Takdir dan Kita

Assalammu’alaikum wbt kepada sidang pembaca yang masih setia mengintai blog ini. Akibat insomnia yang agak parah, maka, lebih baiklah penulis memenuhkan cerita pagi ini berkenaan beberapa perkara yang mungkin ada masuk sedikit bab tauhid dan keyakinan kita kepada Rukun Iman yang terakhir, Percaya kpd Qada’ dan Qadar. Ramai org Islam di luar sana dan mungkin juga diri penulis sendiri yang secara tidak sedar, mempersoalkan perkara yang terjadi kepada urusan kehidupan sehari-hari. Yalah, hidup di bumi Allah ini begitu banyaknya dugaan dan cabaran selagi nafas mengisi raga sukma kita. Sentiasa ada sahaja perkara yang datang yang kadang-kadang baik dan ada juga kadang-kadang ‘jahat’ dan nakal. ūüôā

Bila bercerita bab Rukun Iman yang ke-6 ini, seperti yang kita sedia maklum, Qada’ dan Qadar ini adalah suatu ketetapan yang sudahpun ditakdirkan Allah semenjak kita di alam roh lagi. Agaknya semasa bila ya kita berada di alam roh? Ya, ramai para cendiakawan serta para cerdik pandai menghuraikan bahawa kita berada di alam roh, sebelum kita dijadikan manusia. Ketika di alam roh, kita hanya menunggu perintah-Nya untuk ke jasad, di mana roh kita ini adalah berasal daripada-Nya. Maka apabila roh ini meraga sukma, maka terjadilah Rohani kita yang mengisi jasad yang asalnya tidak bernyawa. Namun demikian, pengetahuan tentang roh ini amatlah ‘sedikit’ yang diberitakan melalui lisan Baginda Rasullullah SAW; sepertimana yang termaktub di dalam Terjemahan Surah Al-Israa’ ayat 85:

Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: “Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan SEDIKIT¬†sahaja”.

Apakah ilmu pengetahuan yang ‘SEDIKIT SAHAJA’ yang dimaksudkan itu? Maka, itulah yang dinyatakan bahawa adalah roh itu merupakan asalnya dari-Nya melalui kalimah ‘KUN’. Mungkin ada berbeza pendapat di sini yang berkenaan asal muasal ‘roh’ itu, namun itulah yang dinamakan ‘yang menghidupkan’. Namun, harus hati-hati. Jgn kata roh itu adalah Tuhan pula seperti kaum Kristian. Roh adalah terang-terangan ‘CIPTAAN’ Allah yang Maha Bijaksana sepertimana yang termaktub di dalam Al-Qur’an Termahan Surah Al Hijr ayat 29 yang berbunyi:

Kemudian apabila Aku sempurnakan kejadiannya, serta Aku TIUPKAN padanya roh dari ciptaan Ku, maka hendaklah kamu sujud kepadanya.

Terang lagi bersuluh. istilah TIUPKAN itu sudah terang-terangan menyatakan bahawa ‘roh’ adalah ciptaan-Nya. Sambungan cerita tadi, adapun ketika kita di alam roh, Allah sudahpun menentukan Qada’ dan Qadar kita (takdir) kita iaitulah Rezeki kita, Jodoh kita, Ajal kita serta Bahagia atau Celakanya kita kelak. Itulah TAKDIR yang sudahpun ditentukan Allah sejak sebelum kita diciptakan sebagai manusia.

Penulis seringkali hairan melihat kepada keadaan manusia dan kadang-kadang hairan juga melihat keadaan diri sendiri. Manakan tidak, kita telah diberi cukup sempurna segalanya. Cukup sempurna. Hanya tinggal kita gunakan akal sebaik-baiknya untuk menghidupkan kehidupan kita di dunia. Ada kisah sahabat penulis yang sudah lama tidak ditemui. Akhirnya, ditemukan melalui Group Whatsapp yang secara tidak langsung penulis diturutsertakan di dalam group tersebut. Al-maklumlah, nak mengeratkan semula silaturrohim yang lama tidak disilatkan. :-). Penulis pun membuarkan sahaja, yelah, sahabat-sahabat lama, apa salahnya reuinion sekali sekala. Bagus juga kan?

Pada mulanya, penulis rasakan mungkin sahabat-sahabat penulis ini sudah semestinya mempunyai kematangan pemikiran dan pastinya ada suatu anjakan paradigma dalam berkata-kata malahan di dalam cara berfikir. Peliknya, semakin tua semakin terperosok ke dalam. Bak kata pepatah, umpama lalang dan umpama katak. Tahu-tahu sendirilah maksud yang hendak disampaikan itu. Lalang, semakin tinggi semakin sombong, manakala katak, semakin selesa di dalam tempurung buruknya. Idea yang disampaikan amatlah sarchastic dan sungguh negatif. Pelik. Berpuluh tahun tak berjumpa, bila berjumpa, masih di takuk lama.

Bukanlah penulis katakan bahawa penulis ini bagus. Tapi, sangkaan penulis untuk sekurang-kurangnya belajar dari pengalaman sahabat2 itu tidak ada. Penulis cuma mampu diam seribu bahasa. Biarlah mereka tahu bahawa penulis juga seperti mereka. Maka terpeliharalah persahabatan. Apa ya idea mereka yang bagi penulis itu seperti lalang dan katak?

Begini. Berbalik kepada soal TAKDIR dan Alam Roh yang penulis kupaskan sebelum ini tadi. Pada pendapat mereka, kita haruslah berpuas hati dengan apa yang kita ada. Dan jikapun ada peluang yang lebih baik, ditawarkan kpd mereka, dan mereka menolak tawaran tersebut, maka itu adalah TAKDIR nya. Maka, seharusnya dihormati keputusan mereka tersebut. Kisahnya, jika nelayan, biarkan jadi nelayan. Jika, petani, biarkan jadi petani. Jangan diusik. Jangan diganggu. Nanti tidak ada yg nak mencari ikan dan menumbuhkan tanaman. Benar? Pada pendapat penulis, mengapa nelayan tidak dijadikan ‘nelayan’ berkapasiti besar, contohnya nelayan laut dalam? Dan mengapa petani tak dijadikan petani berkapasiti besar? Jadi petani moden. Inilah yang dikatakan katak itu, disamping lalang yang ego tak bertempat. Inilah yang dikatakan TAKDIR. Benar. Hanya setakat itu sahaja kemampuan si nelayan dan si petani. Tak boleh lebih. Nanti ambil rezeki orang lain. ūüôā

2014-10-02_045119

Pada pendapat penulis, pertama-tama untuk mengubah TAKDIR kita ialah sentiasa berSYUKUR dengan apa yang kita ada, disamping sentiasa BERFIKIRAN POSITIF untuk maju ke hadapan. Ikhtiar, usaha, gunakan kapasiti otak kita yang bak kata saintis barat, baru guna 2% sahaja. Kenapa kita takut dengan bayang-bayang sendiri? Mengapa kita sentiasa dimomokkan dengan ketakutan dan risiko? Bagi penulis, imaginasi kita itu TIDAK ADA SEMPADAN. Imaginasilah yang menduniakan bumi. Tak salah rasanya jika kita melaksanakan suatu perkara yang LEBIH BAIK dari kebiasaan. Inilah TAKDIR penulis juga, mungkin. Dan inilah yang perlu penulis laksanakan, menyumbang kepada Alam dan Manusia. TAKDIR yang menunggu WAKTU untuk disempurnakan. Dengan izin Allah, dan dengan ‘rezeki’ yang Allah tentukan di alam roh dahulu. Tepat sepertimana di dalam Terjemahan Surah Ra’d ayat 11 di bawah:

Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah TIDAK MENGUBAH apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka MENGUBAH apa yang ada pada diri mereka sendiri.

Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka SELAIN daripadaNya.

Yakinlah dengan Qada’ dan Qadar kita. Berusaha dan berpositiflah sentiasa. Jadilah lalang berbuah padi dan jadilah katak di atas siput gundang, melihat dunia sekalian alam ūüôā

frogsnail

 

 

Advertisements

Ayat Ruqyah – untuk org awam

APA ITU AYAT RUQYAH?

Ayat ruqyah ni ialah himpunan ayat al-Quran yang digunakan dalam tujuan perubatan dimana dibacakan kepada orang yang terkena sihir, atau gangguan jin dan ia salah satu daripada himpunan ayat suci Alquran untuk penawar dan menghalau jin. Bukanlah dikatakan ayat2 ini mempunyai kuasa menyembuhkan penyakit, Allah jua yang memperkenankan doa kita segalanya.

HIMPUNAN AYAT RUQYAH TERDIRI DARIPADA :

1 Al-Fatihah
2 Al-Baqarah 1-5
3 Al-Baqarah 102
4 Al-Baqarah 163-164
5 Al-Baqarah (Ayatul Kursi)
6 Al-Baqarah 285-286
7 Ali-Imran 18-19
8 Al-‚ÄėAraf 54-56
9 Al-‚ÄėAraf 117-122
10 Yunus 81-82
11 Toha 69
12 Al-Mukminun 115-118
13 As-Soffaat 1-10
14 Al-Ahqaaf 29-32
15 Ar-Rahman 33-36
16 Al-Hasyr 21-24
17 Al-Jin 1-9
18 Al-Ikhlas
19 Al-Falaq
20 An-Naas

Kalau nak download mp3 ni pun boleh..Kat 4shared…atau lau kita baca sendiri tak

sampai 15 minit pun..Yang penting kita berusaha dan bertawakal kepada allah… lau nak dalam bentuk adobe reader…beleh je tekan google terus…so ain download dalam dua2 bentuk…adobe dan mp3…

Biasanya, lau kita bacakan pada orang yang sakit…akan terdapat la simptom2 seperti berikut..

1)DENYUTAN JANTUNG MAKIN KENCANG
2)BADAN BERGEGAR
3)ADA BENDA BERGERAK-GERAK BAWAH KULIT
4)MENGANTUK/MENGUAP
5)BATUK
6)GELISAH
7)PANAS DI TENGKUK

Selepas mendengar ayat ini, insyaalah dapat menghalau jin yang berada dalam tubuh kita. Penjelasannya adalah mudah,jin yang berada dalam tubuh kita akan bergerak melalui saluran darah kita,ayat-ayat ruqyah syariah ini pula amat mustajab dalam menyakiti mereka,lalu mereka akan kucar-kacir dalam darah kita lalu menyebabkan degupan jantung kita bertambah kencang. Bagi pesakit-pesakit sihir pula,jin dalam badan akan membuatkan kita mengantuk apabila mendengar mp3 ruqyah syariah ini.Dan bagi kes saka,kita akan terasa panas ditengkuk….

seperti mana yang kita tau, dalam dunia perubatan islam, ayat-ayat alquran merupakan senjata penting untuk mengubati pesakit. Ain sendiri pernah membacakan ayat ruqyah ini pada orang yang terkena gangguan jin selama 4 malam dah berturut2 sebelum dia tidur..dan ternyata badannya sakit…panas membahang satu badan…dan ..yang sakit tu bukan orang lain dengan ain..melainkan orang yang ku cinta… memang kesian dekat dia kepanasan dan kesakitan.. namun apa yang mampu ain lakukan.. hanya doa daripada jauh…dan Allah yang melindunginya… so, untuk pengetahuan U allz, dia dah sakit selama 2 tahun 3 bulan.. Selama dia sakit tu, bermacam2lah dugaan kami..dan sekarang pun masih sakit jugak.. berubat dah ngan Dato Harun Din…tapi mugkin benda ini ambik masa yang lama..tapi me masih sabar menunggu dia..tapi yang peliknya dia xtau dia sakit gini…penat me..mmm… nanti lah cerita pasal dia…
so, untuk mengamalkan ayat ni untuk sesuatu tujuan:-

1) Bagi kesihatan diri dan keluarga,pasangkan cd/mp3 ini didalam rumah/premis perniagaan 3x sehari atau pasangkan dari malam sampai pagi (auto repeat).

2) Bagi pesakit gangguan jin,dilarang memasangnya didalam kereta,kesannya akan mengakibatkan kita mengantuk dan mengganggu pemanduan.

3) Bagi anak-anak yang menangis diwaktu malam,anda perlu pasangkan dengan kuat,insyaAllah jin/syaitan akan lari dari mengganggu anak-anak anda.

4) Untuk merawat histeria,sihir,saka dan lambat jodoh,sediakan 3botol besar air mineral,buka penutupnya dan pasangkan cd/mp3 ruqyah ini 3round sebelah air tadi (kira-kira 1jam 20minit).Air tadi dibuat minum seteguk untuk 3x sehari dan lakukan hari berikutnya sehingga air tadi habis.Tiap-tiap lepas solat perlu baca qursy 3x dan al insyirah 3x secara istiqomah.Kemudian sebelah malamnya pula,cd/mp3 ruqyah ini hendaklah dipasang dari malam sampai pagi selama sebulan.

5) Bagi memulihkan rumah/premis perniagaan yang bermasalah,cuma pasangkan 3x sehari untuk 3hari berturut-turut.

6) Jika kita sering mengalami masalah malas dan badan terasa berat,perdengarkan cd/mp3 ruqyah ini 3x sehari,insyaAllah kita akan cergas dan kembali bersemangat.

(Rujukan: http://sosialviral.blogspot.my/)

Cara Tolak Bala

Sedekah adalah penolak bala, penyubur pahala, dan melipat gandakan rezeki; sebutir benih menumbuhkan tujuh ulir, yang pada tiap-tiap ulir itu terjurai seratus biji. Ertinya, Allah yang Maha Kaya akan membalasnya hingga tujuh ratus kali lipat. Masya Allah!

Sahabat, betapa dahsyatnya sedekah yang dikeluarkan di jalan Allah yang disertai dengan hati ikhlas, sampai-sampai Rasul sendiri membuat perbandingan. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik,
Rasulullah SAW bersabda, “Allah SWT menciptakan bumi, maka bumi pun bergetar. Lalu Allah pun menciptakan gunung dengan kekuatan yang telah diberikan kepadanya, ternyata bumi pun terdiam. Para malaikat tertanya-tanya akan penciptaan gunung tersebut. Kemudian mereka bertanya, ‘Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari pada gunung?’. Allah menjawab, ‘ Ada , yaitu besi’. Para malaikat pun kembali bertanya, ‘Ya Rabbi adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari besi?’.Allah menjawab, ‘ Ada , yaitu api’.

Bertanya kembali para malaikat, ‘Ya Rabbi adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari api?’. Allah menjawab, ‘ Ada , yaitu air’. ‘Ya Rabbi adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari air?’ tanya para malaikat.

Allah pun menjawab, ‘ Ada , yaitu angin’. Akhirnya para malaikat bertanya lagi, ‘Ya Allah adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih dari semua itu?’.Allah yang Maha kaya menjawab, ‘ Ada , yaitu amal anak Adam yang mengeluarkan SEDEKAH dengan tangan kanannya sementara tangan kirinya tidak mengetahuinya’ .”
Subhanallah…

 Zhangjiajie National Forest Park, China 4

Pengertian Sedekah: Terdapat dua jenis sedekah iaitu sedekah wajib dan sedekah sunat. Sedekah wajib ialah zakat yang perlu ditunaikan bila cukup syarat-syaratnya. Sedekah sunat ialah tidak terikat kepada apa-apa syarat, terpulang kepada keikhlasan orang yang hendak bersedekah.

Apa pun bersedekah mempunyai kelebihan atau fadilat yang tertentu:

Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “Jagalah dirimu daripada api neraka meskipun hanya dengan sedekah separuh biji kurma. Jika tidak dapat (bersedekah benda) dengan kalimah tayyibah (perkataan yang baik)”.

Diriwayatkan oleh At-Tabrani, Anas berkata Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “Bersedekahlah kamu kerana sedekah itu sebagai penebusmu (pembebasanmu) daripada api neraka”.

Diriwayatkan oleh Baihagi, Abu Hurairah berkata, “Sesiapa yang memberi makan kepada orang mukmin (makanan keinginannya) Allah mengharamkannya daripada api neraka”.

Diriwayatkan oleh Al-Haqadai, Abu Hurairah berkata, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud, “Sedekah itu dapat mengelakkan suul khatimah (mati dalam keadaan yang tidak baik)”.

Diriwayatkan oleh At-Thabrani, Uqbah bin Amir berkata Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud, “Sedekah itu dapat mengelakkan pemberinya daripada kepanasan kubur dan pada hari kiamat seseorang itu hanya berlindung di bawah naungan sedekahnya”.

Diriwayatkan oleh Abu Daud At-Tirmizi, Abu Said al-Khudri berkata, “Setiap orang mukmin yang memberi makan kepada orang yang lapar maka Allah memberinya buah-buahan syurga pada hari kiamat. Setiap mukmin yang memberi minuman pada orang yang haus maka Allah akan memberinya minum daripada ar-Rahigil Makhtum pada hari kiamat dan setiap mukmin yang memberi pakaian kepada mukmin yang bertelanjang, Allah akan memberinya pakaian perhiasan syurga pada hari kiamat.”

Bagaimanapun bersedekahlah kerana Allah bukan kerana sebab untuk berasa riak atau menunjuk-nunjuk. Sebaik-baiknya apa yang disedekahkan oleh tangan kanan tidak akan diketahui oleh tangan kiri, begitu juga sebaliknya.

‚ÄúKatakanlah wahai Muhammad sesungguhnya Tuhan-Ku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendaki-Nya antara hamba-Nya dan Ia juga yang menyempitkan baginya, dan apa saja yang kamu dermakan maka Allah akan menggantikannya dan Dia sebaik-baik pemberi rezeki‚ÄĚ (Saba‚Äô ‚Äď 39).

Sedekah itu menghapuskan kesalahan seperti air memadamkan api‚ÄĚ (Hadis Riwayat At Tirmidzi)

Sedekah membersihkan harta dan menyucikan diri kita.

‚ÄúAmbil sedekah daripada harta mereka untuk membersihkan dan menyucikan mereka dan doakanlah mereka. Sesungguhnya doa engkau itu menjadi ketenangan hati mereka. Allah maha mendengar lagi maha mengetahui‚ÄĚ (At Taubah-103).

Ganjaran Bersedekah

Rasulullah SAW menganjurkan kepada kita umatnya untuk memperbanyak sedekah, hal itu dimaksudkan agar rezeki yang Allah berikan kepada kita menjadi berkah.

Allah memberikan jaminan kemudahan bagi orang yang bersedekah, ganjaran yang berlipat ganda (700 kali) dan ganti, sebagaiman firman-Nya dan sabda Rasulullah SAW, sbb:

  • Allah Ta’ala berfirman, “Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertaqwa dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (surga) maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah”. {Qs. Al Lail (92): 5-8}
  • Allah Ta’ala berfirman, “Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh butir, pada tiap-tiap butir seratus biji. Dan Allah Maha Luas (Kurnia-Nya) lagi Maha Mengetahui”. {Qs. Al Baqarah (2): 261}
  • Rasulullah SAW bersabda, “Setiap awal pagi, semasa terbit matahari, ada dua malaikat menyeru kepada manusia di bumi. Yang satu menyeru, “Ya Tuhan, karuniakanlah ganti kepada orang yang membelanjakan hartanya kepada Allah”. Yang satu lagi menyeru “Musnahkanlah orang yang menahan hartanya”.

Tolak Bala dengan Sedekah

Orang-orang yang berfirman sangat sadar dengan kekuatan sedekah untuk menolak bala, kesulitan dan berbagai macam penyakit, sebagaimana sabda Rasulullah SAW, sbb:

  • “Bersegeralah bersedakah, sebab yang namanya bala tidak pernah mendahului sedekah”
  • “Belilah semua kesulitanmu dengan sedekah”
  • “Obatilah penyakitmu dengan sedekah”

Banyak dari kita yang sudah mengetahui dan memahami perihal anjuran bersedekah ini, namun persoalannya seringkali kita teramat susah untuk melakukannya karena kekhawatiran bahwa kita salah memberi, sebagai contoh kadang kita enggan memberi pengemis/pengamen yang kita temui di pinggir jalan dengan pemikiran bahwa mereka pengemis menjadikan meminta-minta sebagai profesinya, tidak mendidik, dll. Padahal sesungguhnya prasangka kita yang demikian adalah bisikan-bisikan setan laknatullah yang tidak rela melihat kita berbuat baik (bersedekah), sebaiknya mulai saat ini hendaknya kita hilangkan prasangka-prasangka yang demikian karena seharusnya sedekah itu kita niatkan sebagai bukti keimanan kita atas perintah Allah dan rasul-Nya yang menganjurkan umatnya untuk gemar bersedekah.

Masalah apabila ternyata kemudian bahwa sedekah yang kita beri kepada pengemis/pengamen tadi tidak tepat sasaran, bukan lagi urusan kita, karena sedekah hakekatnya adalah ladang amal bagi hamba-hamba Allah yang bertaqwa. Pengemis/pengamen/fakir miskin lainnya adalah ladang amal bagi orang yang berkecukupan, dapat kita bayangkan andaikata tidak ada lagi orang-orang tersebut, kepada siapa lagi kita dapat beramal (bersedekah) ???

Atau kalau kita termasuk orang yang tidak suka memberi sedekah (kepada pengemis/pengamen/fakir miskin) dengan berbagai alasan dan pertimbangan maka biasakanlah bersedekah dengan menyiapkan sejumlah uang sebelum sholat Jum’at dan memasukkannya ke kotak-kotak amal yang tersedia dan biasakanlah dengan memberi sejumlah minimal setiap Jum’at, misalnya Jum’at ini kita menyumbang Rm10¬† ke kotak amal maka sebaiknya Jum’at berikutnya harus sama, syukur-syukur bisa lebih dan terutama harus diiringi dengan keikhlasan.

Sedekah anda, walaupun kecil tetapi amat berharga di sisi Allah Azza Wa Jalla. Orang yang bakhil dan kikir dengan tidak menyedahkan sebagian hartanya akan merugi di dunia dan akhirat karena tidak mendapat keberkahan. Jadi, sejatinya orang yang bersedekah adalah untuk kepentingan dirinya. Sebab menginfaqkan (belanjakan) harta akan memperoleh berkah dan sebaliknya menahannya adalah celaka. Tidak mengherankan jika orang yang bersedekah diibaratkan orang yang berinvestasi dan menabung di sisi Allah dengan jalan meminjamkan pemberiannya kepada Allah. Balasan yang akan diperoleh berlipatganda. Mereka tidak akan rugi meskipun pada awalnya mereka kehilangan sesuatu.

Sedekah yang pahalanya terus mengalir

Dari Abu Hurairah RA, bahwa sesungguhnya Rasulullah SAW telah bersabda: “Bila seorang hamba telah meninggal, segala amalnya terputus, kecuali tiga hal: amal jariah, ilmu yang bermanfaat atau anak shalih yang mendo’akannya” (HR. Bukhari, dalam Adabul Mufrad)

Berikut contoh konkrit, sadaqah (amal) jariah, yang pahalanya terus mengalir walaupun si pemberi sadaqah telah wafat:

  1. Berikan Al-Quran pada seseorang, setiap saat Al-Quran tersebut dibaca, anda mendapatkan kebaikan.
  2. Ajarkan seseorang sebuah do’a. Pada setiap bacaan do’a itu, anda mendapatkan kebaikan.
  3. Sumbangkan kursi roda ke RS dan setiap orang sakit menggunakannya, anda mendapatkan kebaikan.
  4. Tanam sebuah pohon. Setiap seseorang atau haiwan berlindung di bawahnya atau makan buahnya, anda mendapatkan kebaikan.
  5. Tempatkan pendingin air di tempat umum.
  6. Berbagi bacaan yang membangun dengan seseorang.
  7. Libatkan diri dalam pembangunan mesjid.
  8. Berbagi CD Quran atau Do’a.
  9. Bantulah pendidikan seorang anak.
  10. Bagikan pengetahuan ini dengan orang lain. Jika seseorang menjalankan salah satu dari hal di atas, Anda dapat kebaikan sampai hari Qiamat.

Dari Abdullah bin ‘Amru ra, Rasulullah SAW bersabda: “Sampaikanlah pesanku walaupun hanya satu ayat“.

 

(Rujukan: http://aura-hikmah.blogspot.my/)

Bila susah

Bila susah, kita ingat Allah

Bila susah kita ingat ibu kita

Bila susah kita ingat bapa kita

Bila susah kita ingat adik beradik kita

Adakah bila senang kita ingat mereka yang kita ingat semasa susah?

Adakah bila senang kita membela mereka yang kita ingat ketika susah?

Umpama syair Ungku Di Raja

Umpama kangkung mendongak langit lupa akar terendam di air

Siapa yang sanggup menerima kita di kala kita susah?

Siapa yang sanggup menerima kita walau kita sejahat-jahat manusia di dunia?

Siapa yang sanggup?

Kawan? Bukan

Isteri? Bukan

Suami? Bukan

Sahabat baik? Bukan

Bos? pun Bukan

Jadi, siapa?

IBU kita yang pertama

IBU kita yang memberikan kekuatan semangat ketika kita ‘patah’

IBU kita yang membela maruah kita

Semuanya IBU selain BAPA yang memberi pandangan secara diam-diam

Selain dari itu siapa?

Ya, Allah, Allah Yang Maha Pengampun

Semoga Allah ampunkan segala dosa kita dan didampingkan pada-Nya ketika kita SUSAH mahupun SENANG

Aamiiin.

10 Kesalahan Isteri kepada Suami

1. Menuntut keluarga yang ideal dan sempurna

Sebelum menikah, seorang wanita membayangkan pernikahan yang begitu indah, kehidupan yang sangat romantis sebagaimana ia baca dalam novel maupun ia saksikan dalam sinetron-sinetron. Ia memiliki gambaran yang sangat ideal dari sebuah pernikahan. Kelelahan yang sangat, cape, masalah keuangan, dan segudang problematika di dalam sebuah keluarga luput dari gambaran nya.Ia hanya membayangkan yang indah-indah dan enak-enak dalam sebuah perkawinan.

Akhirnya, ketika ia harus menghadapi semua itu, ia tidak siap. Ia kurang bisa menerima keadaan, hal ini terjadi berlarut-larut, ia selalu saja menuntut suaminya agar keluarga yang mereka bina sesuai dengan gambaran ideal yang senantiasa ia impikan sejak muda. Seorang wanita yang hendak menikah, alangkah baiknya jika ia melihat lembaga perkawinan dengan pemahaman yang utuh, tidak sepotong-potong, romantika keluarga beserta problematika yang ada di dalamnya.

2. Nusyus (tidak taat kepada suami)

Nusyus adalah sikap membangkang, tidak patuh dan tidak taat kepada suami. Wanita yang melakukan nusyus adalah wanita yang melawan suami, melanggar perintahnya, tidak taat kepadanya, dan tidak ridha pada kedudukan yang Allah Subhanahu wa Ta’ala telah tetapkan untuknya.

Nusyus memiliki beberapa bentuk, diantaranya adalah :

a. Menolak ajakan suami ketika mengajaknya ke tempat tidur, dengan terang-terangan maupun secara samar.
b. Mengkhianati suami, misalnya dengan menjalin hubungan gelap dengan pria lain.
c. Memasukkan seseorang yang tidak disenangi suami ke dalam rumah.
d. Lalai dalam melayani suami
e. Membazir dan menghambur-hamburkan wang pada yang bukan tempatnya.
f. Menyakiti suami dengan tutur kata yang buruk, mencela, dan mengejeknya.
g. Keluar rumah tanpa izin suami.
h. Menyebarkan dan mencela rahasia-rahasia suami.

Seorang istri shalihah akan senantiasa menempatkan ketaatan kepada suami di atas segala-galanya. Tentu saja bukan ketaatan dalam kedurhakaan kepada Allah, karena tidak ada ketaatan dalam maksiat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Ia akan taat kapan pun, dalam situasi apapun, senang maupun susah, lapang maupun sempit, suka ataupun duka. Ketaatan istri seperti ini sangat besar pengaruhnya dalam menumbuhkan cinta dan memelihara kesetiaan suami.

3. Tidak menyukai keluarga suami

Terkadang seorang istri menginginkan agar seluruh perhatian dan kasih sayang sang suami hanya tercurah pada dirinya. Tak boleh sedikit pun waktu dan perhatian diberikan kepada selainnya. Termasuk juga kepada orang tua suami. Padahal, di satu sisi, suami harus berbakti dan memuliakan orang tuanya, terlebih ibunya.

Salah satu bentuknya adalah cemburu terhadap ibu mertuanya. Ia menganggap ibu mertua sebagai pesaing utama dalam mendapatkan cinta, perhatian, dan kasih sayang suami. Terkadang, sebagian istri berani menghina dan melecehkan orang tua suami, bahkan ia tak jarang berusaha merayu suami untuk berbuat durhaka kepada orang tuanya. Terkadang istri sengaja mencari-cari kesalahan dan kelemahan orang tua dan keluarga suami, atau membesar-besarkan suatu masalah, bahkan tak segan untuk memfitnah keluarga suami.

Ada juga seorang istri yang menuntut suaminya agar lebih menyukai keluarga istri, ia berusaha menjauhkan suami dari keluarganya dengan berbagai cara.Ikatan pernikahan bukan hanya menyatukan dua insan dalam sebuah lembaga pernikahan, namun juga ‚Äėpernikahan antar keluarga‚Äô. Kedua orang tua suami adalah orang tua istri, keluarga suami adalah keluarga istri, demikian sebaliknya. Menjalin hubungan baik dengan keluarga suami merupakan salah satu keharmonisan keluarga. Suami akan merasa tenang dan bahagia jika istrinya mampu memposisikan dirinya dalam kelurga suami. Hal ini akan menambah cinta dan kasih sayang suami.

4. Tidak menjaga penampilan

Terkadang, seorang istri berhias, berdandan, dan mengenakan pakaian yang indah hanya ketika ia keluar rumah, ketika hendak bepergian, menghadiri undangan, ke kantor, mengunjungi saudara maupun teman-temannya, pergi ke tempat perbelanjaan, atau ketika ada acara lainnya di luar rumah. Keadaan ini sungguh berbalik ketika ia di depan suaminya. Ia tidak peduli dengan tubuhnya yang kotor, cukup hanya mengenakan pakaian seadanya: terkadang kotor, lusuh, dan berbau, rambutnya kusut masai, ia juga hanya mencukupkan dengan aroma dapur yang menyengat.

Jika keadaan ini terus menerus dipelihara oleh istri, jangan heran jika suami tidak betah di rumah, ia lebih suka menghabiskan waktunya di luar ketimbang di rumah. Semestinya, berhiasnya dia lebih ditujukan kepada suami Janganlah keindahan yang telah dianugerahkan oleh Allah diberikan kepada orang lain, padahal suami nya di rumah lebih berhak untuk itu.

5. Kurang berterima kasih

Tidak jarang, seorang suami tidak mampu memenuhi keinginan sang istri. Apa yang diberikan suami jauh dari apa yang ia harapkan. Ia tidak puas dengan apa yang diberikan suami, meskipun suaminya sudah berusaha secara maksimal untuk memenuhi kebutuhan keluarga dan keinginan-keinginan istrinya.

Istri kurang bahkan tidak memiliki rasa terima kasih kepada suaminya. Ia tidak bersyukur atas karunia Allah yang diberikan kepadanya lewat suaminya. Ia senantiasa merasa sempit dan kekurangan. Sifat qona’ah dan ridho terhadap apa yang diberikan Allah kepadanya sangat jauh dari dirinya.

Seorang istri yang shalihah tentunya mampu memahami keterbatasan kemampuan suami. Ia tidak akan membebani suami dengan sesuatu yang tidak mampu dilakukan suami. Ia akan berterima kasih dan mensyukuri apa yang telah diberikan suami. Ia bersyukur atas nikmat yang dikaruniakan Allah kepadanya, dengan bersyukur, insya Allah, nikmat Allah akan bertambah.

‚ÄúSesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya adzab-Ku sangat pedih.‚ÄĚ

6. Mengingkari kebaikan suami

‚ÄúWanita merupakan mayoritas penduduk neraka.‚ÄĚ

Demikian disampaikan Rasulullah Shallallahu ‚ÄėAlaihi wa Sallam setelah shalat gerhana ketika terjadi gerhana matahari.

Ajaib !! wanita sangat dimuliakan di mata Islam, bahkan seorang ibu memperoleh hak untuk dihormati tiga kali lebih besar ketimbang ayah. Sosok yang dimuliakan, namun malah menjadi penghuni mayoritas neraka. Bagaimana ini terjadi?

‚ÄúKarena kekufuran mereka,‚ÄĚ jawab Rasulullah Shallallahu ‚ÄėAlaihi wa Sallam ketika para sabahat bertanya mengapa hal itu bisa terjadi. Apakah mereka mengingkari Allah?

Bukan, mereka tidak mengingkari Allah, tapi mereka mengingkari suami dan kebaikan-kebaikan yang telah diperbuat suaminya. Andaikata seorang suami berbuat kebaikan sepanjang masa, kemudian seorang istri melihat sesuatu yang tidak disenanginya dari seorang suami, maka si istri akan mengatakan bahwa ia tidak melihat kebaikan sedikitpun dari suaminya. Demikian penjelasan Rasulullah Shallallahu ‚ÄėAlaihi wa Sallam dalam hadits yang diriwayatkan Bukhari (5197).

Mengingkari suami dan kebaikan-kebaikan yang telah dilakukan suami!!

Inilah penyebab banyaknya kaum wanita berada di dalam neraka. Mari kita lihat diri setiap kita, kita saling introspeksi , apa dan bagaimana yang telah kita lakukan kepada suami-suami kita? Jika kita terbebas dari yang demikian, alhamdulillah. Itulah yang kita harapkan. Berita gembira untukmu wahai saudariku.

Namun jika tidak, kita (sering) mengingkari suami, mengingkari kebaikan-kebaikannya, ¬†maka berhati-hatilah dengan apa yang telah disinyalir oleh Rasulullah Shallallahu ‚ÄėAlaihi wa Sallam. Bertobat, ¬†satu-satunya pilihan utuk terhindar dari pedihnya siksa neraka. Selama matahari belum terbit dari barat, atau nafas telah ada di kerongkongan, ¬†masih ada waktu untuk bertobat. Tapi mengapa mesti nanti? Mengapa mesti menunggu sakaratul maut?

Janganlah engkau katakan besok dan besok wahai saudariku; kejarlah ajalmu,  bukankah engkau tidak tahu kapan engkau akan menemui Robb mu?

‚ÄúTidaklah seorang isteri yang menyakiti suaminya di dunia, melainkan isterinya (di akhirat kelak): bidadari yang menjadi pasangan suaminya (berkata): ‚ÄúJangan engkau menyakitinya, kelak kamu dimurkai Allah, seorang suami begimu hanyalah seorang tamu yang bisa segera berpisah dengan kamu menuju kami.‚ÄĚ (HR. At Tirmidzi, hasan)

Wahai saudariku, mari kita lihat, apa yang telah kita lakukan selama ini , jangan pernah bosan dan henti untuk introspeksi diri,  jangan sampai apa yang kita lakukan tanpa kita sadari membawa kita kepada neraka, yang kedahsyatannya tentu sudah Engkau ketahui.

Jika suatu saat, muncul sesuatu yang tidak kita sukai dari suami; janganlah kita mengingkari dan melupakan semua kebaikan yang telah suami kita lakukan.

‚ÄúMaka lihatlah kedudukanmu di sisinya. Sesungguhnya suamimu adalah surga dan nerakamu.‚ÄĚ (HR.Ahmad)

7. Mengungkit-ungkit kebaikan

Setiap orang tentunya memiliki kebaikan, tak terkecuali seorang istri. Yang jadi masalah adalah jika seorang istri menyebut kebaikan-kebaikannya di depan suami dalam rangka mengungkit-ungkit kebaikannya semata.

‚ÄúHai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima).‚ÄĚ [Al Baqarah: 264]

Abu Dzar radhiyallahu ‚ÄėAnhu meriwayatkan, bahwasanya Nabi Shallallahu ‚ÄėAlaihi wa Sallam bersabda, ‚ÄúAda tiga kelompok manusia dimana Allah tidak akan berbicara dan tak akan memandang mereka pada hari kiamat. Dia tidak mensucikan mereka dan untuk mereka adzab yang pedih.‚ÄĚ

Abu Dzar radhiyallahu ‚Äėanhu berkata, ‚ÄúRasulullah shallallahu ‚Äėalaihi wa sallam mengatakannya sebanyak tiga kali.‚ÄĚ Lalu Abu Dzar bertanya, ‚ÄúSiapakah mereka yang rugi itu, wahai Rasulullah?‚ÄĚ Beliau menjawab, ‚ÄúOrang yang menjulurkan kain sarungnya ke bawah mata kaki (isbal), orang yang suka mengungkit-ungkit kebaikannya dan orang yang suka bersumpah palsu ketika menjual. ‚ÄĚ [HR. Muslim]

8. Sibuk di luar rumah

Seorang istri terkadang memiliki banyak kesibukan di luar rumah. Kesibukan ini tidak ada salahnya, asalkan mendapat izin suami dan tidak sampai mengabaikan tugas dan tanggung jawabnya.

Jangan sampai aktivitas tersebut melalaikan tanggung jawab nya sebagai seorang istri. Jangan sampai amanah yang sudah dipikulnya terabaikan.Ketika suami pulang dari mencari nafkah, ia mendapati rumah belum beres, cucian masih menumpuk, hidangan belum siap, anak-anak belum mandi, dan lain sebagainya. Jika hni terjadi terus menerus, bisa jadi suami tidak betah di rumah, ia lebih suka menghabiskan waktunya di luar atau di kantor.

9. Cemburu buta

Cemburu merupakan tabiat wanita, ia merupakan suatu ekspresi cinta. Dalam batas-batas tertentu, dapat dikatakan wajar bila seorang istri merasa cemburu dan memendam rasa curiga kepada suami yang jarang berada di rumah. Namun jika rasa cemburu ini berlebihan, melampaui batas, tidak mendasar, dan hanya berasal dari praduga; maka rasa cemburu ini dapat berubah menjadi cemburu yang tercela.

Cemburu yang disyariatkan adalah cemburunya istri terhadap suami karena kemaksiatan yang dilakukannya, misalnya: berzina, mengurangi hak-hak nya, menzhaliminya, atau lebih mendahulukan istri lain ketimbang dirinya. Jika terdapat tanda-tanda yang membenarkan hal ini, maka ini adalah cemburu yang terpuji. Jika hanya dugaan belaka tanpa fakta dan bukti, maka ini adalah cemburu yang tercela.

Jika kecurigaan istri berlebihan, tidak berdasar pada fakta dan bukti, cemburu buta, hal ini tentunya akan mengundang kekesalan dan kejengkelan suami. Ia tidak akan pernah merasa nyaman ketika ada di rumah. Bahkan, tidak menutup kemungkinan, kejengkelannya akan dilampiaskan dengan cara melakukan apa yang disangkakan istri kepada dirinya.

10. Kurang menjaga perasaan suami

Kepekaan suami maupun istri terhadap perasaan pasangannya sangat diperlukan untuk menghindari terjadinya konflik, kesalahpahaman, dan ketersinggungan. Seorang istri hendaknya senantiasa berhati-hati dalam setiap ucapan dan perbuatannya agar tidak menyakiti perasaan suami, ia mampu menjaga lisannya dari kebiasaan mencaci, berkata keras, dan mengkritik dengan cara memojokkan. Istri selalu berusaha untuk menampakkan wajah yang ramah, menyenangkan, tidak bermuka masam, dan menyejukkan ketika dipandang suaminya.

Demikian beberapa kesalahan-kesalahan istri yang terkadang dilakukan kepada suami yang seyogyanya kita hindari agar suami semakin sayang pada setiap istri. Semoga keluarga kita menjadi keluarga yang sakinah, mawadah, warohmah.

(Rujukan: http://luvislam92.blogspot.com/)