Qarun yang ditenggelamkan

 

Apabila bercerita tentang harta karun, penulis teruja untuk mengkaji sejarah sebenar Harta Karun, dan mengapa ia dinamakan harta karun, bukan harta hikmatun ke, atau harta al-hikam. Hehe, gurau je, jangan marah ya Saudaraku Hikmatun dan Saudari Al-Hikam.😉

 

Mengikut pensejarahan sepertimana yang diceritakan dalam Firman Allah dalam

Surah Al-Qashash ayat 76 – 82:

 

Sesungguhnya Karun adalah termasuk kaum Musa, maka ia berlaku aniaya terhadap mereka, dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah kamu terlalu bangga; sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”.

 

Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.

   

Karun berkata: “Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, karena ilmu yang ada padaku”. Dan apakah ia tidak mengetahui, bahwasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka.

 

Maka keluarlah Karun kepada kaumnya dalam kemegahannya. Berkatalah orang-orang yang menghendaki kehidupan dunia: “Moga-moga kiranya kita mempunyai seperti apa yang telah diberikan kepada Karun; sesungguhnya ia benar-benar mempunyai keberuntungan yang besar”.

 

Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu: “Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal saleh, dan tidak diperoleh pahala itu kecuali oleh orang-orang yang sabar”.

 

Maka Kami benamkanlah Karun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golongan pun yang menolongnya terhadap azab Allah. dan tiadalah ia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya).

 

Dan jadilah orang-orang yang kemarin mencita-citakan kedudukan Karun itu. berkata: “Aduhai. benarlah Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki dari hamba-hamba-Nya dan menyempitkannya; kalau Allah tidak melimpahkan karunia-Nya atas kita benar-benar Dia telah membenamkan kita (pula). Aduhai benarlah, tidak beruntung orang-orang yang mengingkari (nikmat Allah)”.

 

 

Dan akhirnya, Karun dibenamkan ke perut bumi bersama-sama kekayaannya yang melimpah ruah itu. Dan turut diceritakan perihal Karun ini di dalam Surah Al-Ánkabuut ayat 39-40:

 

Dan (juga) Karun, Firaun dan Haman. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka Musa dengan (membawa bukti-bukti) keterangan-keterangan yang nyata. Akan tetapi mereka berlaku sombong di (muka) bumi, dan tiadalah mereka orang-orang yang luput (dari kehancuran itu).

 

Maka masing-masing (mereka itu) Kami siksa disebabkan dosanya, maka di antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu kerikil dan di antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur, dan di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.

 

Begitulah asalnya sejarah mengapa harta yang tertanam di perut bumi dinamakan Harta Karun. Kerana harta tersebut adalah harta yang terbenam di perut bumi. Seperimana yang diceritakan di dalam kedua-dua Surah di atas. Semuanya ini adalah sebagai pengajaran buat kita yang masih hidup.

 

 

5 Respons

  1. Salaam…

    uikss..neiji kunh…macam mana awak dapat gambar blakang stor rumah saya tuh?? heheheh..

  2. Salaaaam. Ya ampun, stor kita dia kata stor dia plak, sesuka hati dan jiwa raga basikal buruk second hand dia jerr si SFR nih

    Saudara mahmud Shah, saya ada pembetulan nak buat nih! Saya tak puas hati ni, betul2 tak puas hati. Ahli2 sejarah tu silap laaa, yang sebenarnya, harta tu namanya harta Hikmatun, bukan harta karun! Mcm mana diorg ble silap nih, aku cari harta banyak2 , karun plak dapat nama yerr ih ih ih

    Hehe gurau je boss, masa ni la nak bantai puas2, haa skrg aku nak mintak maap plak. Saya susun sepuluh jari dengan saudara mahmud Shah dan saudara2 lelaki lain sahaja, dan saya bersalam secara virtual, dan kepada semua termasuk lelaki dan wanita, saya pohon jutaan kemaafan secara lahiriah mahupun batiniah, dan saya ucapkan, Salam Aidil Fitri 1429, minal ‘aaidin wal faizin.

    Taqobbalallahu minkum!🙂

  3. Apa2 pun bagus sekali artikel ini, patut semua orang kena beringat akan bahaya harta benda yang banyak. Macam kita tengok skrg, alim ulamak pun duk mengumpul harta yang banyak, sudah lari kes dah tu. Sepatutnya org2 alim dan ulamak lah yang menjadi zontoh ZUHUD dengan dunia dan berkorban harta demi agama tercinta dan membantu org2 susah. tetapi skrg lain pulak yang jadinya, langsung tidak seperti nabi dan para sahabat yang menggadai harta demi membantu mereka2 yang susah dan menegakkan Islam. hhhmmmmmmmm

    Banyak alasan yang diberi untuk mengumpul harta, kononnya nak menjadi kaya dan membantu orang susah. Tetapi ada yang saya lihat, bukan makin kaya makin bantu orang pun, tetapi makin berlagak dan tak cukup2.

    Sehinggakan ada pepatah yang direka agar mencari kekayaan banyak2. Sedangkan yang sepatutnya dicari bukan kekayaan, tetapi carilah duit atau rezeki banyak2 kemudian bahagi2kan lah ke tempat yang sepatutnya , dan hidup lah dengan sederhana sahaja, itu yang lebih baik. Baru lah tidak muncul hasad dengki dari golongan yang susah, mencuri, meragut, merompak dan sebagainya.

    Tetapi pokok pangkalnya, seperti yang saya selalu war2 kan , undang2 Islam lah terlebih dahulu penting dilaksanakan, baru yang cebisan2 ini mudah di handle insyaAllah 🙂 Wah bersungguh aku bercakap ni, nak raya punya pasal hehe

  4. Salaam ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh…

    Haizzzz.. tu apehal tu dedua tu ngaku tu store dwg. Amik lah awak sume iyyyyerrr… kita pun ade store tauuuu tapi store kita penuh ngan barang2 karang guni….heee..

    Susah jugak kalau dah terlalu kaya ni kan? Pasti di pertanggung jawap kan di mahsyar nanti. Tapi kalau terlalu miskin pun akan mengundang kekufuran.

    Alangkah bahagia nya kalau yang kaya raya tu dapat membelanjakan harta nya dengan sebaik mungkin. Bukan dengan berfoya2 tapi dengan cara/tuntutan Islam. Seronok jugak kalau ada kelebihan yang banyak di tangan dan dapat membantu yang memerlukan. Seperti Ali Baba dan Ahmad Al Bab tu.. Walaupun cerita khayalan tapi boleh di jadikan ikhtibar. Murah hati dan jujur.

    Harta yang ade pada kita ni bukan kesemua nya milik kita. Ade golongan2 yang lebih berhak keatas nya. Tak gitu sdra Mahmud dan sdraku Hikmatun?

    Kenikmatan paling syiok ialah apabila kita memberi..

    Fuhhh.. berpeluh tau saya sdra Hikmatun nak post comment ni… Duh..

  5. Salaam…. Nampaknya lokasi rahsia emas jutaan ringgit itu diketahui berada samada di stor belakang rumah Saudari SFR ataupun di blakang rumah Saudara Hikmatun. Haha… Kita serbu rumah mereka beramai-ramai!!!

    Apa pun berkenaan tompokan harta bende yang banyak ini tidaklah dapat menyamai kekayaan yang Allah kurniakan kepada Nabi Sulaiman AS. Harta dan kerajaan baginda menjadi iktibar buat kita umat Muhammad SAW; kerana walaupun baginda kaya dan berkuasa, baginda tetap tawaddu’kepada Zat Yang Maha Besar. Kerana ini harta halal yang diperoleh dengan cara yang baik adalah anugerah Allah kepada kita agar kita mampu mensyukuri nikmatnya.

    Berkenaan dengan harta karun ini, saya ada satu pendapat yang bagus untuk dikongsi bersama. Pernah saya tanyakan kepada kawan-kawan yang pernah mencari harta karun di muka bumi. Yang peliknya, ada ketikanya mereka pernah menjumpai wang ribuan ringgit. Yang menjadi tanda tanya, bagaimana wang itu mempunyai nombor siri? Dan sah pula dibelanjakan?

    Pada pendapat saya, di dunia ini terlalu ramai orang Islam yang kaya-raya dan harta melimpah ruah. Ada juga di kalangan mereka yang lupa bahawa harta itu bukan semuanya miliknya malah ada yang menjadi milik orang miskin (bak kata Saudari Al-Hikam). Jadi, logiknya mungkin harta mereka ditarik menjadi wang untuk dibelanjakan oleh orang2 susah. Benarkah begitu?

    Sama-sama kita fikirkan. Bak kata Saudaraku Hikmatun:

    Sedangkan yang sepatutnya dicari bukan kekayaan, tetapi carilah duit atau rezeki banyak2 kemudian bahagi2kan lah ke tempat yang sepatutnya ,

    Itulah yang terbaik yang seharusnya kita lakukan jika kita kaya. Bak kata para áriffin:

    Beribadatlah kamu seperti kamu akan mati esok hari,
    Dan bekerjalah seperti kamu akan hidup selamanya.

    …di mana ada aku, di situ ada DIA…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: