Poligami

Apabila kita bercerita tentang kahwin dua, tiga atau empat apakah yang kita fikirkan terutamanya para wanita? Sudah pastilah anda akan melenting. Ialah bila lelaki itu kahwin lebih dari seorang, berbagai-bagai tohmahan yang akan dilemparkan. Terutamanya dari kemampuan zahir dan batin. Mengapa agaknya begitu? Dan mengapakah di dalam Islam dibolehkan kahwin lebih dari seorang ‘sekiranya mampu’? Apakah maksud di sebalik pelepasan yang Allah berikan kepada lelaki?

 

Penulis suka untuk mengajak para pembaca sama-sama berfikir kerasionalannya berkahwin lebih dari seorang untuk lelaki. Rata-rata kaum Hawa, boleh dikatakan 99.99 % tidak bersetuju lelaki diharuskan kahwin dua. Isu hangat ini. Apa agaknya pendapat kaum Hawa di luar sana. Hmm..

 

Sebelum penulis melampirkan Hadith serta Firman Allah berkenaan perkara ini, penulis suka untuk memperbandingkan perkara ini dengan pendapat agama lain. Penulis pernah bertanya penganut agama Kristian akan pendapat mereka tentang lelaki yang berkahwin lebih dari seorang. Rata-rata menyatakan tidak setuju, malahan ada juga mereka yang mengutuk poligami ini.  

 

Poligami

Poligami

Kemudian, penulis ada bertanya juga penganut agama Hindu dan Buddha. Juga jawapan yang sama. Menentang dengan sekeras-kerasnya. Alasannya, manusia tidak dibolehkan kahwin melebihi seorang kerana CINTA adalah ABADI. Tak boleh tukar-tukar. Dan mereka juga menyatakan balu yang ditinggalkan suami tidak boleh kahwin hingga ke akhir hayat. Apa agaknya yang akan terjadi ya?

 

 

Firman Allah di dalam Surah An-Nisaa’ ayat 3:

 

Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.

 

Dari terjemahan secara terus daripada Surah An-Nisaa’ ayat 3 di atas, telah dinyatakan di situ bahawasanya lelaki dibolehkan untuk kahwin dua, tiga atau empat. Dan sekiranya lelaki itu takut tidak mampu berlaku adil, dituntut hanya berkahwin seorang sahaja. Kerana ia adalah jalan yang lebih selamat daripada lelaki itu membuat aniaya kepada isteri-isterinya yang lain. Apakah aniaya yang dimaksudkan itu? Ya, tidak lain dan tidak bukan adalah kemampuan lelaki itu samada mampu atau tidak berlaku adil dan mencukupkan nafkah zahir dan batin kepada para isterinya.

 

Penulis teruja untuk menyatakan di sini salah satu kes kahwin empat yang berlaku di Terengganu (alamak!) baru-baru ini. Penulis berasa sungguh kagum dengan tahap ‘sporting’ isteri-isteri beliau yang 3 untuk membenarkan beliau kahwin yang keempat. Dan penulis begitu kagum dengan semangat kerjasama dan redha para isteri kepada suami tercinta. Dan yang paling dasyat lagi bagi penulis, beliau mampu pula memberikan nafkah zahir dan batin kerana kesemua isteri beliau duduk dalam satu bumbung. Apakah formulanya agaknya? Ha, ini bukan bermaksud penulis berhasrat pula berkahwin empat. Cumanya penulis terkesima dengan kewibawaan si suami untuk menjadikan keempat-empat isterinya hidup aman harmoni dalam satu bumbung. Adakah ia menjadi masalah? 

 

Poli

Poli

 

Manusia memang telah dijadikan Allah serba kekurangan. Bersifat kikir dan tidak mapu berlaku adil dengan sebenar-benar adil. Mengapa? Ya, kerana manusia dalah insan. Serba kekurangan sebagaimana sebahagian firman Allah dalam Surah An-Nisaa’ ayat 128 dan 129 di bawah:

 

… walaupun manusia itu menurut tabiatnya kikir.. (4:128)

 

dan

 

…Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara istri- istri (mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian,… (4:129)

 

Bagaimana mungkin suami yang beristeri melebihi dari satu mampu berlaku adil sekiranya telah Tuhan wahyukan kepada Nabi SAW bahawasanya manusia tidak sekali-kali berlaku adil kerana tabiatnya?

 

Persoalan yang ingin dibangkitkan penulis ialah, apakah hikmahnya Tuhan membolehkan lelaki  berkahwin melebihi dari seorang. Apakah tujuan dan bagaimanakah caranya berlaku adil? Inilah persolan yang kita harus kupas sama-sama.

 

Menjurus kepada persolalan BAGAIMANA caranya menggauli isteri-isteri tersebut; penulis suka untuk melampirkan terjemhaan Firman Allah dariapada Surah Al-Ahzab ayat 33 di bawah:

 

Kamu boleh menangguhkan (menggauli) siapa yang kamu kehendaki di antara mereka (istri-istrimu) dan (boleh pula) menggauli siapa yang kamu kehendaki. Dan siapa-siapa yang kamu ingini untuk menggaulinya kembali dari perempuan yang telah kamu cerai, maka tidak ada dosa bagimu. Yang demikian itu adalah lebih dekat untuk ketenangan hati mereka, dan mereka tidak merasa sedih, dan semuanya rela dengan apa yang telah kamu berikan kepada mereka. Dan Allah mengetahui apa yang (tersimpan) dalam hatimu. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Penyantun.

 

Begitulah hikmahnya peraturan yang diajar secara langsung daripada Pencipta kita berkenaan cara yang baik menggauli isteri-isteri. Sekadar berdialog… Betulkan mana yang tak betul. 😉

 

Perumpamaan Petunjuk Agama dan Ilmu

Dari Abu Musa r.a. katanya Nabi SAW bersabda:

“Perumpamaan petunjuk dan ilmu pengetahuan, yang Allah mengutus aku untuk menyampaikannya, seperti hujan lebat jatuh ke bumi. Bumi itu ada yang subur, menghisap air, menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan rumput-rumput yang banyak. Ada pula yang keras, tidak menghisap air sehingga tergenang. Maka Allah memberi manfaat dengan dia kepada manusia. Mereka dapat minum dan memberi minum (binatang ternak dan sebagainya) dan untuk bercucuk tanam. Dan ada pula hujan yang jatuh ke bahagian lain, iaitu di atas tanah yang tidak menggenangkan air dan tidak pula menumbuhkan rumput.

Begitulah perumpamaan orang yang belajar agama yang mahu memanfaatkan apa yang aku disuruh Allah menyampaikannya, dipelajarinya dan diajarkannya. Dan begitu pula perumpamaan orang yang tidak mahu memikirkan dan mengambil peduli dengan petunjuk Allah, yang aku diutus untuk menyampaikannya.” (Hadith Shahih Bukhari, 1:63)

 

Pokok yang kuat

Pokok yang kuat

 

 

Penerangan:

1. Bumi yang menerima hujan dan menumbuhkan rumput adalah perumpamaan bagi orang yang alim (punya  ilmu, tahu, mengerti) dan mengamalkan ilmunya.

2. Bumi yang menggenangkan air tetapi tidak menumbuhkan adalah perumpamaan bagi orang yang alim, tetapi tidak mengamalkan ilmunya. Namun, orang dapat mengambil manfaat daripadanya, umpamanya kalau dia mengajar.

3. Bumi yang tidak menggenangkan air dan tidak pula menumbuhkan rumput adalah perumpamaan bagi orang yang tidak mahu menerima petunjuk Allah.

By MahmudShah Posted in Agama

Anak Indigo

Sekadar ilmu untuk pengkongsian kita bersama. Penulis terpanggil untuk melampirkan sedikit wakalah daripada Yayasan Prana-Nasional Indonesia berkenaan suatu topik yang unik di abad ini, iaitulah, “Anak Indigo”. Mungkin ramai yang tidak pernah dengar istilah ini. Rujukan ini saya ambil sendiri daripada laman web Yayasan Prana yang lebih kepada kajian kepada bidang metafizik. Semoga bermanfaat. Ha, siapa yang ada anak tu, lihat-lihatlah akan tingkahlakunya. Adakah sama sepertimana yang ditulis di bawah. Slamat mengkaji!

Apakah anak indigo itu?

Kita ketengahkan artikel mengenai Indigo Children atau anak indigo (anak nila), sebuah istilah yang mungkin baru sekarang ini dikenal oleh sebagian besar pembaca, anak indigo ini sebagian besar baru dilahirkan pada generasi saat ini. Apa selanjutnya?

Kita beruntung karena dapat menyaksikan sebuah evolusi berlangsung tepat dihadapan kita, karena sebagai orang tua, dokter, psikiater, peneliti, guru dan jurnalis diseluruh dunia mulai menyadari munculnya anak indigo ini. Konsep anak indigo ini dipopulerkan oleh Cynthia Sue Larson, Lee Carol dan Jan Tober melalui buku mereka “The Indigo Childrens: The New Kids Have Arrived.”

Cakra & Aura Badan

Cakra & Aura Badan

KENAPA INDIGO?

Warna ketiga, Indigo atau Nila terbentuk dari pertemuan warna violet (ungu) dan biru dalam spektrum warna, indigo adalah warna cakra ajna atau “mata ketiga” sebagian karena letaknya yang berada di depan kelenjar pineal dan di antara kedua alis, dan sebagian lagi karena ajna diasosiasikan dengan “penglihatan” paranormal dan kemampuan psikik – melihat melebihi kemampuan mata biasa (?), sedangkan biru merupakan warna transisi – “pintu menuju dunia yang lain” – indigo adalah dunia lain itu. Dia juga merupakan warna gabungan, yang menggabungkan yang “nampaknya” terpisah – norma yang tidak terhubung menjadi lengkap atau menyeluruh. Ini melalui kesadaran batin manusia sebagai “mengetahui” – tetapi bukan mengetahui bagaimana Anda saat ini saja.

Anak-anak Indigo adalah anak generasi masa kini yang dilahirkan saat ini dan sebagian besar baru berumur 12 tahun atau kurang. Mereka berbeda dari anak-anak yang lain. Mereka mempunyai ciri-ciri yang unik yang membedakan mereka dari anak-anak generasi sebelumnya, sebutan yang diberikan juga menandakan warna kehidupan yang disandang auranya. Mereka adalah anak-anak yang seringkali memberontak, tidak patuh pada norma-norma sosial dan adat-istiadat, sangat emosional dan kadang mempunyai fisik yang peka dan rapuh, sangat berbakat, sangat pandai dan juga dikaruniai bakat metafisika, biasanya intuitif, seringkali dicap ADD (Attention Deficit Disorder) karena mereka sulit memusatkan perhatian. Kalau tidak sangat empatik dan sangat berbelarasa, dia sangat dingin dan tidak berperasaan, dan bijaksana melebihi usianya. Apakah ciri ini mirip dengan diri Anda atau anak Anda?

Aura Indigo

Aura Indigo

Para indigo ini dilahirkan dengan berbagai tantangan yang sulit dikendalikan. Tingkat kepekaannya yang ekstrim sulit dipahami ataupun dihargai oleh orang tua yang tidak memiliki kecenderungan seperti ini. Anugerah bakat yang dimilikinya luar biasa dan sangat bernilai, ketidak patuhannya pada nilai-nilai sosial dan kedisiplinan membuat mereka memperoleh banyak kesulitan dalam menjalani masa kecilnya dan mungkin juga saat mereka dewasa nanti. Itu jugalah yang akan membantunya mencapai cita-citanya yang demikian tinggi seperti misalnya menjanjikan sebuah misi. Anak indigo adalah dia yang datang untuk meningkatkan getaran planet kita! Merekalah terutama yang akan membawa kita ke peningkatan pencerahan. Mungkinkah mereka dilahirkan untuk mempersiapkan datangnya zaman Aquarius? Ada kemungkinan besar anak Anda adalah seorang anak indigo kalau mereka dilahirkan setelah tahun 1992, sekitar 85% anak-anak yang mempunyai bakat psikik yang dilahirkan di tahun 1992, 90% lahir tahun 1994 dan sesudahnya dan 95% yang lahir saat ini adalah anak-anak indigo! Apakah ini berarti Anda pasti bukan indigo kalau Anda lahir sebelum 1992? Tidak! telah banyak dilaporkan bahwa anak indigo ini sudah ada sejak tahun 80-an, yang dimaksudkan di atas adalah dalam jumlah yang besar – diyakini kalau setiap tahun ada saja anak indigo yang dilahirkan, tetapi tidak dalam prosentase yang besar sampai sangat terasa kehadirannya dan terlihat keunikan mereka. Jadi ada kemungkinan Anda juga seorang indigo yang berumur 24 tahun ataupun 50 tahun.

Wency Chapman mendiskripsikan ciri-ciri anak indigo, berdasarkan apa yang dialaminya :

  1. Mereka ingin diperlakukan sebagai raja.
  2. Mereka merasa pantas berada di dunia ini.
  3. Mempunyai perasaan yang jelas mengenai dirinya
  4. Mempunyai masalah dengan disiplin dan otoritas.
  5. Seringkali menolak melakukan sesuatu yang disuruhkan padanya.
  6. Mengantri merupakan siksaan baginya.
  7. Mereka frustasi pada tata cara yang bersifat ritual yang hanya membutuhkan sedikit kreatifitas.
  8. Mempunyai cara yang lebih baik dalam melakukan sesuatu, baik di rumah maupun di sekolah.
  9. Tidak patuh pada norma-norma sosial
  10. Menolak mengakui kesalahannya
  11. Cepat merasa bosan pada tugas yang harus dilakukannya
  12. Menunjukkan gejala ADD (Gangguan kurang dapat memusatkan perhatian)
  13. Sangat kreatif
  14. Memiliki intuisi yang tajam
  15. Mempunyai rasa empati terhadap orang lain
  16. Menunjukkan pemikiran abstrak sejak sangat dini
  17. Sangat cerdas
  18. Sangat berbakat (bisa dikatakan telah memperoleh karunia kemampuan psikik tertentu)
  19. Seringkali melamun
  20. Mempunyai pandangan mata yang dewasa, tajam dan bijaksana
  21. Mempunyai kecerdasan spiritual.

Sekarang mari kita bandingkan dengan kriteria anak berbakat dan kreatif yang dibuat oleh sebuah organisasi nasional nirlaba yang merangkul dan menolong anak-anak yang sangat berharga ini. Mereka mendaftar karakteristik berikut ini untuk membantu Anda mengidentifikasi apakan anak Anda berbakat:

  1. Punya kepekaan yang sangat tinggi.
  2. Punya energi yang berlebihan.
  3. Mudah merasa bosan, mempunyai rentang perhatian yang sempit.
  4. Butuh pendampingan orang dewasa yang stabil secara emosi agar dia merasa aman berada di dekatnya.
  5. Akan menentang otoritas kalau orientasinya tidak demokratis.
  6. Punya cara belajar favorit, terutama dibidang membaca dan matematika.
  7. Mudah frustrasi karena mereka biasanya memiliki gagasan yang besar, namun kurang memiliki rekan atau orang yang bisa membantu mereka mewujudkan gagasan itu sampai berhasil.
  8. Belajar dengan cara berekplorasi, menolak cara hafalan atau hanya sekedar menjadi pendengar.
  9. Tidak dapat duduk tenang kecuali kalau perhatiannya terserap pada hal yang sangat menarik perhatiannya.
  10. Kalau mengalami kegagalan dini, mereka mudah menyerah dan mengalami hambatan belajar secara permanen.

Karakteristik di atas nampaknya sama dengan karakteristik anak indigo, bukankah demikian? Namun yang jelas, anak indigo bukanlah anak bermasalah seperti yang dikirakan banyak orang!!

 

Quartz – asas permata

Quartz (SiO2) berasal dari perkataan Slavic yang bermaksud keras. Quartz disebut sebagai kuarza dalam bahasa Malaysia. Quartz mempunyai kristal berbentuk trigonal dengan warna putih yang lutsinar dengan kekerasan pada nilai 7 dalam skala Mohs. Terdapat pelbagai warna pada quartz seperti merah jambu, kuning, hijau, biru, ungu, hitam, putih, dan coklat dan menjadikan batu quartz sebagai satu keluarga yang sangat besar. Quartz merupakan batu permata yang mempunyai paling banyak keluarga dan nama kerana quartz ialah salah satu mineral yang paling banyak terdapat di kerak benua Bumi. Ia tergolong dalam sistem hablur rombohedron heksagon, dan terdiri daripada tetrahedron silika (SiO2). Kristal quartz biasanya ditemui dalam bentuk heksagon, dan prismatik dengan bentuk piramid atau bi-piramid (piramid berkembar) pada bahagian hujungnya. Penamaan quartz pada masa kini merujuk kepada warna dan struktur mineralnya.

Dari kiri Rose Quartz, Kristal Quartz dan Smokey Quartz

Dari kiri Rose Quartz, Kristal Quartz dan Smokey Quartz

Quartz mempunyai macrocrystalline atau makrohabluran (kristal yang dapat dilihat dengan mata kasar) dan microcrystalline atau mikrohabluran kristal (kristal yang hanya dapat dilihat di bawah mikroskop). Quartz ditemui dalam batuan jenis pegmatik, pneumolitik, dan deposit hidrotermal. Juga boleh didapati dalam batuan jenis sedimentari, batu pasir, batu granit, batu kapur, batu igneus, batu enapan, dan metamorfik. Hablur-hablur yang sempurna bentuk boleh mencapai beberapa meter panjangnya dan beratus-ratus kilogram beratnya. Deposit (telerang) ini kadangkalanya mengandungi logam berharga seperti emas atau perak, dan merupakan bijih-bijih quartz yang dicari dalam pelombongan. Hakisan pegmatite seringkali mendedahkan banyak poket hablur yang dikenali sebagai “katedral”.

Kristal Mineral Quartz

Kristal Mineral Quartz

Amethyst (ungu)
Citrine (kuning)
Amethrine (ungu-kuning)
Crystal quartz (transparent)
Rose quartz (merah jambu)
Aqua Aura/Blue quartz (biru)
Cat’s eye, tiger’s eye, hawk’s eye (coklat, merah, kuning, hitam)
Aventurine (hijau)
Prasiolite (hijau)
Smokey quartz (hitam)
Phantom quartz (putih dengan inclusion berwarna hijau dan hitam)
Tourmalinated quartz (transparent dengan inclusion hitam)
Rutilated quartz (transparent dengan inclusion berwarna keemasan)
Chalcedony (juga sebenarnya merupakan sejenis quartz tetapi mempunyai struktur kristal yang halus; mikrohabluran yang juga disebut sebagai kriptohabluran)

 

Rutilated Quartz

Rutilated Quartz

Quartz ialah bahan yang paling biasa digunakan sebagai bahan mistik dalam mitologi orang asli Australia. Ia sering dapat ditemui di dalam kubur-kubur laluan di Eropah dalam konteks pengebumian, umpamanya Newgrange, atau Carrowmore di Ireland. Perkataan untuk quartz dalam bahasa Ireland ialah grian cloch yang membawa maksud “batu matahari”. Pliny the Eldery, ahli alamiah Rom, mempercayai bahawa quartz merupakan ais yang beku selama-lamanya. Beliau mendakwa bahawa quartz yang ditemui berhampiran dengan glasier-glasier di Pergunungan Alp dengan hablur-hablur yang besar berbentuk sfera digunakan untuk mendinginkan tangan. Pliny juga tahu akan keupayaan quartz untuk menyebarkan cahaya menjadi sebuah spektrum. 

Aventurine

Aventurine

Quartz mempunyai hablur berkutub putar dan berupaya memutarkan satah pengutuban cahaya yang melintasinya. Hablur-hablur tersebut juga berpiezoeletrik tinggi dan dikutubkan dengan cas negatif pada satu hujung serta cas positif pada hujung yang lain apabila dikenakan tekanan. Ia akan bergetar jika dipasang dengan arus ulang-alik elektrik dan oleh itu, hablur-hablur quartz sering dipergunakan dalam bidang perdagangan untuk membuat tolok tekanan, pengayun, penyalun, serta jam tangan.

Misteri Burung Merpati

Assalammu’alaikum para pembaca sekalian.

Terlebih dahulu penulis meminta maaf kepada Saudari SFR kita kerana lambat sangat mendapatkan rujukan berkenaan burung merpati ini. Alhamdulillah, penulis ada temukan beberapa rujukan dan kisah berkaitan burung merpati ini. Sebagaimana yang saudari SFR persoalkan; bagaimanakah pada zaman dahulu merpati digunakan untuk membawa surat. Rujukan yang penulis perdapat adalah daripada beberapa sumber yang boleh dipercayai. InsyaAllah saudara/ saudari boleh menyemak semula dari sumber yang penulis lampirkan.

Merpati yang miseri

Merpati yang miseri

 1. Merpati menentukan arah menggunakan medan magnet

Burung-burung merpati ternyata menggunakan medan magnet Bumi untuk menemukan jalan pulang setelah terbang jauh, demikian diungkapkan para ilmuwan dalam tulisan di majalah Nature. Menurut para peneliti, burung-burung itu sepertinya menggunakan partikel magnetik kecil di paruh mereka untuk mengindera medan magnet planet kita.

Burung merpati memakai kemampuan mereka untuk menciptakan semacam peta dari medan magnet, lalu memanfaatkannya untuk menemukan arah kembali ke rumah, demikian diungkapkan ilmuwan-ilmuwan Selandia Baru. Pandangan ini merupakan tantangan bagi teori yang mengatakan bahwa burung-burung merpati menggunakan bau untuk menentukan arah.

Dalam penelitiannya, Cordula Mora dan rekan-rekannya dari Universitas Auckland, Selandia Baru, menempatkan burung-burung merpati dalam sebuah lorong-lorong kayu dengan sebuah platform tempat makanan di masing-masing ujung lorong. Di bagian luar sistem lorong diletakkan juga kumparan magnet.Burung merpati tersebut telah dilatih untuk berjalan menuju salah satu platform makanan bila kumparan magnet dimatikan, dan ke platform lain bila kumparan dinyalakan.

Para ilmuwan kemudian melakukan uji coba untuk mempelajari kemampuan merpati mendeteksi medan magnet. Mula-mula mereka menempelkan magnet pada paruh burung. Akibatnya, kemampuan mengetahui apakah kumparan magnet dinyalakan atau dimatikan menjadi berkurang secara drastis.

Kedua, tim peneliti membuat mati rasa bagian atas paruh merpati. Hasilnya, merpati juga menjadi kesulitan mendeteksi apakah kumparan menyala atau mati.

Dalam percobaan selanjutnya, para ilmuwan memotong saraf trigeminal (saraf yang membawa sinyal optis dan sinyal lain ke otak) merpati dan mereka menemukan bahwa sense magnetiknya kembali terganggu.

Adapun gangguan di atas tidak terjadi ketika para peneliti memotong saraf olfactory (yang menghantarkan sinyal bau-bauan ke otak), suatu hal yang berlawanan dengan teori bahwa merpati menentukan arah menggunakan bau-bauan.

Secara keseluruhan, riset di atas sesuai dengan pandangan bahwa merpati mendeteksi medan magnet menggunakan partikel di bagian paruh atasnya. Keberadaan partikel magnetik di paruh ini telah diketahui sejak tahun 1970-an.

Pada penelitian sebelumnya, selain menggunakan medan magnet, burung merpati ternyata juga menghapalkan tanda-tanda jalan untuk menemukan arah, bila ia terbang pada jarak dekat (bbc.co.uk/wsn).

 

2. Kemampuan mengingat jalan

Seperti manusia, burung merpati ternyata juga mengikuti jalan raya, rel kereta api, dan tanda-tanda lain untuk pulang ke rumahnya. Menurut para peneliti, burung-burung itu seringkali tidak menggunakan sistem navigasi alaminya yang bergantung pada medan magnet dan matahari, dan lebih memilih mengingat ‘landmark’ jalan.

Penelitian yang dilakukan selama sepuluh tahun oleh para peneliti dari Universitas Oxford, menemukan bahwa beberapa burung merpati ternyata mengikuti jalan untuk menentukan arah. Mereka seringkali ikut membelok ketika jalan berbelok, dan memanfaatkan bangunan-bangunan untuk menentukan dimana dia berada.

Untuk mengetahui jalur penerbangan merpati, para ilmuwan memasang piranti pelacak kecil yang memanfaatkan teknologi ‘Global Positioning System’. Dengan cara itu para peneliti dapat mengikuti ke mana merpati terbang.

“Mereka ternyata tidak mengikuti jalur lurus sepanjang waktu. Kadang-kadang merpati mengikuti jalan raya,” kata Dr Tim Guilford, peneliti. “Kami mencatat jalur yang ditempuh burung, dan terkejut saat hewan-hewan itu ternyata berbelok ketika jalan berbelok.”

Burung merpati sesungguhnya memiliki kemampuan navigasi alami dengan cara melihat posisi matahari. Mereka juga mampu menggunakan medan magnet Bumi untuk menentukan arah. Namun kemampuan ini kebanyakan hanya dipakai saat burung terbang di atas wilayah yang kurang dikenal.

Menurut Dr Guilford, di wilayah yang dikenalnya merpati sering tidak terbang lurus, dan memilih mengikuti jalan atau tanda yang dikenalnya. Para ilmuwan yakin, burung-burung ini melakukan hal tersebut agar perjalanannya simpel dan tidak repot. Mereka juga sependapat bahwa bagi merpati, ada hal yang lebih penting daripada sekedar menghemat tenaga. (BBC/wsn)

3. Hidung untuk navigasi

Hasil penelitian ini mirip dengan penelitian terdahulu terhadap sistem navigasi ikan pelangi air tawar (rainbow trout). Kedua spesies ini mempunyai sebuah sistem yang sama. Yakni adanya partikel magnetik yang dibawa dari hidung menuju otak oleh saraf trigeminal. “Hal ini tidaklah mengejutkan sebab zat besi yang mengandung material magnetik biasa ditemukan dalam tubuh hewan,” ucap Mora.

Namun sejauh ini para ilmuwan itu belum pernah melihat partikel magnetik itu melalui mikroskop. Terkait hal ini, Mora menjelaskan, partikel itu sangat sulit dilihat karena ukurannya yang sangat kecil. Selain itu, kata dia, banyak material biologi lainnya, seperti darah, yang mengandung zat besi.

Ia juga berpendapat, tidak ada alasan mengapa partikel yang kecil itu tidak bertambah besar. “Sebab,” kata dia, “layaknya menemukan sebuah jarum pada tumpukan jerami, medan magnet mampu menyerap segalanya.” Dengan demikian, sebuah penerima (reseptor) yang sangat besar seperti percobaan pada mata tidaklah diperlukan.

Mora menambahkan, penelitian ini juga telah membuktikan dasar dari studi yang lebih komplet soal sistem operasi dan penggunaan kepekaan magnet pada merpati, serta kemungkinan berpindah tempatnya spesies dari suatu tempat.

Menurut Guilford, penemuan ini berhasil menyingkap teori yang mengatakan, merpati dan burung yang berimigrasi menggunakan isyarat yang terlihat dan tidak terlihat untuk memandu mereka menjelajahi ratusan bahkan ribuan kilometer. “Apalagi ada sedikit keraguan bahwa burung selalu menggunakan isyarat visual saat terbang,” katanya.

Sebelumnya, awal tahun ini, Guilford berpendapat bahwa merpati peliharaan menempuh jalan yang sudah akrab untuk kembali ke kandangnya dengan mengikuti sesuatu yang mudah dikenal. Penelitiannya menunjukkan bahwa merpati tidak terbang layaknya buring gagak karena kekerapannya mengikuti jalan raya. 

Sumber: http://www2.kompas.com/teknologi/news/0411/27/140237.htm

Lanjutan Sejarah Atlantis: Tamadun yang hilang 2

Assalammu’alaikum wbt para pembaca sekalian. Penulis telah menemukan satu rujukan yang cukup bagus berkenaan Tamadun Atlantis ini. Mari kita kongsi bersama penemuan ini ya! Namun demikian, ia bercampur baur dengan unsur-unsur dongeng. Samalah seperti Hikayat Hang Tuah atau Sejarah-sejarah klasik yang lain. Dan penceritaan di bawah adalah dalam Bahasa Indonesia. Selamat membaca!

Mitos tentang Peradaban Atlantis pertama kali dicetuskan oleh seorang filsafat Yunani kuno bernama Plato (427 – 347 SM) dalam buku Critias dan Timaeus. Dalam buku Timaeus Plato menceritakan bahwa dihadapan selat Mainstay Haigelisi, ada sebuah pulau yang sangat besar, dari sana kalian dapat pergi ke pulau lainnya,
di depan pulau-pulau itu adalah seluruhnya daratan yang dikelilingi laut samudera, itu adalah kerajaan Atlantis. Ketika itu Atlantis baru akan melancarkan perang besar dengan Athena, namun di luar dugaan Atlantis tiba-tiba mengalami gempa bumi dan banjir, tidak sampai sehari semalam, tenggelam sama sekali di dasar laut, negara besar yang melampaui peradaban tinggi, lenyap dalam semalam.

Peta Atlantis

Peta Atlantis

Dibagian lain pada buku Critias adalah adik sepupu dari Critias mengisahkan tentang Atlantis. Critias adalah murid dari ahli filsafat Socrates, tiga kali ia menekankan keberadaan Atlantis dalam dialog. Kisahnya berasal dari cerita lisan Joepe yaitu moyang lelaki Critias, sedangkan Joepe juga mendengarnya dari seorang penyair Yunani bernama Solon (639-559 SM). Solon adalah yang paling bijaksana di antara 7 mahabijak Yunani kuno, suatu kali ketika Solon berkeliling Mesir, dari tempat pemujaan makam leluhur mengetahui legenda Atlantis.

Garis besar kisah pada buku tersebut Ada sebuah daratan raksasa di atas Samudera Atlantik arah barat Laut Tengah yang sangat jauh, yang bangga dengan peradabannya yang menakjubkan. Ia menghasilkan emas dan perak yang tak terhitung banyaknya. Istana dikelilingi oleh tembok emas dan dipagari oleh dinding perak. Dinding tembok dalam istana bertahtakan emas, cemerlang dan megah. Di sana, tingkat perkembangan
peradabannya memukau orang. Memiliki pelabuhan dan kapal dengan perlengkapan yang sempurna, juga ada benda yang bisa membawa orang terbang. Kekuasaannya tidak hanya terbatas di Eropa, bahkan jauh sampai daratan Afrika. Setelah dilanda gempa dahsyat, tenggelamlah ia ke dasar laut beserta peradabannya, juga hilang dalam ingatan orang-orang.

Peradaban Atlantis

Peradaban Atlantis

Jika dibaca dari sepenggal kisah diatas maka kita akan berpikiran bahwa Atlantis merupakan sebuah peradaban yang sangat memukau. Dengan teknologi dan ilmu pengetahuan pada waktu itu sudah menjadikannya sebuah bangsa yang besar dan mempunyai kehidupan yang makmur.
Tapi kemudian saya mempunyai pertanyaan, apakah itu hanya sebuah cerita untuk pengantar tidur pada jamannya Plato atau memang Plato mempunyai bukti2 kuat dan otentik bahwa atlantis itu benar-benar pernah ada dalam kehidupan di bumi ini?

Teori Plato

Teori Plato

Terdapat beberapa catatan tentang usaha para ilmuwan dan orang-orang dalam pencarian untuk membuktikan bahwa Atlantis itu benar-benar pernah ada. Menurut perhitungan versi Plato waktu tenggelamnya kerajaan Atlantis, kurang lebih 11.150 tahun yang silam. Plato pernah beberapa kali mengatakan, keadaan kerajaan Atlantis diceritakan turun-temurun. Sama sekali bukan rekaannya sendiri. Plato bahkan pergi ke Mesir minta petunjuk biksu dan rahib terkenal setempat waktu itu. Guru Plato yaitu Socrates ketika membicarakan tentang kerajaan Atlantis juga menekankan, karena hal itu adalah nyata, nilainya jauh lebih kuat dibanding kisah yang direkayasa.

Jika semua yang diutarakan Plato memang benar-benar nyata, maka sejak 12.000 tahun silam, manusia sudah menciptakan peradaban. Namun di manakah kerajaan Atlantis itu? Sejak ribuan tahun silam orang-orang menaruh minat yang sangat besar terhadap hal ini. Hingga abad ke-20 sejak tahun 1960-an, laut Bermuda yang terletak di bagian barat Samudera Atlantik, di kepulauan Bahama, dan laut di sekitar kepulauan Florida pernah berturut-turut diketemukan keajaiban yang menggemparkan dunia.

Suatu hari di tahun 1968, kepulauan Bimini di sekitar Samudera Atlantik di gugusan Pulau Bahama, laut tenang dan bening bagaikan kaca yang terang, tembus pandang hingga ke dasar laut. Beberapa penyelam dalam perjalanan kembali ke kepulauan Bimini, tiba-tiba ada yang menjerit kaget. Di dasar laut ada sebuah jalan besar! Beberapa penyelam secara bersamaan terjun ke bawah, ternyata memang ada sebuah jalan besar membentang tersusun dari batu raksasa. Itu adalah sebuah jalan besar yang dibangun dengan menggunakan batu persegi panjang dan poligon, besar kecilnya batu
dan ketebalan tidak sama, namun penyusunannya sangat rapi, konturnya cemerlang. Apakah ini merupakan jalan posnya kerajaan Atlantis?

Awal tahun ‘70-an disekitar kepulauan Yasuel Samudera Atlantik, sekelompok peneliti telah mengambil inti karang dengan mengebor pada kedalaman 800 meter di dasar laut, atas ungkapan ilmiah, tempat itu memang benar-benar sebuah daratan pada 12.000 tahun silam. Kesimpulan yang ditarik atas dasar teknologi ilmu pengetahuan, begitu mirip seperti yang dilukiskan Plato! Namun, apakah di sini tempat tenggelamnya kerajaan Atlantis?

Taburan Tamadun Atlantis di Asia Tenggara

Taburan Tamadun Atlantis di Asia Tenggara

Tahun 1974, sebuah kapal peninjau laut Uni Soviet telah membuat 8 lembar foto yang jika disarikan membentuk sebuah bangunan kuno mahakarya manusia. Apakah ini dibangun oleh orang Atlantis?

Tahun 1979, ilmuwan Amerika dan Perancis dengan peranti instrumen yang sangat canggih menemukan piramida di dasar laut “segitiga maut” laut Bermuda.
Panjang piramida kurang lebih 300 meter, tinggi kurang lebih 200 meter, puncak piramida dengan permukaan samudera hanya berjarak 100 meter, lebih besar dibanding piramida Mesir. Bagian bawah piramida terdapat dua lubang raksasa, air laut dengan kecepatan yang menakjubkan mengalir di dasar lubang.  Piramida besar ini, apakah dibangun oleh orang-orang Atlantis? Pasukan kerajaan Atlan pernah menaklukkan Mesir, apakah orang Atlantis membawa peradaban piramida ke Mesir? Benua Amerika juga terdapat piramida, apakah berasal dari Mesir atau berasal dari kerajaan Atlantis?

Taburan ketamadunan Atlantis

Taburan ketamadunan Atlantis

Tahun 1985, dua kelasi Norwegia menemukan sebuah kota kuno di bawah areal laut “segitiga maut”. Pada foto yang dibuat oleh mereka berdua, ada dataran, jalan besar vertikal dan horizontal serta lorong, rumah beratap kubah, gelanggang aduan (binatang), kuil, bantaran sungai dll. Mereka berdua mengatakan mutlak percaya terhadap apa yang mereka temukan itu adalah Benua Atlantis seperti yang dilukiskan oleh Plato. Benarkah itu?

Yang lebih menghebohkan lagi adalah penelitian yang dilakukan oleh Aryso Santos, seorang ilmuwan asal Brazil. Santos menegaskan bahwa Atlantis itu adalah wilayah yang sekarang ini disebut Indonesia.
Dalam penelitiannya selama 30 tahun yang ditulis dalam sebuah buku “Atlantis, The Lost Continent Finally Found, The Definitifve Localization of Plato’s Lost Civilization” dia menampilkan 33 perbandingan, seperti luas wilayah, cuaca, kekayaan alam, gunung berapi, dan cara bertani, yang akhirnya menyimpulkan bahwa Atlantis itu adalah Indonesia. Sistem terasisasi sawah yang khas Indonesia, menurutnya, ialah bentuk yang diadopsi oleh Candi Borobudur, Piramida di Mesir, dan bangunan kuno Aztec di Meksiko.

Santos menetapkan bahwa pada masa lalu Atlantis itu merupakan benua yang membentang dari bagian selatan India, Sri Lanka, Sumatra, Jawa, Kalimantan, terus ke arah timur dengan Indonesia (yang sekarang) sebagai pusatnya. Di wilayah itu terdapat puluhan gunung berapi yang aktif dan dikelilingi oleh samudera yang menyatu bernama Orientale, terdiri dari Samudera Hindia dan Samudera Pasifik.

Teori Santos

Teori Santos

Sedangkan menurut Plato Atlantis merupakan benua yang hilang akibat letusan gunung berapi yang secara bersamaan meletus. Pada masa itu sebagian besar bagian dunia masih diliput oleh lapisan-lapisan es (era Pleistocene). Dengan meletusnya berpuluh-puluh gunung berapi secara bersamaan yang sebagian besar terletak di wilayah Indonesia (dulu) itu, maka tenggelamlah sebagian benua dan diliput oleh air asal dari es yang mencair. Di antaranya letusan gunung Meru di India Selatan dan gunung Semeru/Sumeru/Mahameru di Jawa Timur. Lalu letusan gunung berapi di Sumatera yang membentuk Danau Toba dengan pulau Somasir, yang merupakan puncak gunung yang meletus pada saat itu. Letusan yang paling dahsyat di kemudian hari adalah gunung Krakatau (Krakatoa) yang memecah bagian Sumatera dan Jawa dan lain-lainnya serta membentuk selat dataran Sunda.

Santos berbeda dengan Plato mengenai lokasi Atlantis. Ilmuwan Brazil itu berargumentasi, bahwa pada saat terjadinya letusan berbagai gunung berapi itu, menyebabkan lapisan es mencair dan mengalir ke samudera sehingga luasnya bertambah. Air dan lumpur berasal dari abu gunung berapi tersebut membebani samudera dan dasarnya, mengakibatkan tekanan luar biasa kepada kulit bumi di dasar samudera, terutama pada pantai benua. Tekanan ini mengakibatkan gempa. Gempa ini diperkuat lagi oleh gunung-gunung yang meletus kemudian secara beruntun dan menimbulkan gelombang tsunami yang dahsyat. Santos menamakannya Heinrich Events.

Dalam usaha mengemukakan pendapat mendasarkan kepada sejarah dunia, tampak Plato telah melakukan dua kekhilafan, pertama mengenai bentuk/posisi bumi yang katanya datar. Kedua, mengenai letak benua Atlantis yang katanya berada di Samudera Atlantik yang ditentang oleh Santos. Penelitian militer Amerika Serikat di wilayah Atlantik terbukti tidak berhasil menemukan bekas-bekas benua yang hilang itu. Oleh karena itu tidaklah semena-mena ada peribahasa yang berkata, “Amicus Plato, sed magis amica veritas.” Artinya,”Saya senang kepada Plato tetapi saya lebih senang kepada kebenaran.”

Namun, ada beberapa keadaan masa kini yang antara Plato dan Santos sependapat. Yakni pertama, bahwa lokasi benua yang tenggelam itu adalah Atlantis dan oleh Santos dipastikan sebagai wilayah Republik Indonesia. Kedua, jumlah atau panjangnya mata rantai gunung berapi di Indonesia. Di antaranya ialah Kerinci, Talang, Krakatoa, Malabar, Galunggung, Pangrango, Merapi, Merbabu, Semeru, Bromo, Agung, Rinjani. Sebagian dari gunung itu telah atau sedang aktif kembali.

Ini ada lagi yang lebih unik dari Santos dan kawan-kawan tentang usaha untuk menguak misteri Atlantis. Sarjana Barat secara kebetulan menemukan seseorang yang mampu mengingat kembali dirinya sebagai orang Atlantis di kehidupan sebelumnya “Inggrid Benette”. Beberapa penggal kehidupan dan kondisi sosial dalam ingatannya masih membekas, sebagai bahan masukan agar bisa merasakan secara gamblang peradaban tinggi Atlantis. Dan yang terpenting adalah memberikan kita petunjuk tentang mengapa Atlantis musnah. Di bawah ini adalah ingatan Inggrid Bennette.

Kehidupan yang Dipenuhi Kecerdasan

Dalam kehidupan sebelumnya di Atlantis, saya adalah seorang yang berpengetahuan luas, dipromosikan sebagai kepala energi wanita “Pelindung Kristal” (setara dengan seorang kepala pabrik pembangkit listrik sekarang). Pusat energi ini letaknya pada sebuah ruang luas yang bangunannya beratap lengkung. Lantainya dari pasir dan batu tembok, di tengah-tengah kamar sebuah kristal raksasa diletakkan di atas alas dasar hitam. Fungsinya adalah menyalurkan energi ke seluruh kota. Tugas saya melindungi kristal tersebut. Pekerjaan ini tak sama dengan sistem operasional pabrik sekarang, tapi dengan menjaga keteguhan dalam hati, memahami jiwa sendiri, merupakan bagian penting dalam pekerjaan, ini adalah sebuah instalasi yang dikendalikan dengan jiwa. Ada seorang lelaki yang cerdas dan pintar, ia adalah “pelindung” kami, pelindung lainnya wanita.

Rambut saya panjang berwarna emas, rambut digelung dengan benda rajutan emas, persis seperti zaman Yunani. Rambut disanggul tinggi, dengan gulungan bengkok jatuh bergerai di atas punggung. Setiap hari rambutku ditata oleh ahli penata rambut, ini adalah sebagian pekerjaan rutin. Filsafat yang diyakini orang Atlantis adalah bahwa “tubuh merupakan kuilnya jiwa”, oleh karena itu sangat memperhatikan kebersihan tubuh dan cara berbusana, ini merupakan hal yang utama dalam kehidupan. Saya mengenakan baju panjang tembus pandang, menggunakan daun pita emas yang diikat di pinggang belakang setelah disilang di depan dada. Lelaki berpakaian rok panjang juga rok pendek, sebagian orang memakai topi, sebagian tidak, semuanya dibuat dengan bahan putih bening yang sama. Seperti pakaian seragam, namun di masa itu, sama sekali tidak dibedakan, mengenakan ini hanya menunjukkan sebuah status, melambangkan kematangan jiwa raga kita. Ada juga yang mengenakan pakaian warna lain, namun dari bahan bening yang sama, mereka mengenakan pakaian yang berwarna karena bertujuan untuk pengobatan. Hubungannya sangat besar dengan ketidakseimbangan pusat energi tubuh, warna yang spesifik memiliki fungsi pengobatan.

Berkomunikasi dengan Hewan

Saya sering pergi mendengarkan nasihat lumba-lumba. Lumba-lumba hidup di sebuah tempat yang dibangun khusus untuk mereka. Sebuah area danau besar yang indah, mempunyai undakan raksasa yang menembus ke tengah danau. Pilar dua sisi undakan adalah tiang yang megah, sedangkan area danau dihubungkan dengan laut melalui terusan besar. Di siang hari lumba-lumba berenang di sana, bermain-main, setelah malam tiba kembali ke lautan luas. Lumba-lumba bebas berkeliaran, menandakan itu adalah tempat yang sangat istimewa. Lumba-lumba adalah sahabat karib dan penasihat kami. Mereka sangat pintar, dan merupakan sumber keseimbangan serta keharmonisan masyarakat kami. Hanya sedikit orang pergi mendengarkan bahasa intelek lumba-lumba. Saya sering berenang bersama mereka, mengelus mereka, bermain-main dengan mereka, serta mendengarkan nasihat mereka. Kami sering bertukar pikiran melalui telepati. Energi mereka membuat saya penuh vitalitas sekaligus memberiku kekuatan. Saya dapat berjalan-jalan sesuai keinginan hati, misalnya jika saya ingin pergi ke padang luas yang jauh jaraknya, saya memejamkan mata dan memusatkan pikiran pada tempat tersebut. Akan ada suatu suara “wuung” yang ringan, saya membuka mata, maka saya sudah berada di tempat itu.

Saya paling suka bersama dengan Unicorn (kuda terbang). Mereka sama seperti kuda makan rumput di padang belantara. Unicorn memiliki sebuah tanduk di atas kepalanya, sama seperti ikan lumba-lumba, kami kontak lewat hubungan telepati. Secara relatif, pikiran Unicorn sangat polos. Kami acap kali bertukar pikiran, misalnya, “Aku ingin berlari cepat”. Unicorn akan menjawab: “Baiklah”. Kita lari bersama, rambut kami berterbangan tertiup angin. Jiwa mereka begitu tenang, damai menimbulkan rasa hormat. Unicorn tidak pernah melukai siapa pun, apalagi mempunyai pikiran atau maksud jahat, ketika menemui tantangan sekalipun akan tetap demikian.

Saya sering kali merasa sedih pada orang zaman sekarang, sebab sama sekali tidak percaya dengan keberadaan hewan ini, ada seorang pembina jiwa mengatakan kepadaku: “Saat ketika kondisi dunia kembali pada keseimbangan dan keharmonisan, semua orang saling menerima, saling mencintai, saat itu Unicorn akan kembali”.

Lingkungan yang Indah Permai

Di timur laut Atlantis terdapat sebidang padang rumput yang sangat luas. Padang rumput ini menyebarkan aroma wangi yang lembut, dan saya suka duduk bermeditasi di sana. Aromanya begitu hangat. Kegunaan dari bunga segar sangat banyak, maka ditanam secara luas. Misalnya, bunga yang berwarna biru dan putih ditanam bersama, ini bukan saja sangat menggoda secara visual, sangat dibutuhkan buat efektivitas getaran. Padang rumput ini dirawat oleh orang yang mendapat latihan khusus dan berkualitas tinggi serta kaya pengetahuan. “Ahli ramuan” mulai merawat mereka sejak tunas, kemudian memetik dan mengekstrak sari pati kehidupannya.

Dongengan Penulis

Dongengan Penulis

Di lingkungan kerja di Atlantis, jarang ada yang berposisi rendah. Serendah apa pun pekerjaannya, tetap dipandang sebagai anggota penting di dalam masyarakat kami. Masyarakat terbiasa dengan menghormati dan memuji kemampuan orang lain. Yang menanam buah, sayur-mayur, dan penanam jenis kacang-kacangan juga hidup di timur laut. Sebagian besar adalah ahli botani, ahli gizi dan pakar makanan lainnya. Mereka bertanggung jawab menyediakan makanan bagi segenap peradaban kami.

Sebagian besar orang ditetapkan sebagai pekerja fisik, misalnya tukang kebun dan tukang bangunan. Hal itu akan membuat kondisi tubuh mereka tetap stabil. Sebagian kecil dari mereka mempunyai kecerdasan, pengaturan pekerjaan disesuaikan dengan tingkat perkembangan kecerdasan mereka. Orang Atlantis menganggap, bahwa pekerjaan fisik lebih bermanfaat, ini membuat emosi (perasaan) mereka mendapat keseimbangan, marah dan suasana hati saat depresi dapat diarahkan secara konstruktif, lagi pula tubuh manusia terlahir untuk pekerjaan fisik, hal tersebut telah dibuktikan. Namun, selalu ada pengecualian, misalnya lelaki yang kewanitaan atau sebaliknya, pada akhirnya, orang pintar akan membimbing orang-orang ini bekerja yang sesuai dengan kondisi mereka. Setiap orang akan menuju ke kecerdasan, berperan sebagai tokoh sendiri, semua ini merupakan hal yang paling mendasar.

Seluruh kehidupan Atlantis merupakan himpunan keharmonisan yang tak terikat secara universal bagi tumbuh-tumbuhan, mineral, hewan dan sayur-mayur. Setiap orang merupakan partikel bagiannya, setiap orang tahu, bahwa pengabdian mereka sangat dibutuhkan. Di Atlantis tidak ada sistem keuangan, hanya ada aktivitas perdagangan. Kami tidak pernah membawa dompet atau kunci dan sejenisnya. Jarang ada keserakahan atau kedengkian, yang ada hanya kebulatan tekad.

Teknologi yang Tinggi

Harmonism

Harmonism

Di Atlantis ada sarana terbang yang modelnya mirip “piring terbang” (UFO), mereka menggunakan medan magnet mengendalikan energi perputaran dan pendaratan, sarana hubungan jenis ini biasa digunakan untuk perjalanan jarak jauh. Perjalanan jarak pendek hanya menggunakan katrol yang dapat ditumpangi dua orang. Ia mempunyai sebuah mesin yang mirip seperti kapal hidrofoil, prinsip kerja sama dengan alat terbang, juga menggunakan medan energi magnet. Yang lainnya seperti makanan, komoditi rumah tangga atau barang-barang yang berukuran besar, diangkut dengan cara yang sama menggunakan alat angkut besar yang disebut “Subbers.”

Atlantis adalah sebuah peradaban yang sangat besar, kami berkomunikasi menggunakan kapal untuk menyiarkan berita ke berbagai daerah. Sebagian besar informasi diterima oleh “orang pintar” melalui respons batin, mereka memiliki kemampuan menerima dengan cara yang istimewa, ini mirip dengan stasiun satelit penerima, dan sangat akurat. Maka, pekerjaan mereka adalah duduk dan menerima informasi yang disalurkan dari tempat lain. Sebenarnya, dalam pekerjaan, cara saya mengoperasikan kristal besar, juga dikerjakan melalui hati.

Pengobatan yang Maju


Dalam peradaban ini, tidak ada penyakit yang parah. Metode pengobatan yang digunakan, semuanya menggunakan kristal, warna, musik, wewangian dan paduan ramuan, dengan mengembangkan efektivitas pengobatan secara keseluruhan.

Pusat pengobatan adalah sebuah tempat yang banyak kamarnya. Saat penderita masuk, sebuah warna akan dicatat di tembok. Lalu pasien diarahkan ke sebuah kamar khusus untuk menentukan pengobatan. Di kamar pertama, asisten yang terlatih baik dan berpengetahuan luas tentang pengobatan akan mendeteksi frekwensi getaran pada tubuh pasien. Informasi dialihkan ke kamar lainnya. Di kamar tersebut, sang pasien akan berbaring di atas granit yang datar, sedangkan asisten lainnya akan mengatur rancangan pengobatan yang sesuai untuk pasien.

Setelah itu, kamar akan dipenuhi musik terapi, kristal khusus akan diletakkan di pasien. Seluruh kamar penuh dengan wewangian yang lembut, terakhir akan tampak sebuah warna. Selanjutnya, pasien diminta merenung, agar energi pengobatan meresap ke dalam tubuh. Dengan demikian, semua indera yang ada akan sehat kembali, “warna” menyembuhkan indera penglihatan, “aroma tumbuh-tumbuhan” menyembuhkan indera penciuman, “musik yang merdu” menyembuhkan indera pendengaran, dan terakhir, “air murni” menyembuhkan indera perasa. Saat meditasi selesai, harus minum air dari tabung. Energinya sangat besar, bagaikan seberkas sinar, menyinari tubuh dari atas hingga ke bawah. Seluruh tubuh bagai telah terpenuhi. Teknik pengobatan selalu berkaitan dengan “medan magnet” dan “energi matahari” , sekaligus merupakan pengobatan secara fisik dan kejiwaan.

Pendidikan Anak yang Ketat


Saat bayi masih dalam kandungan, sudah diberikan suara, musik serta bimbingan kecerdasan pada zaman itu. Semasa dalam kandungan, “orang pintar” akan memberikan pengarahan kepada orang tua sang calon anak. Sejak sang bayi lahir, orang tua merawat dan mendidiknya di rumah, menyayangi dan mencintai anak mereka. Di siang hari, anak-anak akan dititipkan di tempat penitipan anak, mendengar musik di sana, melihat getaran warna dan cerita-cerita yang berhubungan dengan cara berpikiran positif dan kisah bertema filosofis.

Pusat pendidikan anak, terdapat di setiap tempat. Anak-anak dididik untuk menjadi makhluk hidup yang memiliki inteligensi sempurna. Belajar membuka pikiran, agar jasmani dan rohani mereka bisa bekerja sama. Di tahap perkembangan anak, orang pintar memegang peranan yang sangat besar, pendidik mempunyai posisi terhormat dalam masyarakat Atlantis, biasanya baru bisa diperoleh ketika usia mencapai 60-120 tahun, tergantung pertumbuhan inteligensi. Dan merupakan tugas yang didambakan setiap orang.

Di seluruh wilayah, setiap orang menerima pendidikan sejak usia 3 tahun. Mereka menerima pendidikan di dalam gedung bertingkat. Di depan gedung sekolah terdapat lambang pelangi, pelangi adalah lambang pusat bimbingan. Pelajaran utamanya adalah mendengar dan melihat. Sang murid santai berbaring atau duduk, sehingga ruas tulang belakang tidak mengalami tekanan. Metode lainnya adalah merenung, mata ditutup dengan perisai mata, dalam perisai mata ditayangkan berbagai macam warna. Pada kondisi merenung, metode visualisasi seperti ini sangat efektif. Bersamaan itu juga diberi pita kaset bawah sadar. Saat tubuh dan otak dalam keadaan rileks, pengetahuan mengalir masuk ke bagian memori otak besar. Ini merupakan salah satu metode belajar yang paling efektif, sebab ia telah menutup semua jalur informasi yang dapat mengalihkan perhatian. “Orang pintar” membimbing si murid, tergantung tingkat kemampuan menyerap sang anak, dan memudahkan melihat bakat tertentu yang dimilikinya. Dengan begini, setiap anak memiliki kesempatan yang sama mengembangkan potensinya.

Pemikiran maju yang positif dan frekwensi getaran merupakan kunci utama dalam masa belajar dan meningkatkan/mendorong wawasan sanubari terbuka. Semakin tinggi tingkat frekwensi getaran pada otak, maka frekwensi getaran pada jiwa semakin tinggi. Semakin positif kesadaran inheren, maka semakin mencerminkan kesadaran ekstrinsik maupun kesadaran terpendam. Ketika keduanya serasi, akan membuka wawasan dunia yang positif: Jika keduanya tidak serasi, maka orang akan hanyut pada keserakahan dan kekuasaan. Bagi orang Atlantis, mengendalikan daya pikir orang lain adalah cara hidup yang tak beradab, dan ini tidak dibenarkan.

Dalam buku sejarah kami, kami pernah merasa tidak aman dan tenang. Karakter leluhur kami yang tak beradab masih saja mempengaruhi masyarakat kami waktu itu. Misalnya, memilih binatang untuk percobaan. Namun, kaidah inteligensi dengan keras melarang mencampuri kehidupan orang lain. Meskipun kita tahu ada risikonya, namun kita tidak boleh memaksa atau menghukum orang lain, sebab setiap orang harus bertanggung jawab atas perkembangan sanubarinya sendiri. Pada masyarakat itu, rasa tidak aman adalah demi untuk mendapatkan keamanan. Filsafat seperti ini sangat baik, dan sangat dihormati orang-orang ketika itu, ia adalah pelindung kami.

Kiamat yang Melanda Atlantis


Saya tidak bersuami. Pada waktu itu, orang-orang tidak ada ikatan perkimpoian. Jika Anda bermaksud mengikat seseorang, maka akan melaksanakan sebuah upacara pengikatan. Pengikatan tersebut sama sekali tidak ada efek hukum atau kekuatan yang mengikat, hanya berdasarkan pada perasaan hati. Kehidupan seks orang Atlantis sangat dinamis untuk mempertahankan kesehatan. Saya memutuskan hidup bersamanya berdasarkan kesan akan seks, inteligensi dan daya tarik. Di masa itu, seks merupakan sebuah bagian penting dalam kehidupan, seks sama pentingnya dengan makan atau tidur. Ini adalah bagian dari “keberadaan hidup secara keseluruhan”, lagi pula tubuh kami secara fisik tidak menampakkan usia kami, umumnya kami dapat hidup hingga berusia 200 tahun lamanya.

Ada juga yang orang berhubungan seks dengan hewan, atau dengan setengah manusia separuh hewan, misalnya, tubuh seekor kuda yang berkepala manusia. Di saat itu, orang Atlantis dapat mengadakan transplantasi kimpoi silang, demi keharmonisan manusia dan hewan pada alam, namun sebagian orang melupakan hal ini, titik tolak tujuan mereka adalah seks. Orang yang sadar mengetahui bahwa ini akan mengakibatkan ketidakseimbangan pada masyarakat kami, orang-orang sangat cemas dan takut terhadap hal ini, tetapi tidak ada tindakan preventif. Ini sangat besar hubungannya dengan keyakinan kami, manusia memiliki kebebasan untuk memilih, dan seseorang tidak boleh mengganggu pertumbuhan inteligensi orang lain. Orang yang memilih hewan sebagai lawan main, biasanya kehilangan keseimbangan pada jiwanya, dan dianggap tidak matang.

Teknologi Maju yang Lalim

Lingkungan Kristal

Lingkungan Kristal

Pada masa kehidupan saya, kami tahu Atlantis telah sampai di pengujung ajal. Di antara kami ada sebagian orang yang tahu akan hal ini, namun, adalah sebagian besar orang sengaja mengabaikannya, atau tidak tertarik terhadap hal ini. Unsur materiil telah kehilangan keseimbangan. Teknologi sangat maju. Misalnya, polusi udara dimurnikan, suhu udara disesuaikan. Majunya teknologi, hingga kami mulai mengubah komposisi udara dan air. Terakhir ini menyebabkan kehancuran Atlantis.

Empat unsur pokok yakni: angin, air, api, dan tanah adalah yang paling fundamental dari galaksi dan bumi kami ini, basis materiil yang paling stabil. Mencoba menyatukan atau mengubah unsur pokok ini telah melanggar hukum alam. Ilmuwan bekerja dan hidup di bagian barat Atlantis, mereka “mengalah” pada keserakahan, demi kekuasaan dan kehormatan pribadi bermaksud “mengendalikan” 4 unsur pokok. Kini alam tahu, hal ini telah mengakibatkan kehancuran total. Mereka mengira dirinya di atas orang lain, mereka berkhayal sebagai tokoh Tuhan, ingin mengendalikan unsur pokok dasar pada bintang tersebut.

