Nukilan Hati

Assalammu’alaikum wwb.

Adapun ketika ini sudahpun menghampiri bulan Muharram dan merupakan awalan kepada bulan kita. Sering diriku mempertanyakan pada ‘Diri’ sendiri. Sejauh manakah per’jalan’anku ketika ini. Sejauh manakah kehidupanku ketika ini. Adakah seperti tahun lalu? Adakah seperti tahun-tahun yang menjadi catatan sejarahku? Ah, buntu aku memikirkannya. Inginku menjerit, namun apalah gunanya. Inginku terbang meninggalkan sukmaku, namun apalah untungnya. Hakikatnnya kehidupanku ini bagai lautan luas di tengah gurun nan tandus.

Aku berkelana, merantau, mencari dan menyelidik. Apa yang kucari apa yang kuselidik melainkan ‘Aku’ yang ber’ada’. Apakah dapat aku perdapatkan? Semakin aku ber’jalan’, semakin lebar muslihat duniawi padaku. Semakin aku ‘fana’, semakin tergenggam aku pada panahan ukhrowi. Santunku dipersenda, budiku di anak tirikan oleh keber’ada’an ku ini. Aku yang semakin mengujiku tanpa bertepi. Aku terkandas di pelabuhan asing. Pelabuhan yang baru kali ini ku berlabuh. Jauh nun di bahagian selatan negeri si Ayam Jantan dari Timur. Apa yang kucari? Apa yang ku perlukan? Aku sendiri masih lagi berteka teki.

Godaan si ikan emas, godaan si gunung emas, godaan si labu emas, semuanya datang menggodaku, hingga aku berasakan bahawa aku ini adalah si petualang akhirnya. Aku tersembab di aspal asing yang memerlukan pengorbanan dalaman dan luaran. Si mengandung menyatakan kerisauannya pada yang dikandung. Sampai bila? Sampai bila kau harus bertahan? Aku hanya menyatakan kesabaran itu adalah pengorbanan yang tiada taranya. Bagaimana akan kucapai segunung emas sekiranya segunung aspalpun aku tak upaya? Bagaimana aku ingin mencapai si ikan emas nan licik, jika emasnya bukanlah emas sepuluh malahan emas saduran? Sindirnya padaku seolah-olah aku bukan sesiapa. Cemuhnya padaku seolah-olah aku ini tak diperlukannya. Ya Allah, apakah ujianMu setakat ini? Adakah lagi ujianMu? Aku tak mampu Tuhanku…

Semakin ku menuju jalan yang ku kenal, semakin jauh aku berkelanan di muka bumi nan luas ini. Ingin aku mencari tepiannya, malahan yang kutemui hanyalah permulaannya. Apakah ini yang dinamakan ‘itu’? Bukan-bukan. Bukan sekali. ‘Itu’ adalah sesuatu yang tak mampu diungkapkan dengan jasad duniawi. Aku harus menembus jasad rohani. Indera ku harus melebihi indra ke-enamku. Bukan sekadar ‘rasa’, malahan lebih dari itu. Diri yang didirikan adalah diriku yang sebenarnya diri. Tetap terkurung jika aku terus terusan berkelana tanpa masuk ke dalam. Adakah ini suatu per’Jalan’an? Terpulanglah pada si penilainya yang ariffin.

 

…di mana aku berada di sana ada DIA…

 

3 Respons

  1. lahaulawalaquwwataillabillah……

  2. Kebangkitan akhir zaman kian hampir dan peperangan pasti berlaku. Bersediakah anda? mahadaya-asalama.blogspot.com

  3. Sesungguhnya sari Allah kita datang dan kepada Allah jua kita akan kembali… Semoga di pengakhiran hidup kita adalah dalam Islam. Aminnn..

    …di mana aku berada di sana ada DIA…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: