صلّى اللهُ عليه عشر صلواتٍ ورفع عشر درجاتٍ ومحا عنه عشر سيئاتٍ. (رواه النسائ)
“barangsiapa di antara umatku yang membacakan shalawat atasku satu kali dengan ikhlas dari lubuk hatinya, maka Allah menurunkan sepuluh rahmat kepadanya, mengangkat sepuluh derajat kepadanya, dan menghapus sepuluh kesalahan”. (HR. Nasai)

5). Menjadikan doa cepat terkabul
Bahwasanya Umar bin Khattab Ra berkata: “Saya mendengar bahwa doa itu ditahan diantara langit dan bumi, tidak akan dapat naik, sehingga dibacakan shalawat atas nabi Muhammad Saw”. (Atsar Hasan, Riwayat Tirmidzi)

cropped-image008.jpg
Ada sebuah cerita, bahwasanya ulama besar Sufyan ats Tsauri sedang thawaf mengelilingi ka’bah dan melihat seseorang yang setiap kali mengangkat kaki dan menurunkannya senantiasa membaca shalawat atas nabi. Sufyan bertanya: “Sesungguhnya engkau telah telah tinggalkan tasbih dan tahlil, sedang engkau hanya melakukan shalawat atas Nabi. Apakah ada bagimu landasan yang khusus? Orang itu menjawab: “Siapakah engkau? Semoga Allah mengampunimu. Sufyan menjawab: “Saya adalah sufyan ats tsauri”. Orang itu berkata: “seandainya kamu bukanlah orang yang istimewa di masamu ini niscaya saya tidak akan memberitahukan masalah ini dan menunjukkan rahasiaku ini”.

Kemudian orang itu berkata kepada sufyan: “sewaktu saya mengerjakan haji bersama ayahku, dan ketika berada di dekat kepalanya ayahku meninggal dan mukanya tampak hitam, lalu saya mengucapkan “innalillah wa inna ilahi rajiun” dan saya menutup mukanya dengan kain. Kemudian saya tertidur dan bermimpi, dimana saya melihat ada orang yang sangat tampan, sangat bersih dan mengusap muka ayahku, lalu muka ayahku itu langsung berubah menjadi putih. Saat orang yang tampan itu akan pergi, lantas saya pegang pakaiannya sambil bertanya: “wahai hamba Allah siapakah engkau? Bagaimana lantaran kamu Allah menjadikan muka ayahku itu langsung berubah menjadi putih di tempat yang istimewa ini?. Orang itu menjawab: “apakah kamu tidak mengenal aku? Aku adalah Muhammad bin Abdullah yang membawa al-Quran. Sesungguhnya ayahmu itu termasuk orang yang melampaui batas (banyak dosanya) akan tetapi ia banyak membaca shalawat atasku. Ketika ia berada dalam suasana yang demikian, ia meminta pertolongan kepadaku, maka akupun memberi pertolongan kepadanya, karena aku suka memberi pertolongan kepada orang yang banyak memperbanyak shalawat atasku”. Setelah itu saya terbangun dari tidur, dan saya lihat muka ayahku berubah menjadi putih. (Dari Kitab: Tanbihun Ghofilin, as-Samarqhondi, hal: 261)
Begitu dahsyatnya balasan shawalat terhadap Nabi Saw. sehingga bagi siapapun yang mengucapkannya akan melibatkan Allah, para malaikat dan Nabi Muhammad Saw langsung membalasnya, tidak cuma balasan pahala, imbalan atau keselamatan di akhirat, tetapi juga mendapat syafaat dari Nabi Muhammad Saw.

Orang yang mendengar shalawat atas nabi, tetapi tidak menjawabnya lalu ia meninggal dan masuk neraka, maka Allah menjauhkan dari RahmatNya.
Sabda Nabi:

“Jibril datang kepadaku dan berkata: “wahai Muhammad, barangsiapa yang mendapatkan bulan ramadhan namun ia tidak diampuni dosanya, lalu ia mati dan masuk neraka, maka Allah akan menjauhkan dari RahmatNya. Aku menjawab: “amin”. Jibril berkata lagi: “barangsiapa yang masih bertemu dengan kedua orangtuanya atau salah satu diantaranya kemudian tidak berbuat baik pada orang tuanya, lalu mati dan masuk neraka, maka Allah menjauhkan dari rahmatNya. Aku menjawab: “Amin”. Jibril berkata lagi: “barangsiapa yang disebutkan namamu (muhammad) namun ia tidak membacakan shalawat lalu ia mati dan masuk neraka, maka Allah menjauhkan dari rahmatNya. Aku mengucapkan “Amin”. (HR. Ibnu Hibban).

Ucapkanlah shalawat kepada Nabi Muhammad Saw, disaat kita senggang, disaat akan menggubah posisi kegiatan kita, disaat kapanpun, dimanapun selagi kita mampu. Dan bila ada yang mengucapkan shalawat:
اللهم صلى على محمد وعلى آل محمد
Maka kita menjawab:
اللهم صلى وسلم وبارك على محمد

Jangan lupakan shalawat, karena bila kita lupa berarti kita telah melupakan seseorang yang telah menunjukkan kita kejalan yang lurus yaitu Nabi Muhammad Saw. bila kita telah melupakan shalawat berarti kita telah melupakan dan keliru dari jalan yang seharusnya kita tempuh menuju sorga.

“barangsiapa yang lupa membaca shawalat atasku, berarti ia telah keliru dari jalan ke sorga” (HR. Ibnu majah).

(Rujukan: http://www.pesantrenvirtual.com/)

Riwayat Bismillah – Bab 1: Pengenalan

Assalammu’alaikum wbt kepada semua sidang pembaca sekalian. Adapun setiap apa yang Allah SWT turunkan kepada Rasullullah SAW memberikan seribu hikmah walaupun sekecil-kecil perkara. Contohnya perihal membaca Bismillahhirrahmannirrohim. Amat mudah untuk disebut waimah budak kecil yang baru pandai bertutur kata juga mampu membacanya jika diajar. Marilah kita lihat fadhilat Bismillah ini berdasarkan Hadith Sahih dan Wahyu Illahi. Semoga menjadi amalan kita seharian, InsyaAllah.

  1. Nabi SAW bersabda: Adalah Jibril apabila datang kepadaku pertama yang diberikan kepadaku ialah Bismillahirrohmannirrohim.
  2. Nabi SAW bersabda: Itulah isim dari asma Allah Ta’ala, tidak lain antara dia dengan nama Allah “Akbar” kecuali seperti hitamnya biji mata dengan putihnya, begitulah dekatnya.
  3. Nabi SAW bersabda: Ketika turun Bismillahirohmannirrohim bergembiralah ahli langit dari bangsa malaikat, bergoncanglah arsy kerana turunnya. Dan turun pula sertanya 1000 malaikat. Dan bertambah iman para malaikat. Dan tunduk mukanya segala jin dan bergetar segala planet, gemetar segala sendi kerana turunnya.
  4. Dari Siti Aisyah RA bahawa ia berkata: Ketika turun Bismillahirohmannirrohim lalu mengucap tasbih gunung-gunung sehingga penduduk Makkah mendengarnya dan orang-orang disekitarnya. Lalu kata mereka, “rupanya Muhammad yang menyihir gunung-gunung itu”. Kemudian Allah bangkitkan awan sehingga meneduhkan penduduk Makkah. Kemudian Nabi SAW bersabda: Barangsiapa yang membaca Bismillahhirohmannirrohim dengan YAKIN akan bertasbihlah gunung-gunung itu, cuma saja ia tidak dapat mendengarnya.
  5. Dari Ali RA ia berkata: Apabila engkau terjatuh ke dalam lumpur yang menghisap (selut) maka ucapkanlah Bismillahhirahmannirrohim dan Laa haulawala quwata illabillahhil’aliyil’azim, maka sesungguhnya Allah lepaskan dia dengan sebab ucapan itu dari macam-macam bahaya.
  6. Rasullullah SAW bersabda: Barangsiapa mengucapkan Bismillahhirohmannirrohim dan Laa haulawala quwata ‘illabillahhil’aliyil’azim, Allah lepaskan dia dari 70 pintu bermacam-macam bala dan kesukaran, dukacita dan kesakitan.
  7. Nabi SAW bersabda: Barangsiapa ingin dipelihara Allah dari siksa neraka Zabaniah yang sembilan belas, maka hendaklah ia mengucapkan Bismillahhirahmannirrohim, kerana Allah jadikan tiap-tiap huruf Bismillah menjadi perisai.
  8. Nabi SAW bersabda: Barangsiapa membaca Bismillahhirahmannirrohim, ditulis baginya tiap-tiap huruf 4000 kebajikan, dihapuskan daripadanya 4000 keburukan dan diangkat dia mempunyai 4000 derajat.
  9. Nabi SAW bersabda: Jin itu suka memakai barang-barang kepunyaan manusia dan pakaian mereka. Oleh kerana itu, barangsiapa mengambil atau menaruh pakaian ucapkanlah Bismillahhirrohmannirrohim, kerana sesungguhnya nama Allah yang dibacakan di situ merupakan stempel.

bismillah

Keutamaan Bismillah:

  1. Nabi SAW bersabda: Andaikata pohon-pohon dijadikan pena, semua lautan menjadi tinta, lalu berkumpul semua jin, manusia dan malaikat membuat buku, terus mereka menulis arti Bismillahhirohmannirrohim sejuta tahun, mereka tidak akan sanggup mengertikannya walau pun hanya satu per  sepuluhannya.
  2. Nabi SAW bersabda: Bahawa ada suatu kaum yang datang pada hari kiamat sambil mengucapkan Bismillahhirrohmannirrohim, lebih berat kebajikan mereka dari keburukan mereka. Lalu berkata umat-umat yang lain; Alangkah beratnya timbangan amal kebajikan mereka. Sesungguhnya menjadi sedemikian itu kerana mereka memulai segala perbicaraan mereka dengan Bismillahhirrohmannirrohim, kerana dia namanya Isim Allah yang Maha Agung. Kalau sekiranya diletakkan langit dan bumi di dalam piring timbangan serta segala isinya dan apa yang ada dalam timbangan itu, niscaya beratlah atasnya Bismillahhirrohmannirrohim. Dan sesungguhnya Allah telah menjadikan bagi umat ini Bismillah itu, keamanan dari tiap bencana dari intaian syaitan yang terkutuk, dijadikan ubat dari segala macam penyakit, dari kehinaan, kebakaran, keburukan, dengan berkah Bismillahhirrohmannirrohim.
  3. Cerita Nabi SAW ketika Mikraj: Ketika aku Isra’ dan ketika aku naik ke langit yang tinggi, Jibril memberi kesempatan kepadaku melihat-lihat keadaan semua syurga. Maka, aku melihat empat buah sungai yang besar-besar yang airnya bermacam-macam. Ada airnya dari susu, ada airnya dari arak tetapi tidak mabuk, ada airnya dari madu, dan ada airnya tidak masin. Sepertimana Allah terangkan dengan Firman-Nya di dalam Qur’an yang ertinya;”Di dalamnya syurga ada sungai-sungai airnya tiada masin. Ada sungai-sungai dari susu yang tidak pernah berubah rasanya, ada sungai-sungai dari arak yang lazat bagi yang meminumnya dan ada sungai-sungai dari madu pilihan.” Sabda Nabi SAW, aku bertanya;”Dari manakah datangnya sungai-sungai ini dan kemana terusnya? Jibril menjawab;”Aku cuma tahu terusannya mengalir ke telaga ‘al-Kautsar’ dan aku tidak tahu dari mana asalnya”. Lalu aku memohon petunjuk Allah, maka tiba-tiba saat itu datang seorang malaikat memberi salam dan aku balas salamnya. Kata malaikat itu;”Cubalah pejamkan mata engkau”. Lalu, aku pejamkan mataku. cropped-407c710dded384fcf5fdcf834e8103dd.jpgKemudian setelah aku buka mataku , tiba-tiba aku sudah berada di dekat sebuah pohon besar. Dari situ aku melihat sebuah kubah yang amat besar, dari permata yang putih berkilau-kilau. Pintu-pintunya dari yakut berwarna hijau dan kunci-kuncinya dari emas. Jika orang berkumpul berada di kubah itu tiada bezanya seperti burung-burung kecil yang hinggap di gunung. Demikian bandingannya keadaan besarnya kubah itu. Dan aku lihat empat macam sungai itu mengalir dari bawah kubah itu. Tatkala mahu kembali, malaikat itu bertanya:”Tidakkah engkau ingin melihat di sebelah dalamnya?” Kataku;”Bagaimana aku dapat masuk ke dalamnya lantaran pintunya terkunci?” Malaikat tersebut menjawb kembali;”Kuncinya dalam tanganmu” Kataku;”Mana dia?” Malaikat seraya berkata lagi;”Cukuplah engkau membaca Bismillah”. Lalu aku ucapkan Bismillahhirohmannirrohim, maka secara tiba-tiba pintu itu terbuka sendiri. Terus aku masuk ke dalamnya. Kemudian apa yang aku lihat di situ? Sungguh ajaib sekali cipataan Allah. Aku lihat sungai-sungai itu sumbernya berada di sini mengocor dari empat buah liangnya yang besar-besar. Ketika aku mahu keluar, malaikat itu berkata lagi, apakah engkau cukup puas melihat pemandangan ini? Masih ada yang engkau belum lihat. Cubalah perhatikan dan lihat sekali lagi dari apa sungai-sungai itu mengocor airnya?” Kemudian aku perhatikan sekali lagi. Maka aku lihat ada tulisan Bismillahhirrohmannirrohim di antara empat tiangnya. Aku lihat dari lubang mim Bismillah, air sungai tawar. Dari lubang ha, Allah keluarkan air sungai susu; dari lubang mim Arrohman air sungai arak dan dari lubang mim Arrohim air sungai madu. Itulah asal empat buah sungai di dalam syurga. Jadi, siapa membaca Bismillahhirrohmannirrohim dari umat Nabi SAW pasti akan dapat minum air sungai ini. Demikianlah Nabi SAW menceritakan pengalamannya ketika beliau mengunjungi syurga. Empat buah sungai di dalam syurga asal mataair atau sumbernya dari kubah yang besar itu. Itulah salah satu dari keajaiban di syurga.

(Rujukan: Buku Mujorrobat Madinatul Aswar)

…bersambung ke Riwayat Bismillah Bab 2: Hikmah dan Khasiat Huruf Bismillah.

Lanjutan Perincian Mukjizat Nabi Muhammad SAW

Mukjizat Muhammad (bahasa Arab: معجزات محمد, Mu’jizati Muhammad) adalah kemampuan luar biasa yang diberikan Allah kepada Nabi Muhammad S.A.W untuk membuktikan kenabiannya.[1] Dalam Islam, mukjizat terjadi hanya karena izin Allah, di antara mukjizat Nabi Muhammad adalah Isra dan Mi’raj dalam tidak sampai satu hari. Selain itu, Nabi Muhammad juga pernah membelah bulan pada masa penyebaran Islam di Mekkah, wahyu Al-Qur’an, dan lain-lain.

Dalam hadits yang diriwayatkan Abu Hurairah dikatakan bahwa rasulullah bersabda, “Tidak ada seorang pun di antara para nabi kecuali mereka diberi sejumlah mukjizat yang di antaranya manusia beriman kepadanya dan mukjizat yang aku terima adalah wahyu. Allah mewahyukannya kepadaku. Maka aku berharap kiranya menjadi nabi yang paling banyak pengikutnya pada hari kiamat.”[2]

Menurut syariat Islam, tidak ada mukjizat yang diberikan Allah kepada seorang nabi melainkan mukjizat itu pun diberikan kepada Muhammad secara persis sama atau bahkan lebih hebat.[3] Seperti Sulayman yang sanggup berbicara kepada hewan, Isa yang dapat mengetahui rahasia hati umatnya dan seterusnya.

Pertanda

Tradisi Islam banyak menceritakan bahwa pada masa kelahiran dan masa sebelum kenabian, Nabi Muhammad sudah diliputi banyak irhasat (pertanda).[4] Muhammad dilahirkan pada tanggal 22 April 570 di kalangan keluarga bangsawan Arab, Bani Hasyim. Ibnu Hisyam, dalam Sirah Nabawiyah menuliskan Muhammad memperoleh namanya dari mimpi ibunya,[5] Aminah binti Wahab ketika mengandungnya. Aminah memperoleh mimpi bahwa ia akan melahirkan “pemimpin umat”. Mimpi itu juga yang menyuruhnya mengucapkan, “Aku meletakkan dirinya dalam lindungan Yang Maha Esa dari segala kejahatan dan pendengki.” Kisah Aminah dan Abdul Muthalib juga menunjukkan bahwa sejak kecil Muhammad adalah anak yang luar biasa.[6]

Berikut ini adalah irhasat yang terjadi pada saat sebelum, sesudah kelahiran dan masa kecil Muhammad:

Sebelum dan sesudah kelahiran

  • Aminah binti Wahab, ibu Muhammad pada saat mengandung Rasulullah Muhammad S.A.W tidak pernah merasa lelah seperti wanita pada umumnya,
  • Raja Khosrow (Kekaisaran Sassania dari Persia) dan para pendita Majusi bermimpi yang menakutkan.[7]
  • Dinding istana Raja Khosrow tiba-tiba retak dan empat belas menaranya Dewan Kekaisaran ini runtuh,[8]
  • Padamnya api yang disembah penganut Agama Majusi secara tiba-tiba,[8]
  • Terjadinya gempa yang merobohkan tempat ibadah di sekitar Kerajaan Rum,
  • Danau dan sawah mengering.[8]
  • Saat melahirkan Muhammad, Aminah binti Wahab tidak merasa sakit seperti wanita sewajarnya.
  • Keluarnya cahaya dari faraj Aminah yang menerangi istana negeri Syam.[9]
  • Muhammad dilahirkan dalam keadaan sudah berkhitan.[10]
  • Lahir dengan tali pusar sudah terputus.[11]

Balita dan kanak-kanak

  • Halimah binti Abi-Dhua’ib, ibu susuan Muhammad dapat menyusui kembali setelah sebelumnya ia dinyatakan telah kering susunya.[12] Halimah dan suaminya pada awalnya menolak Muhammad karena yatim. Namun, karena alasan ia tidak ingin dicemooh Bani Sa’d, ia menerima Muhammad. Selama dengan Halimah, Muhammad hidup nomaden bersama Bani Sa’d di gurun Arab selama empat tahun.[13]
  • Ternak kambing Halimah menjadi gemuk-gemuk dan susunya pun bertambah,[14]
  • Pada usia 5 bulan ia sudah pandai berjalan, usia 9 bulan ia sudah mampu berbicara dan pada usia 2 tahun ia sudah bisa dilepas bersama anak-anak Halimah yang lain untuk menggembala kambing.
  • Abdul Muthalib, kakek Muhammad menuturkan bahwa berhala yang ada di Ka’bah tiba-tiba terjatuh dalam keadaan bersujud saat kelahiran Muhammad. Ia juga menuturkan bahwa ia mendengar dinding Ka’bah berbicara, “Nabi yang dipilih telah lahir, yang akan menghancurkan orang-orang kafir dan membersihkan dariku dari beberapa patung berhala ini, kemudian memerintahkan untuknya kepada Zat Yang Merajai Seluruh Alam Ini.”[15]

  • Ketika Muhammad berusia empat tahun,[16] ia pernah dibedah perutnya oleh dua orang berbaju putih yang terakhir diketahui sebagai malaikat. Peristiwa itu terjadi di ketika Muhammad sedang bermain dengan anak-anak Bani Sa’d dari suku Badui. Setelah kejadian itu, Muhammad dikembalikan oleh Halimah kepada Aminah.[17] Sirah Nabawiyyah, memberikan gambaran detail bahwa kedua orang itu, “membelah dadanya, mengambil jantungnya, dan membukanya untuk mengelurkan darah kotor darinya. Lalu mereka mencuci jantung dan dadanya dengan salju.”[18] Peristiwa seperti itu juga terulang 50 tahun kemudian saat Muhammad diIsrakan ke Yerusalem lalu ke Sidratul Muntaha dari Mekkah.[19]
  • Dikisahkan pula pada masa kecil Muhammad, ia telah dibimbing oleh Allah. Hal itu mulai tampak setelah ibu dan kakeknya meninggal. Dikisahkan bahwa Muhammad pernah diajak untuk menghadiri pesta dalam tradisi Jahiliyah, namun dalam perjalanan ke pesta ia merasa lelah dan tidur di jalan sehingga ia tidak mengikuti pesta tersebut.[20]

Remaja

  • Pendeta Bahira menuturkan bahwa ia melihat tanda-tanda kenabian pada diri Muhammad. Muhammad saat itu berusia 12 tahun sedang beristirahat di wilayah Bushra dari perjalannya untuk berdagang bersama Abu Thalib ke Syiria. Pendeta Bahira menceritakan bahwa kedatangan Muhammad saat itu diiringi dengan gumpalan awan yang menutupinya dari cahaya matahari. Ia juga sempat berdialog dengan Muhammad dan menyaksikan adanya sebuah “stempel kenabian” (tanda kenabian) di kulit punggungnya.[21]
  • Tanah yang dilalui oleh unta Muhammad diperpendek jaraknya oleh Jibril, sebelah sisi kanan dijaga oleh Israfil dan sisi kirinya dijaga oleh Mikail kemudian mendung menaunginya.[22][23]

Mukjizat

Berikut adalah mukjizat-mikjizat yang diperolehnya ketika Muhammad telah menerima wahyu ketika ia berusia 40 tahun. Abu Sa’ad an-Nisaburi menyebutkan dalam bukunya yang berjudul Kitabu Syarafil Musthafa, bahwa kekhususan Muhammad berjumlah enam puluh. Sebagian ulama menyebutkan bahwa nabi S.A.W telah dianugerahi tiga ribu mukjizat dan kekhususan. Sedangkan di dalam Al-Quran itu sendiri terdapat sekitar enam puluh ribu mukjizat.[24].

Fisik

  • Dapat melihat dengan jelas dalam keadaan gelap.[25]
  • Wajah Muhammad memancarkan cahaya dikegelapan pada waktu sahur.[26]
  • Dua Sahabat Muhammad dibimbing oleh dua cahaya, setelah bertemunya.[27]
  • Peluh yang keluar dari tubuh Muhammad memiliki bau harum,[28] jika Muhammad berjabat tangan dengan seseorang maka aroma harum itu akan membekas selama beberapa hari ditangan orang tersebut.[29]
  • Muhammad yang sanggup menghancurkan batu besar dengan tiga kali pukulan, dikala menjelang Perang Khandaq, padahal pada saat itu Muhammad belum makan selama 3 hari.[30]

Do’a

  • Mendo’akan kedua mantan menantunya (Uthbah dan Uthaibah) dimakan binatang buas, setelah mereka berkata kasar kepada Muhammad.[36]
  • Mendoakan untuk menumbuhkan gigi salah seorang sahabatnya bernama Sabiqah yang rontok sewaktu perang.
  • Mendoakan supaya Kerajaan Kisra hancur, kemudian doa tersebut dikabulkan.[38]
  • Mendoakan Ibnu Abbas menjadi orang yang faqih dalam agama Islam.[38]

Kharisma dan kewibawaan

  • Tatapan mata yang menggetarkan Ghaurats bin Harits, yaitu seorang musuh yang pernah menghunus pedang kearah leher Muhammad.[40]
  • Allah melumpuhkan Hay bin Akhtab dan para sahabatnya, ketika hendak melemparkan batu yang besar kepada Muhammad.[41]
  • Jin yang bernama Muhayr bin Habbar membantu dakwah Muhammad, kemudian jin itu diganti namanya oleh Muhammad menjadi Abdullah bin Abhar.

Menghilang, menidurkan dan mengalahkan musuh

  • Menghilang saat akan dilempari batu oleh Ummu Jamil, bibi Muhammad ketika ia duduk di sekitar Ka’bah dengan Abu Bakar.[43]
  • Menghilang saat akan dibunuh Abu Jahal dimana saat itu ia sedang salat.[44]
  • Menidurkan 10 pemuda Mekkah yang berencana membunuhnya dengan taburan pasir, kemudian ia berhasil melalui orang-orang yang menunggunya di pintu rumahnya untuk membunuhnya.

Fenomena Alam

  • Menghentikan gempa yang terjadi di Mekkah[47] dan Madinah,[48] dengan cara menghentakkan kakinya dan memerintahkan bukit supaya tenang.

  • Bumi menelan seorang Quraisy yang hendak membunuh Muhammad dan Abu Bakar pada saat hijrah.

Makanan dan minuman

  • Makanan yang di makan oleh Muhammad mengagungkan Nama Allah.[55]
  • Roti sedikit cukup untuk orang banyak.[57]
  • Sepotong hati kambing cukup untuk 130 orang.[58]
  • Makanan yang dimakan tidak berkurang justru bertambah tiga kali lipat.[59]
  • Menjadikan beras merah sebanyak setengah kwintal yang diberikan kepada orang Badui Arab tetap utuh tidak berkurang selama berhari-hari.[60]
  • Ikan al-anbar menjadi hidangan bagi 300 pasukan Muhammad.[61]
  • Menjadikan minyak samin Ummu Malik tetap utuh tidak berkurang walau telah diberikan kepada Muhammad.[62]
  • Wadah yang selalu penuh dengan air, walau sudah dituangkan hingga habis.[63]
  • Mengeluarkan air dari sumur yang ada di tengah gurun pasir, ketika Khalid bin walid pada saat itu masih menjadi musuhnya.[64]
  • Mengeluarkan mata air baru untuk pamannya Abu Thalib yang sedang kehausan.[65]
  • Mengeluarkan air yang banyak dari bejana milik seorang wanita penunggang unta.[66]
  • Semangkuk susu yang bisa dibagi-bagikan kepada beberapa orang-orang Shuffah, Abu Hurayrah dan Muhammad.[67]
  • Susu dan kencing unta bisa menyembuhkan penyakit orang Urainah.[68]

Bayi, hewan, tumbuhan dan benda mati

  • Seorang bayi berumur satu hari bersaksi atas kerasulan Muhammad.[69]
  • Bayi berumur 2 tahun memberi salam kepada Muhammad.[70]
  • Unta besar yang melindungi Muhammad dari kejahatan Abu Jahal.[78]
  • Seekor burung mengadu kepada Muhammad tentang kehilangan anaknya.[79]
  • Seekor anjing yang membunuh salah satu petinggi kerajaan Mongol karena telah mencela Muhammad.[80]
  • Pohon menjadi saksi dan dibuat berbicara kepada Muhammad dan orang dusun (Arab Badui).[86][87]
  • Memerintahkan pohon untuk menjadi penghalang ketika Muhammad hendak buang hajat pada suatu perjalanan.[88]
  • Batang kayu yang kering menjadi hijau kembali ditangannya.
  • Permadani yang besaksi atas kerasulan Muhammad atas permintaan Malik bin as-Sayf.[89]
  • Mimbar menangis setelah mendengar bacaan ayat-ayat Allah.[90]
  • Batu kerikil bertasbih ditelapak tangan Muhammad.[94]
  • Memberinya sebatang kayu yang berubah menjadi pedang kepada Ukasyah bin Mihsan, ketika pedangnya telah patah dalam sebuah pertempuran.
  • Berbicara dengan gilingan tepung Fatimah yang takut dijadikan batu-batu neraka.
  • Memerintahkan gilingan tepung untuk berputar dengan sendirinya.[97]
  • Secara tiba-tiba ada sarang laba-laba, dua ekor burung yang sedang mengeramkan telur dan cabang-cabang pohon yang terkulai menutupi mulut gua di Gunung Thur, sewaktu Muhammad dan Abu Bakar bersembunyi dari kejaran orang Quraisy.[98]

Menyembuhkan

  • Menyembuhkan betis Ibnu al-Hakam yang terputus pada Perang Badar, kemudian Muhammad meniupnya, lalu sembuh seketika tanpa merasakan sakit sedikit pun.
  • Menyembuhkan mata Qatadah tergantung di pipinya yang terluka pada Perang Uhud, kemudian oleh Muhammad mata tersebut dimasukkan kembali dan menjadi lebih indah dari sebelumnya.[99][100]
  • Menyembuhkan sakit kepala Ali bin Abi Thalib.[105]
  • Menyembuhkan luka gigitan ular yang diderita Abu Bakar dengan ludahnya saat bersembunyi di Gua Hira[106] (dalam kisah lain dikatakan Gua Tsur)[107] dari pengejaran penduduk Mekah.
  • Menyembuhkan luka bakar ditubuh anak kecil yang bernama Muhammad bin Hathib dengan ludahnya.[108]
  • Menyembuhkan luka bakar Amar bin Yasir yang telah dibakar oleh orang-orang kafir.[109]
  • Menyembuhkan anak yang bisu sejak lahir, sehingga bisa berbicara.[110][111]
  • Menyembuhkan mata ayah Fudayk yang putih semua dan buta.[112]
  • Air seni Muhammad pernah terminum oleh pembantunya yang bernama Ummu Aiman, sehingga menyembuhkan sakit perut pembantunya.[113]
  • Mengembalikan penglihatan orang yang buta.[114]
  • Menyembuhkan penyakit lumpuh seorang anak.[115]
  • Mengobati penyakit gila seorang anak.[116]
  • Menyembuhkan tangan wanita yang lumpuh dengan tongkatnya.
  • Menyembuhkan penyakit kusta Sa’id bin Abyadh bin Jamal dibagian wajahnya.[118]
  • Menyambung tangan orang Badui yang putus setelah dipotong oleh dirinya sendiri sehabis menampar Muhammad.
  • Menyembuhkan putri raja yg cacat tanpa tangan & kaki.
  • Mengusapkan wajah Qatadah bin Milhan yang telah berusia lanjut, sehingga wajahnya tetap terlihat muda dan cerah.[121]
  • Menyembuhkan sakit perut Ubaidah bin Rifa’ah.[122]

Menghidupkan orang mati

  • Menghidupkan anak perempuan yang telah mati lama dikuburannya.[123]

Hal ghaib dan ru’yah

  • Mengetahui kejadian yang tidak dilihat olehnya.[125]
  • Mengetahui apa yang telah terjadi, sedang terjadi, yang akan terjadi.
  • Sanggup melihat dibalik punggungnya seperti melihat dari depan.[126][127]
  • Melihat dan mendengar apa yang ada dilangit dan bumi.[128]
  • Mengetahui isi hati sahabat dan lawannya.
  • Mengetahui yang terjadi di dalam kubur.[129]
  • Meramalkan seorang istrinya ada yang akan menunggangi unta merah, dan disekitarnya ada banyak anjing yang menggonggong dan orang tewas. Hal itu terbukti pada Aisyah pada saat Perang Jamal di wilayah Hawwab yang mengalami kejadian yang diramalkan Muhammad.[131]
  • Meramalkan istrinya yang paling rajin bersedekah akan meninggal tidak lama setelahnya dan terbukti dengan meninggalnya Zainab yang dikenal rajin bersedekah tidak lama setelah kematian Muhammad.[132]
  • Meramalkan umatnya akan terpecah belah menjadi 73 golongan.[133]
  • Mengetahui nasib cucu-cucunya dikemudian hari, seperti nasib Hasan yang akan bermusuhan dengan Mu’awiyyah bin Abu Sufyan beserta keturunannya. Nasib Husain yang akan dibantai tentara Yazid, anak lelaki Mu’awiyyah disebuah Padang Karbala.[134]
  • Mengetahui akan adanya Piagam Pemboikotan oleh tokoh-tokoh Quraisy.

Mukjizat terbesar

Penjelasan sebagai manusia biasa

Terdapat kisah yang mengatakan bahwa Nabi Muhammad tidak memiliki bayangan, karena jasadnya terbuat dari cahaya. Pendapat ini disampaikan oleh Muhammad as-Sholihi dalam kitabnya yang berjudul “Subul al-Huda wa ar-Rasyad”. Muhammad as-Sholihi mengutip beberapa riwayat dari beberapa ulama, diantaranya adalah Ibnu Sab’ dalam “Khasais Nabi” dan ad-Dzakwan. Ibnu Sab’ mengatakan, bahwa “Bayangan nabi S.A.W tidak menempel di tanah. Karena dia adalah cahaya. Apabila dia berjalan di bawah terik atau di malam purnama, tidak nampak bayangannya.” Kemudian keterangan lain dari seorang tabiin bernama ad-Dzakwan, dia mengatakan, “Tidak terlihat bayangan rasulullah S.A.W di bawah matahari maupun purnama”.[136]

Riwayat diatas dinilai sangat lemah dan palsu (maudhu), dikarenakan pernyataan-pernyataan yang tidak memiliki bukti (dasar) dari al-Qur`an maupun hadits nabi yang shahih, kemudian banyak dalil yang menyatakan bahwa Nabi Muhammad hanya manusia biasa, dan Allah telah menjelaskan hal ini dalam Al-Qur’an:

Katakanlah: Sesungguhnya aku ini manusia biasa seperti kamu,… (Al-Kahf 18:110)
Tidaklah Kami jadikan untuk mereka (para nabi) tubuh-tubuh yang tidak makan makanan, dan tidak (pula) mereka itu orang-orang yang kekal. (Al-Anbiya 21:8)
Mereka berkata: “Mengapa rasul itu memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar?” (Al-Furqan 25:8)

Semua ayat di atas menunjukkan bahwa karakter fisik para nabi dan rasul, tidak berbeda dengan umatnya, artinya mereka sama-sama manusia, yang membedakan hanyalah ketakwaannya saja,[137] dan keistimewaan lain dari para nabi dan rasul adalah jasad mereka tidak akan hancur “dimakan tanah”.[138]

Tidak mengetahui hal ghaib kecuali mendapatkan wahyu

Dari kesemua mukjizat yang dimilikinya, ia pernah mengalami ketidaktahuannya tentang beberapa masalah, seperti tidak mengetahui kapan datangnya kiamat,[139][140] kemudian apakah Ibnu Shayyad sesungguhnya Dajal atau bukan,[141] tidak mengetahui ada beberapa sahabatnya dari kalangan Arab Badui dan Madinah yang munafik,[142] tidak mengetahui perkara-perkara gaib yang lainnya,[143] jika Allah tidak memberikan wahyu.[144] Karena pada dasarnya syariat Islam mengajarkan segala sesuatu yang gaib hanya Allah yang Maha Tahu (Al `Aliim).[145][146] Kemudian ia pernah mengalami sakit, terkena sihir dan racun,[147] terluka karena pukulan, sabetan pedang bahkan rasa sakit akibat demam sama seperti apa yang sering dialami oleh fisik manusia biasa. Karena Nabi Muhammad termasuk bani Adam yang diciptakan dari tanah. Sementara yang diciptaan dari cahaya hanyalah malaikat, dan nabi bukanlah golongan malaikat.[148]

Terluka saat perang

Dalam sejarah Islam, beberapa kali Muhammad terluka dan mengalami kesakitan akibat peperangan dengan musuhnya, di antaranya ketika terjadinya Perang Uhud, dalam kondisi yang sangat kritis itu, ‘Utbah bin Abi Waqqash melempar Muhammad dengan batu sehingga ia terjatuh, mengakibatkan gigi seri bawah kanan terkena dan juga melukai bibir bawahnya.[149]

Kemudian Abdullah bin Syihab Al Zuhry tiba-tiba mendekati Muhammad dan memukul hingga keningnya terluka, tidak hanya itu saja datang pula Abdullah bin Qami’ah seorang penunggang kuda mengayunkan pedang ke bahu Muhammad dengan pukulan yang keras, pukulan pedang itu tidak sampai menembus dan merusak baju besi yang ia kenakan.

Lalu kembali Abdullah bin Syihab Al Zuhry memukul di bagian tulang pipi Muhammad hingga ada dua keping lingkaran rantai topi besi yang terlepas menembus pipi Muhammad dan akibat pukulan pedang itu ia mengalami kesakitan selama sebulan.

Peristiwa lain yang dialami oleh Muhammad, bahwa ia-pun mengalami sakit demam, bahkan menurut hadits dikisahkan demamnya lebih parah, melebihi demam yang dialami dua orang dewasa. Sebagaimana yang pernah diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas’ud.[150]

Apa yang dialami oleh Muhammad seperti yang dikisahkan di atas, menunjukkan bahwa ia juga mengalami keadaan yang sama seperti manusia pada umumnya, sesuai dengan fitrah sebagai manusia biasa.

(Rujukan: https://id.wikipedia.org/)

58 Kelebihan Wanita Solehah Dalam Kitab Riyadus Solihin

1. Doa wanita lebih maqbul dari lelaki kerana sifat
penyayang yang lebih kuat dari lelaki. Ketika
ditanya kepada Rasulallah SAW akan hal tersebut,
jawab baginda : “Ibu lebih penyayang dari bapak
dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-
sia.”

2. Wanita yang solehah itu lebih baik dari 1,000
orang lelaki yang tidak soleh.

3. Seorang wanita solehah adalah lebih baik dari
70 orang wali.

4. Seorang wanita solehah adalah lebih baik dari
70 lelaki soleh.

5. Barangsiapa yang menggembirakan anak
perempuannya, derajatnya seumpama orang yang
senantiasa menangis kerana takutkan Allah SWT
dan orang yang takutkan Allah SWT akan
diharamkan api neraka ke atas tubuhnya.

6. Barang siapa yang membawa hadiah (barang
makanan dari pasar ke rumah) lalu diberikan
kepada keluarganya, maka pahalanya seperti
bersedakah. Hendaklah mendahulukan anak
perempuan dari anak lelaki. Maka barangsiapa
yang menyukakan anak perempuan seolah-olah dia
memerdekakan anak Nabi Ismail AS.

7. Tidaklah seorang wanita yang haidh itu, kecuali
haidhnya merupakan kifarah (tebusan) untuk
dosa-dosanya yang telah lalu, dan apabila pada
hari pertama haidhnya membaca
“Alhamdulillahi’alaa Kulli Halin Wa Astaghfirullah”.
Segala puji bagi Allah dalam segala keadaan dan
aku mohon ampun kepada Allah dari segala
dosa.”; maka Allah menetapkan dia bebas dari
neraka dan dengan mudah melalui shiratul
mustaqim yang aman dari seksa, bahkan
AllahTa’ala mengangkatnya ke atas darjat, seperti
darjatnya 40 orang mati syahid, apabila dia selalu
berzikir kepada Allah selama haidhnya.

8. Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya
akan tinggal bersama aku (Rasulullah SAW.) di
dalam syurga.

9. Barang siapa mempunyai tiga anak perempuan
atau tiga saudara perempuan atau dua anak
perempuan atau dua saudara perempuan, lalu dia
bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka
dan mendidik mereka dengan penuh rasa taqwa
serta bertanggung jawab, maka baginya adalah
syurga.

10. Dari ‘Aisyah r.ha. “Barang siapa yang diuji
dengan sesuatu dari anak-anak perempuannya,
lalu dia berbuat baik kepada mereka, maka
merekaakan menjadi penghalang baginya dari api
neraka.”

11. Syurga itu di bawah telapak kaki ibu.

12. Apabila memanggil akan engkau kedua ibu
bapamu, maka jawablah panggilan ibumu dahulu.

13. Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya
akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka
pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana
pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.

14. Wanita yang taat akan suaminya, semua ikan-
ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit,
matahari dan bulan, semuanya beristighfar baginya
selama mana dia taat kepada suaminya dan
meredhainya. (serta menjaga sembahyang dan
puasanya)

15. ‘Aisyah r.ha. berkata “Aku bertanya kepada
Rasulullah SAW. siapakah yang lebih besar haknya
terhadap wanita ?” Jawab baginda, “Suaminya”.
“Siapa pula berhak terhadap lelaki ?” Jawab
Rasulullah SAW. “Ibunya”.

16. Seorang wanita yang apabila mengerjakan
solat lima waktu, berpuasa wajib sebulan
(Ramadhan), memelihara kehormatannya serta
taat kepada suaminya, maka pasti akan masuk
syurga dari pintu mana saja yang dia kehendaki.

17. Tiap perempuan yang menolong suaminya
dalam urusan agama, maka Allah SWT
memasukkan dia ke dalam syurga lebih dahulu
dari suaminya (10,000 tahun).

18. Apabila seseorang perempuan mengandung
janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para
malaikat untuknya. Allah SWT mencatatkan
baginya setiap hari dengan 1,000 kebaikan dan
menghapuskan darinya 1,000 kejahatan.

19. Dua rakaat solat dari wanita yang hamil
adalah lebih baik dari 80 rakaat solat wanita yang
tidak hamil.

20. Wanita yang hamil akan dapat pahala
berpuasa pada siang hari.

21. Wanita yang hamil akan dapat pahala
beribadat pada malam hari.

22. Apabila seseorang perempuan mulai sakit
hendak bersalin, maka Allah SWT mencatatkan
baginya pahala orang yang berjihad pada jalan
Allah SWT

23. Wanita yang bersalin akan mendapat pahala
70 tahun solat dan puasa dan setiap kesakitan
pada satu uratnya Allah mengurniakan satu pahala
haji.

24. Apabila seseorang perempuan melahirkan
anak, keluarlah dia dari dosa-dosa seperti keadaan
ibunya melahirkannya.

25. Sekiranya wanita mati dalam masa 40 hari
selepas bersalin, dia akan dikira sebagai mati
syahid.

26. Wanita yang memberi minum susu kepada
anaknya dari badannya (susu badan) akan dapat
satu pahala dari tiap-tiap titik susu
yangdiberikannya. 27. Jika wanita menyusui
anaknya sampai cukup tempoh (2 1/2 tahun),
makamalaikat-malaikat di langit akan khabarkan
berita bahawa syurga wajibbaginya.

28. Jika wanita memberi susu badannya kepada
anaknya yang menangis, Allah akan memberi
pahala satu tahun solat dan puasa.

29. Wanita yang habiskan malamnya dengan tidur
yang tidak selesa kerana menjaga anaknya yang
sakit akan mendapat pahala seperti membebaskan
20 orang hamba.

30. Wanita yang tidak cukup tidur pada malam
hari kerana menjaga anak yang sakit akan
diampunkan oleh Allah akan seluruh dosanya dan
bila diahiburkan hati anaknya Allah memberi 12
tahun pahala ibadat.

31. Apabila seorang wanita mencucikan pakaian
suaminya, maka Allah mencatatkan baginya seribu
kebaikan, dan mengampuni dua ribu
kesalahannya,bahkan segala sesuatu yang disinari
sang suria akan meminta keampunan baginya, dan
Allah mengangkatkannya seribu darjat untuknya.

32. Seorang wanita yang solehah lebih baik dari
seribu orang lelaki yang tidak soleh, dan seorang
wanita yang melayani suaminya selama seminggu,
maka ditutupkan baginya tujuh pintu neraka dan
dibukakan baginyalapan pintu syurga, yang dia
dapat masuk dari pintu mana saja tanpa dihisab.

33. Mana-mana wanita yang menunggu suaminya
hingga pulanglah ia, disapukan mukanya,
dihamparkan duduknya atau menyediakan makan
minumnya atau memandang ia pada suaminya
atau memegang tangannya, memperelokkan
hidangan padanya,memelihara anaknya atau
memanfaatkan hartanya pada suaminya kerana
mencari keridhaan Allah, maka disunatkan baginya
akan tiap-tiap kalimah ucapannya,tiap-tiap
langkahnya dan setiap pandangannya pada
suaminya sebagaimana memerdekakan seorang
hamba. Pada hari Qiamat kelak, Allah kurniakan
Nur hingga tercengang wanita mukmin semuanya
atas kurniaan rahmat itu. Tiada seorang pun yang
sampai ke mertabat itu melainkan Nabi-nabi.

34. Tidakkan putus ganjaran dari Allah kepada
seorang isteri yang siang dan malamnya
menggembirakan suaminya.

35. Wanita yang melihat suaminya dengan kasih
sayang dan suaminya melihat isterinya dengan
kasih sayang akan di pandang Allah dengan penuh
rahmat.

36. Jika wanita melayan suami tanpa khianat akan
mendapat pahala 12 tahun solat.

37. Wanita yang melayan dengan baik suami yang
pulang ke rumah di dalam keadaan letih akan
medapat pahala jihad.

38. Jika wanita memijat suami tanpa disuruh akan
mendapat pahala 7 tola emas dan jika wanita
memijat suami bila disuruh akan mendapat pahala
tola perak.

39. Dari Hadrat Muaz ra.: Mana-mana wanita
yang berdiri atas dua kakinya membakar roti untuk
suaminya hingga muka dan tangannya kepanasan
oleh api,maka diharamkan muka dan tangannya
dari bakaran api neraka.

40. Thabit Al Banani berkata : Seorang wanita dari
Bani Israel yang buta sebelah matanya sangat
baik khidmatnya kepada suaminya. Apabila ia
menghidangkan makanan dihadapan suaminya,
dipegangnya pelita sehingga suaminya selesai
makan. Pada suatu malam pelitanya kehabisan
sumbu, maka diambilnya rambutnya dijadikan
sumbu pelita. Pada keesokkannya matanyayang
buta telah celik. Allah kurniakan keramat
(kemuliaan pada perempuan itu kerana
memuliakan dan menghormati suaminya).

41. Pada suatu ketika di Madinah, Rasulullah
SAW. keluar mengiringi jenazah. Baginda dapati
beberapa orang wanita dalam majlis itu. Baginda
lalu bertanya, “Adakah kamu menyembahyangkan
mayat ?” Jawab mereka,”Tidak”. Sabda Baginda
“Sebaiknya kamu sekalian tidak perlu ziarah dan
tidak ada pahala bagi kamu. Tetapi tinggallah di
rumah dan berkhidmatlah kepada suami niscaya
pahalanya sama dengan ibadat-ibadat orang
lelaki.

42. Wanita yang memerah susu binatang dengan
“Bismillah” akan didoakanoleh binatang itu dengan
doa keberkatan.

43. Wanita yang menguli tepung gandum dengan
“Bismillah” , Allah akan berkahkan rezekinya.

44. Wanita yang menyapu lantai dengan berzikir
akan mendapat pahala seperti meyapu lantai di
Baitullah.

45. “Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang
mengeluarkan peluh ketika membuat roti, Allah
akan mejadikan 7 parit diantara dirinya dengan api
neraka, jarak diantara parit itu ialah sejauh langit
dan bumi.”

46. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang
memintal benang, Allah akan mencatatkan
untuknya perbuatan baik sebanyak utus benang
yang dibuat dan memadamkan seratus perbuatan
jahat.”

47. “Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang
menganyam akan benang dibuatnya, Allah telah
menentukan satu tempat khas untuknya di atas
tahta di hari akhirat.”

48. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang
memintal benang dan kemudian dibuat pakaian
untuk anak-anaknya maka Allah akan
mencatatkan baginya ganjaran sama seperti orang
yang memberi makan kepada 1000 orang lapar
dan memberi pakaian kepada 1000 orang yang
tidak berpakaian.”

49. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang
meminyakkan rambut anaknya,menyikatnya,
mencuci pakaian mereka dan mencuci akan diri
anaknya itu, Allah akan mencatatkan untuknya
pekerjaan baik sebanyak helai rambut mereka dan
memadamkan sebanyak itu pula pekerjaan jahat
dan menjadikan dirinya kelihatan berseri di mata
orang-orang yang memerhatikannya.”

50. Sabda Nabi SAW: “Ya Fatimah barang mana
wanita meminyakkan rambut dan janggut
suaminya, memotong kumis (misai) dan mengerat
kukunya, Allah akan memberi minum akan dia dari
sungai-sungai serta diringankan Allah baginya
sakaratul maut dan akan didapatinya kuburnya
menjadi sebuah taman dari taman- taman syurga
dan dicatatkan Allah baginya kelepasan dari api
neraka dan selamatlah ia melintas Titian Shirat.”

51. Jika suami mengajarkan isterinya satu
masalah akan mendapat pahala 80 tahun ibadat.

52. Wanita yang menyebabkan suaminya keluar
dan berjuang ke jalan Allah dan kemudian menjaga
adab rumahtangganya akan masuk syurga 500
tahun lebih awal dari suaminya, akan menjadi
ketua 70,000 malaikat dan bidadari dan wanita itu
akan dimandikan di dalam syurga, dan menunggu
suaminya dengan menunggang kuda yang dibuat
dari yakut.

53. Semua orang akan dipanggil untuk melihat
wajah Allah di akhirat,tetapi Allah akan datang
sendiri kepada wanita yang memberati auratnya
iaitu memakai purdah di dunia ini dengan
istiqamah.

54. Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik
perhiasan ialah wanita (isteri) yang solehah.

55. Salah satu tanda keberkatan wanita itu ialah
cepat perkahwinannya,cepat pula kehamilannya
dan ringan pula maharnya (mas kahwin).

56. Sebaik-baik wanita ialah wanita (isteri) yang
apabila engkau memandang kepadanya ia
menggirangkan engkau, jika engkau memerintah
ditaatinya perintah engkau (taat) dan jika engkau
berpergian dijaga harta engkau dan dirinya.

57. Dunia yang paling aku sukai ialah wanita
solehah.

58. Rasulullah SAW bersabda bahwa, “Allah telah
memberikan sifat iri (pencemburu) untuk wanita
dan jihad untuk lelaki. Jika seorang wanita melatih
kesabarannya dengan iman dengan mengharapkan
pahala dari sesuatu perkara yang menyebabkannya
menjadi cemburu (iri hati), seperti misalnya
suaminya menikahi istri kedua, maka ia akan
menerima ganjaran seorang syahid”.

Catatan: Point-point dari status ini terdapat di
dalam kitab Kanzul ‘Ummal, Misykah, Riadlush
Shalihin, Uqudilijjain, Bhahishti Zewar, Al-Hijab.
Mudah-mudahan dapat diambil ibrah darinya.

(Rujukan: https://peribadirasulullah.wordpress.com/)

Sabun Semulajadi

Seperti yang kita sedia maklum, sabun merupakan elemen basuhan yang penting bagi kulit manusia. Sabun dikatakan sudah mula digunakan sejak dari peradaban purba. Kajian ilmiah yang dilaksanakan menunjukkan bahawa sabun adalah amat penting dalam penjagaan kulit kita. Selain dapat membersihkan kulit daripada kuman, bakteria, habuk dan kekotoran selepas seharian bekerja, sabun juga mampu memberikan aroma yang wangi yang secara tidak langsung memberikan keselesaan kepada manusia.

Umumnya, pelbagai bahan yang digunakan pada masa sekarang di dalam pembuatan sabun, termasuklah campuran beberapa jenis bahan kimia yang selalunya memberikan kesan kering dan adakalanya melepuh kepada kulit kita. Oleh sebab itulah, sabun yang diekstrak daripada bahan semulajadi adalah sabun terbaik, kerana hanya alam semulajadi sahaja yang menyediakan penawar terbaik dalam mengekalkan kecantikan luaran fizikal kita. Mari kita lihat keistimewaan tumbuhan di bawah dalam pembuatan sabun semulajadi:

1. ALOE VERA/LIDAH BUAYA -> boleh merawat parut jerawat, bekas luka dan mengurangi keradangan kulit muka, ia juga digunakan sebagai rawatan untuk kulit yang terbakar akibat sinaran matahari.

2. TEA TREE OIL/ EKSTRAK MINYAK POKOK TEH -> untuk mengatasi kulit berjerawat. Kandungan anti bakterianya efektif untuk mengecutkan jerawat yang meradang.

3. OLIVE OIL/ MINYAK ZAITUN -> membantu pengelupasan sel-sel kulit mati, pemakaian minyak zaitun pada tubuh juga membuat kulit. Perlulah diingat, Allah SWT telah memperuntukkan satu surah di dalam Al-Qur’an tentang keistimewaan buah zaitun ini, selain merupakan salah satu buah-buahan di syurga.

4. EXTRAK TIMUN -> Baik untuk kulit kering, kulit yang terbakar sinar matahari, kandungan vitaminnya yang tinggi serta melembapkan kulit kandungan mineral sangat membantu mengatasi kekeringan kulit. Timun juga merupakan agen anti oksida yang baik untuk tubuh badan kita.

5. EXTRAK Vitamin C -> mampu menyegarkan kulit serta memutihkan wajah secara semulajadi. Vitamin C ini mempunyai ciri-ciri asid, di mana kajian menunjukkan bahawa, ‘asid’ adalah baik untuk tubuh luaran badan manusia, manakala ‘alkali’ adalah baik untuk tubuh dalaman manusia.

6. EXTRAK BAWANG PUTIH -> paling berkesan merawat jerawat batu serta Melembutkan kulit wajah.

7. EXTRAK SERAI -> manfaat serai merupakan rawatan paling berkesan untuk membunuh 99% kuman di kulit muka.

header (1)

Ketujuh-tujuh elemen penting di atas sepatutnya perlu ada dalam pembuatan sabun. Sabun yang sepertinya yang mengandungi ketujuh-tujuh elemen penting di atas hanya ada pada sabun al-Razi yang dicipta daripada kombinasi herba semulajadi dan ramuan terpilih yang amat berkesan dalam merawat:

 

 

1. Jerawat/Jerawat Batu

2. Blackhead/whitehead

3. Parut jerawat & cela

4. Pori-pori terbuka

5. Jeragat

6. Mencerahkan bahagian muka & badan

7. Meratakan tona kulit muka

8. Mengurangkan kedutan

9. Mengawal minyak berlebihan

10. Memberi kelembapan kulit

11. Membuang parut kecil seperti sel kulit mati

12. Membaiki lapisan kulit yang bermasalah

al razi

Kerana banyaknya kebaikan yang dapat diperoleh dalam pembuatan sabun Al-Razi ini, maka tidaklah rugi bagi kita untuk mencuba. Harganya tidaklah mahal sepertimana sabun-sabun dari korea atau luar negara, malahan manfaatnya yang amat baik untuk kesihatan kulit kita.

 

Harga yang ditawarkan:

► 1kotak – RM49 (Semenanjung) 
► 1kotak – RM55 (Sabah Sarawak) 
*Free Postage

(Setiap kotak mengandungi 2 buku sabun di mana setiap buku mampu bertahan selama sebulan jika digunakan setiap hari).

Dan mengikut analisis, sekiranya sabun digunakan setiap hari, kita hanya menggunakan hanya 82 sen sehari untuk memperolehi kulit yang cantik dan hilang daripada masalah kulit akibat persekitaran yang kotor. Gunakan sekurang-kurangnya tiga kali sehari, sebelum pergi kerja, selepas balik kerja dan sebelum tidur pada malamnya. InsyaAllah, kulit akan bertambah cantik dan gebu seperti testimoni di bawah:

testimoni

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Contoh pengguna yang sudah berubah mukanya menjadi cantik, licin dan gebu kerana pemakaian sabun ini:

amalina

abie

 

 

 

 

 

 

Masalah jerawat hilang!

lina

hadi

 

 

 

 

Kulit bertambah cerah  dan masalah jeragat pun hilang!

 

Jadi, apa tunggu lagi? Marilah kita menempah sabun ini dan beri sokongan padu kepada produk tempatan kita yang amat berkualiti dan berkesan ini. Tak perlu buat facial setiap minggu, guna sabun ini sahaja… bak kata amore di dalam filem doremi.. sabun di bilik mandi, sabunnn… 🙂

Untuk tempahan:

sila sms “SABUN” sms ke 019 620 1757

*arahan sms akan diberikan

atau

untuk pertanyaan emailkan kepada:

<natrahmyahaya@gmail.com>

 

 

Mani Gajah Diperlukan Segera !

Assalammu’alaikum wbt.

Pengumuman kepada pemilik/ broker mani gajah. Ada permintaan dari pihak pembeli dengan ketetapan seperti di bawah:

1. Mani Gajah Kristal – sekurang kurangnya 4 gram.
2. Lokasi di Selangor, Negeri Sembilan dan Melaka diutamakan.

Sila hubungi segera, Shah – 019 6050509 untuk berurusan. Cash and carry!

Tentang PRU 13 Malaysia

Penulis berasa terpanggil untuk menulis sedikit berkenaan pendapat penulis tentang PRU 13 di Malaysia. Terlebih dahulu, penulis memanjatkan syukur kepada Allah SWT kerana dengan limpahan rahmat-Nya jualah Malaysia masih tetap aman damai seperti sediakala. Walaupun hakikatnya berbagai-bagai isu berkenaan pihak pembangkang mahupun pihak pemerintah yang dominan, di mana kesemua isu ini boleh mengganggu gugat kemanan negara. Sebelum penulis terus menulis, penulis ingin membawa sidang pembaca sekalian kepada asal muasal negara yang bernama Malaysia. Malaysia dahulunya dikenali sebagai Tanah Melayu. Nama Malaysia diambil sejajar dengan keadaan masyarakat majmuk di negara kita yang terdiri daripada berbilang bangsa, agama dan kaum. Penyatuan berbilang kaum itulah yang memungkinkan pemerintah pada ketika itu menukarkan nama Tanah Melayu kepada Malaysia; namun tetap menonjolkan orang Melayu sebagai bangsa yang dominan di Malay-sia.

Mengapa dahulu Malaysia dinamakan Tanah Melayu? Pastinya kerana ketuanan Melayu di bumi Malaysia termasuklah Singapura yg nama asalnya adalah Temasik. Singapura berpecah dari Tanah Melayu ketika itu adalah kerana desakan menteri Singapura ketika itu untuk berpecah dari Tanah Melayu untuk menjadi negara sendiri. Akibatnya, ketuanan Melayu dihapuskan dari Singapura, dan penduduk peribumi di Singapura disisihkan secara total. Malah lebih teruk dari itu, Islam sebagai agama rasmi juga dihapuskan sama sekali.

Kita kembali pula dengan keadaan yang berlaku sekarang di Malaysia (Tanah Melayu). Apa yang berlaku? Parti pembangkang yang kononnya gabungan di antara DAP, PKR dan PAS merupakan parti yang secara zahirnya merupakan gabungan pembangkang kepada sistem yang sediakala yang diwujudkan oleh Kerajaan Malaysia. DAP dimonopoli oleh bangsa Cina manakala PKR dan PAS dimonopoli oleh bangsa Melayu. Di mana bangsa India dan lain2bangsa? Jawapannya, pandai-pandailah nak bergabung dengan mana-mana yang diminati. Jadi, gabungan yang diwar-warkan oleh parti pembangkang itu, tidak wujud malahan hamper mustahil, kerana setiap individual parti itu mempunyai idea dan agenda yang tersendiri. Mereka tidak mungkin bergabung di bawah satu bendera sepertimana yang dipraktikkan oleh Parti Perikatan atau lebih dikenali sebagai Barisan Nasional.

Berbeza dengan konsep penyatuan yang dilaksanakan oleh BN. Perikatan wakil semua bangsa adalah di bawah satu payung di mana UMNO merupakan parti yang dominan di antara MCA, MIC dan beberapa parti lain dari Sabah dan Sarawak yang bergabung keseluruhannya. Namun demikian, ketuanan Melayu masih ada pada BN di mana kedaulatan agama Islam, kedaulatan Raja-Raja Melayu dan keistimewaan hak orang Melayu tiadak sekalipun dipertikaikan di dalam BN. Berbeza dengan dengan parti pembangkang, yang memperjuangkan hak sama rata di ‘Tanah Melayu’ selain banyak mempersoalkan kedaulatan agama Islam sebagai agama rasmi negara serta lebih kurang hajar lagi, mempersoalkan hak dan keistimewaan orang Melayu.

Tragedi 13 May yang berulang tahun semalam, mencatatkan sejarah yang sungguh besar dan bermanfaat dalam memberikan pengajaran kepada negara kita. Pertumpahan darah yang berlaku selain kemerosotan ekonomi negara memungkinkan kejadian serupa terus berlaku sekiranya bangsa lain (selain Melayu) BERANI mempersoalkan kedaulatan agama Islam, kedaulatan raja-raja Melayu dan hak keistimewaan orang Melayu di Malaysia. Tiga perkara ini adalah perkara dasar yang boleh menjadikan orang Melayu hilang sabar dan hilang sikap hormat menghormati kepada bangsa ‘asing’. Jadi, hati-hatilah terutamanya kepada pemimpin pembangkang dalam mengeluarkan kenyataan yang boleh ‘mengusik’ sensitiviti orang Melayu.

Ya, mungkin bangsa Cina (terutamanya) sudah berani ‘mengangkat kepala’ kerana menguasai ekonomi di Malaysia. Kita dapat lihat kebanyakan mereka yang berkereta besar, rumah besar dan kaya raya adalah bangsa Cina. Jadi, adakah kerana mereka kaya mereka mahu menjadi dominan dan ‘tawan’ Tanah Melayu? Silap besar. Mengapa penulis mengatakan silap besar? Satu sahaja bezanya antara orang Melayu dan bangsa lain. Kami ada Tuhan Yang Esa. Dan setiap hari kami melafazkan sumpah kepada Allah Azzawajalla dalam solat kami; “Sesungguhnya hidupku, matiku hanya untuk Allah”. Bila kami ada Allah, bergunakah harta benda dan materialistik yang melampau? Perlukah semuanya? Bagi kami cukuplah kehidupan yang sederhana. Konsep sikap orang Melayu ialah kami akan menghormati sesiapapun jua wa’imah mana-mana bangsa di dunia, sekiranya kami dihormati. Tapi ingat, jika kami tidak lagi dihormati, sikap kurang hajar dan biadap kami lebih ‘brutal’ daripada mana-mana bangsa di dunia. Jangan cabar Melayu!

Sikap lemah lembut, sikap kesederhanaan, sikap saling menghormati, sikap mahu lebih kurang, – semuanya adalah nilai murni orang Melayu di Malaysia yang memungkinkan tertangguhnya bencana di Malaysia. Jadi, bersyukurlah bangsa lain selain Melayu dan Bumiputra yang bermastautin di Malaysia kerana sifat tolak angsur orang Melayu kepada anda. Hormatilah kedaulatan agama Islam, kedaulatan raja-raja Melayu dan hak keistimewaan orang Melayu di Malaysia. Sebenarnya kunci kepada perpaduan di negara berbilang kaum ini, adalah sikap hormat-menghormati antara satu sama lain. Jangan sampai orang Melayu men’zalimi’ bangsa lain di Malaysia, sepertimana yang berlaku di Indonesia. Cina, India mahupun bangsa lain selain bangsa Indonesia, tidak boleh berkutik langsung. Langsung tidak diberi apa-apa peluang, malahan nama mereka pun perlu ditukar kepada nama Indonesia. Terima kasih kepada Sukarno, kata saudara kita di Indonesia.

Siapapun pemimpin Malaysia, haruslah dihormati. Jangan sampai Raja-Raja Melayu masuk campur di dalam pemerintahan negara. istilah ‘syaitan’ yang dilabelkan kepada pemimpin no. 1 Malaysia oleh pemimpin pembangkang, merupakan sikap yang biadap dan kurang hajar yang harus diajar. Dahulu, pengkhianat negara dibuang ke Pulau Seychelles, sekarang, pengkhianat negara haruslah ‘dibuang’ dari muka bumi. Penulis secara jujurnya menyokong penubuhan semuala ISA yang boleh menyekat kemaraan anasir-anasir jahat yang boleh mengganggu kedaulatan negara. Ketika terwujudnya ISA dahulu, tiada siapa pun yang berani bersuara dan menimbulkan ketidakstabilan kerajaan di Malaysia. Semuanya ‘masuk dalam’. Termasuklah pemimpin pakatan pembangkang sekarang ini, berpengalaman di dalam ISA.  Apa pun, pengkhianat bangsa dan negara haruslah dihukum dengan hukuman yang setimpal.

Kepada bangsa Melayu, sedarlah. Lihatlah begitu payah dan jerihnya nenek moyang kita mempertahankan kemerdekaan dan keharmonian negara. Sayangilah negara, sayangilah agama, dan sayangilah bangsa. Bersyukur dan bersatulah semuanya.  Ingatlah, walau apa pun permainan yang dimainkan pembangkang, lihat semula ke dalam diri. Lihat semula kepada apa yang kita sumbangkan kepada negara. Dan yang paling penting, sedarlah KETUANAN MELAYU di Malaysia.

Sekian, penulis sekadar berkongsi pendapat dan pengalaman.

‘Idea’ untuk berubah

Assalammu’alaikum wbt kepada semua pengunjung setia mahmudshah.wordpress.com. Terima kasih atas sokongan padu sahabat pengunjung dan sidang pembaca sekalian yang sudi singgah di ‘teratak’ ini walaupun dikekang oleh urusan seharian yang tidak kunjung padam. Begitu jugalah adanya pada penulis. Berpagi-pagi ini, penulis berkesempatan singgah sebentar melihat keberadaan ‘teratak’ penulis ini. Alhamdulillah, ramai yang singgah sekurang-kurangnya sempat meneguk satu dua air bujang. 🙂

Topik yang tiba-tiba terlintas di sanubari penulis ini adalah berkenaandengan ‘berubah’. Apa itu ‘berubah’? Apa yang boleh dihuraikan dengan ‘berubah’? Berubah apa? Adapun penulis berasa terpanggil untuk menghuraikan falsafah berubah ini. Mengikut apa yang tercatit di dalam wahyu di dalam Surah An-Nisa’ ayat 100:

”Barang siapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezeki yang banyak…” (QS. an-Nisaa’, 4: 100)

Allah SWT sudahpun berfirman melalui Nabi SAW yang secara muhkamatnya memberitahu kepada kita akan peri-pentingnya berhijrah ke jalan Allah. Dengan berhijrahlah kita aan perdapat sumber rezeki yang banyak selain mematangkan pengalaman hidup kita di dunia untuk bekalan di akhirat. Pada pendapat penulis, ‘hijrah’ yang dimaksudkan di sini ialah ‘berubah’. Hijrah membawa maksud perubahan samada secara drastik atau perlahan-lahan, langkah demi langkah. Benar. Sesungguhnya apabila kita berhijrah, perspektif kita berkenaan kehidupan adalah lebih luas seluas lautan yang tidak bertepi.

Penulis berasa, dengan berhijrahlah Tuhan akan berikan kepada kita rezeki yang tidak kunjung padam. Berhijrah daripada makan gaji, kepada membuat perniagaan sendiri. Berhijrah daripada satu syarikat pembuatan kepada syarikat petrolem, berhijrah daripada bujang kepada kahwin, berhijrah daripada jahat kepada baik. Semuanya berhijrah. Semuanya berubah.

Penulis ingin share beberapa idea perubahan drastik yang perlu kita laksanakan selagi kita hidup di dunia ini. Bak kata orang-orang kaya (kaya harta):

“Hidup kita mesti ada pendapatan secara harian, mingguan, bulanan dan tahunan”

Benarkah begitu? Ya, ‘orang kaya’ itu sudahpun membuktikannya. ‘Cash flow’ nya sentiasa ada. Petik jari apa mau beli, semuanya diperdapat. Cash & Carry. Bagaimana? Ya, konsep dan prinsipal di atas jualah adanya. Ada beberapa cara untuk kita dapatkan keadaan sebigitu, pendapatan yang tidak kunung padam. Biar ‘dunia’ mengejar kita, kita jangan mengejar dunia. Cara tersebut sepertimana analisis penulis:

1. Pendapatan harian:
a. Perniagaan FOREX – perlu ada menthor untuk beri tunjuk ajar. Perlu diingat drp 100% peggiat forex hanya 5% sahaja yang berjaya.
b. Perniagaan Pusat Komputer @ CyberCafe (jika di Indonesia, perniagaan Warnet) – perlu ada modal yang besar.
c. Berniaga makanan – tiap-tiap hari orang akan beli makanan jika masakan kita sedap dan ada nama.

2. Pendapatan Mingguan:

a. FOREX
b. Pelaburan Emas.
c. Sedang diselidik.

4. Pendapatan Bulanan:
1. FOREX.
2. Kerja makan gaji.
3. Sedang diselidik.

5. Pendapatan Tahunan:
1. Pinjaman ASB/ ASB.
2. Alliance Mutual/ Public Mutual.
3. Gold Investment.
4. Sedang diselidiki.

Method di atas adalah bersandarkan apa yang penulis fikirkan. Mungkin ada kaedah lain yang lebih dasyat. Silalah sidang pembaca kongsikan bersama. Matlamat kita ialah ‘Dunia akhirat kejar kita. Bersamalah kita berhijrah, membuka kredibiliti akal yang dianugerahkan oleh Allah Azzawajalla. InsyaAllah.

Cara Membuat Tapai Ubi Kayu

Bahan : 

1½ kg ubi kayu
1 biji ragi

Daun pisang atau bekas plastik secukupnya

Cara-cara :

Kupas kulit ubi kayu dan basuh hingga bersih. Potong ubi sederhana kecil kemudian rebuslah sehingga empuk. Setelah cukup empuk (tidak terlalu empuk), angkat dan toskan airnya.

Kemudian sejukkan sebentar. Sebelum ragi digunakan, jemur dulu untuk seketika.

Kemudian hancurkan ragi dan tabur pada ubi yang telah sejuk hingga rata.

Buat begini satu-satu hingga selesai. Lapiskan sehelai daun pisang ke dalam sebiji pasu tanah atau belanga tanah.

Kemudian aturkan ubi yang telah ditaburkan dengan ragi tadi. Tutup dengan sehelai daun pisang lagi. Kemudian tutupkan pula dengan penutup pasu. Bungkuskan pasu dengan kain kemas-kemas.

Setelah tiga hari, bolehlah dimakan atau disimpan di dalam peti sejuk unutk nikmati rasa yang lebih enak.