Menjelang Hari Kiamat


Ramalan “kiamat” pernah beredar secara luas, namun hanya orang yang pintar dan yang mengikuti jalan spritual yang tahu penyebabnya. Akhir dari peradaban kami hanya disebabkan oleh segelintir manusia! Ramalan mengatakan: “Bumi akan naik, Daratan baru akan muncul, semua orang mulai berjuang lagi. Hanya segelintir orang bernasib mujur akan hidup, mereka akan menyebar ke segala penjuru di daratan baru, dan kisah Atlantis akan turun-temurun, kami akan kembali ke masa lalu”. Menarik pelajaran, Lumba-lumba pernah memberitahu kami hari “kiamat” akan tiba, kami tahu saat-saat tersebut semakin dekat, sebab telah dua pekan tidak bertemu lumba-lumba. Mereka memberitahu saat kami akan pergi ke sebuah tempat yang tenang, dan menjaga bola kristal, lumba-lumba memberitahu kami dapat pergi dengan aman ke barat.

Banyak orang meninggalkan Atlantis mencari daratan baru. Sebagian pergi sampai ke Mesir, ada juga menjelang “kiamat” meninggalkan Atlantis dengan kapal perahu, ke daratan baru yang tidak terdapat di peta. Daratan-daratan ini bukan merupakan bagian dari peradaban kami, oleh karena itu tidak dalam perlindungan kami. Banyak yang merasa kecewa dan meninggalkan kami, aktif mencari lingkungan yang maju dan aman. Oleh karenanya, Atlantis nyaris tidak ada pendatang. Namun, setelah perjalanan segelintir orang hingga ke daratan yang “aneh”, mereka kembali dengan selamat. Dan keadaan negerinya paling tidak telah memberi tahu kami pengetahuan tentang kehidupan di luar Atlantis.

Saya memilih tetap tinggal, memastikan kristal energi tidak mengalami kerusakan apa pun, hingga akhir. Kristal selalu menyuplai energi ke kota. Saat beberapa pekan terakhir, kristal ditutup oleh pelindung transparan yang dibuat dari bahan khusus. Mungkin suatu saat nanti, ia akan ditemukan, dan digunakan sekali lagi untuk maksud baik. Saat kristal ditemukan, ia akan membuktikan peradaban Atlantis, sekaligus menyingkap misteri lain yang tak terungkap selama beberapa abad.

Kemusnahan Atlantis

Kemusnahan Atlantis

Saya masih tetap ingat hari yang terpanjang, hari terakhir, detik terakhir, bumi kandas, gempa bumi, letusan gunung berapi, bencana kebakaran. Lempeng bumi saling bertabrakan dengan keras. Bumi sedang mengalami kehancuran, orang-orang di dalam atap lengkung bangunan kristal bersikap menyambut saat kedatangannya. Jiwa saya sangat tenang. Sebuah gedung berguncang keras. Saya ditarik seseorang ke atas tembok, kami saling berpelukan. Saya berharap bisa segera mati. Di langit asap tebal bergulung-gulung, saya melihat lahar bumi menyembur, kobaran api merah mewarnai langit. Ruang dalam rumah penuh dengan asap, kami sangat sesak. Lalu saya pingsan, selanjutnya, saya ingat roh saya terbang ke arah terang. Saya memandang ke bawah dan terlihat daratan sedang tenggelam. Air laut bergelora, menelan segalanya. Orang-orang lari ke segala penjuru, jika tidak ditelan air dahsyat pasti jatuh ke dalam kawah api. Saya mendengar dengan jelas suara jeritan. Bumi seperti sebuah cerek air raksasa yang mendidih, bagai seekor binatang buas yang kelaparan, menggigit dan menelan semua buruannya. Air laut telah menenggelamkan daratan.

Sumber Kehancuran


Lewat ingatan Inggrid Benette, diketahui tingkat perkembangan teknologi bangsa Atlantis, berbeda sekali dengan peradaban kita sekarang, bahkan pengalamannya akan materiil berbeda dengan ilmu pengetahuan modern, sebaliknya mirip dengan ilmu pengetahuan Tiongkok kuno, berkembang dengan cara yang lain. Peradaban seperti ini jauh melampaui peradaban sekarang. Mendengarnya saja seperti membaca novel fiktif. Bandingkan dengan masa kini, kemampuan jiwa bangsa Atlantis sangat diperhatikan, bahkan mempunyai kemampuan supernormal, mampu berkomunikasi dengan hewan, yang diperhatikan orang sekarang adalah pintar dan berbakat, dicekoki berbagai pengetahuan, namun mengabaikan kekuatan dalam.

Bangsa Atlantis mementingkan “inteligensi jiwa” dan “tubuh” untuk mengembangkan seluruh potensi terpendam pada tubuh manusia, hal ini membuat peradaban mereka bisa berkembang pesat dalam jangka panjang dan penyebab utama tidak menimbulkan gejala ketidakseimbangan. Mengenai punahnya peradaban Atlantis, layak direnungkan orang sekarang. Plato menggambarkan kehancuran Atlantis dalam dialognya sebagai berikut:

“Hukum yang diterapkan Dewa Laut membuat rakyat Atlantis hidup bahagia, keadilan Dewa Laut mendapat penghormatan tinggi dari seluruh dunia, peraturan hukum diukir di sebuah tiang tembaga oleh raja-raja masa sebelumnya, tiang tembaga diletakkan di tengah di dalam pulau kuil Dewa Laut. Namun masyarakat Atlantis mulai bejat, mereka yang pernah memuja dewa palsu menjadi serakah, maunya hidup enak dan menolak kerja dengan hidup berfoya-foya dan serba mewah.”

Plato yang acap kali sedih terhadap sifat manusia mengatakan:
“Pikiran sekilas yang suci murni perlahan kehilangan warnanya, dan diselimuti oleh gelora nafsu iblis, maka orang-orang Atlantis yang layak menikmati keberuntungan besar itu mulai melakukan perbuatan tak senonoh, orang yang arif dapat melihat akhlak bangsa Atlantis yang makin hari makin merosot, kebajikan mereka yang alamiah perlahan-lahan hilang, tapi orang-orang awam yang buta itu malah dirasuki nafsu, tak dapat membedakan benar atau salah, masih tetap gembira, dikiranya semua atas karunia Tuhan.”

Hancurnya peradaban disebabkan oleh segelintir manusia, banyak yang tahu sebabnya, akan tetapi sebagian besar orang mengabaikannya, maka timbul kelongsoran besar, dalam akhlak dan tidak dapat tertolong. Maka, sejumlah kecil orang berbuat kesalahan tidak begitu menakutkan, yang menakutkan adalah ketika sebagian besar orang “mengabaikan kesalahan”, hingga “membiarkan perubahan” selanjutnya diam-diam “menyetujui kejahatan”, tidak dapat membedakan benar dan salah, kabar terhadap kesalahan mengakibatkan kesenjangan sifat manusia, moral masyarakat merosot dahsyat, mendorong peradaban ke jalan buntu.

Kita sebagai orang modern, dapatlah menjadikan sejarah sebagai cermin pelajaran, merenungi kembali ilmu yang kita kembangkan, yang mengenal kehidupan hanya berdasarkan pengenalan yang objektif terhadap dunia materi yang nyata, dan mengabaikan hakikat kehidupan dalam jiwa. Makna kehidupan sejati, berangsur menjadi bisnis memenuhi nafsu materiil, seperti ilmuwan Atlantis, segelintir orang tunduk pada keserakahan, tidak mempertahankan kebenaran, demi kekuasaan dan kemuliaan, mengembangkan teknologi yang salah, merusak lingkungan hidup. Apakah kita sedang berbuat kesalahan yang sama?

Sumber:

mayapadaprana@yahoogroups.com
http://golden-era.blogspot.com
www.malesbanget.com
www.atlan.org
– serta dari berbagai sumber

p/s: Pensejarahan Atlantis di atas ada sedikit bercampur gaur dengan dongengan. Pembaca nilailah akan kebenarannya sendiri ya! 🙂

Pokok sebagai simbol tarikh kelahiran

Apabila melihat pokok, apakah perkaitannya dengan kelahiran. Apabila melihat pokok, adakah secara psycology nya menjurus kepada kemandirian kita? Hmm… Penulis nak berkongsi kisahlah pasal pokok ni. Jaga-jaga tarikh lahir anda. Org bley detect kekuatan dan kelemahan anda. Semoga bermanfaat. 😉

Pokok vs Lahir 1

Pokok vs Lahir 1

Pokok vs Lahir 2

Pokok vs Lahir 2

Pokok vs Lahir 3

Pokok vs Lahir 3

Pokok vs Lahir 4

Pokok vs Lahir 4

kita lihat siapa yang kena.. Hahaha… 🙂

Kesempurnaan dalam ‘HIDUP’

Assalammuálaikum wbt.

Seorang sahabat bertanya kepada penulis tentang bagaimanakah untuk mencapai kesempurnaan dalam ‘Hidup’? Ya, bagaimanakah caranya untuk menjadi mukmin/ mukminah yang sempurna? Pada awalnya, Penulis menggambarkan ‘Hidup’ yang sempurna hanyalah di alam fana. Yalah, dengan mempunyai rumah yang besar, kereta yang mewah, kehidupan yang kaya raya, ditambah pula dengan banyak melakukan amal jariah dan bakti kepada manusia dengan rezeki yang Allah kurniakan. Adakah itu yang kita namakan sebagai SEMPURNA dalam kehidupan? Mungkin YA dan mungkin TIDAK juga.

Kekayaan yang dimaksudkan bukanlah kaya harta benda malah kaya yang menjadikan diri kita sempurna ialah kaya jiwa. Sepertimana Sabda Rasulullah SAW:

Yang disebut ‘kaya’ bukanlah kaya harta benda duniawi, tetapi yang dikatakan ‘kaya’ ialahkaya jiwa.” (Hadith Riwayat Shahih MUslim)

Luxury Home

Luxury Home

Jadi, bolehlah dianggap bahawa kekayaan jiwa turut menjamin kesempurnaan hidup.

Penulis suka untuk merujuk perkara ini kepada para ‘Ariffin dan orang-orang lama. Ada bermacam pendapat. Dan salah satu pendapat adalah seperti yang penulis gambarkan pertama kali di perenggan di atas. Namun, hakikat yang sebenar tentang Kesempurnaan dalam HIDUP adalah bagaimana amal kita dan keyakinan kita menuju negeri abadi. Iaitulah Akhirat. Itulah kesempurnaan yang di cari dalam HIDUP. Penulis teringat kata Orang Lama yang bijaksana dalam nasihatnya:

“Hidup kita di dunia ini bagaikan seorang musafir. Tujuan kita ialah Akhirat. Jadi ber-HIDUP lah kita menuju-Nya”

Itu pepatah seorang guru yang menceritakan tentang HIDUP di dunia. Itulah dia zuhud iaitu suci dari kotoran dunia. Dari Abu Hurairah r.a. katanya Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Dunia penjara bagi orang mukmin dan syurga bagi orang kafir.” (Hadith Shahih Muslim)

Bagi melatih Diri kita agar suci dari kotoran dunia, waspada terhadap tipu daya dunia ini adalah suatu perkara yang perlu dititikberatkan. Selain daripada itu, Nabi SAW juga menganggap dunia ini lebih hina dari bangkai. Penulis tertarik untuk menukilkan sebuah hadith shahih daripada riwayat Muslim berkenaan perkara ini. Dari Jabir bin ‘Abdullah r.a. katanya:

“Pada suatu hari Rasulullah SAW lewat di pasar melalui bahagian atas. Orang banyak mengikuti baginda di kiri dan kanan. Banginda bertemu dengan bangkai seekor anak kambing yang kecil kedua telinganya. Kata baginda, “Siapakah di antara kamu yang suka membeli ini dengan satu dirham?” Jawab mereka, “Kami tidak suka sedikit jua pun. Untuk apa bagi kami.” Tanya baginda lagi, “Sukakah kamu diberi dengan percuma?” Jawab mereka, “Sekalipun dia hidup kami tidak akan mahu kerana anak kambing itu cacat. Kedua telinganya kecil. Apa lagi dia sudah menjadi bangkai.” Sabda Rasulullah SAW, “Demi Allah, sesungguhnya dunia lebih hina di sisi Allah Ta’ala daripada anggapanmu terhadap bangkai ini.” (Hadith Shahih Muslim)

Gambar sekadar hiasan

Gambar sekadar hiasan

Dunia tempat kita berhidup ini kita nampak cukup indah kerana tipu dayanya. Namun demikian, itu bukanlah bermaksud kita meninggalkan dunia ini terus. Kita harus jua berusaha bagi memartabatkan agama Islam di muka bumi. Itulah perjalanan hidup yang penuh takwa. Kita berHidup cara Islam dengan mencontohi teladan Nabi Muhammad SAW. Sirah hidup baginda adalah amat sederhana dan penuh dengan teladan.Dan teladan bagindalah yang menjadikan contoh kepada kita, umat Muhammad dalam menuju kehidupan yang sempurna.

Namun, apa yang lebih sempurna dalam kesempurnaan ialah Hidup kita selepas mati. Itulah kesempurnaan abadi. Dari ‘Usman r.a. katanya Rasulullah SAW bersabda:

“Barangsiapa mati dalam keadaan dia yakin bahawa tidak ada Tuhan selain Allah, maka dia masuk syurga.” (Hadith Riwayat Muslim)

Di sini dapat kita lihat pula, Hidup yang lebih sempurna ialah syurga Allah. Dalam mendapatkan syurga Allah itu kita haruslah mempunyai iman yang kukuh dan tegar akan agama Allah. Melaksanakan suruhan Allah dan meninggalkan larangan-Nya. Apabila tahap itu telah kita capai, maka sesungguhnya sempurnalah kehidupan kita di dunia mahupun di akhirat. Dari ‘Ubadah bin Shamit r.a. katanya Rasulullah SAW bersabda:

“Siapa yang mengucapkan pengakuan (syahadat): Aku mengaku tidak ada tuhan selain Allah satu-satunya, tiada sekutu bagi-Nya, dan bahawa Muhammad Rasulullah dan bahawa ‘Isa hamba Allah, anak wanita hamba sahaya-Nya, dan Kalimah-Nya yang ditujukan-Nya kepada Maryam, dan Ruh daripada-Nya*, dan bahawa syurga dan neraka itu sebenarnya ada, Allah akan memasukkannya ke syurga melalui salah satu pintu dari delapan pintu yang dikehendaki-Nya.” (Hadith Riwayat Shahih Muslim).

Kesimpulannya, kehidupan di dunia ini adalah sementara. Segala kemewahan atau kemelaratan adalah ujian Allah untuk menguji sejauh mana kesabaran dan keredhaan manusia itu dalam ber-Hidup. Perjalanan bermaksud musafir di dunia. Di akhirat kelaklah yang kekal abadi. Jadi, kita perlu setting semula hidup kita agar segala apa yang kita perbuat adalah menuju kepada-Nya. Itulah kehidupan yang sempurna. Pegang eratlah kalimah syahadat agar mati kita dalam Islam. Agar akhir hidup kita dalam Islam. Dan segala perbuatan dan amal ibadat kita dalam Islam. InsyaAllah, sempurnalah hidup. Allah akan cukupkan rezeki kita walaupun rezeki itu sedikit, kerana keberkatan rezeki itu. InsyaAllah.

Kepada para pembaca, ini hanyalah pendapat penulis yang amat da’if. Sekiranya ada kesalahan haraplah diperbetulkan. Kerana penulis jua sedang belajar.

Air yang tidak mati

Air yang tidak mati

p/s: * ‘Isa dijuluki dengan Kalimah dan Ruh Allah kerana proses kelahiran ‘Isa ke dunia berlainan dengan manusia lain. Yaitu dengan sepatah kata dari Allah: “Kun” dan dengan meniupkan Ruh kepada ibunya, Maryam.

Perjalanan Matahari dan Iman

Dari Abu Dzar r.a. katanya Nabi SAW bersabda:

“Tahukah anda semua ke manakah matahari itu pergi?” Jawab mereka, “Allah dan Rasul-Nya lah yang lebih tahu.”

Matahari dan Iman

Matahari dan Iman

Sabda Nabi SAW, “Dia berjalan sampai ke perhentiannya di bawah ‘Arasy, lalu di sana dia sujud. Dia sentiasa sujud hingga datang perintah: Bangkitlah dan kembalilah ke tempatmu semula! Dia pun pergi dan muncul lagi di tempatnya semula. Kemudian dia berjalan hingga sampai pula di tempatnya di bawah ‘Arasy, lalu di sana dia sujud sampai datang pula perintah: Bangkitlah dan kembali ke tempatmu semula. Dia pun pergi dan terbit di tempatnya semula. Kemudian ia menggulir pula, tidak pernah mungkir sedikit jua pun hingga ia sampai pula kembali di tempatnya di bawah ‘Arasy. Sekonyong-konyong ia mendapat perintah: Bangkitlah, dan muncullah di tempat engkau biasa tenggelam. Maka terbitlah ia di Barat.” Sabda Rasulullah SAW, “Tahukah anda semua bilakah itu akan terjadi? Ialah pada hari di mana iman seseorang tiada berguna lagi, jika sebelumnya ia tidak iman, atau tidak berbuat suatu kebajikan dengan imannya itu.”

(Terjemahan Hadith Shahih Muslim, 131)

p/s: Antara tanda-tanda besar Qiamat, Matahari Terbit di sebelah Barat dan pintu taubat tertutup selamanya. Jadi, selagi perjalanan matahari ini dari Timur ke Barat, selama itu jualah pintu taubat terbuka luas. Sentiasalah kita beristighfar selagi kita bernafas agar mati kita kelak dalam pengampunan Allah Yang Maha Pengampun – Penulis.

By MahmudShah Posted in Agama

Orang kafir makan dengan tujuh perut

Salaam kepada semua rakan-rakan sekalian.

Penulis tertarik untuk menampilkan sebuah terjemahan hadith daripada Hadith Shahih Muslim berkenaan perihal makan. Al-maklumlah, masa-masa sekarang inilah kita makan banyak. Raya la katakan. Jadi, kita fikir-fikirkan bersama maksud Hadith Nabi SAW sepertimana yang penulis nukilkan di bawah. Smoga mendapat shafaat dan faedah kita bersama dalam mengawal tabiat pemakanan; kerana kita sedia maklum bahawa kebanyakan penyakit adalah berpunca dari perut. Cara pemakanan kita. 😉

Dari Ibnu Úmar r.a., dari Nabi SAW sabdanya:

“Orang-orang kafir makan dengan tujuh perut, dan orang mukmin makan dengan sebuah perut.”

Gambar makan

Gambar sekadar hiasan

Dari Abu Hurairah r.a. katanya:

“Rasulullah SAW kedatangan seorang tamu orang kafir. Rasulullah SAW menyuruh perah seekor kambing untuk sang tamu, lalu diminum habis oleh tamu tersebut. Kemudian, baginda suruh perah seekor lagi, lalu diminumnya habis pula. Kemudian disuruhnya perah seekor lagi, habis pula diminumnya. Sehingga akhirnya dia meminum habis susu tujuh ekor kambing. Keesokkannya, dia masuk Islam. Rasulullah SAW memerintahkan supaya diperah seekor kambing untuknya. Susu itu diminumnya habis. Kemudian disuruh Nabi SAW supaya diperah seekor lagi lalu diberikan pula kepadanya, tetapi dia tidak sanggup menghabiskannya.

Maka bersabda Rasulullah SAW: “Orang mukmin minum dengan satu perut, dan orang kafir minum dengan tujuh perut”.”

(Terjemahan Hadith Shahih Muslim, Hadith 1969 & 1970)

By MahmudShah Posted in Agama