Tujuh Petala Bumi – Bahagian 1

Terjemahan Surah At-Talaaq ayat ke 12:

Allah yang menciptakan tujuh petala langit dan (Ia menciptakan) bumi SEPERTI ITU; perintah Allah berlaku terus menerus DI ANTARA alam langit dan bumi. (Berlakunya yang demikian) supaya kamu mengetahui bahawa sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu, dan bahawa sesungguhnya Allah tetap meliputi ilmuNya akan tiap-tiap sesuatu.

alam-semestaAssalammu’alaikum wbt. Sekali lagi tangan penulis berasa amat seronok untuk terus menulis dan menulis. Idea dan firasat sekiranya dibiarkan terlalu lama, akan terus berkarat dan berhabuk. Makanya, amatlah penulis terpanggil untuk menulis penceritaan yang berdasarkan Surah At-Talaaq ayat ke 12 itu. Bahawasanya, apa sahaja persoalan kita di dunia ini, segalanya mempunyai jawapan di dalam Al-Qur’an dan Hadith Rasullullah SAW; daripada sekecil kecil perkara hinggalah sebesar besar perkara. Kerna itulah Rasullullah SAW pernah bersabda yang lebih kurang maksudnya ‘Gigitlah Qur’an dan Sunnahku dengan gigi geraham, maka kamu tidak akan sesat selamanya’. Jadi, apa sahaja yang ingin kita kaji, apa sahaja ilmu yang ingin kita pelajari, waimmah ilmu sekular sekalipun, maka, janganlah kita ignore apa yang Allah turunkan kepada Rasullullah SAW.

Baru-baru ini, penulis berhasil menerokai alam bumi yang tujuh. Dengan cara apa, biarlah menjadi rahsia penulis sahaja. Cumanya, di wakalah ini, penulis ingin berkongsi kepada sidang pembaca tentang apa yang penulis lihat sepanjang penerokaan itu. MasyaAllah, hanya Allah sahaja yang tahu betapa ajaibnya penerokaan itu yang sudahpun berjaya penulis laksanakan. Mungkin tidak sepenuhnya, namun, cukuplah sekadar apa yang penulis jumpa dan lihat sepanjang penjelajahan tersebut. Ingat, penceritaan ini hanyalah sebagai perkongsian sahaja, bukan bermaksud untuk menyatakan ia atau tidaknya. Cukup sekadar pengetahuan kita untuk kita jadikan tauladan, pengajaran dan manfaat akan betapa agungnya kuasa Allah SWT.

Awalnya, penulis ada terbaca suatu wakalah yang bagi penulis, penuh dengan imaginasi. Hebat. Itu asalnya. Apa ya yang terkandung di dalam wakalah itu? Cukup penulis rumuskan, berdasarkan wakalah itu, Allah ciptakan TUJUH petala langit dan TUJUH petala bumi – berdasarkan Surah At-Talaaq di atas. Namun demikian, penulis wakalah itu menyatakan bahawa terdapat TUJUH BUMI selain TUJUH LANGIT. Bagaimana TUJUH BUMI dan TUJUH LANGIT? Dan penulis wakalah berkenaan menyatakan bahawa terdapat sebuah Hadith Rasulullah SAW yang menyatakan perkara sedemikian. Apa kata kita baca sama-sama:

Sunan Tirmidzi 3220: Telah bercerita Al Hasan dari Abu Hurairah, ia berkata; ketika Nabi Allah shallallahu ‘alaihi wasallam sedang duduk bersama para sahabatnya, tiba-tiba datang awan kepada mereka. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Apakah kalian tahu apakah ini?” Kemudian mereka berkata; Allah dan rasulNya lebih tahu. Beliau berkata: “Ini adalah awan, ini adalah mendung yang akan menyirami bumi, Allah tabaraka wa ta’ala menggiringnya kepada suatu kaum yang tidak bersyukur kepadaNya dan tidak berdoa kepadaNya.” Beliau bersabda: “Tahukah kalian apa yang ada di atas kalian?” mereka berkata; Allah dan RasulNya lebih tahu. Beliau bersabda: “Sesungguhnya itu adalah raqi’ (nama langit dunia) yaitu atap yang dijaga, serta gelombang yang tertahan.”

Kemudian beliau bersabda: “Tahukah engkau berapa jarak antara kalian dan langit tersebut?” mereka berkata; Allah dan rasulNya lebih mengetahui. Beliau bersabda: “Sesungguhnya di atas hal itu terdapat dua langit, jarak diantara keduanya adalah perjalanan lima ratus tahun.” Hingga beliau menyebutkan tujuh langit, jarak antara setiap dua langit seperti jarak antara langit dan bumi. Kemudian beliau bersabda: “Tahukah kalian apa di atas hal tersebut?” Mereka berkata; Allah dan RasulNya lebih mengetahui. Beliau bersabda: “Sesungguhnya di atas hal tersebut terdapat ‘Arsy dan diantara ‘Arsy dan langit setelah itu adalah jarak antara dua langit.”

Kemudian beliau bersabda: “Tahukah kalian apa yang ada di bawah kalian?” Mereka berkata; Allah dan RasulNya lebih tahu. Beliau bersabda: “Sesungguhnya di bawah kalian adalah bumi.” Kemudian beliau bersabda: “Tahukah kalian apa yang ada di bawah hal tersebtu?” mereka berkata; Allah dan RasulNya lebih tahu.

Beliau bersabda: “Sesungguhnya dibawah bumi terdapat bumi lain, di antara keduanya berjarak perjalanan lima ratus tahun.” Hingga beliau menyebutkan tujuh bumi, jarak antara setiap dua bumi adalah perjalanan lima ratus tahun.

Kemudian beliau bersabda: “Demi Dzat yang jiwa Muhammad di tanganNya, seandainya kalian mengulurkan tali kepada seseorang ke tanah yang paling bawah, niscaya akan turun di atas Allah.” Kemudian beliau membacakan ayat: “Dialah Yang Awal dan Yang Akhir Yang Zhahir dan Yang Bathin; dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.” (QS. Alhadid 3) Abu Isa berkata; hadits ini adalah hadits gharib dari sisi ini. Ia berkata; dan diriwayatkan dari Ayyub dan Yunus bin ‘Ubaid serta Ali bin Zaid mereka berkata; Al Hasan tidak mendengar dari Abu Hurairah. Dan sebagian ahli ilmu mentafsirkan hadits ini, mereka berkata; sesungguhnya tali tersebut turun di atas ilmu Allah, kemampuan dan kekuasaanNya. Ilmu Allah, kemampuan serta kekuasaanNya ada di segala tempat dan Dia berada di atas ‘Arsy sebagaimana yang telah Dia sebutkan di dalam KitabNya.

Perkara ini sudahpun dijelaskan oleh Rasullullah SAW bahawa terdapat Tujuh Langit dan Tujuh Bumi pula. Di dalam ilmu sains, kita sudahpun diajar bahawa Bumi itu bulat. Tetapi Bumi yang kita ketahui ialah hanya satu Bumi. Di mana pula Bumi yang selebihnya (ada enam Bumi lagi) di mana jarak perjalanan di antara satu Bumi ke Bumi yang lain ialah 500 tahun? Apa yang penulis ingin sampaikan di sini ialah adakah Bumi yang selebihnya itu berada ‘di dalam’ perut Bumi, ataukah apa yang dimaksudkan ‘Bumi yang Lain’ ini ialah mmg benar-benar lain. Bumi di dalam dimensi yang tak mampu kita lihat dengan mata kasar. Ada manusia seperti kita. Wujudnya haiwan seperti yang kita tahu. Mana satu yang anda rasakan paling tepat?

Nah, di sinilah bermulanya pengembaraan penulis. Sebenarnya, apa yang dimaksudkan Baginda Rasulullah SAW itu, ialah jarak antara dimensi. Setiap dimensi berjarak 500 tahun. Yang kita tahu, dan yang kita nampak pada mata kasar sekarang ini ialah TIGA dimensi sahaja. Adakah pembaca sekalian tahu, berapa dimensikah sebenarnya yang wujud? Dan setakat yang diketahui dan yang pernah dijumpai maksimum Empat Dimensi. Itulah dimensi Bumi. Hingga Empat Dimensi yang mungkin belum dikira di dalam hitungan jarak 500 tahun sepertimana Sabda Baginda Rasullullah SAW. Jadi, dimensi ke tujuh dan seterusnya itulah yang mewakili jarak dan Bumi selebihnya. Mungkin.

Mari kita jelajahi lagi. Dan inilah kesimpulan penerokaan penulis:

  1. Bumi yang Pertama: Bumi kita yang kita tahu.
  2. Bumi yang Kedua: Paralel Bumi kita yang jaraknya 500 tahun.
  3. Bumi yang Ketiga: Bumi Paralel Bumi yang kedua.
  4.  Bumi yang keempat: Bumi yang Paralel Bumi yang ketiga.
  5. Bumi yang Kelima: Bumi yang Paralel Bumi yang keempat.
  6. Bumi yang Keenam: Bumi yang paralel Bumi yang kelima (bermaksud Bumi yang paling bawah dan yang paling dasar) – mungkinkah inilah buminya di mana roh kita selepas mati akan di tempatkan. Mungkin.

ciricara-com-tujuh_planet_alternatif_bumi

Penulis teruskan lagi penjelajahan berdasarkan sedikit teori daripada Hadith dan Wahyu yang penulis lampirkan sebelum ini tadi. Dan akhirnya penulis telah berjaya menemukan sebuah penemuan yang mungkin hanya imaginasi penulis, dan mungkin juga menjawab kepada persoalan yang kita bincangkan sebelum ini. Jika sidang pembaca tidak bersetuju atau mungkin mempunyai imaginasi atau pendapat yang lagi tepat, penulis mengalu-alukun untuk dikongsi di sini ya! Jom, kita telusuri penerokaan dan penjelajahan penulis. Mana yang baik diambil manfaat dan mana yang tidak baik biarkan sahaja.


Ketika Sang Suria menancapkan sinarnya ke mukaku, aku berasa sudah hilang arah tujuku. Ketika itulah baru ku sedari bahawa diriku sudah terlepas dari ragaku. Sukmaku sudah berpisah dari bekasnya yang asal. Aku terawang awang di saujana alam. Aku terbang ke sana ke sini. Aku mampu. Ah, apakah perasaan ini? Adakah ini yang dinamakan aku hilang dari Bumi? Aku mampu terbang sepantas cahaya. Sekali aku terbang, saujana mata memandang. Pada mulanya, aku melihat jasadku kaku tidak bergerak. Aku tersenyum melihat wajah jasadku sendiri. Alahai lemahnya.

Aku cuba mengangkat diriku. Dan aku terawang awang di udara. Dan nafasku, umpama terhenti (tidak langsung bernafas). Dan semua jantung dan organ tubuhku juga terhenti. Tapi, aku masih hidup. Siapakah sebenarnya aku ini? Dan aku teringat kata guruku, itulah yang dinamakan Rohani@Diri mu. Ya, mungkin. Tiba-tiba, aku terlihat 3 ekor makhluk serba hitam dengan mata kemerahan merenungku. Siapa ini? Aku hanya memandang pada mereka. Ada yang bertanduk, ada yang lidahnya panjang bercabang dua dan yang satunya lagi botak dengan hidung seperti babi. Dan terus aku katakan, inilah iblis. Makhluk alam rendah. Aku sedikitpun tidak gentar, malahan aku renung ketiga tiga makhluk ini. Dan berkat pembelajaranku, ketiga-tiganya berjaya ku usir dari menggangguku. Aku ingin mulakan penjelejahan. Setelah melihat iblis yang bertiga tadi, aku ketemu pula manusia berkepala anjing, ungka berbulu biru dan sebagainya daripada sekecil-kecil makhluk hinggalah ke sebesar-besar makhluk. Mungkin inilah makhluknya untuk alam Bumi yang tidak mampu dilihat manusia. Semuanya ini kulihat disekitar rumahku. Syukurlah, di sekelilingku, isteriku dan anakku yang comel itu, seperti ada yang melindungi. Seperti sebuah cahaya berlapis-lapis yang menyelubungi mereka termasuk jasadku. Mungkin inilah berkat amalan yang aku sentiasa amalkan setiap kali ingin beradu. Syukur pada Allah.

Aku mula terawang awangan. Semua makhluk alam bawah melihatku dengan tajam. Sepertinya mahu menelanku bulat-bulat. Yang hairannya, aku sedikitpun tidak merasa takut dan gentar. Mungkin inilah berkat beberapa petua yang aku amalkan, maka mereka-mereka tidak mampu hampir langsung kepadaku. Aku terus terbang menembusi dinding rumahku. Dan di luar rumahku banyak lagi pula makhluk yang pelik-pelik. Ketika itu, aku merasakan benarlah apa yang Rasullullah SAW sabdakan, bahawasanya, bilangan jin adalah 3 kali ganda bilangan manusia. Ya, aku masih lagi di Bumi yang Pertama. Bumi tempat diamku. Bumi yang kita sekarang yang kita hidup bersama para jin dan makhluk2 lain yang kita tak mampu lihat. Aku terus terbang dan terbang.. hingga kulihat rumahku kian kecil kutinggalkan. Semakin tinggi dan tiba-tiba…!!!

 

(bersambung ke Bab 2)

p/s: Tiba-tiba penulis ingin berhenti sekejap. Anak meragam :-). Sambungannya selepas ini.

Takdir dan Kita

Assalammu’alaikum wbt kepada sidang pembaca yang masih setia mengintai blog ini. Akibat insomnia yang agak parah, maka, lebih baiklah penulis memenuhkan cerita pagi ini berkenaan beberapa perkara yang mungkin ada masuk sedikit bab tauhid dan keyakinan kita kepada Rukun Iman yang terakhir, Percaya kpd Qada’ dan Qadar. Ramai org Islam di luar sana dan mungkin juga diri penulis sendiri yang secara tidak sedar, mempersoalkan perkara yang terjadi kepada urusan kehidupan sehari-hari. Yalah, hidup di bumi Allah ini begitu banyaknya dugaan dan cabaran selagi nafas mengisi raga sukma kita. Sentiasa ada sahaja perkara yang datang yang kadang-kadang baik dan ada juga kadang-kadang ‘jahat’ dan nakal. 🙂

Bila bercerita bab Rukun Iman yang ke-6 ini, seperti yang kita sedia maklum, Qada’ dan Qadar ini adalah suatu ketetapan yang sudahpun ditakdirkan Allah semenjak kita di alam roh lagi. Agaknya semasa bila ya kita berada di alam roh? Ya, ramai para cendiakawan serta para cerdik pandai menghuraikan bahawa kita berada di alam roh, sebelum kita dijadikan manusia. Ketika di alam roh, kita hanya menunggu perintah-Nya untuk ke jasad, di mana roh kita ini adalah berasal daripada-Nya. Maka apabila roh ini meraga sukma, maka terjadilah Rohani kita yang mengisi jasad yang asalnya tidak bernyawa. Namun demikian, pengetahuan tentang roh ini amatlah ‘sedikit’ yang diberitakan melalui lisan Baginda Rasullullah SAW; sepertimana yang termaktub di dalam Terjemahan Surah Al-Israa’ ayat 85:

Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: “Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan SEDIKIT sahaja”.

Apakah ilmu pengetahuan yang ‘SEDIKIT SAHAJA’ yang dimaksudkan itu? Maka, itulah yang dinyatakan bahawa adalah roh itu merupakan asalnya dari-Nya melalui kalimah ‘KUN’. Mungkin ada berbeza pendapat di sini yang berkenaan asal muasal ‘roh’ itu, namun itulah yang dinamakan ‘yang menghidupkan’. Namun, harus hati-hati. Jgn kata roh itu adalah Tuhan pula seperti kaum Kristian. Roh adalah terang-terangan ‘CIPTAAN’ Allah yang Maha Bijaksana sepertimana yang termaktub di dalam Al-Qur’an Termahan Surah Al Hijr ayat 29 yang berbunyi:

Kemudian apabila Aku sempurnakan kejadiannya, serta Aku TIUPKAN padanya roh dari ciptaan Ku, maka hendaklah kamu sujud kepadanya.

Terang lagi bersuluh. istilah TIUPKAN itu sudah terang-terangan menyatakan bahawa ‘roh’ adalah ciptaan-Nya. Sambungan cerita tadi, adapun ketika kita di alam roh, Allah sudahpun menentukan Qada’ dan Qadar kita (takdir) kita iaitulah Rezeki kita, Jodoh kita, Ajal kita serta Bahagia atau Celakanya kita kelak. Itulah TAKDIR yang sudahpun ditentukan Allah sejak sebelum kita diciptakan sebagai manusia.

Penulis seringkali hairan melihat kepada keadaan manusia dan kadang-kadang hairan juga melihat keadaan diri sendiri. Manakan tidak, kita telah diberi cukup sempurna segalanya. Cukup sempurna. Hanya tinggal kita gunakan akal sebaik-baiknya untuk menghidupkan kehidupan kita di dunia. Ada kisah sahabat penulis yang sudah lama tidak ditemui. Akhirnya, ditemukan melalui Group Whatsapp yang secara tidak langsung penulis diturutsertakan di dalam group tersebut. Al-maklumlah, nak mengeratkan semula silaturrohim yang lama tidak disilatkan. :-). Penulis pun membuarkan sahaja, yelah, sahabat-sahabat lama, apa salahnya reuinion sekali sekala. Bagus juga kan?

Pada mulanya, penulis rasakan mungkin sahabat-sahabat penulis ini sudah semestinya mempunyai kematangan pemikiran dan pastinya ada suatu anjakan paradigma dalam berkata-kata malahan di dalam cara berfikir. Peliknya, semakin tua semakin terperosok ke dalam. Bak kata pepatah, umpama lalang dan umpama katak. Tahu-tahu sendirilah maksud yang hendak disampaikan itu. Lalang, semakin tinggi semakin sombong, manakala katak, semakin selesa di dalam tempurung buruknya. Idea yang disampaikan amatlah sarchastic dan sungguh negatif. Pelik. Berpuluh tahun tak berjumpa, bila berjumpa, masih di takuk lama.

Bukanlah penulis katakan bahawa penulis ini bagus. Tapi, sangkaan penulis untuk sekurang-kurangnya belajar dari pengalaman sahabat2 itu tidak ada. Penulis cuma mampu diam seribu bahasa. Biarlah mereka tahu bahawa penulis juga seperti mereka. Maka terpeliharalah persahabatan. Apa ya idea mereka yang bagi penulis itu seperti lalang dan katak?

Begini. Berbalik kepada soal TAKDIR dan Alam Roh yang penulis kupaskan sebelum ini tadi. Pada pendapat mereka, kita haruslah berpuas hati dengan apa yang kita ada. Dan jikapun ada peluang yang lebih baik, ditawarkan kpd mereka, dan mereka menolak tawaran tersebut, maka itu adalah TAKDIR nya. Maka, seharusnya dihormati keputusan mereka tersebut. Kisahnya, jika nelayan, biarkan jadi nelayan. Jika, petani, biarkan jadi petani. Jangan diusik. Jangan diganggu. Nanti tidak ada yg nak mencari ikan dan menumbuhkan tanaman. Benar? Pada pendapat penulis, mengapa nelayan tidak dijadikan ‘nelayan’ berkapasiti besar, contohnya nelayan laut dalam? Dan mengapa petani tak dijadikan petani berkapasiti besar? Jadi petani moden. Inilah yang dikatakan katak itu, disamping lalang yang ego tak bertempat. Inilah yang dikatakan TAKDIR. Benar. Hanya setakat itu sahaja kemampuan si nelayan dan si petani. Tak boleh lebih. Nanti ambil rezeki orang lain. 🙂

2014-10-02_045119

Pada pendapat penulis, pertama-tama untuk mengubah TAKDIR kita ialah sentiasa berSYUKUR dengan apa yang kita ada, disamping sentiasa BERFIKIRAN POSITIF untuk maju ke hadapan. Ikhtiar, usaha, gunakan kapasiti otak kita yang bak kata saintis barat, baru guna 2% sahaja. Kenapa kita takut dengan bayang-bayang sendiri? Mengapa kita sentiasa dimomokkan dengan ketakutan dan risiko? Bagi penulis, imaginasi kita itu TIDAK ADA SEMPADAN. Imaginasilah yang menduniakan bumi. Tak salah rasanya jika kita melaksanakan suatu perkara yang LEBIH BAIK dari kebiasaan. Inilah TAKDIR penulis juga, mungkin. Dan inilah yang perlu penulis laksanakan, menyumbang kepada Alam dan Manusia. TAKDIR yang menunggu WAKTU untuk disempurnakan. Dengan izin Allah, dan dengan ‘rezeki’ yang Allah tentukan di alam roh dahulu. Tepat sepertimana di dalam Terjemahan Surah Ra’d ayat 11 di bawah:

Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah TIDAK MENGUBAH apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka MENGUBAH apa yang ada pada diri mereka sendiri.

Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka SELAIN daripadaNya.

Yakinlah dengan Qada’ dan Qadar kita. Berusaha dan berpositiflah sentiasa. Jadilah lalang berbuah padi dan jadilah katak di atas siput gundang, melihat dunia sekalian alam 🙂

frogsnail